Saya dan Olga

Sejak zaman dahulu kala, saya nggak pernah suka olga (olahraga) dan saya nggak paham kenapa ada orang yang bisa suka olahraga.

Bukan berarti saya nggak pernah rajin olahraga, tapi dari dulu saya kalau lagi rajin olahraga tandanya lagi pengen ngurusin badan. Buat saya (dulu) olahraga adalah hal yang (terpaksa) saya lakukan demi mencapai berat badan yang saya inginkan (tapi banyakan gagalnya). Pedih.

September 2017 jadi titik balik kisah kasih saya dan olga. *halah. Jadi sekitar bulan itu, entah kenapa, saya mengalami stress. Stress-nya karena apa, saya juga nggak tahu. Yang jelas sekitar bulan itu, saya merasa jadi manusia kok nggak maksimal amat.

Sebagai pengusaha, hasilnya nggak seberapa. Sebagai ortu, rasanya suka cuekin anak dengan alasan cari duit. Sebagai ibu rumah tangga, nggak tiap hari rajin masak. Sebagai istri, suka bad mood karena udah kecapean seharian. Sebagai anak, belum bisa ngasih apa-apa ke orangtua. Sebagai anak Tuhan, kok kurang berfaedah buat sesama.

Pengen mengeluh, tapi merasa bersalah karena sadar kalau sebenernya hidup saya udah sangat mudah dan diberkati dibanding banyak orang di luar sana. Suami yang baik hati dan sangat helpful, orangtua yang nggak demanding, anak-anak yang manis dan cukup penurut, plus masih punya asisten rumahtangga. Tapi justru semakin mikir gini, saya semakin merasa bersalah karena udah stress. Dan demikianlah bagai lingkaran setan yang berputar-putar, saya semakin tenggelam dalam perasaan yang negatif.

Di kepala sebenernya saya sadar semua pemikiran itu cuma intimidasi yang dibuat-buat diri saya sendiri. Sadar, tapi nggak bisa mengendalikan perasaan itu.

Meningkatkan kualitas saat teduh sebenarnya cukup efektif, tapi tetap rasanya ada yang kurang.

Sampai suatu hari, entah ide dari mana, saya pas bangun pagi, nggak bisa tidur lagi, dan akhirnya memutuskan buat olahraga. Hari itu, saya merasa lebih bersemangat dan hepi menjalani hari sampai malam. Besoknya, karena pengen ngerasain lagi ‘efek dopping’ olahraga, saya niatin bangun lebih pagi (sebelum jam bangunnya Kirana), supaya sempet olahraga.

Sehari jadi dua hari, jadi sebulan, dan akhirnya sampai hari ini, sudah setengah tahun saya rutin olahraga 4-5x seminggu.

Olahraganya semau-mau saya aja, sesuai mood dan waktu yang tersedia. Treadmill, freelatics, HIIT atau Tabata (ngikutin Youtube), yoga, atau sekedar latihan beban pakai dumbell dan kettlebell. Eh tapi walaupun banyak macamnya, saya masih yang intensitas rendah dan beginner aja sih. Nggak ada target soalnya, cuma pengen hepi aja. Sekalian me-time.

Sekarang, saya paham rasanya suka olahraga. Olahraganya sendiri sih nggak seberapa menyenangkan, tapi efek yang didapatnya itu memuaskan banget. Dan tiap pagi saya excited bangun pagi buat olahraga.

Efek di sehari-hari, selain mood jadi lebih baik dan lebih semangat, saya lebih berenergi main sama anak-anak, dan lebih jarang pegal-pegal dan back-pain kayak dulu.

Saya udah back-pain dari hamil Raka, sembuh sebentar karena sempet rajin yoga, lalu hamil Kirana balik lagi back-pain-nya, dan nggak pernah sembuh walaupun sudah melahirkan. Kondisi badan saya setelah melahirkan Kirana tuh loyo banget. Dari posisi tiduran, mau duduk, saya nggak bisa bangung langsung, harus miringin badan. Mau leg-lift (angkat kaki lurus 90 derajat ke atas) aja susaaaaaah banget. Perut saya rasanya kaya tahu yang nggak ada ototnya sampe nggak kuat narik kaki ke atas.

Now? Bisa dooong… 10x juga bisa *jumawa.

Dari yang 1x knee-push-up aja nggak kuat, sampai akhirnya sekarang bisa 5x push-up biasa (yang ditahan pake kaki bukan pake dengkul). Baru 5x, bangga amat jeung? Ya soalnya saya mah kan bandinginnya sama saya di masa lalu. Walaupun cemen, buat saya itu pencapaian banget.

Dari yang duduk tegak dan kaki lurus aja udah meringis sakit di harmstring, sampai sekarang bisa pegang telapak kaki. Cium lutut? Hopefully I am getting there *finger-crossed. Haha. 

Kenapa bibir dan dengkul saya jauh sekali? *keganjel perut

Yah demikianlah kisah saya dan olga.

Kalau menengok ke belakang, mungkin penyebab stress saya waktu itu memang sebenarnya bersumber dari masalah fisik. Mungkin ada hormon yang nggak seimbang, atau baby-blues yang telat datangnya? Entahlah, yang jelas Olga helped me a lot.

Jadi buat kalian yang lagi stress dan bad mood, boleh loh dicoba kenalan sama olga.

Ini emang maksudnya pamer. Hayo saya yang di atas apa di bawah? Haha

8 thoughts on “Saya dan Olga

  1. Atas apa bawah yaaa? Hmmm apa mungkin kamu yg lg di dapur ngunyah gorengan? Wkwkkwwk…. becandaaa! Aku jg mestinya mulai olahraga nih. Buat bantu nurunin hipertensi. Sama berat badan juga turun sekalian; krn turun BB jg bagus buat bantu turunin tekanan darah. Intinya sih ya olahraga kepaksa krn hipertensi, hahaha. Gpp dah drpd gak sama sekali.

    • Btw thanks a lot postingannya. Bikin semangat. Aku lgsg cuzzz ga pake mikir, mulai olahraga lagi setelah trakhir kali olahraga tuh kapan ya? Pas sebelum hamil tahun lalu.

  2. Aku aku akuuuuuuu….. Baru menggalakkan rajin olga tiap ari. Even cuma 15 menit cardio. Dan efeknya kujadi badmood karena kaki kram. hahahahahah…. #apaseh

  3. Baca postingan ini jadi kangen fitness zaman dulu sblm hamil hahahahaha, skr mah boro2 males bgt bwt olahraga. Bsk mau ikut olaharaga jg deh jalan2 di Komplek biar mood ikutan bagus hehehehe. Btw keren ci bisa yoga pasangan gitu hehehe.

  4. Pingback: 2018 – Tahun Penuh Syukur | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.