Japan Trip 2018 – Universal Studio!

Cerita Japan Trip 2018 sebelumnya bisa dilihat di:

Japan Trip 2018 – Backpacking, ANA, dan Stroller Tinyworld
Japan Trip 2018 – Tokyo, Gyukatsu, dan Sakura Terakhir
Japan Trip 2018 – Drama Disneysea yang (untungya) Happy Ending
Japan Trip 2018 – Kawaguchi, Sakura, Salju, dan Sushi Enak
Japan Trip 2018 – Keliling Tokyo yang Ramai
Japan Trip 2018 – Falling In Love with Takayama
Japan Trip 2018 – Ryokan Asunaro, Aku Padamu
Japan Trip 2018 – Tentang Hida Beef dan Berdiri di Shinkansen
Japan Trip 2018 – Jadi Model Sehari di Kyoto
Japan Trip 2018 – Belanja di Osaka

………………………………………………

Universal Studio adalah alasan kenapa kami memasukkan Osaka ke dalam itinerary. Saya awalnya nggak terlalu minat, tapi… setelah pergi, saya bersyukur banget si Vira ngotot mau ke sini karena USJ is totally awesome!

Buat yang bilang kalau di USJ nggak banyak yang bisa dimainan anak-anak, menurut saya sih nggak terlalu tepat ya. Banyak kok yang bisa Raka mainin selama di sini, tapi.. memang permainan ramah anak-nya ngumpul di area-area tertentu. Jadi ada beberapa area di mana Raka bete karena banyakan nunggu kami main.

Untuk cerita detailnya… mari kita mulai dari pagi hari.

 

 

b9

Kereta ke Universal City

b17

HA HA

Udah hari-hari terakhir, capeknya udah numpuk. Walaupun excited, kami berangkat agak nyantai. Setelah sarapan, kami langsung menuju station dan sampai di Universal City Station masih cukup pagi tapi bukan tepat jam buka USJ. Yang jelas udah ramai banget.

b32

Yang satu muka bantal baru bangun tidur Yang satu masih pulesssss

 

Begitu masuk, tentu saja tujuan pertama kami adalah ke Harry Potter World. Dari hasil survey, konon kalau lagi ramai, buat naik Harry Potter and The Forbidden Journey harus ambil pass dulu lalu balik lagi sesuai jam-nya. Jadi kami pikir ya ke sana dulu, kalau perlu ambil pass ya ambil pass. Kalau ternyata bisa langsung antri ya kami mau antri.

b15

Sebelum ke Harry Potter World, anak-anak sempet berhenti liat karakter-karakter Snoopy lagi show.

b11

Ini sedih amat si Lucy sudah menyambut ceria, anak gueeee… yang satu muka bete sibuk makan, yang satu lagi sibuk tidur. haha

Sampai di sana, puji Tuhan ternyata antrian nggak terlalu panjang. Kami sempet beli Butterbear dulu (dan rasanya enak!) lalu ngantri. Antriannya panjang tapi masih wajar untuk ukuran rides-super-favorit ini. Mungkin kira-kira 1 jam.

Di USJ, ada sistem alternate ride buat ortu yang bawa anak (atau yang bawa lansia). Caranya, ngomong ke petugas yang ada jaga antrian paling depan. Nanti mereka akan kasih kita semacam tiket yang udah ada tulisannya (misalnya 2 orang gantian dengan 2 orang… atau 2 orang gantian dengan 3 orang…). Nah simpanlah tiket ini dan lalu nanti diberikan ke petugas yang jaga di dekat ride. Nanti petugas tersebut akan mengarahkan pemain yang mau gantian ke ruang tunggu.

Menggunakan sistem ini, kami jadi bisa antri bareng-bareng. Dan di rides ini, ruang tunggunya bagus banget. Nyaman deh buat anak-anak. Sayang saya nggak bisa foto karena HP saya udah disimpen di locker (USJ menyediakan loker gratis buat beberapa rides yang thrilling dan barang-barang wajib disimpan di sana).

Dan…rides-nya…. baguuuus banget! Sepanjang apapun antriannya, kalau udah sampe sini, harus main ini ya!

