Worst staycation ever!

Buat yang kenal saya, pasti tahu kalo standar saya soal akomodasi ga tinggi-tinggi amat. Intinya saya termasuk penuh kompromi. Kalo salah-salah dikit ya udahlah…

Tapi hotel ini udah mengecewakan saya sejak awal. Saking sebelnya saya sampe mulai nulis draft posting ini bahkan pas masih di hotel. SUMPAH KESEL!

Jadi awal September kemarin, kita ada acara Sahabat Kristus di Cibinong. Karena kita emang udah niat pengen staycation, sekalian aja kita cari hotel yang lokasinya deket-deket situ.

Dipilihlah hotel ini karena brand-nya cukup terkenal, kita pernah nginep di brand ini dan puas banget, rate nya masih terjangkau, ranjang nya king size, dan banyak fasilitas buat anak-anak.

Pada kenyataannya fasilitasnya sih memang menyenangkan banget buat anak-anak. Tapi mereka membuat daftar dosa yang panjang berikut ini.

1. Satpam Dudul

Kita tiba di hotel sekitar pk 13.30. Pas-pasan sama bubaran acara di convention center yang lokasinya di seberang hotel. Bubarannya heboh banget bikin macet macam bubaran Java Jazz gitu lah.

Waktu kita mau masuk ke parkiran hotel, jalanannya ditutup portal dan dijaga satpam. Bingung, kita ngomong ke satpam: “pak, kita mau ke hotel”

“Langsung lewat sana aja pak!” Si bapak satpam jawab buru-buru sambil nunjuk ke jalan yang malah menjauhi hotel.

Bingung dong. Tapi kita mikir mungkin diputerin dulu ya aksesnya. Karena kita anaknya penurut, kita ngikut aja yang berakhir kena antrian mobil-mobil keluar plus akhirnya ga ketemu aksesnya dan diputer lagi ke portal yang sama (kali ini portalnya dibuka).

Kita buka jendela lagi sambil rada ngomel “Pak, kita mau masuk ke hotel!” Eh baru deh dibukain… dan bener loh masuknya lewat situ doang.

2. Nggak ada baby cot

Ini ada salah saya sih. Karena mutusin nginepnya dadakan, jadi saya nggak memastikan adanya baby cot. Karena asumsi saya toh ini masih Jabodetabek. Biasanya hotel sekelas ini mah pasti punya baby cot. Apalagi ini brandingnya family hotel.

Ya kalo sampe nggak kebagian… itu apes lah ya. Tapi ternyata hotel ini sama sekali nggak punya baby cot dong.

Padahal di brand hotel ini yang di Malang aja ada baby cot loh. Lah ini yang kepeleset dikit dari ibukota malah nggak ada.

Waktu 1 anak, kita bisa bobo siang bareng. Ketika 2 anak dan jam tidurnya beda, bobo siang pun harus shift-shift-an. Ini lagi giliran boci Mas ben. Haha

3. Nggak dapet double bed

Yang ini juga hotelnya nggak salah-salah banget sebenernya. Memang bookingnya double/twin room. Seinget saya waktu booking ada option mau double atau twin dan saya pilih double.

Lalu nggak kebagian ranjang double dan mereka minta maaf.

Sayapun komplen “yah gimana ya, Mas. Udah nggak ada baby cot, ranjangnya twin, anak-anak saya gimana tidurnya”

Mereka tawarin ranjang twin nya didempetin aja. Dan saya setuju. Abis gimana ya… nggak punya pilihan juga.

Ekspektasi saya, housekeeping langsung disuruh setting ranjangnya. Disatuin lalu dipasangin sprei double biar nggak ada celah di tengah. Tapi sampai masuk kamar dan beberapa waktu setelahnya, nggak ada tuh housekeeping dateng. Males manggil, akhirnya kita setting sendiri.

4. Dinner service yang sangat mengecewakan

Ini klimaksnya… dan panjang banget

Jadi malam itu kita memutuskan buffet di hotel. Temanya bbq. Karena anak-anak udah kelaperan sementara saya belum kelar mandi, anak-anak dan Mas Ben turun duluan.

Pas saya turun, mereka udah mulai ngemil-ngemil dengan piring cuma berisi sayur dan kue. Haha kasian.

Ternyata daging-dagingnya belum ada yang siap. Padahal itu udah hampir pk 18.30 sementara dinner buffet harusnya mulai pk 18.00

Yang ready baru menu-menu di meja prasmanan, yang mana cuma ada nasi, sayur, dan dessert. Nggak ada protein sama sekali.

