Bendirana ke Scientia Square Park

Bendirana, ya langsung paham dong ya kepanjangannya apa, akronim karya Mas Ben nih, bolelah sering-sering saya gunakan.

Setiap sore selama libur Lebaran, kita pasti diskusi hal yang sama: “Besok mau ke mana?”

Rencana ke Playparq atau Playground Kemang belum kesampean karena kedua bocah batuk pilek nggak sembuh-sembuh. Karena 2 playground itu ada area basah dan kering, dikuatirkan bikin tambah sakit karena gonta ganti suhu terus, lebih parah daripada berenang aja. Makanya diurungkan deh, nunggu dua-duanya membaik.

Jadi Jumat terakhir, sebelum Libur lebaran berakhir, kami memutuskan ke Scientia Square Park dengan tujuan utama Human Body Adventure.

Human Body Adventure buka jam 11 siang. Kita emang pas-pasin waktunya sama jam buka, karena udah kebayang kalo kesiangan dan rame, sepertinya di dalem bakalan pengap banget.

Human Body Adventure

Tiket masuk weekdays Rp 25.000/orang (Di atas 2 th sudah bayar full)

Semuanya harus pakai kaos kaki. Ada tempat penyimpanan sepatu di depan. Kalau nggak bawa kaos kaki, mereka juga jual tapi saya nggak tahu harganya. Tas bisa dititipin di front desk. Kalo bawa tas agak besar, mendingan dititipin deh. Soalnya di dalem banyak area yang harus merangkak dan sempit. Tapi…. barang berharga sebaiknya tetap dibawa ya. Soalnya tasnya cuma ditaro ala kadarnya gitu.

Kemaren itu diaper bag saya titipin di front desk. Soalnya saya repot kan harus sambil gendong Kirana pake ergo. Sementara itu barang-barang berharga dibawa di tas Mas Ben.

Btw kalo baca peraturannya, seharusnya di bawah 4 tahun nggak boleh masuk, tapi kemaren saya bawa Kirana (dan ada anak lain juga yang umur 1-tahun-an) masuk-masuk aja.

Review-nya gimana? Warning buat yang nggak nyaman sama ruang sempit dan kotor, mendingan nggak usah masuk. Dibilang kotor yang nggak juga sih, tapi nggak yang bersih gitu. Ada bagian-bagian yang terlihat dekil. Apalagi di area-area yang sempit, saya nggak yakin mereka bersihin dengan proper.

Lalu buat yang claustrophobic, mendingan juga nggak usah masuk, karena banyak area-area sempit yang kita musti jalan miring itupun masih nempel-nempel, dan harus ngerangkak-ngerangkak hampir tiarap. Dan kalo misalnya mau balik arah supaya nggak ngelewatin area tersebut, kayaknya susah. Saya sih nggak ngeliat akses keluar di tengah-tengah.

Selebihnya, kalau nggak ada masalah sama ruang sempit dan sedikit kotor-kotoran, saya suka banget karena sangat edukatif. Ngebayangin dulu pas SD belajar soal tubuh manusia, pasti jadi lebih menarik kalau udah ada wahana macam ini.

Kalau buat seumur Raka, kayanya dia cuma anggep ini soft playground model halang rintang. Anaknya sih seneng banget, sampe sekarang masih inget soal mainan yang ‘masuknya lewat mulut’, tapi soal fungsi edukasinya, sepertinya nggak maksimal buat Raka.

O iya jangan lupa kalau mau ke sini, better pas jam baru buka. Makin siang makin rame, dan kalo udah rame, duh amit-amit deh pasti pengap.

Masuknya lewat mulut tuh. Jadi musti agak manjat dan merangkak

Ini denah bagian dalamnya

Aturannya. Harusnya Kirana nggak boleh masuk nih, tapi mbak-mbaknya ijinin aja tuh

Ini ceritanya nerve system

Usus halus. Sempiiiit

Usus besar. Udah hampir poo nih

Plung. Keluar deh. Itu pup nya manis amat ya *bias

 

Scientia Square Park

Tiket masuk weekdays Rp 25.000/orang

Pas kita pergi kemarin, sebenernya lagi ada paket Rp 100.000 sudah termasuk tiket masuk Scientia Park, Jumped (trampoline park), dan Playdate (indoor playground). Hemat banget deh tuh. Tapi karena kita emang ngincer main di outdoor-nya, kita nggak ambil paket ini.

Tiket masuk Scientia ‘cuma’ termasuk free taman kelinci dan taman kupu-kupu.

Begitu masuk, kita disambut sawah di sebelah kanan dan semacam outdoor amphiteater di sebelah kiri. Di sini ada ular tangga raksasa lengkap dengan dadunya, banyak orang gelar tiker dan piknik juga. Karena Raka udah bawel ngeliat trampoline park, kita nyari playground dulu biar perhatiannya teralihkan.

Perosotan ini ada di bagian luar Scientia Square Park, deket tempat beli tiket masuk. Nggak paham juga kenapa ada perosotan sendirian gini

Memandangi sawah

Ular tangga raksasa. Kebetulan Raka baru dikenalin sama permainan ular tangga, jadi dia tertarik banget

 

Jadi pertama-tama, kita main di monkey bar, lalu coba-coba wall climbing. Wall climbing ini harusnya bayar lagi, supaya bisa dipasangin harnessnya.. Tapi banyak juga anak-anak yang coba-coba manjat (nggak tinggi-tinggi). Cukup aman karena di bawahnya ada busa tebal. Dengan catatan, beneran jangan tinggi-tinggi ya.

