Benditravel: Legoland & Singapura

Postingan ini adalah postingan basi maksimal. Jadi bulan April yang lalu, sebenernya kita sempet travelling ke Legoland dan Singapura. Tapi seperti biasa, karena nulisnya nyicil-nyicil dan males milihin foto, alhasil makin lama makin telat update-nya. Tapi saya tetep pengen nulis buat kenang-kenangan. Moga-moga masih inget.

Perjalanan kali ini lumayan seru karena banyak dramanya. HA HA

Kamis, 27 April 2017

Saya memang berusaha ngatur flight masuk di Johor Bahru (JB), keluar dari Singapura (atau sebaliknya). Alasannya, demi efektivitas waktu di jalan dan efisiensi biaya tentunya (nggak perlu PP Singapura-JB). Masalahnya, flight Jakarta-JB cuma satu kali sehari, malam pula. Sedangkan pesawat JB-Jakarta juga cuma satu kali sehari, sore hari. Saya takut garing nunggu flight kelamaan di JB. Jadi diputuskanlah terbang ke JB, pulang dari Singapura.

Pesawat kami dijadwalkan jam 20.40. Berarti harusnya paling tepat sampai jam 19.00. Kami berangkat pk 16.00 dan macetttttt kakak. Udah prediksi sih bakal macet. Kapan sih Jakarta di sore hari lancar? Tapi ini bener-bener ngeliat Google Maps dari rumah sampai airport tuh meraaaaah semua.

Saking hopeless-nya, di tengah jalan, saya sempet browsing tiket Jakarta-Changi buat Jumat pagi. *dan langsung lemes liat harganya*. Haha

Thank God, kita dapet sopir taksi yang sangat pengertian dan jago nyetirnya. Dan thank God ternyata Google Maps nya salah karena menjelang masuk area Cengkareng ternyata lancar jaya.

Itulah drama pertama.

Drama kedua terjadi saat di taksi saya baru nyadar kalo ketinggalan pospak. Iya, saya nggak bawa pospak sama sekali di koper. Cuma bawa beberapa buah yang ada di diaper bag. Luar biasa sekali kan?

Ini murni kesalahan saya. Pergi kali ini emang bikin saya nervous banget. Karena ini pertama kalinya bawa Kirana naik pesawat, plus dia udah MPASI pula. Jadi saya concern banget nyiapin ini itu. Plus… packing dengan 2 bocah yang pengen ‘bantuin’ itu sungguh penuh tantangan. Saya inget banget karena Kirana mau obrak-abrik koper, saya kasih kemasan pospak buat ‘mainan’ dan lalu lupa masukkin lagi deh ke koper.

Di tengah macet, kita sempet mampir ke 1 minimarket, dan nggak jual pospak sama sekali. Akhirnya sampai di airport, setelah check in, kita langsung berburu pospak. Nggak nyangka, ternyata di airport-pun susah banget cari yang jual pospak. Syukurlah akhirnya dapet walau harganya semena-mena. Mampok extra soft, kemasan isi 3 dijual dengan harga Rp 15.000. Masih mendingan karena di kios lain jual Mampok standar isi 3 dengan harga Rp 22.000. Warbiasah

Jadi, kita pun berangkat ke negeri tetangga dengan persediaan 7 pcs pospak saja.

Di pesawat nggak ada kendala berarti. Syukurlah kedua bocah tidur pulas sampai di tujuan.

Sampai di Senai, Raka masih teler berat.

Airport Senai, semua udah tutup. Pengen beli cemilan pun tak ada

Senai airport Johor Bahru cukup besar tapi di jam segitu (jelang tengah malam), semua toko dan restoran sudah tutup. Semuaaa tutup. Yang buka cuma counter taksi. Jadi kita langsung pesen taksi ke hotel pertama kita: Hotel Nusa CT Johor Bahru.

Untuk malam pertama, karena cuma numpang tidur sebentar, saya cari hotel budget. Tadinya sempet ngelirik Tune Hotel karena sering banget disebut-sebut orang Indonesia yang lagi ke Legoland. Tapi saya baca fasilitasnya, luas kamarnya, ukuran ranjangnya, wah nggak cocok buat kita. Ranjangnya queen size dan nggak sedia baby cot pula. Gimana cara kita tidur berempat dalam satu ranjang Queen?

