Raka Naik Trans Jakarta

Udah sejak lama, setiap ngeliat bus Trans Jakarta, apalagi yang bus gandeng, Raka selalu heboh bilang mau naik bus itu. Akhirnya… hari ini kesampean juga ngajak Raka naik TJ.

Sekalian… saya juga pengen naik TJ lagi. Seperti yang saya bilang di posting sebelumnya, saya suka naik kendaraan umum. Pertama kali TJ diluncurkan, saya seneng banget. Tapi seperti umumnya pemeliharaan fasum jaman itu yang selalu jelek, kualitas TJ makin lama makin buruk. Terakhir saya naik TJ tahun 2012 dan itu halte udah berantakan, nggak ada pemberitahuan rute halte berikutnya, dan bus nya udah kayak kaleng rombeng. Keropos, banyak bolong, pintu rusak, dan kalau jalan berisiknya ngalahin bajaj.

Nah kata orang-orang sih… sejak jaman Jokowi dan Ahok, kualitasnya sekarang udah jauh lebih baik. Mari kita buktikan.

Kami naik dari halte Bermis. Di perjalanan menuju halte, saya baru inget kalau sekarang nggak bisa beli tiket eceran. Harus pakai kartu prabayar. Asumsi saya harus kartu e-pay Mandiri. Karena e-toll Mandiri saya ketinggalan, tanpa banyak tanya, kita langsung beli aja. 

Harga kartu perdana Rp 40.000 dengan isi saldo Rp 20.000

Setelah beli baru ngeh kalau bisa pakai Flazz BCA (padahal saya punya), dan yang kita beli itu Flazz BCA. Dodol deh. Nggak apa-apa deh… toh kepake aja lah kartu macam ini. Apalagi design kartunya lumayan unyu, tema transportasi gitu. 


Satu kartu boleh dipakai rame-rame (jadi tap-lewat-lalu oper kartu ke orang berikutnya). Tarif masih Rp 3.500 / orang. Anak dengan tinggi di atas 90 cm sudah bayar full. Jadi Raka bayar sementara Kirana masih gratis.

Dari halte Bermis kita nunggu bus jurusan Kali Deres, dapet bus gandeng yang masih kosong. Di bagian kaca depan udah ada tulisannya jurusan Kali Deres. Bus-nya cakep, mulus dan kinclong. Sopir punya ruangan sendiri, jadi tidak terganggu penumpang. Layar petunjuk halte berfungsi dengan baik, dan ada petugas yang pegang papan bertuliskan jurusannya (Kali Deres). 

Ada free wi fi loh


Kekurangannya cuma 1 dan agak fatal: tinggi bus dan tinggi halte beda lumayan jauh. Jadi bus nya lebih tinggi sekitar 20-30an cm. Walaupun pak petugas siap membantu, tapi tetep aja berasa agak bahaya.

Bus masih lowong jadi kita langsung duduk. Baru duduk beberapa detik, saya ngeh kok yang duduk di depan cewe semua. Baruuu aja mau ngomong ke Mas Ben, udah ditegur duluan. Mas Ben disuruh pindah ke belakang. 

Haha malu deh. Maklum ya… dulu mah nggak ada pemisahan area khusus perempuan dan laki-laki begini. 

Walaupun tujuannya baik, tapi buat keluarga yang bawa anak kecil, jadi agak merepotkan ya. Saya masih beruntung karena saya dan Raka dapet tempat duduk dan pas-pasan Kirana tidur. Jadi walaupun sambil gendong Kirana, bisa sambil pangku diaper bag dan pegangin Raka. Tetep harus pegangin karena nggak ada seat belt dan jalannya lumayan kenceng. Itu aja saya lumayan kerepotan.

Selama di perjalanan, saya ngeliat keluarga lain yang bawa anak kecil lebih dari 1 cukup kerepotan. Jadi si ibu harus pegang  2 (atau 3) anak sekaligus karena di sisi belakang, si bapak nggak dapet tempat duduk. Kalau bisa bareng kan si bapak bisa berdiri deket istri dan kedua anaknya ya. Yaaah gitu deh. Mixed feeling soal kebijakan ini. 

Anyway… kami, terutama Raka sangat menikmati perjalanan ini. Tepatnya ni anak cenderung norak sih. Haha.

“Mami, busnya bagus ya”

“Mami, busnya kenceng, Raka suka!”

“Mami, kok gelap?” (Masuk terowongan)

“Mami, itu kenapa mobilnya berhenti tapi motor bisa jalan kenceng?” (Lampu merah, motor nyelip-nyelip)

“Mami, itu ada air kenapa kotor?” (Lewatin kali. Nggak tahu aja dia kalo itu udah mendingan. Hehe)

Itu semua belum ditambah pertanyaan “Udah sampai, belum?” …di setiap halte.

Bayangin dari Bermis sampe Kalideres tuh berapa halte ya? 20 kayanya. Hahaha. *elapkeringet *tutupmuka *malusamaorangsebelah.

Sampai halte Grogol, kita ganti bus.

Oh iya, jembatan penyeberangan juga sekarang kelihatan lebih rapih, bersih, dan nggak dipenuhi orang jualan (ada, tapi nggak sebanyak dulu).

Bus kedua dari Grogol ke S.Parman – busnya keciiiil banget

Lalu… ke manakah tujuan kami? Ke Neo Soho saja kok. 

Tadinya Mas Ben pengen ke Monas. Saya pengen Kalijodo, atau sekalian naik bus city tour. Tapi… karena ini pertama kali, kita putuskan nggak terlalu ambisius dulu deh. Kita soalnya nggak yakin Raka bakal beneran enjoy naik bus nggak. Takutnya kepanasan, kecapean, ditambah tujuan yang juga panas-panasan, nanti malah jadi bete. 

