Japan Trip 2018 – Ryokan Asunaro, Aku Padamu

Cerita Japan Trip 2018 sebelumnya bisa dilihat di:

Japan Trip 2018 – Backpacking, ANA, dan Stroller Tinyworld
Japan Trip 2018 – Tokyo, Gyukatsu, dan Sakura Terakhir
Japan Trip 2018 – Drama Disneysea yang (untungya) Happy Ending
Japan Trip 2018 – Kawaguchi, Sakura, Salju, dan Sushi Enak
Japan Trip 2018 – Keliling Tokyo yang Ramai
Japan Trip 2018 – Falling In Love with Takayama

………………………………………………

Waktu pertama kali memutuskan mau ke Jepang bareng Yohan-Vira, kami masing-masing bikin list hal-hal yang pengen kami lakukan, makanan yang pengen dicoba, dan kota yang pengen didatengin. Dari situ baru kami bikin itinerary.

Salah satu ide dari saya adalah nginep di ryokan.

Ryokan adalah penginapan khas Jepang, yang biasanya tidurnya pakai matras tanpa ranjang di atas tatami. Ciri khas lain, biasanya (walaupun nggak semua) ryokan dilengkapi dengan onsen (pemandian air panas khas Jepang).

Kami memutuskan mau nginep 1 malam di ryokan di Takayama. Begitu ketok palu, saya langsung survey karena saya tahu rate ryokan itu lumayan tinggi. Semakin mepet, bisa-bisa harganya makin naik.

Di Takayama ada banyak ryokan tapi tentunya saya punya kriteria: masuk budget, boleh bawa anak (ada ryokan yang nggak boleh bawa anak kecil karena konsepnya mau tenang), ada onsen, dan review-nya bagus.

Ternyata tanpa disengaja, kami nginep di Takayama bertepatan dengan Takayama Mitsuri, yang berakibat pilihan ryokan jadi nggak terlalu banyak karena ada yang udah full-booked dan rate-nya tinggi-tinggi. Lalu terpilihan Ryokan Asunaro yang memenuhi semua kriteria saya di atas. Karena rate-nya lumayan jauh di bawah ryokan sejenis yang berfasilitas sama, sebenernya ekspektasi saya nggak tinggi-tinggi amat. Sebagai perbandingan, rate-nya Asunaro kira-kira 60%-70% dari rate ryokan sejenis.

Begitu ngeliat langsung ryokannya, ternyata ukurannya kecil, mirip rumah biasa. Pertama sampai, kami cuma titip backpack dan Raka numpang ke toilet. Di terasnya sudah disediakan banyak sandal, kita harus ganti sepatu dengan sandal sebelum masuk. Disediakan sandal anak-anak juga loh. Jelas banget kalo ryokan ini ramah anak.

c2

Silahkan lepas sepatu dan tinggalkan di sini

c3

Lihat sandalnya Raka… Miffy!

c4

Di lobby ada perapian ala Jepang

c5

Ada kursi biasa juga, kali-kali ada tamu yang nggak bisa berlutut

Sampai di toilet, disediakan lagi sandal khusus toilet. Jadi sandal yang tadi harus kita ganti dengan sandal toilet, baru masuk ke toilet. Dan taro sandalnya harus rapi searah semua. Kalo ada yang nggak rapi, langsung diberesin sama mereka. Bahkan pemiliknya sendiri nggak segan-segan turun tangan beresin sandal.

Kok saya tahu pemiliknya? Karena fotonya terpampang di website mereka. Pas saya check in juga langsung berurusan sama si pemilik, seorang ibu-ibu paruh baya tapi masih kinclong.

Kami kan pesan 2 kamar. Dia berkali-kali tanya, yang bawa 1 anak siapa, yang bawa 2 anak siapa, karena ternyata mereka udah siapin kamarnya sedemikian buat mengakomodasi kebutuhan kami.

