Menyembuhkan Hati di Asian Para Games 2018

Selasa malam kemarin, saya dan Mas Ben nonton Sierra Burges is A Loser di Netflix. Pas adegan dia nyanyi (yang emang mengharukan banget itu), saya mewek. Eh tapi saya malah jadi keterusan, sampe film-nya kelar, saya nggak bisa berhenti-berhenti nangis, sampe Mas Ben bingung lalu saya ketiduran.

Malam itu saya sebenernya juga bingung apa yang bikin saya kesel. Tapi Rabu paginya setelah tidur cukup dan tenang, saya menyimpulkan sih sepertinya saya numpuk rasa cape hati dan fisik selama beberapa bulan terakhir yang akhirnya meledak akibat ke-trigger sama adegan film. Memang beberapa bulan terakhir ini banyak kejadian-kejadian nyebelin yang mungkin belum selesai diolah hati saya, akhirnya tumpah semua.

Nah saya itu kalo stress emang sukanya malah cari tantangan. Soalnya feeling of accomplishment saat mengatasi rintangan tuh rasanya macam obat yang mujarab buat jiwa. Halah. Jadilah hari itu saya memutuskan sendirian bawa dua anak ke GBK buat nonton Asian Para Games 2018. Hore!

Sebenernya ini bukan rencana dadakan sih. Sebelum Asian Para Games mulai, kami udah berencana ajak Raka nonton. Tapi tiap kali cek website-nya, tiketnya belum dijual, sampai akhirnya kami kelupaan, tahu-tahu udah mulai. Untungnya pas-pasan hari Rabu itu Raka libur. Jadi hari Minggu sebelumnya saya pun udah nyari-nyari tiket yang masih available untuk hari Rabu.

Ini juga ada kejadian lucu. Saya niatnya beli tiket badminton, bisa-bisanya salah klik jadi tiket lawn bowl. Lah cabor apa pula ini??? Tapi karena udah terlanjur beli, ya udah lah ya. Saya beli 3 tiket, pikirnya buat saya, Raka, dan 1 orang lagi entah Mas Ben atau mbak. Kirana masih free.

Walaupun udah beli tiket, semakin mendekati harinya saya merasa males pergi, kok ya repot ya musti bawa mbak. Mas Ben nggak mau ijin kerja soalnya. Sementara saya tuh kurang enjoy jalan-jalan musti bawa mbak. Walaupun lebih repot, saya lebih suka jalan sendiri sama anak-anak. Tapi selama ini paling ke mall aja. Ini… ke GBK… bisa nggak ya?

Tapi kembali ke alasan di atas, saya butuh sebuah pencapaian… maka pagi itu saya memutuskan, saya pasti bisa!!!

Sebelum pergi, saya sempet ngecek tiket para-atletik yang sebelumnya sold-out, eh dijual lagi. Jadi saya beli tiket lagi soalnya memang ini cabor yang saya tuju awalnya.

Setelah menyiapkan perlengkapan perang dan mengumpulkan informasi (termasuk soal tempat parkir… thanks teman-teman IG!), bermodalkan 1 backpack dan 1 stroller, jam 9 pagi kami pun berangkat.

Keren ya

Perjalanan berlangsung tidak lancar. Muacetttttt… thanks to demo membela Amien Rais yang dipanggil polisi. Blessing in disguise, karena demonya persis di sebelah mobil kami lewat, saya jadi bisa nunjukkin sekaligus jelasin ke Raka apa dan seperti apa itu demo. Dan bersyukur, sepanjang jalan yang macet dan membosankan itu, anak-anak saya sangat manis. Mereka sibuk nyanyi-nyanyi, ngobrol, dan ngemil.

Penyebab kemacetan

Setelah parkir di FX, kami jalan ke arah pintu 5 GBK dan langsung nyari shuttle. Eh pas-pas-an shuttle nya baru aja jalan ninggalin kami. Nunggu yang berikutnya sepertinya masih agak lama. Akhirnya karena kami masih segar dan semangat, kami memutuskan jalan ke arah stadion utama GBK untuk nonton para-atletik.

Obor paragames

Bersama obor Asian Para Games

Ternyata jalan ke pintu masuknya cukup jauh. Baru nyampe ke dalam stadion hampir jam 11. Baru duduk, anak-anak udah bilang laper. Padahal stok cemilan udah diabisin di mobil. Dan ternyata… jam 11 itu pertandingan terakhir untuk sesi siang. Lanjut lagi nanti sore jam 5. Beginilah kalo baca jadwal kurang teliti. Bersyukur masih keburu nonton 1 pertandingan. Kalau kesiangan dikit aja… zonk deh. Haha.