Sementara itu Mas Ben info saya, suruh saya ke front office katanya saya belum open bill (sementara saya ingetnya udah). Saya inget banget soalnya pas check in, FO nya bilang mau open bill. Tapi setelah konfirm ternyata emang belum open bill. Lalu FO bilang boleh bayar di resto aja.

Sekarang gini… kalo makan di hotel, bayarnya duluan apa belakangan setelah makan? Belakangan toh ya? Yang bayar duluan kan cuma fast food biasanya. Jadi saya duduk aja tenang-tenang sambil nyuapin Kirana.

Setelah sekitar 10 menit, saya bangun mau nambah nasi buat Kirana. Pas nyendok nasi, saya disamperin sama seorang waiter

“Maaf, Bu. Ada yang bisa saya bantu?”

“Saya mau ambil makanan”

“Ibu ikut buffet?”

“Lah iya lah dari tadi saya kan udah duduk di sana” (meja saya tuh bener-bener next to meja prasmanan, emang dari tadi nggak liat?)

“Oh kalau gitu buffetnya 2 pax ya”

“Ya iyalah mas” *kzl*

Sumpah sebel banget. Udah macam saya mau colongan makan nggak bayar. Dicegat gitu di depan orang-orang sampe pada nengok. *eh bagian ini sensi aja sih kayanya haha*

Tapi menurut saya sih ini nggak sopan banget. Saya udah duduk lama loh di meja. Udah comot-comot sambil nyuapin anak-anak. Kenapa kok nggak daritadi nyamperin aja di meja lalu tanya “permisi, pak… jadi ambil buffetnya 2 pax ya?” Biasanya kan begitu toh. Bukan pas mau ambil makanan ‘ditangkap basah’. Cih.

Pas saya cerita, Mas Ben agak sebel lalu langsung ke kasir resto buat bayar.

Nah pas Mas Ben bayar, datenglah makanan pesanan Mas Ben. Jadi ini bbq sistemnya kita pilih daging-daging mentah, lalu nanti dibakarin, dan dianter ke meja kita. Karena Mas Ben lagi nggak di meja, saya terima aja, malah ada yang udah saya comot. Eh Pas Mas Ben dateng, dia tanya “ini pesenan kamu?”

Dia yakin ini salah pesenan karena dia sama sekali nggak ambil udang.

Dan setelah itu… semua pesenan kita nggak ada yang sampai ke meja dengan selamat. 100% semua salah! Seriously loh 100%. Jadi tiap piring yang dateng, either ada yang kurang atau kelebihan. Saus yang saya pesen pun selalu salah. Minta bbq sauce dikasih mushroom. Macam itu lah.

Daaaan tiap order tuh datengnya LAMAAA sekali.

Saya bener-bener heran, apa gunanya bikin sistem order begitu kalau nggak bisa anterin dengan tepat. Ceritanya elegan dimasak sesuai pesanan, tapi jadinya kacau. Dan ini yang makan tuh sedikit loh. Palingan cuma 6-7 meja. Lah gimana kalau full?

Masih mendingan kaya pas BBQ di Neo Sentul tuh. Mereka bakarin macem-macem seabrek-abrek lalu ditaruh di tray. Kita ambil sendiri yang udah mateng. Walaupun sama-sama nunggu lama, setidaknya kami dapet apa yang kami mau.

Gong terakhir di acara dinner ini adalah ketika hujan turun dengan derasnya. Lokasi BBQ di pinggir kolam renang, ada kanopi tapi tampias.

Setelah sekian lama tampias akhirnya mereka berinisiatif mindahin meja-meja prasmanan. Tapi saya udah sempet liat counter salad udah cukup basah. Semua mangkok sayuran ada sedikit genangan air. Dan saya sih nggak ngeliat mereka ganti isinya dengan yang baru.

*hela nafas*

Gimana dengan taste makanannya? Yah. So so lah… bisa dimakan but nothing special.

5. Housekeeping nyasar

Malam itu, karena nggak ada baby cot, saya jumpalitan banget boboin 2 bocah dalam 1 ranjang. Dan ketika saya akhirnya berhasil, baru juga 10 menitan, baru aja saya mau pules, ada yang ngetok-ngetok pintu kamar: housekeeping salah kamar, mau anter handuk dan slipper.

Untung aja 2 krucil nggak ada yang kebangun. Kalo nggak mah udah habis kamu mas, kena amuk saya. *kzl

Bagian ini sebenernya masih bisa dimaafkan, tapi karena udah kesel dan waktu itu udah hampir jam 9 malam, maklumilah kalau saya sensi.

