Bendirana ke Yogya – Phoenix Hotel & Borobudur

Setelah sekian purnama, akhirnya blog ini di-update juga. Btw selamat Natal dan Tahun Baru ya, semuanya!!!

Kali ini saya mau cerita tentang jalan-jalan singkat kami ke Yogya. Mungkin ada yang nungguin postingan Belanda? Diselak dulu ya sama ini. Hehe.

Alkisah kami masih punya free stay 2 malam dari membership Accorplus yang belum terpakai. Setelah ngecek-ngecek berbagai pilihan, akhirnya kami memutuskan ke Yogya, vouchernya dipakai di Phoenix Hotel.

Tiket pesawat pergi dapet harga promo pas GATF. Pulangnya pake Air Asia BIG, intinya dapet good deal banget lah. Cuss kita berangkat.

Sebelumnya, ini saya share itinerary kami:
Day 1: Terbang Jakarta-Yogyakarta
Day 2: Borobudur, Ullen Sentalu, Raminten Cabaret Show
Day 3: Merapi Lava Tour, Jejamuran, Iconic Gelato & Bistro, Abhayagiri, Alun-alun Kidul
Day 4: Keraton, Mie ayam Tumini, Sate Klatak, Taman Pintar, Via Via Cafe, Mediterranea Restaurant (itinerary hari ini agak ‘salah’ urutannya, jadi jangan ditiru)
Day 5: Santai-santai di hotel, pulang ke Jakarta.

Kamis, 20 Desember 2018

Karena tiket promo, jadi sedapetnya aja ya jadwalnya, yaitu jam 20.45. Dari jam 16.30 kami udah jalan ke airport karena takut macet. Sampai di terminal 3, cek in, sedih karena di dalem pilihan makannya sedikit (banyakkan cafe-cafe) sementara di luar tadi kita nggak makan dulu karena rame semua. Ya sudahlah makan aja apa yang ada.

Sedikit ‘drama’ karena kami bawa 2 balita tapi malah dapet kursi di deretan yang pintu emergency-nya. Saya udah ngeh dari pas online check in, tapi karena pesawatnya penuh, jadi nggak bisa tuker seat juga. Akhirnya di sana para flight attendant harus berepot-repot bantuin tuker-tuker kursi buat kami.

Naik Garuda Indonesia selalu menyenangkan buat saya. Walaupun terbang juga 45 menit tapi in-flight-entertainment-nya lengkap. Anak-anak dapet boneka rhino yang cukup membuat mereka hepi.

Sepanjang flight, Kirana gelisah banget. Ini penerbangan pertama dia dengan seat sendiri (Travelling sebelumnya, Kirana masih category infant jadi dipangku saya). Nggak betah pake seatbelt, nggak mau duduk, ngotot minta nonton Youtube. Banyak tingkah deh. Thank God, penerbangannya cuma sebentar.

Sampai di airport Yogya, kami langsung ‘disambut’ deretan mesin antrian taksi. Ada pilihan beberapa provider. Tinggal masukkin daerah tujuan lalu bisa dicoba-coba dulu buat bandingin tarif masing-masing provider. Kalau udah OK, nanti keluar nomor antriannya. Bawa nomornya ke kasir, bayar, lalu langsung tunggu di taxi stop masing-masing provider sampai nomornya dipanggil. Saya senang, no ribet, no calo, no tipu-tipu.

5

Sampe taksi langsung teler berduaan. Gemes banget ni anak dua, udah bisa main bareng, bobo bareng

Phoenix Hotel Yogyakarta

Sampai di Phoenix Hotel udah hampir jam 11 malam, cek in, lalu langsung menuju kamar. Dari sejak depan hotel sampai menuju kamar, Raka komplen “Kok hotelnya kayak gini? Kok nggak kaya di Jakarta?”

Iya, soalnya ini hotel tua bergaya Jawa. Sejujurnya saya juga jadi agak meragukan pilihan saya. Duh ni hotel spooky nggak ya? Tapi untungnya sampai di kamar, Raka langsung teriak “That’s what I’m talking about”. Maap ya anak eke emang betawi rasa bule.

6

outdoor part hotel di malam hari

Anak-anak seger dan excited banget masuk kamar hotel, tapi untungnya nggak lama kami semua berhasil tidur pulas.

Besok paginya, baru bisa liat kamar dan suasana hotel dengan jelas, daaaan saya suka hotel ini. Padahal saya biasanya nggak suka hotel-hotel gaya tua kaya gini tapi entah kenapa hotel ini terasa nyaman banget. Nggak spooky sama sekali (Raka approved, biasanya kalo ada apa-apa ni anak rada berasa. Hehe). Apalagi tiap pagi kami bisa duduk-duduk di balkon, nyaman banget rasanya.

Pagi itu kami langsung mandi lalu breakfast. Breakfast-nya standar hotel mewah deh. Banyak macam dan enak-enak semua. Yang rada unik, tiap hari ada menu mediterania dan quinoa. Karena di Yogya, di sini juga ada gudeg, jamu, dan mie Jawa. Setelah breakfast, kami langsung naik mobil menuju tujuan pertama: Borobudur!