Awalnya, Raka males-malesan, bilang susah, cuma 1 step lalu bilang nggak bisa. Eh setelah dijanjiin permen sama Mas Ben, dia manjat sampe lumayan bikin jantung Maminya deg-deg-an. Untung tepat di saat itu, dia bilang takut, jadi disuruh turun sama Mas Ben. Padahal Papinya juga sebenernya udah mulai takut tuh… Haha.

Anak gue mure, motivasinya cuma seharga permen. Maklum permen itu barang istimewa buat Raka. Di rumah nggak pernah nyetok.

Setelah adegan ini, encok



Baru selesai manjat-manjat, gerimis mulai turun. Jadi kita keluar dari taman, masuk ke mall-nya (yang ada Human Body Adventure) buat neduh. Nggak lama setelah masuk mall, hujan turun deras banget. Pas deh sekalian makan siang sambil nunggu hujan berhenti. Kita makan di Kwetiau 28, rasanya enak dan harga terjangkau. Recommended.

Nggak lama setelah makan, hujan reda, dan kita masuk lagi ke tamannya. Kali ini langsung menuju ke taman kupu-kupu.

Kupu-kupunya nggak terlalu banyak, tapi cantik-cantik. Maklum ya di rumah kalopun ketemu kupu-kupu kan kecil-kecil, itupun jarang. Di sini juga ada semacam ‘kandang’ berisi banyaaaak kepompong. Juga ada display tentang siklus hidup kupu-kupu. Kita lumayan lama di sini, karena surprisingly, Raka tertarik banget tanya ini itu soal kupu-kupu.

Sebelah kanan itu taman kupu-kupu

Di taman kupu-kupu juga ada burung hantu

Di sebelah kandang kupu-kupu, ada tempat main ATV. Raka pengen banget main ini. Tapi karena habis hujan, arenanya penuh lumpur, yang main bakalan kotor banget. Lagipula nggak yakin anak segede Raka boleh main walaupun didampingi. Untungnya Raka nurut tanpa drama.

Kita lumayan lama duduk-duduk di sini, ngeliatin orang yang lagi pada piknik dan main ATV. Mas Ben bawa bola tenis, jadi kita sempet main lempar tangkap sebentar. Harusnya bawa bola sepak, seru juga deh.

Nggak lama kita duduk, keluarlah 2 ekor lembu buat merumput. Lembunya gendut-gendut. Banyak anak yang ikutan ngelus-ngelus atau naik di punggungnya buat difoto. Raka? Ogah. Bau, katanya.

Lokasi kami duduk-duduk, main bola, dan liat lembu

Puas liat lembu, jalan sedikit, ketemu arena racing buat RC car (mobil remote control). Mobilnya bukan yang cemen anak-anak gitu ya. Biar kata mobil mainan, modifannya ajib bisa ngebut dan ngepot. Yang main juga orang dewasa. Di sini juga kita lama karena Raka berbinar-binar nontonin, nggak mau pergi.

Setelah berhasil bujuk Raka buat beranjak, kita cari ayunan gede. Ayunan gede ini kayanya salah satu ciri khas Scientia. Bisa dinaiki 3 orang dan diayun (didorong) oleh 2 orang staff Scientia for free.

Saya nggak kuat naik ayunan gitu. Pasti mabok. Jadilah Mas Ben naik sama Raka. Baru diayun dikit, dua-duanya udah ketakutan. Raka takut beneran, Mas Ben takut anaknya mental. Akhirnya udahan. Padahal orang-orang lain didorongnya tinggi sekali loh, ngeliatnya aja ngeri.

Di deket tempat ayunan ini sebenernya ada semacam arena water play. Ada air mancur dan parit kecil. Tapi karena kita nggak bawa baju ganti, anak-anak nggak main di situ deh.

Hari itu kebetulan juga masih ada Scientia Night Market dan sejak siang sebenernya Raka udah ngajak ke area itu. Maklum dari kejauhan udah keliatan bianglala dan berbagai wahana meriah dengan lampu-lampunya.

Setiap permainan harus bayar lagi. Tiketnya sekitar Rp 15-20ribu per permainan. Saya ijinkan Raka pilih 2 permainan. Setelah muter-muter dan bergalau-ria, Raka pilih bianglala dan perahu kayuh. Perahu kayuhnya dikasih main lamaaaaa banget, nggak dipanggil-panggil. Nggak paham deh emang waktunya dikasih lama atau abangnya lupa sama Raka. Yang jelas lama banget, sampe Raka yang minta udahan. Abis itu main bianglala, dan bianglalanya ngebut banget. Untung saya nggak ikutan naik, bisa jackpot. Di sebelah bianglala ada carousel, yang menurut saya juga muternya kenceng banget.

Kita sempet jajan tahu campur dan es blewah di area night market, dan… enak! Sayang hampir semua makanannya pedas-pedas, jadi kitapun melipir ke McDonald dan mengakhiri hari itu dengan Happy Meal.

Penasarn nggak kenapa kok fotonya sedikit? Nggak ada foto di dalam Taman Kupu-Kupu, nggak ada foto di arena RC car, nggak ada foto di night market. Karena…. fotonya pake HP Mas Ben dan HP nya ilang *huhu*. But that’s another story.

Jadi, pengen balik lagi nggak ke Scientia? Pengen banget! Bawa tiker, sepeda, baju renang, lalu piknik dari buka sampai tutup. Ada yang mau ikutan?

 

 

Advertisements