6. Kids Club Suram

Ada kids club tapi sama sekali nggak ada yang jaga. Jadi menurut saya kebersihan dan keamanan ya dipertanyakan. Raka sempet masuk ke kolam bola dan ketemu balok-balok mainan dan kerang buat main congklak. Entah sejak kapan ada di sana.

Dan ada colokan terbuka yang posisinya di bawah.

7. Handuk kolam maksimal dua

Ini sih nggak jelas emang SOP atau oknum. Waktu hari pertama renang, Mas Ben minta 3 handuk lancar-lancar aja.

Hari kedua, saya minta 3 handuk, ditolak

“Maksimal dua, bu”

“Loh… anak saya berenang juga, jadi pakai handuk apa?”

*cuma dibalas senyum

Yang bagian ini sih saya kurang paham ya. Mungkin memang seharusnya cuma boleh pinjem 2 handuk (sesuai kapasitas kamar). Tapi juga ada policy anak boleh stay di kamar yang sama kalau share ranjang kan? Masa iya ga boleh pinjem handuk 1 lagi? huhu.

Setelah yang jaga ganti sih saya diem-diem minta tambahan handuk lagi dan diberi tanpa banyak cingcong. Tapi karena daftar dosa udah terlanjur panjang, hati ini rada dongkol.

Sekian komplen saya. Sayang banget sebenernya. Karena di luar komplenan di atas, banyaaaaak yang saya suka dari hotel ini:

  1. Kolam renang cukup luas dan airnya nggak terlalu dingin
  2. Ada playground outdoor yang cukup menyenangkan
  3. Sewa sepeda gratis
  4. Lapangan bola plus bolanya
  5. Fasilitas games menembak dan archery (bayar Rp 35.000/games)
  6. Pemandangan dari kamar yang lumayan ijo-ijo.
  7. Kamar cukup luas dan ada daybed
  8. Rate nya cukup terjangkau. Value for money.

Kalo dipikir-pikir ya mungkin no 8 ini yang bikin pengalaman saya buruk ya. Mau murah kok mau bagus. Haha. *ketawa pahit

Btw ini pengalaman saya pribadi ya. Kalau ada yang ternyata pengalamannya indah bersama hotel ini, bersyukurlah Anda.

Kalau ada yang penasaran…. hotelnya berinisial H, lokasi sedikit di luar Jakarta.

Sekian dan terima voucher hotel.

Advertisements

14 thoughts on “Worst staycation ever!

  1. Bersyukur kok saya sis. Hahaha.

    Walau saya masih ingat bau kids area nya itu bikin mabok banget. Dan inget jg klo breakfastnya engga banget.

    Dan inget jg akses masuk ke hotelnya emang aneh. Ga tau skrg udah berubah apa lom tp gua dulu kudu masuk area convention center nya itu dulu trus keluar baru nyebrang ke gerbang hotel.

    • iya yg bagian makanan sih nyebelin banget. Gw udah kasih review online ke hotelnya sih. Waktu di sana, gw ga berminat minta kompensasi. Bakalan lebih cape debat kusirnya

  2. Urusan no 4…lu masih baik ya din, klo gw udh membara wkwkkwkw soalny urusan perut agak sensitif kakak, Menurut gw harga boleh ramah di kantong tp service ndk boleh di disc karna macam hotel or usaha berbau jasa gt kan service yg oke yg bikin customerny puas…

  3. din, kalau vocer hotel di hotel yang sama, masih terima juga ga? hihihihi

    gw kalau ngalamin pengalaman elo juga pasti bete sih. soalnya kejadiannya berturut-turut banget dari awal mau masuk hotel, masuk kamar, pas makan dll..

  4. Liat handuknya langsung tau hotel apa, tp gw gak tau dimana.
    Eh emang hotel H itu ada baby cot ya? gw sih udah gak expect macem2 deh kl ke budget hotel.

    • Hotel H tuh kalo dari fasilitas nya bukan itungan budget hotel loh sebenernya. Kalo di Accor, dia harusnya sekelas Mercure lah… kalo budget kan Ibis gitu. Eniwei gw sering kan nginep di budget hotel, hampir semua punya kok baby cot walaupun mungkin cuma tersedia 1 atau 2. Yaaa payah lah menurut gw group hotel ini memang.

  5. Kayaknya beneran simpel nih urusan: ada barang ada harga. Kalau di Jkt kan si H ini kategori business hotel. Jd dimaklumin aja deh, Din. Cuma kalo udah menanti2 liburan sih gedeg banget.

    • Untungnya cuma staycation dadakan aja sih, jadi ga expect apa-apa sebenernya. Itupun tetap kecewa. Gw sering nginep di hotel2 budget yg kelasnya di bawah si H ini tapi service nya jauh lebih OK.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s