Toilet Training Kirana

Kirana lulus toilet training di usia 2 tahun 2 bulan. Udah nggak pake pospak sama sekali sepanjang hari, termasuk saat tidur malam maupun pergi-pergi. Mami sorak-sorak bergembira!

Kirana mulai toilet training di usia 2 tahun 1 bulan. Sebenarnya saya nggak berencana toilet training dia secepat ini. Saya rencananya sekitar 3 bulan lagi.

Tapi waktu itu, Kirana udah mulai secara konsisten bilang kalau mau pup. Karena anaknya udah menunjukkan tanda-tanda minta di toilet training gini, saya merasa salah kalau saya nggak menyambutnya. Jadilah saya memutuskan hari ini memulai toilet training. Sama seperti Raka dulu, saya pakai metode hajar blas. Dari yang tadinya full pospak, langsung lepas total dari pagi sampai malam. Berikut jurnalnya.

FYI… seperti Raka dulu, sejak umur setahun, saya udah rajin bacain dia buku (dan berusaha mem-brain-wash) tentang toilet. Saya yakin buku ini ada andil mempercepat dan mempermudah toilet training Kirana.

Tentu saja belinya di Bendikids

Day 1 (Senin, 17 September 2018)

Sebelum mulai toilet training, tiap kali bilang mau pup dan dibawa ke kloset, 90% akhirnya berakhir pup di pospak juga. Kenapa? Karena Kirana mau duduk di kloset, mau duduk lama dan berusaha ngeden, tapi begitu berasa pupnya hampir keluar dia terpanik-panik (entah kenapa), jadi ditahan-tahan sama dia. Lalu batal pup, pakai celana lagi, lalu 5 menit kemudian bilang mau pup lagi. Begitu seterusnya, diulang 100x. Haha.

Sejak weekend kemarin, saya sudah berkali-kali sounding ke Kirana kalau besok Senin udah nggak pakai pospak lagi. Saya ‘rayu’ dia dengan celana dalam renda-renda (maklum Kirana ini anaknya centil sekali, demen yang girly-girly walaupun kelakuan tomboy). Responnya positif dan terlihat cukup excited.

Pagi ini, setelah mandi pagi, Kirana langsung pakai celana dalam. Sekitar jam 9 dia bilang mau pup. Seperti biasa, tiap udah duduk di kloset, dia terpanik-panik begitu berasa pup-nya mau keluar. Tapi ya karena udah diniatkan toilet training, saya dan si mbak pun bersabar-sabar bolak balik bawa Kirana ke WC sampai akhirnya (entah setelah berapa belas kali), dia berhasil pup.

Setelah itu, sebenernya kami udah pasang alarm, tiap jam bawa ke WC untuk tatur pipis. Tapi selalu gagal (ditunggu lama nggak pernah keluar), tapi nggak lama setelah keluar kamar mandi, dia ngompol. Hiks. Dan ini terjadi sepanjang hari, ditotal mungkin 4-5x.

O iya.. sepanjang hari, saya sering-sering kasih minum, tujuannya supaya sering pipis, biar dia belajar tentang rasa ingin pipis. Pokoknya hari ini bebas deh minum apa aja yang di mau. Hehe.

Selama bobo siang, Kirana pakai clodi (karena saya nggak siap repot cuci-cuci kasur kena ompol). Dan pas bangun clodinya udah basah. Ternyata Kirana ini frekuensi pipisnya sering tapi sedikit-sedikit. Beda sama Raka dulu yang bisa tahan 4 jam tapi langsung banyak.

Sore hari, Kirana ngomong lagi kalau mau pup (padahal maksudnya pipis, dia belum bisa bedain), tapi lagi-lagi keburu ngompol. Tapi kali ini saya merasa timingnya udah better. Dia ngomong dulu baru ngocor (sebelumnya udah keburu ngompol duluan tanpa kontrol sebelum dia sempet ngomong). Progress sekecil apapun, saya bahagia.

Malamnya, Kirana bilang lagi mau pup, kali ini pup beneran dan no drama! Yeay! Semoga ini artinya urusan pup udah lulus. Sebagai reward, saya kasih 2 sticker buat Kirana.