Nyari-nyari, ketemulah hotel Nusa CT ini. Rate-nya mirip dengan Tune, udah dapet kamar dan kamar mandi dengan luas yang lumayan, plus ranjang King size. Mereka juga punya baby cot, tapi karena kita check in larut malam, saya nggak kebagian baby cot. Tapi karena ranjangnya cukup luas, aman lah kita tidur malam itu….

itu skenarionya… sampai terjadilah drama ketiga

Kirana segar!

Saya yakin para ortu pasti setuju, liat anak sendiri ketawa girang dan semangat di tengah malam atau subuh buta sungguh adegan yang teramat horor!

Kirana segar karena udah keburu ketiduran terus kebangun. Kirana emang sedikit lebih susah ‘dibuat’ tidur. Harus dianya sendiri yang ngantuk, baru tidur sendiri. Segala jurus saya keluarkan, anaknya tetap segar. Akhirnya gimana?

Akhirnya Kirana tertidur kira-kira jam 3 pagi. Thank God *mamanya pengsan*

Jumat, 28 April 2017

Happy birthday to me! Happy anniversary to us!

No romantic dinner…kita malah merayakannya di Legoland!

Pagi-pagi setelah mandi, kita breakfast di hotel (include sama rate hotel). Breakfastnya sederhana macam di hostel gitu, tapi cukup lah, yang penting kita bisa makan dengan cukup kenyang. Setelah itu, kita minta tolong front officer buat pesenin Uber menuju Legoland.

Mandatory anniversary photo – after 5 years of marriage & 10 years of commitment

Foto Nusa CT Hotelnya hilang entah ke mana. Cuma ketemu foto lobbynya aja. Sederhana tapi cukup memenuhi kebutuhan kita

Dari Nusa CT, cuma butuh sekitar 7 menit buat sampai di Legoland Hotel. Check in time di Legoland Hotel adalah jam 4 sore. Sementara Legoland Park bukanya jam 10 pagi. Jadi kita pagi-pagi ke hotel buat titip koper, lalu mau langsung ke Legoland Park.

Di lobby Legoland Hotel ini ada playground dengan bentuk semacam kolam bola tapi isinya lego semua. Mata Raka langsung ijo, macam paman Gober ngeliat kolam duit. Hehe. Girang banget dia main di situ. Pas kita ajak ke Legoland Park, Raka nggak mau, menurut dia Legoland itu ya di hotelnya. Setelah bujuk rayu ya akhirnya mau juga beranjak, tapi pada akhirnya tetep loh Raka kurang enjoy di park-nya. Kenapa? Ya disimak aja deh postingan saya ini.

Paman Gober di kolam duitnya

Lobby hotel

Legoland Themed Park

Begitu masuk Legoland, yang terasa itu PANAAAAAAS. Ya ampun deh. Memang sih, semuaaa orang yang dari Legoland JB selalu komentarnya bilang panas banget. Tapi sejujurnya saya nggak terlalu peduliin, karena saya pikir….ya sama ajalah kaya ke Dufan gitu panasnya. Atau kaya ke USS. Ternyata saya salah!

Sepiiii

Opening act-nya tema Star Wars. Kurang impresif. Performer-nya berekspresi macam terpaksa gitu.

Anak gede bete karena maunya main di hotel

Di-upload karena merasa Raka ganteng di sini. haha mamak bias

Saya merasa design-nya Legoland Park kurang bagus. Sepertinya kurang banyak pohon dan kanopi yang bisa bikin jadi teduh. JB sama Singapur kan deket ya, harusnya iklim/cuacanya sama dong. Tapi di USS saya nggak ngerasa kepanasan banget kaya gini karena banyak peneduhnya. Di Legoland tuh banyak ruang terbuka tanpa peneduh, jadi matahari rasanya nusuk banget.

Udah gitu… Legoland itu rasanya gedeeeeeeee banget. Dari satu rides ke rides lain jaraknya jauh-jauh. Udah panas, harus jalan jauh… bayangkanlah.

Selain itu, pas kita datang, Legoland sepi banget. Theme park yang keramean sih emang kurang menyenangkan. Tapi theme park yang terlalu sepi jauh lebih tidak menarik menurut saya. Contohnya di Rescue Academy. Harusnya para pemain tuh tanding buat dulu-duluan memadamkan ‘api’. Tapi karena sepi, jadinya gariiing bener. Saya tereak-tereak sendirian rasanya.

