Raka Ikut Balance Bike Competition

Waktu umur Raka 2 tahun-an, Koko saya ngirim sebuah sepeda yang aneh ke rumah. Katanya buat Raka. Kenapa anehnya? Karena sepeda ini nggak punya pedal.

Abis itu saya langsung googling, dan baru ‘kenalan’ sama yang namanya kick bike atau balance bike.

Kalau penjelasan resminya, silahkan googling sendiri ya. Ternyata jenis sepeda ini udah lumayan ngetrend di luar negeri sana. Balance bike biasanya dikenalin ke anak mulai usia 18 bulan sebagai sepeda pertama. Jadi ceritanya nggak perlu lagi pake sepeda roda tiga atau roda empat. Dari balance bike ini, diharapkan keseimbangan anak udah bagus dan nanti langsung bisa belajar sepeda roda dua.

Terus nggak ada pedalnya, gimana mainnya? Mainnya digowes pake kaki. Jadi kakinya lari gitu, nanti kalo udah jalan kenceng, kakinya bisa diangkat jadi meluncur sendiri, lalu lari lagi, dan seterusnya. Konsepnya mirip main skateboard lah.

Waktu itu saya berasa aneh banget konsep ini. Dulu toh kita juga belajar dari sepeda roda dua plus sepasang roda bantuan kan. Lalu roda bantuannya dinaikkin sedikit demi sedikit, bisa juga kan?

Tapi ya… karena udah punya, harus dimanfaatkan dong. Jadi Raka kita ajak coba sepeda ini.

Sayangnya, badan Raka terlalu mungil. Dalam kondisi dudukan paling rendah, kakinya tetap masih jinjit. Alhasil, dia jatuh dan….trauma. Nggak mau lagi. Jadilah tuh sepeda dianggurin di dalam gudang.

Pas Raka umur 3 tahun-an, saya nggak sengaja ngeliat di IG ada anak umur 4 tahun udah lancar main sepeda roda dua karena dulunya belajar balance bike. Langsunglah ego emak-emak ambisius dalam diri ini kecolek. Wkwkwk. Ya soalnya saya merasa, kecerdasan motorik Raka tuh lumayan bagus, masa iya nggak bisa sih main balance bike. So… saya pun bertekad mengenalkan balance bike lagi ke Raka pelan-pelan.

Sebagai Maminya, saya ini mengenal banget Raka. Raka ini susah belajar hal baru kalo nggak ada motivasinya. Motivasinya buat dia adalah kompetitor. Hahahaha. Intinya, anak ini kompetitif sekali (kayak siapa coba?). Kalau dia belajar (apapun itu) sendirian, susaaaaah banget majunya. Tapi kalau ada kompetisinya, dia langsung terpacu.

Makanya, saya berusaha nyari komunitas balance bike di Jakarta. Dengan harapan, Raka bisa ngeliat ada temen-temen seumurnya yang jago-jago. Selain itu ya pengennya sih punya temen main baru juga, yang nantinya bisa playdate main sepeda bareng. Sayangnya, udah berusaha googling kok nggak ketemu ya?

Nah waktu lagi nyari-nyari ini, nggak sengaja saya liat bakalan ada kompetisi balance bike yang diselenggarakan oleh London Taxi (Salah satu merk balance bike). Pas banget ini! Sebenernya April lalu mereka juga ngadain lomba dan saya tertarik buat ikutin Raka, tapi pas tanggal itu kita lagi ke Legoland, jadi nggak bisa ikut. Ternyata baru selang 3 bulan, udah diadakan lagi. Yeay! Langsung deh daftar sekaligus bayar sewa balance bike-nya (karena harus pakai merk London Taxi, sementara balance bike Raka bukan merk itu).

Sejak mau daftar lomba, saya udah mulai sounding ke Raka. Saya cari video anak-anak yang jago-jago main balance bike di Youtube. Saya tunjukkin ke Raka, nih ada anak-anak seumur kamu yang jago loh main sepedanya. Lalu saya tunjukkin video lomba balance bike. Lalu saya tanya deh: “Raka mau nggak ikut lomba sepeda?”. dan tentu saja dijawab “Mau!”.

*brainwash berhasil *hahahaha.

Sejujurnya sejak awal sih saya yakin Raka nggak bakal menang. Bukannya under-estimate, tapi saya tahu lah kemampuan Raka. Wong main sepedanya jarang. 

Cuma menurut saya, pengalaman ikut lomba tuh berharga banget. Selain memperluas wawasannya, harapan saya dan Mas Ben, Raka juga jadi bisa belajar menerima kekalahan. Tapi…walaupun nggak berambisi menang, tetep perlu latihan dong ya, setidaknya nggak malu-maluin amat lah. Hahaha

Ngajak Raka latihan pun perlu usaha ekstra. Seringnya, Raka malas-malasan, tapi kalau diingetin mau lomba, dia (sedikit) lebih semangat. Intinya sih, Raka sepertinya nggak terlalu tertarik main balance bike, jadi agak tricky untuk bikin dia semangat latihan. Kita sampai pernah ngajak Raka main sepeda di Qbig, berharap di sana bakal banyak anak-anak main sepeda atau inline skate. Eh ternyata sendirian maning. Huh… nggak semangat deh anaknya.

*oops #Raka3y10mo #rakajoshua

A post shared by dina (@ceritabendi) on

Tapi semakin dekat ke hari-H, Raka semakin semangat. Latihannya sih tetap moody. Ada kendala waktu juga sih, karena hampir setiap sore Raka ada kegiatan lain. Setidaknya dia excited ikut lomba. Setiap ketemu orang, dia cerita besok mau ikut lomba.