Tidur malam ini masih pakai pospak ya. Saya memang rencananya lulusin lepas pospak siang dulu. Kalau udah tuntas, baru lepas pospak malam.

Day 2 (Selasa, 18 September 2018)

Bangun pagi dengan pospak penuh.

Setelah mandi pagi, langsung lepas pospak. Sekitar 1 jam kemudian, bilang mau pup, tapi berkali-kali dibawa bolak balik ke WC tanpa hasil. Sampai akhirnya saya titip ke mbak karena saya harus masak. Setelah balik ke WC kesekian kalinya, akhirnya berhasil pipis!!! Yeay!

Dari sini, saya menyimpulkan, Kirana mulai aware sama rasa pingin pipisnya. Instead of dibiarkan ngocor gitu aja, dia berusaha nahan dan keluarin di WC. Tapi sama seperti urusan pup kemarin, dia masih risih dan nervous ngeluarin pipisnya di kloset.

Terbukti, sepanjang hari ini Kirana cuma kecelakaan 2x. Yang pertama, dia udah ngomong tapi keburu keluar dikit, tapi habis itu mau lanjut pipis di WC. Yang kedua, dia udah ngomong, udah saya ajak ke WC, tapi tiap mau keluar nervous terus batal. Eh pas udah keluar WC akhirnya dia nggak tahan terus ngocor.

Tapi abis itu seharian nggak ada kecelakaan lagi. Bahkan pas tidur siang pun clodinya udah kering. Gile saya beneran gak nyangka, ada progress secepat ini di hari kedua.

Hari ini Kirana nggak pup, jadi nggak ada catatan soal ini.

Malamnya kembali pakai pospak. Semoga hari esok semakin baik.

Btw, di hari kedua ini, saya mulai pakai reward sticker. Kebetulan Kirana suka banget sama sticker. Jadi saya tempel kertas putih di depan WC. Tiap kali dia pipis, saya kasih 1 sticker, kalau pup, saya kasih 2 sticker, dia boleh tempel di kertasnya itu. Sepertinya lumayan efektif buat memotivasi dia melawan rasa takut dan nervousnya.

Sticker bukti keberhasilan

Day 3 (Rabu, 19 September 2018)

Masih sama seperti kemarin, bangun pagi dengan pospak penuh.

Setiap mau pipis udah bilang (tapi bilangnya selalu pup) dan mau duduk di WC, tapi masih panik dan risih pas pipisnya udah mau keluar. Jadi harus sambil dibujuk dan dialihkan (dengan nyanyi-nyanyi misalnya) biar mau sabar duduk sampai pipisnya keluar.

Bobo siang, clodinya kering.

Sebelum tidur malam, mau diajak pup dan pipis dengan minim drama.

Prestasi banget hari ini. Seharian nggak ngompol sama sekali!!! Terharu!

Day 4 (Selasa, 20 September 2018)

Karena ada keperluan, hari ini Kirana di rumah cuma sama mbak dari pagi. Pas saya pulang siangnya, mbak laporan kalau Kirana baru pipis sekali dan cuma sedikit. Udah bilang mau pup (maksudnya pipis), tapi nggak keluar-keluar, ditahan-tahan sepertinya.

Saya bujuk rayu sesiangan itu biar mau pipis, bolak balik WC, akhirnya berhasil, tapi udah keburu kecelakaan sedikit.

Bobo siang seperti kemarin-kemarin, clodinya kering.

Sorenya, Kirana main ke luar sama Mbak dan anak tetangga. Sepertinya sebelum pergi lupa disuruh pipis (saya juga lupa ingetin). Nggak lama setelah pulang, anaknya bilang mau pup (pipis maksudnya) tapi udah keburu keluar sedikit. Hehe.

Lalu sampai malam, aman, pipis dan pup lancar.

………. Fast Forward……….

Setelah 4 hari itu, Kirana sempet ada kemunduran. Dia bilang kalau mau pipis dan pup tapi susah banget disuruh ke WC karena udah panik duluan. Di sini akhirnya jurus janji manis dikeluarkan.

“Kirana… ayo kemaren kan udah pinter pup dan pipisnya. Nanti kalau Kirana pinter terus, nggak pakai pospak lagi, kita beli boneka”

Sejak dijanjiin ini, Kirana lebih gampang diajak ke WC.