Btw ada kejadian agak lucu di sini. Jadi si Mas Ben tuh sibuk foto-foto sendiri nggak perhatiin kiri-kanan. Saya udah nyampe duluan di area Rescue Academy, dan udah ngeliat mainnya pasti cape banget. Jadi dari jauh-jauh, saya panggil “Papi…. Raka mau main sama kamu nih!” And there he is… terjebaklah dia dalam permainan ini.

Buat jalanin mobilnya, ada semacam tuas yang harus dikokang 2 orang bergantian (semacam pompa air jaman dulu gitu loh). Karena Raka belum nyampe, jadinya… “selamat berjuang, Mas Ben!”

Sampe di ujung harus padamin api, lalu kokang balik lagi tuh mobil sampe ke titik start. Anggep aja nge-gym.

Di Legoland Park, kita nggak main banyak. Cuma main Boating School, Junior Driving School, Lego City Airport, nonton Ninjago Show (yang kalo dibandingin show-nya Disneyland jomplang banget), Rescue Academy, dan Lego Ninjago The Ride. Dari semuanya itu, yang menurut saya bagus cuma Lego Ninjago The Ride.

Muka manyun kepanasan

Sisanya, Raka lebih banyak milih main di playground-playground-nya. Di Legoland Park ada beberapa playground. Raka sempet nyoba main yang di Lego City, Duplo Playtown, dan Pharaoh’s Revenge. Sebenernya Raka suka banget dan minta balik terus ke Pharaoh’s Revenge. Tapi jujur aja saya geli jadi nggak kasih dia main di situ lama-lama. Tempatnya semi-tertutup, di area outdoor tapi dibatasi jaring-jaring macam lapangan basket gitu loh, sempit, dan agak gelap. Trus saya ngeliat di dalam situ ada yang sambil makan, kan jadi jorok ya. Yang paling bikin ilfil, pas lewat di depannya aja kaya kecium bau pengap (campur bau kaki… ewww) gitu. Hahahaha langsung deh Raka saya bujuk rayu ke tempat lain aja.

Nah sepanjang kita main-main ini, sebenernya Raka komplen terus-terusan mau balik ke Legoland Hotel. Jadi di sini saya baru sadar… saya mikir Raka si pecinta Lego bakal seneng banget diajak ke Legoland Park. Ternyata Raka suka building Lego tapi nggak terlalu tertarik sama rides bertema Lego. Untunglah…kita menemukan area Build & Test. Ini adalah area favorit kita dan kita paling lama menghabiskan waktu di sini.

Areanya indoor dan ber-AC *Thank God!  Di sini bisa building tower dari duplo, lalu diuji ketahanannya sama gempa bumi (jadi meja tempat buildingnya bisa dinyalain lalu goyang-goyang macam gempa bumi). Bisa juga bikin mobil dari lego, lalu dicoba di lintasan, mana yang lebih cepet. Raka hepi banget di sini.

Sayang di sini ga ada foto. Sepertinya kami udah terlalu lelah. Haha.

Puas main di Build & Test, sebenernya saya masih pengen ke Miniland liat bangunan-bangunan dari Lego. Tapi ya ampun panasnya menguji iman banget. Dan di sini Raka udah ketiduran di stroller. Akhirnya kita mutusin buat masuk Lego Store lalu balik aja ke hotel. Sedikit info… banyak yang tanya, apakah harga Lego di sini lebih murah daripada di Jakarta? Dibanding Lego Official Store, iya di sini lebih murah. Dan yang jelas sangat lengkap jenisnya. Kalau dibandingin online shop, saya nggak bisa jawab karena kurang paham. Info lagi… di Legoland Hotel juga ada Lego Store tapi yang dijual jauh lebih sedikit. Jadi kalau mau hunting Lego ya puas-puasin di dalam Legoland Park.

Btw, di Legoland ini, HP saya jatoh dan screen-nya retak sampai nggak bisa dipakai. Inilah drama keempat. Tapi syukurlah abis ini nggak ada drama-drama lagi sepanjang perjalanan, sampai kita tiba di Jakarta.

Legoland Hotel

Di Legoland Hotel Malaysia, kita bisa milih 1 tema dari 4 tema kamar yang ada. Kebetulan waktu itu Raka lagi suka pirates, jadilah kita pilih pirates. Raka udah ketiduran di stroller sejak dari theme park dan pas masuk kamar hotel pun, dia masih tidur. Rasanya kita yang excited ngeliat reaksinya pas bangun-bangun udah ada di kamar Legoland Hotel.

