Cacar Air, Malam Tahun Baru, dan Novotel Gajah Mada

Bulan November, saya baru inget kalau masih punya 1 night free stay dari Accor Plus yang bakal expired 31 Januari 2018. Iseng-iseng, saya cari ketersediaannya di malam tahun baru. Pikir-pikir kita selalu menghabisnya NYE di rumah, sekali-sekali cobalah sekalian staycation, wong ‘gratis’ ini judulnya. Dari antara sedikit pilihan yang tersedia, kami pilih Novotel Gajah Mada.

Rencananya, pagi-pagi kami ke gereja dulu, makan siang, lalu langsung check in ke Novotel Gajah Mada. Lalu malemnya makan-makan keluarga di daerah Batu Tulis, lalu balik lagi ke hotel dan nonton kembang api dari jendela kamar hotel.

Realisasinya…

Saya udah rapi jali siap ke gereja, bangunin Raka buat mandi dan siap-siap, lalu shock liat mukanya penuh bentol-bentol. Uh oh…

Jadi kemarin sebelum kumpul blogger, di mobil Raka ngeluh tangannya gatel dan memang ada bentol. Karena hari sebelumnya baru main di playground, saya pikir paling digigit binatang atau alergi karena kotor. Mas Ben sempet komen “Kok kaya aku bentolnya?” (Mas Ben 2 minggu sebelumnya baru kena Herpes – yang disebabkan oleh virus varicella – virus yang sama yang menyebabkan cacar air. Biasanya kalau udah pernah kena cacar air, kena varisella pas lagi daya tahan tubuh jelek, jadinya herpes).

Tapi saya denial. Kan Raka udah vaksin varisella.

Sampai di GI, bentol-bentolnya makin banyak di muka. Karena masih denial, saya pikir itu reaksi alergi entah karena apa. Jadi saya beli Cetirizine dan langsung kasih ke Raka. Sampai sore kita main di Aqua Playground bentol-bentolnya masih ada tapi udah lebih samar. Jadi saya agak tenang dan udah lupa sama ‘masalah’ ini.

Nah pas pagi-pagi, gejala makin jelas, dan (akhirnya) saya nggak denial lagi dan mulai curiga itu cacar air. Karena dokter langganan di Mitra Gading udah libur, kita ke Hermina Kemayoran. Sementara itu koper buat staycation udah siap di mobil. Waktu itu kita masih galau mau cancel hotel apa nggak. Kalau tetep jadi, ngapain juga Raka nginep tapi nggak bisa berenang atau main di kids club-nya. Tapi lalu kita pikir denger dulu apa kata dokter. Kalau nggak terlalu problem, kita mau tetap staycation langsung dari Hermina.

Singkat cerita, dokter konfirmasi kalau itu memang cacar air dan Raka nggak boleh keluar rumah 5-7 hari ke depan sampai bentol-bentolnya kering dan obatnya habis.

Pas denger “nggak boleh keluar rumah” Raka langsung berkaca-kaca sambil narik saya dan bisik-bisik dengan suara bergetar nahan nangis “Mami… Raka mau ke hotel….”

Akhirnya setelah diskusi sama Mas Ben, kita tetep lanjut staycation tapi dengan perjanjian Raka cuma boleh di kamar, nggak boleh keluar-keluar, nggak boleh minta berenang. Ya sudah, giranglah hati anak sulung saya ini.

Jadi hari itu kita jadi check in di Novotel.

Sejak awal book hotel ini, ekspektasi kita memang sudah direndah-rendahin. Udah ngerti lah… walaupun levelnya Novotel, kalau lokasinya di Gajah Mada ya lebih ke hotel bisnis. Walaupun tertulis ada kolam renang, gym, kid’s playground tapi ya palingan seadanya. Apalagi nginepnya di malam tahun baru, walaupun bukan alasan, kita nggak mau banyak berharap service-nya bakal juara.

Realitanya?

Kolam renang ukuran medium, tapi jadi kurang menarik karena kebersihan dan ketertibannya kurang terjaga. Apalagi dasar kolamnya putih, jadi kotoran secuil juga keliatan. Gym-nya sebenarnya menarik, lengkap dengan sauna dan steam room. Tapiii karena malam tahun baru, jam 7 malam udah tutup. Besok paginya buka jam 10. Jiaaah kapan nge-gym-nya? Kids playground? Secuplek area di sebelah front desk.