7

interiornya Jawa banget dan sebenernya terlihat tua

8

Tapi balkonnya menyenangkan. Pagi2 Mas Ben udah nongkrong aja di sini

9

Amenities-nya di dalam sini

10

Tiap pagi breakfast diiringi gamelan

11

Baby chair-nya pun versi jadul

12

Meananti mobil sewaan

Jumat, 21 Desember 2018

Candi Borobudur

Selama 3 hari ke depan kami menyewa mobil plus sopir dari 86rentcar. Mobilnya selalu bersih (selama 3 hari ganti mobil terus) dan driver kami, Pak Nanang, tahu hampir semua tujuan-tujuan yang kami request.

Sekitar jam 9 pagi kami jalan ke Borobudur. Sampai di lokasi, lapangan parkir sudah penuh, jadi kami di-drop di depan pintu masuk, drivernya muter-muter cari parkir. Dan dari sini mood saya mulai hancur minah. SEBAL.

Karena apa? Karena para penjual souvenir yang ngerubung dan sangat ganggu.

Saya dan Mas Ben kan lagi sibuk-sibuk mau turun buru-buru (karena itu kan spot buat turunin penumpang aja), sibuk bawa 2 anak dan turunin stroller. Baru buka pintu, kaki belom juga keluar, udah dikerubungin dan berisiiiiiiiik banget. Ditolak berkali-kali, mereka tetep ngotot.

Maksa jualan topi, ‘merayu’ anak-anak saya dengan topi Tayo, padahal jelas-jelas mereka udah pake topi. Duh pusing banget. Saya tahu sih yang kaya gini emang di objek wisata mana-mana juga ada. Tapi saya (dan Mas Ben) sepakat kalo dibanding tempat-tempat lain yang pernah kita datengin, ini PALING NYEBELIN!!!!

Sungguh dalam hati ini pengen saya kameha-meha semua rasanya. Udah di ujung lidah rasanya pengen teriak: “SAYA KAN UDAH BILANG NGGAK MAU!” tapi nyatanya sih saya emang nggak ada nyali, hati doang berkobar-kobar. Haha.

Untungnya, setelah melewati pintu masuk pemeriksaan tiket, penjualnya udah jauuuuuh lebih berkurang jumlahnya.

Karena udah diwanti-wanti orang-orang bahwa jalan dari pintu masuk ke candinya lumayan jauh, kami langsung beli tiket kereta shuttle. Harganya Rp 10.000 dan dapet 1 botol air minum kemasan.

Pas udah duduk di kereta nunggu keretanya jalan, kami disamperin bapak-bapak tua penjual magnet. Nah yang ini rada lucu. Dia nawarin dagangannya Rp 20.000 sebuah, Rp 50.000 per 3 buah. Mas Ben nolak, bilang nggak butuh magnet. Tapi karena didesak terus dan kasian juga, Mas Ben bilang yaudah 1 aja.

B (Mas Ben): Ya udah satu aja deh pak. Rp 15.000 ya.
PM (Penjual Magnet): Udah ambil 3 aja pak, Rp 50.000
B: Saya nggak butuh, Pak. Kebanyakan. Satu aja.
PM: Nggak bisa, pak. Ini udah dipaketin, ambil 3 ya. (lah tadi bilang satunya Rp 20.000)
B: Saya maunya 1 aja, pak. Masa nggak bisa?
PM: Nggak bisa, pak. Udah dipaketin. Rp 50.000 aja, Pak.
B: Ya udah deh, nggak usah kalo gitu.
PM: Ya udah deh, nih. Rp 10.000

LAH PADAHAL TADI DITAWAR 15 REBU! (akhirnya tetap dikasih Rp 15.000 sama suamiku yang baik hatinya ini)

Setelah adegan lucu ini, keretapun jalan. Anak-anak seneng banget naik kereta, apalagi cuaca sedikit mendung dengan angin sepoi-sepoi. Kirana langsung heboh nyanyi-nyanyi “naik kereta api… tut tut tut”. Kereta mengelilingi taman dan berhenti di depan pintu masuk candi.

13

kereta Borobudur

Sempat lemes ngeliat anak tangga menuju pelataran candi. Eeeh tapi jangan sedih karena ternyata sekarang udah ada jalur strollernya. Lumayaaaaan. Tapi sampai di kaki candi ya tentu saja tetap harus turun dari stroller. Nggak mungkin dong ya candinya dirombak cuma buat bikin ramp.

14

jalanan stroller

Kami cari sisi tangga yang paling sepi, naik ke tingkat pertama lalu parkir stroller di salah satu pojokan di situ. Jadi pas naik ke tingkat-tingkat yang lebih atas nggak harus nenteng stroller. Risiko sih ini, bisa-bisa dimaling orang. Tapi karena stroller kami udah butut, ya udah lah nekad.