Kamarnya terbagi 2 ruangan. Ini master bedroom-nya

TV di master bedroom

Ini kamar buat anak-anak ceritanya. Muat 3 orang.

Laba-laba di kamar mandi. Walaupun dari Lego, tetep aja ya ilfil.

Too cute!

Pas Raka bangun, saya langsung ajak dia cari ‘harta karun’. Jadi di setiap kamar hotel, bakal dikasih 1 lembar ‘peta harta karun’. Di situ ada beberapa pertanyaan, yang kalau dijawab bisa nunjukkin nomor kombinasi buat ngebuka peti harta karun. Nah setelah dibuka, isi peti harta karunnya boleh kita bawa pulang buat kenang-kenangan.

Harta karunnya: Lego polybag, Lego mini figure, dan sticker Lego Duplo

Menjelang sore, Mas Ben dan Raka nyeberang ke pusat perbelanjaan di seberang hotel. Namanya Mall of Medini. Jadi, kalau mau ngirit, nggak perlu kuatir soal susah cari makanan. Tinggal nyeberang sedikit, ada lumayan banyak pilihan restoran dan mini market. Mau beli Burger King sampai mie instan juga bisa. Hehe.

Tapi jujur sih kita agak menyesal karena nggak dinner di hotel aja karena setelah belakangan kita cek, harga-harga makanan di resto hotel dan buffet dinner-nya, masih termasuk reasonable. Next time deh ya… *halah kapan itu next time nya? *

Sore itu kita early dinner di kamar hotel (lupa makan apa, kalo nggak salah KFC deh) lalu main-main di kamar. Di kamar disediakan sekotak Duplo yang sukses bikin Raka anteng. Setelah mandi sore, kita turun ke lobby buat main di playground.

Di Lobby ada 2 area playground. Di dekat front desk ada 2 kolam berisi macam-macam lego. Di area belakang, dekat retaurant, ada area dancing dan foam Lego. Malam itu kita habiskan dengan ngobrol berdua sambil nungguin Raka explore semua area playground yang ada.

Malamnya (pk 9 malam), di lobby ada show dengan tema pirates. Tapi dengan kejujuran hati saya, show ini sangat nggak mutu dan kurang cocok buat anak kecil. Ceritanya ada orang jahat yang ngejahatin anak kecil lalu anak kecilnya ada adegan nyanyi-nyanyi sedihnya. Dramatis benerrrrr, tapi alur ceritanya nggak jelas maunya apa, nilainya apa yang diangkat. FYI anak kecilnya ini dimainin sama little person, jadi kok keliatannya agak maksa. Trus mereka semua ngomong dalam bahasa Inggris yang kurang jelas, dan pas nyanyi (semacam drama musikal gitu), suaranya pada fals. Saya lumayan menyayangkan sih untuk hotel sekelas Legoland gini kok entertainment-nya kaya gitu.

Sama seperti Maminya, Raka nggak betah dan sama sekali nggak tertarik nonton ini. Dia malah minta balik kamar aja.

Di kamar, Raka sempet nonton TV sebentar lalu kita semua tidur pulaaaaaas. Lelaaaah.

Intermezzo: Review Legoland Theme Park dan Legoland Hotel

Kalau bukan penggemar Lego, kami sih kurang rekomen ke Legolan Theme Park. Menurut kami, kalau dibandingkan dengan Universal Studio atau Disneyland, Legoland Park rada off. Mereka yang bukan penggemar film-film produksi Universal atau Disney, tetap bisa enjoy di dalam Universal Studio dan Disneyland, karena ambience dan rides di dalam theme park-nya menarik dan bikin hepi. Rides di Legoland menurut kami sedikit yang menarik. Banyak yang mirip rides di mall-mall cuma ‘ditempelin’ tema Lego aja.

Jadi menurut kami, memang theme park ini cocoknya cuma buat yang bener-bener suka dan bisa appreciate Lego.

Sementara Legoland Hotel, menurut kami malah lebih menyenangkan dan cocok buat keluarga. Walaupun rate-nya lumayan, tapi rasanya puas banget. Sampai kami udah berandai-andai…someday kalau anak-anak udah sedikit lebih besar, pengen nginep di sini 2 malam.