HA…HA…HA…

Tidak ideal? Tapi ini efektif buat anak-anak saya. Raka juga dulu pas toilet training dijanjiin hotwheel Ironman dan langsung efektif.

Setelah 1-2 minggu keliatannya toilet training cukup lancar, kalau cuma pergi sebentar, saya mulai memberanikan diri pergi tanpa pospak. Sekali…dua kali… akhirnya saya anggap lulus dan Kirana nggak pernah pakai pospak lagi, kecuali pas tidur malam.

Selanjutnya…lupa di malam ke berapa, yang jelas masih di minggu pertama toilet training, suatu hari, Kirana bangun pagi dengan pospak kosong. Lalu…besoknya begitu lagi, dan lagi, dan lagi…. sempet ada isinya tapi dalam seminggu kayanya cuma sekali.

Setelah seminggu konsisten nggak ngompol di malam hari, saya udah berniat lepas pospaknya pas tidur malam. Tapi…. saya galau karena Kirana masih tidur di box di kamar sendiri. Dulu, pas toilet training, Raka udah tidur di kasur bawah. Jadi kalau dia mau pipis, dia bisa keluar kamar, panggil saya. Nah kalau Kirana mendadak mau pipis, gimana manggilnya? Memang sih, anak-anak saya ini tipe yang kuat tahan pipis semalaman. Tapi… kan ada lah sewaktu-waktu dia pengen pipis tengah malam.

Nah suatu hari, Kirana bangun subuh-subuh (biasanya udah sleep through the night), nangis-nangis ngomel nggak jelas. Pas saya ke kamarnya, celananya udah basah sedikit (belum sampai kena kasur) jadi saya bawa ke WC, dia pipis banyak, lalu bobo lagi. Nah di sini saya yakin, dia udah bisa nahan kalo kebelet dan teriak dari kamarnya buat bangunin saya.

Jadi setelah sebulan toilet training, akhirnya Kirana lulus lepas pospak 24 jam.

Tinggal satu permasalahan: Kirana nggak mau pup selain di rumah. Kalau pipis masih mau. Tapi kalau pup, dia tahan-tahan karena nggak mau pup di luar. Sampai sempet sekali akhirnya keluar dikit, tapi lalu ditahan lagi. Duh nggak sehat kan ya.

Tapi….tiba-tiba tepat kemarin, dia bilang pas mau pup, dan… sukses pup di toilet mall… setelah saya ingatkan pada janji boneka. HA HA HA.

Dengan demikian… Kirana dinyatakan lulus toilet training. Semoga tulisan ini ada faedahnya. Yang jelas, mamak bahagia nggak perlu lagi budgetin beli pospak tiap bulan!

Anak gede udah nggak pake pospak, tahun depan siap sekolah yaaaa

 

 

 

Advertisements

10 thoughts on “Toilet Training Kirana

  1. Good girl!!! Yeay!! Kirana pinter πŸ‘πŸ‘
    Hebat loh Din, 2th 2bulan uda lulus toilet training πŸ˜€ B baru lulus di 2th 10bulan 🀣 tapi bersyukurnya proses ga lama πŸ™‚

    Kirana diiming2in boneka mau ya, B ogah Din 🀣

  2. Wah..Kirana pinter n lulusnya cepat y Ci πŸ˜ƒ
    Btw ada batasan umur minimal kapan mulai toilet training ga sih Ci?*newbie, ga ngerti jd sambil belajar πŸ˜…

  3. Wuih hebat Kirana! Kalo ga kuat buat bangun dikit2 pas malem utk pipisin, berarti emang mesti bertahap ya. Toilet training siang dulu baru malem. Gue awalnya kira kalo mau hajar bleh gitu kudu langsung 24 jam full tanpa pospak sejak hari pertama lol

    • Iya banyak teori yg bilang gitu sih harusnya hajar blas pagi malem krn kalo gak, mreka bisa bingung. tapi gw ga berani lip
      Hahahahaha. Untungnya anak2 gw dua2nya otomatis gitu lulus malem kalo udah lulus siang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.