Kamarnya justru yang cukup memuaskan buat kami. Bersih, interior simple tapi nyaman dan efektif, dan karena dapet lantai yang tinggi, kita bisa liat pemandangan dari ketinggian. Cocok buat malam tahun baru.

Pose pertama di dalam kamar. PW banget ya nak



Lokasinya juga OK. Persis di sebelah Candra Naya. Candra Naya ini gedung bersejarah tapi saya nggak paham apa sejarahnya. *haha. Yang jelas di sebelahnya ada Kopi Oey dan satu restoran lagi yang saya lupa namanya. Jalan sedikit dari hotel, masih di komplek gedung yang sama, juga banyak restoran. Jadi sebenernya lokasinya cukup nyaman.

Kirana berusaha kabur, dengan background Candra Naya


Kopi Oey persis di sebelah Candra Naya

Dan… justru buat saya service-nya juara. Walaupun keliatan banget mereka kurang orang, dan sibuuuuk banget sepertinya, tapi saya request apa-apa selalu dilayani dengan baik dan senyum, nggak pernah ada yang jutek atau lupa sama request saya (walaupun memang agak lama dipenuhinya). 

Setelah check in, Papi Benny dan Koko Raka bobo siang. Sementara itu si anak gadis yang udah bobo di mobil, lagi seger-segernya, dan dengan segala daya upaya, berusaha ngebangunin dan ajak main kokonya. Akhirnya cus saya ajak dia keliling-keliling hotel supaya nggak ganggu. Dilanjutkan joged baby shark di pojokan lorong.

https://youtu.be/tJSaNB0Kjd4
Sorenya, kita harusnya ikut dinner NYE bareng keluarga Mas Ben. Tapi karena Raka cacar air, Mas Ben aja yang pergi bawa Kirana.

Ciye udah cakep siap nge-date sama Papi


Romantis ya

Saya tadinya mau ajak Raka dinner di Kopi Oey. Tapi ngeliat menunya kok takutnya malah Raka nggak suka. Sementara itu NYE buffet di hotel ‘cuma’ Rp 98.000 ++ dan Raka masih gratis. Jadilah malam itu saya nge-date berdua Raka, buffet di hotel. Restorannya sepi, kita duduk deket jendela, romantis bener deh rasanya. Dan saya bener-bener hepi banget bisa nge-date berdua Raka.

Makanannya gimana? Not bad tapi nggak berkesan.

Nge-date sama Ultraman. Di semua foto, posenya aneh-aneh gitu deh

Nggak lama setelah kita balik ke kamar, Mas Ben dan Kirana juga pulang. Lalu kita menghabiskan malam sambil nonton kembang api dari jendela.

Jam 9.30-an malam, Kirana mulai ngerengek-rengek. Saya pikir dia ngantuk, jadi dimulailah ritual tidur. FYI kita nggak kebagian baby cot, jadi 1 ranjang ditidurin ber-4 dengan formasi melintang dari bed-head ke ujung adalah: Kirana-Mami-Raka-Papi. Tentu saja formasi ini karena kedua bocah maunya di ketek Mami.

Daaaaaan saya frustasi banget rasanya. Reseeee banget kedua anak ini rewel tapi nggak tidur-tidur, malah saling mengganggu. Saya sungguh penasaran gimana caranya keluarga yang punya lebih dari 1 anak bisa co-sleeping dalam 1 kamar? Saya perlu berguru sepertinya.

Jam 10-an saya nyerah. Nyalain lampu dan pasrah nunggu dua-duanya kecapean dan tidur sendiri. Jadilah kita lanjut nontonin kembang api. Tapi lalu saya tahu-tahu ketiduran. HAHA. Kejadian selanjutnya ini adalah hasil cerita ulang Mas Ben.



Jadi katanya jam 10.30 tau-tau saya udah pules di ranjang. Anak-anak masih bolak-balik naik turun ranjang dan sofa. Sekitar jam 11-an, Raka bilang ngantuk, naik ranjang sendiri, lalu tidur di sebelah saya.