 

Sabtu, 29 April 2017

Pagi-pagi kita breakfast di Bricks Family Restaurant. Restonya lucuuuuuu dan total banget masukkin tema Lego ke semua dekorasi dan peralatan makannya. Restonya luaaaaaaaas banget dan jenis makanannya buanyaaaaaak banget. Rasanya pengen berlama-lama di sini nyobain semua jenis menunya *maafkan saya rakus.

Tapi sayang, ada anak bawel yang nggak sabar mau keluar resto dan main di playground. Tentu saja Papi Mami kalah suara. Lagipula memang toh tujuan kita nginep di hotel ini kan nyenengin Raka ya. Jadi setelah breakfast, waktu yang tersisa sampai waktunya check out (jam 11 siang), dihabiskan di playground di lobby hotel.

Di-upload cuma karena kangen sama tangan-roti-sobek-nya Kirana

Setelah tiba waktunya check out, kita titip koper di luggage room hotel, lalu keluar ke Mall of Medini buat cari makan siang. Siang itu kita makan Burger King. Setelah makan, masih ada sedikit waktu, Raka sempet main mobil-mobilan yang pakai aki (namanya apa sih?) di mall ini.

Foto di area Mal Medini, berlatar belakang gerbang Legoland Malaysia. Kirana lagi bobo di stroller, jadi ga bisa ikutan foto

Mandatory photo. Hari sebelumnya nggak dapet foto yang bagus di sini.

Saya udah pesan taxi di SGmyTaxi jam 1 siang buat ke Singapura. Sambil menunggu waktu mobilnya datang, kita balik lagi main-main di lobby hotel. Saya udah lupa berapa tepatnya rate yang saya dapat waktu itu, tapi saya ingat udah ngebandingin 3 vendor transportasi, ini yang paling murah.

Hari itu agak macet di imigrasi, mungkin karena weekend ya. Tapi tidak ada masalah berarti sampai kami tiba di Mercure Bugis.

Saya pilih hotel ini karena mau pakai gratisannya Accor member. Point plusnya, lokasi juga OK dan bentuk ruangannya loft. Kenapa kok saya malah pilih loft padahal bawa 2 bocah? Apa nggak bahaya? Karena… di masa-masa itu Kirana light-sleeper banget. Ada suara dikit langsung kebangun. Jadi saya udah nge-plan 2 bocah ini bisa dipisahin, tidur di 2 lantai yang berbeda. Crib Kirana di lantai bawah. Papi, Mami, dan Raka di lantai atas (loft). Yaaaah paling minusnya, Maminya jadi cape karena tiap Kirana bangun mau nyusu, harus naik-turun tangga. Tapi demi kenyamanan bersama, saya rela. Hehe.

Hotel sempit minimalis. Dari pintu depan, sebelah kanan wastafel, sebelah kiri toilet dan kamar mandi shower (2 ruangan terpisah)

Ranjang queen-nya di loteng

Area bawah tangga. Suka banget deh kaca gede ini. Sebelah kiri persis di bawah tangga ada TV

Sorenya, kita makan di Bugis Junction, lalu naik MRT dan bus ke rumah temennya Mas Ben. Kita mau jenguk anaknya yang baru lahir. Apartemennya ada di ujuuuuung Singapur tapi Raka hepi banget karena bisa naik bus tingkat. Padahal pas pulang, sebenernya kita mau dianter sama temennya Mas Ben sampai stasiun MRT terdekat. Tapi Raka ngambek karena masih mau naik bus, jadilah kita naik bus lagi. Haha. Yah nggak apa-apa deh ya, mumpung lagi di Singapur, mari menikmati kendaraan umum yang ciamik.

Pulangnya kita mampir ke Fairprice buat beli sushi diskonan daaaaan beli pospak. Ebused harga pospak di Singapur tuh mahal banget ya. Even yang lagi diskon, untuk brand yang sama, tetep jauh lebih mahal daripada di Jakarta. Laen kali kalo nengokin temen di Singapur mungkin oleh-olehnya pospak aja ya? *lambaikan tangan pada Gillian.

Oh iya… udah gitu kemasannya nggak ada yang kecil. Rata-rata 30-40 pcs ke atas. Ya sudah lah karena stok pospak Kirana sudah menipis, terpaksa dibeli juga walaupun udah kebayang bakal menuh-menuhin koper.