Setelah makan malam, kami baru kembali ke ryokan. Di lobby, kami diminta memilih yukata. Yukata ini boleh (dan dianjurkan) dipakai selama kita nginep di ryokan. Yang melayani langsung si ibu pemilik. Dia sibuk mengira-ngira ukuran badan kami, lalu kasih pilihan-pilihan motif yang ukurannya cocok. Lalu dia cocokkin lagi pilihan kami sama belt pengikatnya. Lalu, si ibu juga yang antar kami langsung ke kamar dan jelasin segala fasilitas di sana dengan bahasa Inggris yang seadanya.

c1

Seneng banget ngeliat si ibu, dari awal tuh ramah dan passionate banget.

Kamarnya luaaaas. Di matras udah disediain 2 bantal bayi tambahan. Disediakan juga kids amenities (handuk dan sikat gigi anak) buat Raka dan Kirana. Di dalam kamar ada snack (sesame cracker) dan green tea set. Yang extraordinary, disediain diapers disposal. Seneng banget deh, rasanya diperhatikan dan diistimewakan. O iya, di kamar mandi dalam kamar juga disediakan sandal khusus kamar mandi, dan di lemari disediakan yukata khusus buat tidur.

c11

kamar terluas selama kita di Jepang. Luasss bener ini mah

c12

Muka-muka bahagia. Setelah sempit-sempitan di Tokyo, dapet kamar gede gini

c6

Ini penampakan kamar dari pintu masuk

c8

Kamar mandi mini. Cuma dipakai 1x mandiin anak-anak.

c9

washtafel yang dilengkapi dengan diaper disposal daaaan dingklik kecil buat anak-anak sikat gigi. Thoughtful banget ya.

c10

Toilet super-imut

c20

Bahkan kuncinya pun gemes. Tiap kamar dapat 2 kunci. Gantungan kuncinya seperti 1 bilah kayu dibagi dua dan di tiap potongannya diberi magnet. Jadi bisa nempel gini nih

c21

Fasilitas untuk ngeteh

c22

Teh hijau

Lalu dengan ragu, saya tanya boleh nggak Raka dan Kirana masuk ke onsen. Eh ternyata boleh loh. Sungguh saya nggak nyangka deh. Kirain bakalan nggak boleh.

Setelah istirahat sebentar, kami langsung ganti baju dengan yukata, lalu foto-foto. Setelah itu, kami langsung turun ke onsen. Onsennya (tentunya) terpisah sesuai jenis kelamin ya, jadi saya bareng Vira dan Kirana. Sementara Mas Ben bareng Raka, Yohan dan Ben (anaknya Yohan-Vira)

Onsen terbagi dalam beberapa area. Area pertama tempat kita taro sandal. Lalu masuk lagi, ada deretan washtafel dan loker-loker. Di sini kita harus buka semua baju kita dan simpan barang-barang dan baju di loker. Di area ini juga ada toilet.

Area ketiga barulah ruangan onsen. Di pinggir-pinggir ada deretan shower lengkap dengan sabun dan shampoo dan bangku kecil. Sebelum masuk onsen, harus mandi dulu di sini. Setelah mandi dan bersih, baru boleh masuk ke kolam air panas.

Jadi ya… memang harus buka-bukaan rame-rame. Baik sama yang kita kenal maupun sama orang asing (kalau ada) yang lagi pake onsen barengan kita. Jangan pikirin malu! Onsen cuma ada di Jepang, rugi kalo nggak nyoba. Nanti toh nggak ketemu lagi sama mereka.

Kalo sama Vira? ya sudah lah ya… HAHA

Yang istimewa di onsen Asunaro, disediakan perlengkapan buat anak kecil. Mulai dari dudukan kloset anak, sabun mandi bayi, baby taffel, dan diaper disposal.

Lalu adegan onsen-nya sendiri gimana? Saya udah parno Kirana bakal nangis-nangis menolak. Ternyata dia enjoy. Awalnya memang nggak mau karena suhunya lumayan panas. Tapi setelah pelan-pelan masuk, eh dia hepi. Sementara itu, saya dan Vira lagi ngebahas “Ini pasti cowo-cowo cuma sebentar. Raka sama Ben pasti lagi ngambek ga mau masuk sambil teriak panaaas!! panaaaas!!”

FYI Raka itu lagi masanya komplen melulu dan kalo nggak mau, susah bujukinnya. Makanya saya berasumsi gitu.

