Menanggal – Edisi Setelah Beranak Dua

Note:

Menanggal = Me-tanggal
Tanggal = Date
Menanggal = Nge-date

Yaaa maap ya kalo maksa. Istilah di atas adalah istilah yang diciptakan Mas Ben jaman kita masih pacaran, tepatnya ketika belio masih (lebih) absurd (sekarang udah agak sembuh absurdnya. Haha).

Dulu jaman belum merid, salah satu blog yang saya baca adalah blog The Pradonos (Sekarang blog-nya udah nggak ada, entah kenapa). Sekalipun udah punya anak, mereka komit untuk tetap ada date-night setiap minggunya. Saya suka banget ide ini, dan saya pun berjanji dalam hati, nanti kalau udah punya anak juga mau tetap punya waktu menanggal.

Waktu Raka lahir, karena nggak punya pengasuh, kita rada kesulitan menanggal. Sempet sih sesekali kalau lagi ada yang bersedia dititipin. Tapi ya nggak bisa berkala, seperti mimpi saya awalnya.

Tapi lalu di umur 6 bulan, Raka lulus sleep training. Sejak itu, kita pun mulai sering menanggal. Karena Raka udah sleep through the night, kita bisa pergi dengan tenang setelah Raka tidur. Kita cuma pesan ke ART yang kita udah percaya: kalo Raka bangun dan nangis tolong telepon kita. Tapi ini jarang sekali terjadi sih.

Setelah Kirana lahir, untuk sementara kita terpaksa melupakan dulu menanggal. Lah wong kita aja udah kerepotan bagi tugas boboin 2 anak.

Januari 2017, kita ikut bina iman keluarga Sahabat Kristus. Materi sesi pertama nggak langsung soal parenting, tapi soal hal yang jadi dasarnya parenting: hubungan suami istri.

Intinya, banyak suami istri usia lanjut, setelah anak-anak menikah dan keluar dari rumah, si suami-istri jadi saling menjauh, nggak tahu lagi apa yang harus diomongin karena selama berpuluh tahun hidup yang dibahas cuma keluarga dan anak. Udah lupa tuh apa yang membuat mereka saling tertarik.

Kalau diilustrasikan, pasangan kaya gini, di awal pernikahan gandengan tangan berdua, begitu anak lahir, anak diposisikan di pusat (di tengah), sehingga ‘memutuskan’ gandengan tangan di antara pasangan.

Image result for family holding hands

Anak di pusat, ortu saling melepaskan pegangan tangan karena megangin tangan anak (sumber gambar: http://www.friendshipinbraham.com)

Sedangkan yang dianjurkan, anak digandeng di samping sisi luar suami dan istri. Jadi gandengan suami dan istri nggak pernah terlepas. Keberadaan anak seharusnya memperluas keluarga tanpa memisahkan ikatan antara orangtua.

Image result for family holding hands

Seharusnya kaya gini (gambar dari soultenders.com)

Nah ini saya setuju banget. Tuhan nomor satu, pasangan nomor dua, anak nomor tiga.

Di sesi kali ini, kita dikasih pe-er, disuruh nge-date. Ihiy asik banget kan pe-er-nya.

Singkat cerita, sejak itu, saya pun berkomitmen buat menyediakan waktu seminggu sekali buat menanggal. Karena jujur aja sebenernya selama ini Mas Ben mah udah berkali-kali ngajak menanggal secara tersirat, tapi sayanya enggan karena berbagai faktor. Mulai dari lebih mentingin kerjaan, kecapean, atau nggak tega ninggalin anak-anak. Tapi sebenernya itu semua hanya masalah prioritas kan? Dan karena sesi hari itu, saya diingatkan untuk kembali memprioritaskan pernikahan kami.

Moment-nya pas juga karena di bulan itu, Kirana lulus sleep-training. Jadi kita bisa pergi setelah Kirana tidur.

Lalu gimana dengan Raka?

Sayangnya Raka yang pas bayi bisa bobo sendiri, sejak 2,5 tahun malah harus ditemenin sampai tidur. Dan tidurnya sekitar jam 9 malam. Agak kemaleman kan ya kalau kita baru mulai menanggal di atas jam 9 malam. Ngantuk, kakaaaak #faktorU

Bisa aja saya bilang mau ke dokter, atau mau meeting kerjaan. Tapi saya nggak suka bohongin anak.

Jadi, Raka kami kasih pengertian. Sebelum ada Raka, sebelum Papi dan Mami sayang Raka, Papi dan Mami udah saling kenal dan saling sayang duluan. Papi dan Mami dulu sering pergi dan ngobrol lama berdua aja. Sekarang udah ada Raka dan Kirana, Papi Mami jarang bisa ngobrol berdua aja. Jadi sekali-sekali Papi Mami pergi berdua ya. Raka bobo sama Mbak malam ini. Besok pagi baru ketemu Papi Mami lagi.

Nggak tahu sejauh mana anaknya ngerti, tapi most of the time, walaupun dengan sedikit complain, Raka bisa menerima.

Galau nggak ninggalin anak gitu? Galau lah, apalagi kalo pas anaknya ngambek dan nangis. Tapi sekali lagi ini tentang prioritas. Yang kami yakini, ketika kami menyediakan waktu buat menanggal, kami sedang memperkuat pernikahan kami, dan hubungan suami istri yang kompak adalah modal penting dalam parenting, ya kan?