Gongnya… hari-H, pagi-pagi… dia bisa loh bangun sendiri, keluar kamar, langsung teriak :”Mami! Hari ini lomba sepeda ya?!!!” Hahahahahahaha keren banget sih kamu, Ka!

Lombanya diadakan hari Minggu, 30 Juli 2017 di lapangan parkir Wisma BNI 46, mulai jam 8 pagi. Kita sampai di lokasi sekitar jam 7.45. Daftar ulang, pilih sepeda pinjaman, pakai helm dan pelindung lutut dan siku, lalu latihan di arena yang disediakan, sambil nunggu waktunya lomba.





Latihannya balapan sama stroller Kirana *selamat berjuang, Papi!

Tapi…nunggunya lamaaaa banget. Sejujurnya saya cukup kecewa sama panitianya. Closing pendaftaran diulur-ulur terus (mereka sepertinya menerima pendaftaran on-the-spot juga). Menurut saya ini nyebelin banget sih. Nggak adil buat anak-anak yang datang on-time. Tahu sendiri kan anak-anak mood-nya gampang turun, apalagi kalo udah kecapean. Apalagi kan makin siang makin panaaaaaas. Mana di sekitar situ nggak ada yang jual makanan dan minuman.

Untungnya, Raka malah semangat banget. Selama nunggu, dia semangat banget latihan terus-terusan tanpa disuruh. Bener kan dugaan saya, kalo ada kompetisinya, dia semangat deh.

Setelah nunggu 1 jam-an, akhirnya lomba dimulai. Lombanya ada 3 kategori: 2 tahun, 3 tahun, dan 4 tahun.

Yang kategori 2 tahun unyuuuu banget deh. Masih pada imut-imut banget tapi jago-jago loh. Pas start, banyak yang malah bengong. Ada yang malah ketawa sambil tepuk tangan. Waktu mamanya teriak-teriak suruh jalan, baru dia ngeh terus langsung ngebut. Hahaha lucuuuuuuuu.

Kategori 2 tahun. Unyu banget tapi banyak yang jago, loh!


Raka masuk kategori 3 tahun. Lalu gimana hasilnya? Sesuai dugaan, kalah. Tapi ya nggak malu-maluin amat lah, dia urutannya ada di tengah-tengah.

London Taxi…. Yess!!!


Toss sama host nya


Anaknya lomba sepeda, maminya lomba lari 🤣🤣

A post shared by dina (@ceritabendi) on

Lalu gimana Raka menerima kekalahan? Sepertinya Raka tuh mikir kalo lewat garis finish sama dengan menang. Abis lewat finish, dia langsung tanya “Raka menang ya?”… hehe jadi kasihan. Setelah kita jelasin, dia keliatan kecewa sih, tapi suprisingly, bisa menerima dengan cukup baik. Saya udah siap-siap bakal menghadapi air mata dan amukan, ternyata anaknya cukup calm walaupun berkali-kali tanya “kenapa Raka kalah?”

Senyum yang dipaksakan. Hehe

Nggak apa-apa ya kalah, Ka. Lomba itu bukan cuma soal kalah menang. Yang penting Raka semangat sampai garis finish dan having fun. Dan semoga Raka juga belajar kalau gagal itu nggak masalah, yang penting bagaimana menghadapi kegagalan itu.

So… tiga bulan lagi, ikutan lagi ya, Ka? hehe

 

 

 

Advertisements

9 thoughts on “Raka Ikut Balance Bike Competition

  1. Temen gue yang suaminya orang Belanda pernah cerita soal balance bike ini. Di Belanda karena banyak yang pake sepeda kemana-mana jadi mereka serius banget men-delevop teknologi persepedaan ini, termasuk si balance bike. Waktu diceritain terus terang gue nggak ngeh maksudnya balance bike ini gimana. Sempet mau dibawain juga dari Belanda, cuma ngerepotin banget bawa-bawa sepeda dari Belanda. Sekarang baru ngeh. Lucu banget ya bocah-bocah ini. Jadi memang khusus untuk di bawah 4 tahun aja ya? Madeline udah telat dong ;p Emang sampe sekarang ini anak belom bisa naik sepeda roda 2, udah rencana mau ngelepas training wheel-nya, cuma ya gitu deh baru rencana aja, pelaksanaan masih belum tau ;p

    • Gitu ya? Si Raka kalo main sepeda ini, pasti banyak yang menatap heran lalu nanya-nanya. Gw gatau Ngel bisa sampai umur berapa. Kayanya sih emang kalo di atas 4 tahun udah susah karena kendala tinggi badannya. Mungkin dianggapnya 4 tahun udah bisa pake sepeda roda dua biasa

  2. hebat Rakaaa. kalo si Grace lihat banyak org malahan mengkeret.. jagonya jago kandang haha.
    btw koko lo gaul juga yah, gw aja gak tau ada sepeda begituan. Kirain sepeda sirkus hahaha

  3. Balance bike di sini banyak dan lucu2. Mau beliin buat Abby eh dia ga mau. Maunya sepeda biasa. Padahal harga balance bike pas sale kemarin cuma seperempat sepeda biasa. Naseeebb…

    Gue tau balance bike ini pas Abby masih umur 2, dikasih tau sama temen dari Oz. Tapi saat itu nyari di Jakarta kok ngga ada. Ya akhirnya anaknya udah keburu mikir sepeda bentuknya ya kayak sepedanya sekarang. Gak pernah mau deh nyoba balance bike. Hiks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s