Raka aja yang cuma ngeliat rides-nya melalui film di TV di ruang tunggu, terkesan banget. Sampe sekarang dia jadi ‘kenal’ sama Harry Potter, padahal sebelumnya nggak tahu sama sekali.

 

 

Selesai main, kami ke Ollivanders menguji keberuntungan buat dapet tongkat sihir gratis. Ollivander ini bentuknya mini show. Kita seolah masuk ke tokonya lalu Ollivander bakal ngejelasin dan sedikit demo tentang tongkat-tongkat sihir yang di jual. Nah tiap grup, bakal dipilih 1 orang secara random buat bantuin dia demo dan orang ini bener-bener dikasih tongkatnya. Sayang kami belum beruntung nih.

Dari Ollivander, kami jalan-jalan aja sambil lihat-lihat, masih di area Harry Potter. Gile sih ini area bagus banget. Buat yang fans Harry Potter mungkin bisa betah dari baru buka sampai udah tutup. Saya aja yang nggak terlalu nge-fans, sangat sangat amazed. Bener-bener bagus dan banyak detail-detail cakep.

Selama di sana kami juga sempet nontonin orang-orang belajar ‘sihir’. Jadi kalau kita beli tongkat sihir di souvenir shop di sana, kita bisa belajar sihir di berbagai spot di Harry Potter World. Contohnya bisa belajar nyala-matiin lampu, keluarin air, dan sebagainya. Jadi banyak tuh di sana yang ngayunin tongkat sambil ucapin mantra tau-tau lampunya nyala. Keren kan.

b6

Mari berangkat ke Hogwarts!

b1

Mobilnya Ron

b20

Mataharinya teriiik banget tapi udaranya dingin semriwing

b8

Kelakuan selagi ngantri, sesuai karakter masing-masing. Yang satu berpose, yang satu memanjat

b4

Bagus yaaaa… Saya kok nggak ada foto di spot ini *sebel

b3

Nonton magic battle ceritanya

Walaupun Harry Potter World sungguh mempesona, kami tetap pengen liat area lain. Jadi walaupun belum puas, kami pun pindah ke area Universal Wonderland.

Nah… di area ini banyak banget mainan yang ramah-anak. Karena hari itu panasssss banget, kamipun milih masuk ke Snoopy Studios karena indoor. Di sini ada indoor roller coaster yang (entah kenapa) sepi banget sampe Raka bisa naik berkali-kali tanpa antri. Selain itu ada beberapa permainan yang menarik dengan tema movie studio. Jadi ada mainan tentang sound effect, ada game virtual baseball, perosotan mini… Karena Raka betah, kita lumayan lama di sini.

Setelah itu, Yohan, Vira, dan Ben makan siang sementara saya dan Raka main Elmo’s Gogo Skateboard. Ini juga main dua kali karena nggak antri. Kalau nggak dibujuk, Raka mungkin mau main 10 kali. Hehe. Lalu Raka main sebentar di Abby’s Magical Tree (outdoor playground panjat-panjatan) dan Cookie Monster Slide. Sementara itu Kirana dan Mas Ben main Hello Kitty Cupcake’s Dream.

Rides di area ini tuh lucu-lucu banget dan ramah anak semua. Pingiin rasanya ijinin mereka main semuanya tapi ada rides lain yang kami juga pingin main. Hati ini terbelah antara ingin menyenangkan anak dan menyenangkan diri sendiri… tapi akhirnya kami tetep pindah ke area lain: Jurrasic Park.

b2b5b13b12b18

Kami ke sini karena saya pengen ajak Raka main Jurrasic Park Ride. Sebelum nyampe di Jurrasic Park, kami ngelewatin Jaws ride. Karena antriannya pendek, jadi kami main ini dulu sebentar pake antrian single rider dan ganti-gantian. Yohan bareng Mas Ben, saya bareng Vira. Sedihnya di sini saya kira Raka nggak bisa main, jadi dia nggak diajak. Eh ternyata boleh asal didampingin dan saya baru nyadar pas udah sampe depan. Tapi ya memang kalau bawa Raka berarti harus antri di antrian regular yang mana panjang bener antriannya. Jadi… ya sudahlah. Ride ini juga nggak terlalu spektakuler. Kalau waktunya sempit boleh lah di-skip.