 

Minggu, 30 April 2017

Hari ini rencananya kita bakal menghabiskan seharian di Sentosa. Alasan cemen karena saya penasaran pengen banget nyobain Luge. Soalnya…. waktu sekitar 10 tahun lalu ke Singapur dan udah niat main Luge, pas-pasan kita sampai di counternya, pas baruuu aja tutup (kemaleman). Lalu 4 tahun lalu pas ke Singapur lagi, saya lagi hamil, nggak mungkin dong ya main Luge. Jadilah kali ini biarpun matahari nggak sopan panasnya, kita niatin ke Sentosa buat main Luge….

… yang mana keputusan itu agak saya sesali. HAHA.

Yah mari saya bercerita dari awal.

Pagi-pagi kita bangun, Mas Ben keluar buat cari sarapan sementara saya mandiin dan siapin anak-anak dan barang bawaan. Setelah kelar sarapan di hotel, barulah kita berangkat. Yang mana…itu udah jam 10.30 kayanya. Hehe. Travelling bawa 1 toddler dan 1 bayi itu memang rempong sekali ternyata.

Hari itu kita memutuskan mau cobain jalan kaki lewat Sentosa Boardwalk ke Sentosa. Tujuan utamanya bukan karena mau ngirit aja sih, tapi lebih ke penasaran aja mau nyoba sesuatu yang baru. Biasanya kan naik Sentosa Express. Tapi lain kali mungkin kami pikir-pikir lagi deh. HAHA. Jalannya sih nggak jauh, tapi panasnya modaaaaaaar. Lalu sampai di Sentosa Island, kita kebingungan nyari arah ke Luge. Entah kenapa di penghujung Boardwalk tuh petunjuk arahnya nggak jelas. Lumayan aneh sih, kan biasanya petunjuk arah di Singapur tuh jelas banget. Ini bener-bener minim dan membingungkan, terbukti banyak turis yang sama-sama bingung seperti kami. Udah gitu nggak keliatan ada staff yang bisa ditanya pula.

Muka Raka bete di semua foto. Kepanasan tentu saja



 

Udah gitu, dari ujung Boardwalk sampai ke pusat keramaiannya Sentosa pun lumayan jauh jalannya. Kembali diingatkan… mataharinya hari itu lebih kejam daripada ibu tiri.

Singkat cerita, sampai juga kami di tempat Luge yang ternyata antrinya panjaaaaang banget. Karena ada Raka (dan Raka harus tandem), kami naiknya gantian. Berarti 2 kali antri (Raka naik 2 kali – sekali sama Papi, sekali sama Mami). Hari itu Sentosa rame banget karena memang hari Minggu dan long weekend. Jadi buat yang nunggu pun kesulitan cari tempat duduk. Ini semua demi main Luge.

Pada akhirnya menurut saya sih keseruan main Luge nggak sebanding sama lamanya ngantri, kepanasan, dan kecapeannya. Itu kalo saya sih…. Untungnya selama proses ini, Raka seneng banget dan nggak rewel sama sekali, saking senengnya dia main Luge.

Mas Ben dan Raka di lintasan kanan *gak sempat edit

Kelar main Luge, kita makan di McDonald karena resto ini yang paling deket sama tempat main Luge.

Abis itu kita ke Palawan Pirate Ship, water play area buat anak-anak kecil. Plan-nya, di sini Raka bisa main sambil ditemenin Mas Ben. Kenyataannya, saya bawain celana renang Mas Ben tapi lupa bawa celana ganti. Sementara saya sendiri lagi period. Raka udah terlanjur berbinar-binar ngeliat tempat main air, ga mungkin di-cancel. Jadilah Raka berenang sendirian, sementara saya dan Mas Ben bagi tugas ngawasin dari 2 sisi yang berbeda.

Kita sih sama sekali nggak takut Raka tenggelam, lah wong airnya cetek di bawah dengkul. Tapi kan serem ya kalo amit-amit ada penculik. Udah mana namanya kolam renang, ada air mancur macem-macem, rame, dan kita cuma bisa ngawasin dari pinggir… tiap kali Raka ngilang beberapa detik dari pandangan, jantung saya rasanya ikutan ngilang. HAHA.

Pas-pasan waktu lagi main di sini, Kirana lagi tidur. Jadi puas banget deh si Raka main sampai jam 4 sore. Setelah itu, kita balik ke Vivo City naik Sentosa Express.





Sampai di Vivo City, gantian Raka yang bobo. Kita makan Hokkien Mee lalu ngebut belanja oleh-oleh.