Tapi tetep loh, bangga rasanya ngeliat atlet-atlet itu… dan kursi rodanya juga terlihat canggih, saya merasa mereka keren-keren macam cyborg.

Keren-keren kursi rodanya

lagi lomba

Keluar stadion, saya tanya-tanya soal tempat makan ke panitia. Dianjurkan ke area festival dengan naik shuttle. Lalu saya tanya di mana naik shuttle-nya. Ditunjukkin deh satu titik.

Tapi waktu kami nunggu, shuttle nya berhenti di titik 3 meter sebelah kami dan langsung dikerubungi orang sampai penuh. Lalu kami pindah ke titik tersebut, eh shuttle-nya berhenti di titik lain lagi. Kejadian ini terjadi 2-3 kali. Dan tiap kami tanya panitia atau security di mana titik haltenya, beda orang, beda jawaban. Nggak ada tanda yang jelas pula. Kesel dan sangat disayangkan.

Akhirnya…. datang shuttle berikutnya (ini kayanya shuttle keempat), eh pas dia udah mau berhenti di depan kami, ada security yang negur sopirnya “Pak, berhentinya di halte di sebelah sana!”. Bused! Terjadi lagi. Itu udara panas banget, kita udah berkali-kali ketinggalan shuttle. Akhirnya Raka saya suruh ngikutin dan kejar shuttle-nya biar nggak ditinggal, sementara saya ngikutin, lari-lari sambil gendong Kirana dan angkat stroller. Sampai ada mbak-mbak yang nawarin bantuin bawa stroller. Hehe.

Akhirnya… naik juga kami di shuttle. Shuttle-nya penuh dan suara ‘kondektur’ di depan nggak kedengeran. Petunjuk arah di luar juga minim, jadi saya harus mengira-ngira di mana kami harus turun. Untungnya nggak salah, kamipun sampai di area festival.

Muka-muka kucel kepanasan

Saya yakin di titik ini, Raka dan Kirana udah laper dan haus banget. Pertama kali, ketemu stand Indomilk, jadilah saya beli ini dulu. Mereka masing-masing langsung menghabiskan 2 kotak susu. Masuk lebih dalam, cari makanan, dan saya lumayan kecewa. Pilihan makanannya nggak banyak, dan meja kursi yang tersedia sedikiiiiiiiiiit sekali. Akhirnya saya pilih salah satu stand yang ada meja kursi kosong.

Bersama Momo si elang bondol

Waktu kami lagi makan, tiba-tiba datang 2 orang, laki-laki dan perempuan, minta ijin duduk di meja kami. Saya ijinkan. Raka langsung terpaku ngeliatin karena yang laki-laki nggak punya tangan, tapi bisa makan sendiri. Hehe.

Akhirnya saya ajak ngobrol, ternyata yang laki-laki katanya coach renang Thailand. Dulu dia juara dunia. Sebenernya saya pengen ajak foto, tapi nggak enak hati karena Raka pas saya ajak langsung geleng-geleng malu. Ah Raka nih gak paham kode.

Sampe rumah, saya googling, cari siapa ya orang ini. Ternyata dia Somchai Doungkaew, peraih emas paralympic loh! Duuuuh makin nyesel nggak ajak foto bareng.

Image result for Somchai Doungkaew

lupa copas sumber gambarnya… nanti di update ya

Setelah makan, saya tanya Raka mau pulang atau masih mau nonton. Ih ternyata walupun kepanasan banget dan jalan jauh, Raka masih semangat mau nonton. Akhirnya kami menuju stadion lawn bowl, naik shuttle lagi.

Kali ini shuttle-nya lebih sepi, dan lagi-lagi saya dibantu ibu-ibu naikkin stroller ke atas shuttle dan megangin stroller sepanjang jalan. Sementara bapak-bapak di depan saya bantuin jaga Raka.

Sampai di stadion lawn bowl… sepiiii banget…. sampe panitia yang jaga pintu terlihat hepi pas ngeliat kami datang. Hehe. Geer aja kali ya…

Di dalam, ternyata nggak sesepi itu. Mungkin karena space tempat duduk penonton juga nggak terlalu banyak. Waktu kami masuk, pertandingan baruuu aja mulai. Jujur, saya cuma ngerti sedikit tentang lawn bowl.