Lalu baru deh kami ke Jurrasic Park ride dan ternyataaaaa tinggi Raka masih kurang 2 cm. Huhu sedih beud. Akhirnya yang main cuma Yohan, Vira, dan Mas Ben. Saya milih nggak main karena antriannya panjang dan dulu udah pernah main, saya milih waktunya dipakai buat langsung antri Flying Dinosaur.

b34

Di area Jurrasic Park ada turkey leg. Enak! Cobain ya!

b26

Dinosaurusnya lumayan kayak beneran loh.

b23

Ini lucu deh… Pengen bawa pulang tapi harganya lumayan.

b21

Akibat alternate rides, gantiian ngangon anak

Kami main Flying Dinosaur dengan menggunakan antrian single rider yang mana ternyata antrian single-rider-nya tetep aja panjang. Gara-gara harus bergantian, kami jadi makan waktu cukup lama buat main ini. Tapi timingnya tepat karena ketiga anak udah kecapean sehingga mereka bobo siang barengan di stroller.

Dan… Flying Dinosaur adalah rides terkeren sepanjang hidup saya!

Flying Dinosaur adalah roller coaster dengan bentuk kursi terbuka dengan rail di bagian atas kursi. Jadi kaki kita gelantungan di udara. Iya, mirip Battlestar Galactica yang di USS. Tapi… ini… jauh…lebih…gilaaaaaaaa, karenaaa setelah kita duduk di kursi dan seatbelt nya dikunci, kursinya bakal ‘melipat’ ke atas, jadi punggung kita sejajar dengan rail, jadi posisi kita seperti tengkurap di udara, seperti superman terbang gitu loh. Untuk lebih jelasnya bisa simak video ini.

Sebelum naik aja tuh udah intimidatif karena track-nya panjang banget. Jadi kayanya kita ke mana-mana pasti kedengeran tuh jerit-jerit orang yang lagi naik Flying Dinosaur (Vira aja akhirnya memutuskan batal naik ride ini, udah jiper duluan). Dan bentuk track-nya ituuuu kasat mata aja udah bikin ngilu. Nukik-nukik-nya sih mengerikan. Jujur aja waktu nunggu giliran antri (gantian sama mas Ben), udah maju-mundur mikir jadi mau main apa nggak. Dan waktu masuk antrian hampir mendekati giliran, saya ngomong ke diri sendiri “Hadooooh salah nih gue kayanyaaaaa!!!!”. Udah mana ngantri sendirian pula kan. Pengen kabur tapi nanggung udah ngantri lama-lama.

Akhirnya saya naik juga. Yang paling intimidatif adalah turunan pertama. Itu gila banget yaaaaaaa. Kita dibawa naik pelan-pelan tinggi banget lalu berhenti sejenak di atas, kita bisa melihat track yang menukik tajam di depan berikut track panjang berkelok-kelok selanjutnya. Sekali lagi saya menjerit dalam hati “Diiiin gile lo ya, Ndro!!!!!”

Lalu setelah kita dihadapkan pada cobaan hidup selanjutnya, tiba-tiba WUUUUUS meluncurlah badan ini.

Dan selama ride itu yaolooooo mau teriak aja tuh engap. Cepet banget, seru banget, gila banget! Banyak kan roller coaster yang seru tapi begitu kelar bikin kita mikir “lah kok cepet amat, cuma segini doang?”

Buat saya… Flying Dinosaur ini pas. Durasinya pas, kencengnya pas, track-nya juara. Pokoknya pas kelar main tuh tubuh rasanya dipenuhi adrenalin, euphoria macam lagi mabok, sambil mikir “GILAAAAAAAA KEREN BANGET!!!!” *tapi kalo disuruh main lagi sih mikir juga. Haha. Da best ride in my life deh pokoknya!!!