Ternyata Raka seneng banget. Pulangnya kita nebeng temen, si Raka malah tanya kenapa nggak naik bus lagi. Sebelum tidur juga dia bilang mau naik bus lagi, yang tingkat (tadi dia liat bus city tour). 

Daaaan sekalipun tadi Mas Ben rempong nenteng stroller sambil berdiri di dalam bus, dia juga ngajakkin naik bus lagi loh.

Yeay! Virus naik kendaraan umum berhasil ditularkan. Next… naik bus city tour, yuk! Atau ke Kalijodo dulu? Ada yang mau join?

Sampai! Nikmatnya membahagiakan anak dengan tiga ribu lima ratus perak

Tiba di jembatan hits


Bonus foto: Kirana agresif amat

Advertisements

29 thoughts on “Raka Naik Trans Jakarta

  1. Mak…. ngana ga pake gendongan buat Kirana? Salut euy… aku ngegendong B semenit aja tanpa gendongan, rasaan dah berat amat…. #lebay apa emg dah berat ni bocah

  2. Ih sama komennya, kok lo ga pake gendongan siyyy? Kuat sekali dirimuuuu. Gw gendong Theo sambil gandeng Grace tanpa gendongan kayaknya cuma bertahan 3 menit deh haha. Gw malah pengen ke kota tua loh din. Seumur2 cuma ngelewatin doang, ga pernah mampir!

    • Gw bawa stroller kok. Jadi gendong cuma di jembatan aja. Di bus kan juga mangku doang. Ini gw copas ah ke yang laen. haha.

      kalo Kota Tua gw lumayan sering, Mel. TA gw kan ttg wayang jadi bolak balik ke Museum Wayang dulu. Pernah pacaran ke Kota Tua juga. Lagian di Kota Tua kayanya kurang menarik buat anak2 ya

  3. Gw belom pernah naik Trans nih Din, kecuali pas Clarissa KBB tapi kan emang busnya khusus buat sekolah kita hahahaa.

    Gw berharap MRT yg cepet jadi, supaya bisa naik ke tempat yang jauh2 tanpa kena macet mobil ihiyyy hahahaa…

    Liat foto2 elu happy serasa lagi jalan2 ke Singapore yah, berdoa Jakarta bisa lebih baik lagi di masa mendatang untuk generasi anak cucu kita…

    • Nggak ada urusannya harus naik TJ sih ya. Cakupannya juga belum terlalu banyak menurut gw. Kaya gw kalo mau naik TJ, ke haltenya masih terlalu jauh sebenernya. Cuma dulu, kalo bawa mobil jatohnya mahal banget di parkir sih. Udah mana macet, bikin emosi jiwa

  4. kalo lagi sepi emang nyaman din… tapi kalo rame, di haltenya tetep panas… harusnya di haltenya juga kasih AC ya hahahaha… tapi emang bis2nya jauh lebih nyaman daripada dulu… uda gitu sekarang di tiap halte ada perkiraan jam2 kedatangannya, jadi lebih enak…

    • Yaaa halte tetep panas pasti lah. Kemaren aja sepi, panas kok. Gimana rame. Apalagi kalo jam pergi/pulang kerja kan. Wasalam. Emang sih mustinya haltenya ber_AC dong ya. Haltenya bikin lodoh, masuk bus AC-an. Bau dah

  5. Aku naik TJ dari tahun 2008 akhir Ci hehe jurusan Salemba – Kelapa Gading krn pulang sekolah les Mandarin disitu. Dulu emang rada2 bobrok sih.. Bangku dikit, gampang rusak, trus entah kenapa kayak sering kecelakaan gt.. Pernah ada yang sampe kebakaran, kan.

    Sekarang udah mendingan, udah seneng banget bisa naik TJ kemana2 hehehe.

  6. hebat din lu ndk pake gendongan sama sekali, gw waktu naik busway pake ergo klo ndk bs tremor tangan gw hahahhah kr pernah gw nekat ndk pake gendongan ke cp smp rumah pegel berhari2 lengan gw soalny gendong olive pas tdr n pockit ndk di bawa hahhah…
    bersih ya busway skrng suka deh apalg bumil ma ibu gendong anak diutamakan duduk, gw bbrp x ngalami pdhl busway penuh sesak tp ma petugasny di cariin tempat duduk

  7. Buat anak2 yang terbiasa naik mobil, somehow naik bus itu sesuatu buat mereka. Madeline juga seneng banget kalo diajakin naik Bus, naik gojek juga dia demen. Bosen kali ya naik mobil terus.

  8. Raka happy banget mukanya ci 😄. Smpe skrg msh banyak yg bingung ko ada tempat khusus cew.. Sesekali ajak Raka naik Commuter Line jg ci, Jevan seneng bgt naik kereta..

  9. Iya Din, sekarang TJ emang lebih baik drpd yang warna oranye dulu, dan jembatan / haltenya juga lebih bersih. Baru kemarin kejadian, di jembatan di cempaka mas, pagi2 pas berangkat kerja, ada yang jebol parah deh, samper diganjel pake bata, biar gak jeglong banget. Pas pulang sorenya udah rapi dan kinclong lagi loh, keren banget 😀

  10. Whoaa jadi kangen pengen naik TJ lagi. Dulu waktu SMA suka banget ke mana-mana naik TJ. Pengen ajak suami nih, maklum orang Bogor kali aja ketagihan keliling Jakarta naik transportasi umum hahaha.

    Btw, Raka giranggg sekali diajakin naik bus. Ketawanya sampe sumringah gitu hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s