Eh ternyata mereka semua hepi-hepi dong. Betah di dalem. HAHA.

Image result for onsen ryokan asunaro

Penampakan onsen Ryokan Asunaro. Tuh ada kursi khusus buat bayi dan buat senior. Sumber gambar: http://www.booking.com

c18

Di depan area onsen. Yang lagi berlutut itu staff ryokan. Semua staff perempuan pakai yukata.

c19

Muka hepi abis mandi

Setelah mandi, laparpun datang. Vira udah beli miso soup instant buat Ben, dia berencana mau beli nasi di resto hotel. Eh dikasih gratis dong sama si ibu, kita mau bayar, dia bilang nggak usah.

Jadi sisa malam itu kami habiskan di kamar, sambil makan dan nyemil-nyemil snack di kamar Yohan-Vira. FYI ya, semua snack yang dibeli di Jepang tuh enak-enak. Apalagi kalo belinya di mini market (konbini) model kaya Family Mart, Lawson, 7-Eleven… udah murah-murah, enak pula.

Sekitar jam 10 malam, kami kembali ke kamar, Raka nonton TV, reportase acara Takayama Mitsuri tadi siang (Raka emang tertarik banget sama hal-hal berbau culture), lalu kami tidur. Tidur dengan sangat nyenyaaaaak.

Besok paginya, kami sarapan di kamar lalu check out jam 10 pagi. Waktu check out, kami semua masing-masing dikasih souvenir. Yang laki-laki dikasih keychan bentuk samuran, yang perempuan dikasih pouch kecil, anak-anak masing-masing dikasih goody bag berisi macam-macam snack.

Duh gimana nggak tambah cinta sama ryokan ini.

c23

Sarapan

c24

Sarapan…. pindah area kamar

c25

Menjelajah ryokan, ada reading corner-nya juga

c27

Nih ryokannya cuma segini aja, dan cuma 2 lantai

Tips menginap di ryokan:

  • Nggak tahu di ryokan lain, tapi di Asunaro ada tipe kamar dengan private bathroom, ada tipe kamar dengan shared bathroom. Kami waktu itu pilih private bathroom karena mikirin kerepotan kalau harus share kamar mandi (dan toilet) sama penghuni lain. Kenyataannya, selama dua kali mandi di sana, saya selalu mandi di onsen (karena nggak mau rugi dan karena kapan lagi bisa sering-sering nyobain onsen???). Jadi menurut saya, lebih baik pilih shared bathroom karena beda rate-nya LUMAYAN BANGET. FYI, di tipe kamar shared bathroom, tetep ada toilet di dalam kamar, cuma nggak ada kamar mandi aja, jadi nggak ada yang perlu dikuatirkan menurut saya.
  • Ryokan biasanya juga menawarkan meal plan ala Jepang, baik itu dinner atau breakfast. Harganya lumayan, tapi menurut saya, kalau memang ada budget lebih, boleh deh dicoba karena makan pakai yukata di ruang makan ala Jepang, makan meal set ala Jepang, pasti jadi pengalaman yang unik. Kemarin kita nggak ambil meal plan-nya karena mentok budget, dan sedikit menyesal.

Sekian cerita tentang Ryokan Asunaro. Lanjut di postingan berikutnya ya.

 

 

5 thoughts on “Japan Trip 2018 – Ryokan Asunaro, Aku Padamu

  1. din, gw sekarang agak menyesal ga cobain nginep di ryokan.. hahaha. eh tapi di tokyo mah jarang ada ya (ato ga ada malah) *menghibur diri. next time ke jepang mau ah ke takayama trus ke ryokan ini.. btw, si K itu lagi demen nyengir kaya gitu ya? gemesh sekalii.. si K n R keliatan masih kecil banget ya (eh ga banget si, tp keliatan lebih kecil drpd skrg), pdhl cuma beda beberapa bulan.

  2. ryokan emang cukup semalem aja rasanya hahaha 🙂 buat pengalaman ya din, .. seru – seruan! hebat si raka sama kirana mau onsenan, si gide waktu itu ogah bener ya udah emak bapaknya aja lah … dia maen aer di pinggiran aja pake baskom hahaha …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.