Di tengah pertandingan, tiba-tiba ada opa-opa bule menyapa dari pinggir lapangan: “Kalian ngerti tentang olahraga lawn bowl?”. Sebagian besar penonton jawab jujur: nggak ngerti. Sebagian kecil ngaku ngerti sedikit. Lalu si opa ini ngejelasi aturan permainan lawn bowl. Seneng dengernya karena dia cerita dengan sangat excited. Keliatan banget dia sangat mencintai cabor ini.

Selesai menjelaskan, dia ngajak ngobrol, tanya-tanya umur Raka dan Kirana, lalu kasih Kirana kue. Dia bilang itu kue dari orang Korea, tapi dia nggak makan kue, jadi buat Kirana aja. Kirana… ngeliat makanan, matanya langsung berbinar-binar lalu dipelokkin itu kotak kue. Haha.

Setelah si opa beranjak, panitia di sebelah kami tanya “Tahu nggak dia siapa? Dia itu presiden lawn bowl dunia.”

Wow! Kami baru aja ngobrol sama orang penting!

Indonesia lagi tanding. Hari itu atlet lawn bowl Indonesia udah merebut 4 emas.

Opa baju biru, presiden lawn bowl dunia

Kirana selalu hepi dikasih makanan

Yang hijau dan kuning itu mirip klepon (harusnya ada yang pink tapi udah RIP, jatuh pas mau dimakan Kirana), dalamnya ada gula cairnya, tapi kulit luarnya lebih keras dan alot. Yang putih isi kacang hitam. Yang kuning di adonannya dicampur kacang-kacangan. Semuanya enak.

Nggak lama, jam sudah menunjukkan hampir jam 2 siang, kami harus pulang karena sorenya Raka ada les piano. Keluar dari stadion kedua anak ini sudah teler berat. Gantian Raka duduk di stroller sementara Kirana saya gendong pakai Boba Air.

Kami kembali naik shuttle menuju pintu 5 GBK. Di shuttle ini, saya kembali ditolongin seorang ibu muda, bantu megangin stroller selama di dalam shuttle dan sediain Raka tempat duduk. Padahal dia sendiri sambil ngejagain 5 orang anak seumuran Raka (mereka temen satu sekolah dari Bogor, bolos bareng demi nonton Asian Para Games).

Sampai di halte dekat pintu 5, saya salah jalan. Jalan yang saya pikir bisa keluar ternyata jalan buntu. Muter balik sambil dorong stroller berisi Raka sambil gendong Kirana…. berat ya. Akhirnya saya naik turun pembatas jalan buat motong jalan, dan selama itu beberapa kali dibantu orang. Plus dibantu nyeberangin jalan pula ke FX.

Sebelum sampai di mobil, kedua anak udah tidur pulaaaas.

Pingsan semuaaaaa

Pengalaman hari itu mungkin nggak terlalu spektakuler. Kami cuma kebagian nonton 2 pertandingan. Tapi hari ini banyak kejadian-kejadian kecil menyenangkan. Terlepas dari fasilitas yang kurang proper (halte shuttle dan petunjuk arah yang kurang jelas, dan meja/bangku makan yang minim), rasanya kami ikut ketularan semangat para atlet dan panitia. Selain itu kami melihat hal-hal baru, banyak ketemu orang-orang hebat, dan banyak ditolong orang-orang baik.

Selain itu, pengalaman hari ini bikin saya bangga sama kedua anak saya, yang walaupun kepanasan, kelaparan, kehausan, tapi nggak (terlalu) rewel dan bisa dibilang nggak menyusahkan sama sekali. Terutama Raka, banyak banget membantu saya. Udah gede banget ini anak.

Dan tentunya bangga sama diri sendiri dong, berhasil bawa 2 anak seru-seruan ke tempat baru… *poke myself.

Kesimpulanya… petualangan hari itu mujarab banget menyembuhkan hati yang galau.

Demikianlah pengalaman nonton Asian Para Games tahun ini. Semoga suatu saat Indonesia bisa jadi tuan rumah acara semacam ini lagi ya!

Advertisements

15 thoughts on “Menyembuhkan Hati di Asian Para Games 2018

  1. Din keren banget loh! Bener2 achievement banget bawa 2 anak ke GBK sendirian! Dan bener tu anak2 lo baikk banget walo kepanasan kehausan kelaperan ga (terlalu) rewel hehehe. Good job mami!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.