Tinggal si Anak Gadis nih. Menurut Mas Ben, dia udah berusaha ngajak Kirana bobo tapi nggak berhasil. Si Bocah terlihat segar bugar. Akhirnya Mas Ben tarik ujung bed cover ke lantai  dan taro bantal di situ. Lalu dia bilang suruh Kirana bobo di situ. Anaknya ya nggak langsung nurut. Nempelin kepala ke bantal, lalu bangun lagi, manjat sofa lagi. Begituuu terus berulang-ulang sampai akhirnya dia cape sendiri dan beneran ketiduran di lantai. Setelah itu baru deh dipindahin ke ranjang, dan barulah Mas Ben bisa tidur.




Finally…. foto terakhir di 2017

Ah gila keren banget suami saya ini! Udahlah banyak akalnya, dia juga sama sekali nggak mencoba ngebangunin saya walaupun anak-anaknya begajulan nggak mau tidur. Lop yu pul!

Esok harinya, kita bangun agak siang, breakfast, leyeh-leyeh sebentar di kamar, lalu tahu-tahu udah waktunya check out. Sebelum pulang, ngemil-ngemil dulu di Kopi Oey, lalu langsung pulang. Dan selesailah liburan tahun baru kali ini.

Di depan hotel nunggu mobil Papi dateng. Di-posting cuma karena matanya Kirana tajam banget di sini. Me likey. Haha

Walaupun cuma begitu aja, menyenangkan juga ya ternyata staycation di malam tahun baru. Hotelnya nggak perlu yang mewah-mewah, yang penting minta lantainya yang tinggi supaya bisa lihat kembang api. Tahun ini lagi yuk, Pi!

 

 

 

 

 

 

Advertisements

12 thoughts on “Cacar Air, Malam Tahun Baru, dan Novotel Gajah Mada

  1. benny bisa ya pergi berdua kirana… seno mah boro2… sekarang sih uda agak mendingan karena jayden uda bisa makan sendiri, tapi waktu seumuran kirana ga bisa, ngasih makan aja ga bisa hahahaha…

  2. bocah berduaan disuruh tidur bareng emang susah bok. Yang ada mereka mainnnnnnn mulu sampe mama papanya ketiduran duluan hahaa.. Gw juga walopun co-sleeping ber4 seringnya gw tidurin Theo dulu di kamar lain baru pindahin ke kamar gw :p

  3. Walau singkat tapi berkesan ya ci. Enak jg ya staycation hehehehehe.
    Ternyata walau udah vaksin bisa kena juga ya. Aq belum pernah cacar air tp pernah herpes waktu kecil dan itu tersiksa bgt awalnya cm bentol satu lama2 jadi kaya ber air trus menyebar, untung cuma bbrp hari sembuh.

  4. Sungguh kagum kalian bisa umpel2an tidur berempat! Hahahah kalo gue dan reia karena dua2nya light sleeper jadi kalo terlalu nempel2 orang lain jadi ga bisa tidur nyenyak. Hahahaha.
    Syukurlah tetep jadi staycation ya Raka, kebayang loh kecewanya kalo ampe batal hehe. Meskipun cuma di dalem kamar doang, tetep aja judulnya kan liburan ya Ka 😀

  5. Wah untung kayaknya di Jkt org lebih lenient kali ya soal chicken pox. Jadi msh bs staycation. Ya beruntung jg jadi Raka bs had fun. Gue dulu diisolasi 3 minggu ga boleh keluar dari tmpt tinggal, bahkan belanja aja kudu nitip temen, temen taro, terus kabur, dan gue ngendap2 ngambil belanjaannya haha. Maklum di US jd kayak penyakit dunia ketiga gitu hahahaha. Dokternya ngamuk banget pas 2 minggu gue keluar utk ke klinik, testing the water. Katanya not enough. Nasib dah…

    • Haha iya. Ini juga gw sebenernya kan ngumpet2. Ga boleh lah harusnya. Raka gw pakein tangan panjang terus. Tapi emang karena udah pernah vaksin, keluarnya sedikit sih. Ga terlalu keliatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.