Nggak banyak cerita di sini karena kami nggak ngerti makna-makna reliefnya. Idealnya pakai guide ya. Tapi pas di pintu masuk nggak kepikiran cari guide dan nggak ditawarin juga. Ya sudahlah untuk sementara ini cukup sekedar nunjukin Raka salah satu keajaiban dunia di Indonesia ini.

15

kalo mau foto candinya tanpa latar banyak orang, cari sisi samping

16

Keliatannya sepi padahal nunggu aja sampe orang-orang pada pergi

17

Foto berempat. Mendung tapi gerah, kucel semua, dan saya lupa mengondisikan perut. HAHA

18

Akhirnya sampai di puncak

19

Mata saya salah fokus

20

Nggak jelas kenapa mereka berdua malah kasih angka 3. Semoga bukan golput artinya. Haha

21

Backgroundnya cakep, tapi modelnya udah nggak karuan. Haha

22

Anak-anak seneng karena bisa manjat-manjat. Kalau nggak dilarang, si Raka udah mau manjat stupa. Nggak boleh loh ya manjat stupa! Bisa disempritin petugas pake toa.

23

My instahusband suruh saya pose-pose cantik. Lah gimana mau pose…. tiap mau foto sendirian langsung ada yang nyelip kaya gini.

Selesai lihat-lihat dan foto-foto sebentar, kami turun, jalan sedikit ke titik tadi kami diturunkan kereta shuttle. Setelah beli minum, kami tanya ke penjualnya, di mana kami bisa beli tiket naik shuttle ke pintu keluar. Terus petugasnya bilang:

“Yah ini mah tinggal jalan dikit ke pintu keluar. Paling cuma 200 meter. Kalau mau naik shuttle mah dari situ tadi sekalian (nunjuk ke arah kaki candi)

Lah padahal tadi pas dateng, kami juga dituruninnya di sini loh (tempat beli minuman) bukan di kaki candi. Aneh.

Jadi kami jalan kaki aja dan beneran bentaran aja nyampe. Ternyata jalannya nggak jauh. Nggak berasa juga karena sambil main kejar-kejaran juga sama anak-anak. Mungkin juga berasa nggak jauh karena cuaca agak adem.

Kalau naik shuttle emang sengaja muter-muter taman jadi berasa jauh. Mas Ben sampe nanya: Tadi bayar shuttle nya berapa? Deket gini (berasa rugi). Untung murah, dan anggep aja nyeneng-nyenengin anak-anak ya.

Dari Candi Borobudur, kami lanjut ke Ullen Sentalu. Ceritanya di next post ya.

24

Di dekat pintu keluar ada poster ini. Kami foto di sini karena judulnya Petualangan Raka. Tapi sayang nggak informatif banget posternya. Nggak jelas ini acara jenis apa, jadwalnya apa, dan mainnya di mana. Kami sengaja nggak berusaha cari tahu lebih lanjut karena takut Raka minta nonton, sementara kami udah mau jalan ke tempat lain.

14 thoughts on “Bendirana ke Yogya – Phoenix Hotel & Borobudur

  1. Ngeliat rambutnya si Raka dan Kirana gue berasa gue nya jadi kayak abis naik tangga, keringetan, ngos-ngosan hahahahahahah.
    Jadi sebenernya perlu naik shuttle apa kaga tuh ye. Mungkin kalo lagi terik lebih baik shuttle, kalo lagi mendung, jalan kali ya hahaha

    • Ga tau sih ye. Gw jadi inget kalian pada komen gw sama Benny demen banget jalan kaki, jangan-jangan toleransi jauh-deket kita beda. Tapi menurut gw sih ya naek aja kereta, anggep aja bagian dari rekreasi, menyenangkan anak-anak

    • Nah ini masih misteri loh. Gw terakhir ke borobudur itu SMP or SMA dan gw jg inget berasa jauuuh. Kemaren itu deket loh beneran. Anak2 gw jalan kaki sepanjang jalan kok lari2an. Ga lewatin pasar seni juga. Cuma taman2 gitu. Aneh ye

  2. bener banget… tukang jualan di tempat parkirannya tuh nyebelin banget… mending kalo cuma satu dua ya, lah ini banyak banget… uda gitu biarpun uda bilang engga tetep aja dikejar… asli ganggu banget…

  3. Lu kagak dipaksa lewat jalur keluar yang penuh ribuan tukang dagang itu yah? Coba kalau lewat situ, pasti moodlu langsung nyungsep lebih parah lagi hihihihi…

  4. Pingback: Bendirana ke Yogya – Ullen Sentalu dan Raminten Cabaret | Cerita Bendi

  5. Din….selamat lu nggak keluar lewat penjual suvenir dan makanan….kaya keliling ecopark 1 kali puteran loh isinya dagangan semua hahahahaa ampe bete gw 😂😂😂😂

  6. Pingback: Bendirana ke Yogya – Merapi Lava Tour, Jejamuran, Iconic Gelato | Cerita Bendi

  7. Pingback: Bendirana ke Yogya – Abhayagiri dan Alun-Alun Kidul | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.