Tapi lalu sekitar 1 minggu setelah kami pulang dari Jepang, ada kejadian ini:

 

Dan ternyata menurut berita, ini bukan kejadian pertama. Duh ngeri ya. Saya wondering kalo waktu itu saya tahu pernah kejadian gitu, saya tetep main nggak ya. Tapi nyesel deh kayanya kalo nggak main. Ya sudah bersyukur aja waktu itu nggak tahu, dan bersyukur aman-aman saja.

Selesai main ini, anak-anak masih tidur. Kami sightseeing sambil menuju area New York buat main Spiderman.

Setelah anak-anak bangun, kami main The Amazing Adventure of Spiderman. Rides ini setahu saya termasuk rides tua, pas saya ke Jepang 11 tahun lalu juga udah ada. Tapi walaupun begitu, tetap terasa bagus loh rides ini. Recommended deh. Dan yang penting Raka udah bisa naik. Seneng banget lah si superhero-fan ini.

Lalu kami menuju Minion Park. Duh lucuuuu banget di sini. Areanya kecil tapi dipenuhi Minion. Di sini kita main Despicable Me Minion Mayhem dengan memanfaatkan alternate ride. Nah… di sini kita coba-coba nih saling nitipin anak.

b19b28b27b22b25

Biasanya formasinya Yohan, Mas Ben, plus Raka (kalau Raka bisa main) lalu gantian saya dan Vira. Alasannya biar Ben dan Kirana tetap stay bareng salah satu orangtua masing-masing karena kami takut mereka ngamuk kalo dititipin tanpa ada ortunya. Pas main Despicable Me, kita coba nekad supaya Raka bisa main bareng Papi Mami sekaligus. Dan keputusan ini tepat karena sampai sekarang, Raka masih terkesan sama rides ini. Saya yakin salah satunya karena di sini kami main bareng. *pede.

Untungnya Kirana dan Ben sama-sama kooperatif pas dititipin. Nggak ada drama. Cuma ada waktunya saya gempor sendirian ngurus 2 bayik (karena Raka dan papinya lagi ke souvenir shop buat beli mainan).

 

 

Rides-nya sendiri cukup seru dan keren (walaupun menurut saya kok ya masih bagusan konsepnya Spiderman Amazing Ride) tapi yang bikin kesel adalah lamaaaanya. Step-step sebelum sampai di rides-nya tuh banyak banget. Masuk ke ruangan pertama, lalu pindah ke ruang berikutnya, lalu pindah lagi, entah total ada berapa ruangan transisi. Rasanya semacam di-PHP-in berkali-kali.

Waktu kami keluar dari Minion Park, hari sudah mulai gelap dan sebagian besar stand-stand makanan sudah mulai tutup. Yohan dan Vira langsung buru-buru ngejar main 4D Sailormoon (FYI Vira itu penggemar Sailormoon) sementara kami milih balik ke area Snoopy biar anak-anak bisa main.

Udah jalan balik jauh-jauh ternyata ZONK dong. Walaupun belum jam 7 malam dan USJ harusnya belum tutup, tapi beberapa rides sudah ditutup duluan termasuk semua rides di area Universal Wonderland. Duuuuuh sebel. Udah mana laper mau cari snack aja sulit karena udah pada tutup. Sedih. Akhirnya karena anak-anak udah kelaperan, kami beli ‘kue cubit’ berbentuk Minion (karena cuma nemu itu), lalu keluar dari USJ buat cari makan.

b31b29b30

FYI bentuknya USJ mirip sama USS, dikelilingi pertokoan dan restoran. Tapi karena pas jam tutup USJ, ramenyaaaaaa bukan kepalang. Semua orang cari makan malam. Saya akhirnya berhasil beli onigiri, nugget, dan french fries. Yang penting anak-anak makan kenyang duluan. Lalu kami naik kereta pulang.

Sebelum pulang, kami sempat makan di Matsuya di dekat Air Bnb. Sekali lagi, makanan yang murah, meriah, enak, dan kenyang.

Perut kenyang, hati senang, kaki pegel, waktunya istirahat. Malam ini adalah malam terakhir. Huhu.

b35

Murid Howarts nyasar di Matsuya

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.