Dari Vivo, kita sempet mampir Orchard. Cuma jalan-jalan aja menikmati suasana sambil makan one-dollar-ice-cream (yang harganya udah nggak 1 dollar lagi). Laluuuu pulang ke hotel. Teleeeer.

 

Senin, 1 Mei 2017

Seperti kemarin, pagi-pagi Mas Ben keluar beli makanan buat kita sarapan di kamar hotel. Setelah semua selesai sarapan dan mandi, baru deh kita jalan. Tujuan hari ini adalah ke Bras Basah.

FYI Mas Ben ini pecinta fountain pen. Selain fountain pen, dia juga suka segala macam jenis stationary. Jadi tuh kalo jalan-jalan ke mall, kita kudu wajib mampir toko buku. Bras Basah ini adalah pusatnya stationary dan art supply, bentuknya mirip-mirip ITC. Saya sempet ke sini pas ke Singapur jaman kuliah, buat berburu marker dengan harga miring.

Kali ini balik lagi buat berburu tinta fountain pen buat Mas Ben. Dan pas banget ternyata lokasinya deket sama hotel kami. Cuma berjarak beberapa blok. Sayangnya…. karena hari itu Labour Day, sebagian besar toko-tokonya tutup. Untungnya toko yang diincar Mas Ben justru buka.

Setelah tujuan tercapai, sisa hari dihabiskan dengan jalan-jalan di sekitar Bugis, makan siang, dan cari oleh-oleh.

Siangnya, udah waktunya kami pulang ke Jakarta. Dan berakhirlah travelling kali ini. Tapi ternyata sampai di Jakarta, kami masih harus mengalami drama kelima : Koper kami nggak bisa dibuka.

Jadi koper kami tuh baru, merk Lojel yang tanpa zipper. Jadi dikunci dengan nomor kombinasi. Selama perjalanan, aman-aman aja kami buka tutup kunci koper tanpa masalah. Lah begitu sampai rumah dan mau bongkar koper, kopernya nggak bisa dibuka. Entah apa yang terjadi, nomornya semacam ke-reset jadi nomor kombinasi lain.

Setelah coba telepon ke tokonya Lojel, satu-satunya solusi cuma nyoba semua kemungkinan nomor kombinasi. Akhirnya Mas Ben coba-coba satu persatu, dan ternyata ini nggak memakan waktu yang terlalu lama, akhirnya koper bisa dibuka.

Sampai sekarang masih heran kenapa kok nomornya bisa berubah sendiri. Dan sampai hari ini, kami pakai koper itu nggak pernah ngalamin masalah kaya gitu lagi. Ada yang punya pengalaman serupa dan bisa kasih saya pencerahan?

Advertisements

20 thoughts on “Benditravel: Legoland & Singapura

  1. Makanya gw nggak minat kemari dari dulu dikala org2 heboh kemari hehehe…mikir2 mendingan ke Bandung, perbandingan gw jauh amat yah 😁

  2. Di feedly gw pas banget berurut sama cerita Legolandnya Bebe.. Dan mengambil kesimpulan, ga usah lah kesana kalo ga cinta2 kali ya..haha.. Kebayang panasnya..

  3. iihhh emang panas bangettt din, tp kalian hebat masih bisa naik ride2 lumayan banyak drpd kita yaa.. kita udah ga sanggup, anak2 ngeluh kepanasan, gw jg kepanasan bgt, akhirnya jalan dikit melipir ke toko atau resto yg ada AC nya dan ngadem, untungnya banyak resto yg jual ice cream yaa.. berasa rugi banget disana.. udah gt jam 3 an tiba2 hujan deres wkt itu sampe malam jdnya kita balik hotel dah haha.. next time dah, walau ga tau next time nya tuh kapan hahaha

  4. yang gw inget dari postingan ini: GW TUNGGU POSPAKNYA! HAHAHA …
    gw pengen bawa si Gide ke sini juga sih, setelah baca postingan loe, tetep mau bawa hahaha … sebel yaaaaaaa .. hahaha

  5. Tertarik banget untuk nyobain legoland hotel, setelah baca postingan ko arman berasa hotelnya kok unyu bangeettt hahaha. Tapi mungkin cukup cobain hotelnya ga usah theme parknya ya

    • menurut gw sih kalo udah sampe ke sana ya boleh lah sekalian ke theme park atau water parknya, nanggung kan. Tapi carilah tiket diskon dan don’t expect too much aja gitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s