Selain itu, kami juga merasa penting anak-anak bisa melihat intimacy di antara kami berdua, karena kamilah yang akan jadi role-model pertama buat mereka mengenai hubungan dengan pasangan.

By the way… bukan berarti saya bilang nge-date keluar itu wajib ya. Kalo buat kami sih lumayan ‘harus’ keluar, karena kantor saya kan di rumah. Kalo di rumah, saya jadi mikirin kerjaan terus. Tapi saya tahu tiap keluarga kondisinya beda-beda, dan banyak yang emang nggak mungkin nitipin anak buat nge-date. Tapi intinya adalaaaah sekalipun udah punya anak, jangan lupa itu suami/istrinya disayang-sayang. hehe.

Hadeuh ini sebenernya awalnya cuma pengen cerita aja karena abis menanggal nonton Black Panther, kenapa jadi panjang dan serius gini ya? HAHA *emang dasar bawel aja.

Kalo kalian emak-emak di luar sana, nge-date-nya gimana? Terutama yang nggak bisa nitipin anak, bisa nge-date di rumah nggak?

Muka nge-date nan kucel sang emak bapak beranak -dua

15 thoughts on “Menanggal – Edisi Setelah Beranak Dua

  1. ini kayaknya bahasan waktu gua bina pranikah deh… yang posisi anak harus di pinggir… gua termasuk yang beruntung karena ada suster, jadi bisa ninggalin anak untuk ngedate berdua… ampe sekarang masih rutin ngedate hahahaha… kadang gua suka ga tega sih ninggalin jayden, tapi ya quality time berdua ya, harus ditega2in hahahaha…

  2. Setujuuuu. Tapi setelah nambah sen2 gw harus atur ulang waktu gw. Dulu clay dititipin ke mertua. Kalo sen2 dititip nyokap lagi gak enak, krn sehari2 udah sama nyokap. Hahaa. Buruan kek gedean. Jadi bisa ngedate lagi. Hahaha

  3. Gw bisa ntn kl clarissa pentas balet jd cuma setahun sekali huuuu…gak ada yg mau dititipin conrad baik itu mertua maupun nyokap gw, kt nyokap gw mendingan dia kerja dari pada dititipin ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Yah disyukuri aja deh masih bisa ntn setahun sekali ahahahahaaa atau ntn anak2 perform (kan judulnya berdua juga). Lu beruntung nih masih bisa kaya gini ๐Ÿ˜Š

  4. Dibahas nih waktu BPN.. Sekarang sih lumayana, bisa ngedate tiap jumat *ke pasar berdua tetap di hitung ngedate lah ya.. Plus jalan kaki dari Stasiun ke rumah juga gw anggap ng-date deng. Soale kami ngobrol banyak hal selain L..hahaha.. Jadi emang wajib lah tetep sayang2an mo ada anak juga ya.. Apalagi bahasa kasih gw ma Ai yg sama itu quality time XD

  5. So far gue cuma bs ngedate di sini pas anniversary kemarin, nunggu mertua plus ipar dateng utk jagain anak2. Langka banget yah. Setahun sekali aja ngga. Tapi patut disyukuri drpd gak ada sama sekali. Tapi tetep kok, malam2 pas anak2 udah bobo, bisa nonton TV berdua dengan tenang aja udah bikin seneng banget.

  6. Aku setuju ama foto ilustrasi diatas. Enel ugha ea? Posisikan pasangan diatas anak, ya maksudnya tetep jadi prioritasโ€” gitu. Krn kita kan niatnya mau tinggal dgn pasangan ya till death do us part ya? Sementara anak, paling lama yah… mo brp lama sih tinggal dikekepin emaknya? Ada yg sampe 25-30โ€™taon krn nunggu nikah baru keluar rumah. Tp klo yg S1-nya aja udah diluar kota kan, brati cm 18 taon tinggal serumah. Ah komen ane jd panjang. Sorry. Yoweissss selamat ngedate ya you two! Semoga yg ditinggal di rumah, nggak rewel. Itu link ke tulisan ttg sleep training nya pasti akan akyu baca nanti. Thx for sharing!

  7. setujuuu din, walau udah ada anak tapi ngedate yang bener2 berdua banget sih emang perlu ya.. gue sama laki gue kalau emang mau pergi berdua misalkan nonton gitu pasti cari yang paling malem jd anak2 udah tidur baru kita pergi. atau kalau cuma pengen ngopi2 diluar gitu ya anak2 titipin main sm omanya deh sebentaran hahaha sekali2 ini kan. cuma kadang laki gue suka males sih keluar jadi paling kalau anak2 udah tidur kita suka nonton berduaan aja dirumah atau ya ngobrol2 aja.

  8. Iya gue juga setuju Din, walo uda nikah ttp butuh kentjan apalg uda punya anak, diusahain deh sebisa mgkn kentjan tow punya quality time b2an ๐Ÿ˜Š sampe skrg kalo mau b2an, anak2 gue titipin ke nyokap en lbh enak lg ada suster jd bs bantu2 nyokap, hehehehe

  9. Ilustrasi soal gandengan tangan itu ngena banget deh.

    Aku dan suami juga pengen banget bisa nge-date keluar rumah, tapi untuk saat ini nggak bisa sesering dulu. Kalau si anak udah bobo, biasanya iseng ngemil malem-malem di ruang makan sambil ngobrol santai. Disyukuri aja lah quality time yang ada (:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.