Bendirana ke Yogya – Abhayagiri dan Alun-Alun Kidul

Cerita sebelumnya bisa dibaca di:
Bendirana ke Yogya – Phoenix Hotel dan Borobudur
Bendirana ke Yogya – Ullen Sentalu dan Raminten Cabaret
Bendirana ke Yogya – Merapi Lava Tour, Jejamuran, Iconic Gelato

(masih) 22 Desember 2018

Abhayagiri

Kami sampai di lokasi masih sekitar jam 3.30 sore. Anak-anak masih tidur, jadi kami nunggu mereka bobo dulu di dalam mobil di lapangan parkir. Mas Ben turun duluan buat reserve meja biar dapet spot meja yang OK.

Sekitar jam 4 sore barulah anak-anak bangun dan kami masuk ke restonya.

Abhayagiri adalah sebuah restaurant milik Sumberwatu Heritage Resort. Restaurant-nya all you can eat dengan harga sekitar Rp 200.000. Menu makanannya sih standar, nothing special.

Pemandangannya yang nggak standar.

d1

d2d3

d4

  can you find Prambanan?

Kita bisa makan di bagian outdoor menatap pemandangan yang cantik dengan siluet Candi Prambanan di kejauhan. Di sini juga ada lapangan yang luas, ayunan, dan aktivitas panahan (berbayar).

Kami cukup beruntung masih kebagian meja di area outdoor karena banyak pengunjung setelah kami harus duduk di meja indoor.

Lalu terjadilah keseruan itu.

Saya baru aja ambil makanan di area indoor lalu  mau keluar menuju meja. Dari kejauhan saya ngeliat pemandangan lucu. Raka lagi berdiri memandang ke meja. Mas Ben berdiri sambil gendong Kirana di depan dan gendong tas di belakang.

Nggak lama, Raka ngeliat saya lalu lari menghampiri sambil teriak “mami! Ada ular!”

Jadi kata Mas Ben, dia lagi nyuapin Kirana lalu tiba-tiba Raka teriak “ada ular!” sambi nunjuk. Pas nengok ternyata di undakan belakang Kirana ada ular lumayan gede (menurut mas Ben, diameternya sekitar segede tangan dia). Pas Raka teriak, ularnya kaget dan langsung kabur ke arah sawah.

Mungkin sebenernya biasa aja ya ular sawah, apalagi waktu itu masih sepi. Temen saya ada yang bilang biasa aja liat ular karena di rumahnya pas kecil juga suka ada ular lewat. Tapi sebagai orang kota, tentu saja kami shock dan langsung minta pindah meja ke indoor aja. Haha.

Sore itu kami habiskan dengan makan dan main-main di area outdoor. Udah nggak takut karena udah rame. Ularnya yang pasti takut. Hehe. Kami sempet bayar Rp 50.000 juga biar Raka bisa main panahan.

Puas main, makan, dan foto-foto, kami berangkat lagi ke arah kota, kali ini ke Alun-Alun Kidul.

d5

Masih dengan background Prambanan

d6

Dek, senyum dong

d7

Senyuuum *paksa

d8

Akhirnya nyengir juga. Haha

d9

Dia duduk sendiri di sini, buka sendal, taro sandalnya di sebelah, lalu berpose dan minta difoto

d10

Gemes-gemes posenya

d11

Yang ini cantik bener dah

d13

Gaya bebas

d14

Gak jelas

d15

Udah mulai bete difoto terus. Haha

d16

Ada stupa juga di sini

Alun-Alun Kidul

Tujuan utama saya ngotot ngajak ke sini adalah mau ajak anak-anak main odong-odong. Odong-odong yang saya maksud adalah mobil-mobilan yang sudah dilengkapi dengan lampu hias, jalannya dengan cara dikayuh.

Ada kejadian lucu di sini.

Jadi… Mas Ben itu emang orangnya sangat-sangat cuek tentang detail plan jalan-jalan kami. Tiap travelling, saya yang nyusun itinerary-nya. Saya cuma check-list aja ke dia, ini OK atau nggak, lalu dia tinggal ikut susunan yang saya bilang. Tapiiiii abis itu dia tetep aja nggak ngeh kita bakal ke mana aja.

Nah berkali-kali dia tanya emangnya mau ngapain ke alun-alun. Saya bilang mau naik odong-odong. Odong-odong apaan? Itu loooh mobil yang nyala-nyala. Dia pun diam. Saya nggak bilang kalau odong-odongnya harus dikayuh sendiri, takut dia males lalu berubah pikiran. Menjelang nyampe di alun-alun baru saya kasih tahu. Dia ketawa-ketawa aja berasa dikerjain.

Sampai di alun-alun, kami cari-cari mobil yang paling menarik, tawar-tawar lalu dapat harga Rp 50.000 buat 1 puteran. I know ini mahal, tapi kami nggak jago nawar dan mereka buka harga Rp 100.000, biarlah anggap aja naik choo choo train di mall.

Pedal kayuhannya ada di depan (kiri dan kanan nyambung) dan belakang (kiri dan kanan nyambung). Formasi duduknya: Benny depan kanan (sekalian pegang setir), Raka di depan kiri. Saya di belakang kiri, Kirana di belakang kanan. Kami harus duduk dampingin masing-masing anak karena mobilnya kebuka, dan kalo nggak dipegangin, Kirana bisa molos ke bawah.

Baru jalan setengah alun-alun, rantai pedalnya Mas Ben (rantai pedal kayuhan sisi depan) copot dong. Kondisinya tuh rameeee, kita jalan bareng kendaraan bermotor, sulit buat mencoba ngebenerin di lokasi itu. Akhirnya? Saya ngayuh sendirian sampe ke full 1 putaran. Mungkin ini azab istri durkaha, nggak bilangin suaminya kalo odong-odongnya harus dikayuh.

Sungguh berat beud loh itu!!! Ada faedahnya juga rajin latihan squat.

Selesai main odong-odong, kami cari jajanan, beli sosis goreng, beli mainan ketapel, main-main di alun-alun, lalu nyoba jalan di antara 2 beringin.

d12

Yang satu kalau udah ketemu mainan, selalu lupa makan. Yang satu, dalam kondisi apapun selalu  makan nomor satu. Haha

Tahu nggak soal beringin ini? Jadi di alun-alun ada 2 beringin kembar. Kalau kita jalan dengan mata ditutup dari ujung alun-alun dan bisa lewat di antara kedua pohon, doa kita bakal terkabul. Konon sih bakal susah, jalan bakal belok-belok.

Kami curang sih, jalannya nggak dari ujung alun-alun, soalnya rame kan banyak orang. Kami mulai aja dari tengah-tengah, banyak orang juga mulai dari situ. Berhasil nggak? Saya dan Mas Ben berhasil. Raka rada belok sampai hampir nabrak pohon, tapi bisa dibilang berhasil. Apakah doa-doa kami jadi terkabul? Ya lucu-lucuan aja lah ya.

Setelah itu, saya sebenernya pengen beli wedang ronde, Mas Ben pengen beli gurita bakar. Eh di sebelahnya ada mobil jualan takoyaki, jadi saya malah ngantri takoyaki buat Raka.

Bakul takoyaki ini cukup berkesan karena yang jualan ibu-ibu, bikin dan ngelayanin pembeli sendirian dari dalam mobil (mobilnya udah dibikin jadi kaya food truck gitu, bagian sampingnya kebuka jadi meja untuk pembeli). Saya ngeliat si ibu ini aja pusing sendiri, banyak bener yang dikerjain. Sementara itu ada anak perempuannya, usia SD mungkin, duduk di kursi depan dan ngerecokin ibunya, ngeluh minta charger buat dia mainan HP, lalu pas nemu charger, ngeluh minta pulang. Agak ironis ya ngeliatnya. Huhu.

Tapi si ibu ini sabaaaaaar banget. Sabar ngelayanin pembeli, sabar ngeladenin anaknya. Bikin pesenan Raka salah (minta topping katusboshi malah dikasih keju), tapi saya jadi nggak tega buat komplen. Ibunya juga nggak tega ngeliat Raka komplen ke saya. Akhirnya dikasih tambahan katsuboshi lagi, dipersilahkan ngambil sendiri. Duh baik bener sih bu.

Eh baru makan sebentar, tiba-tiba hujan turun, jadi kami pun langsung ngacir lari menuju mobil. Apa kabar wedang ronde saya? Nggak keturutan tuh, sampe pulang ke Jakarta juga belum terpenuhi. Untung nggak lagi hamil. HAHA.

Cerita hari ini selesai yaaa. Lanjut di postingan berikutnya. Besok kita bakal kulineran.

 

Advertisements

3 thoughts on “Bendirana ke Yogya – Abhayagiri dan Alun-Alun Kidul

  1. dulu gua uda pengen ke abhayagiri tapi waktunya ga dapet… next kalo ke jogja lagi harus banget kesana hahahaha… yang di alun2, seno dulu langsung ditawarin harga 40rb kalo ga salah, karena ngomong pake bahasa jawa hahahaha… jadi kangen pengen ke jogja lagi deh…

  2. Hahaha. Iya odong2 itu berat bgt. Gw naik yg buat ber 6. Tapi salut sama2 mobil yg lewat disitu. Uda terbiasa kali ya nungguin odong2 lewat dulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.