First Days

First Day of Primary

15 Juli 2019 adalah hari pertama Raka masuk SD/Primary 1.

Jujur saja… yang agak senewen itu Maminya. Senewen harus menyiapkan ini itu. Ampunilah kebiasaan buruk saya yang suka last minute.

Kalau soal Rakanya sendiri sih saya nggak kuatir. Raka lumayan adaptif, apalagi ini sekolah yang sama, melanjutkan dari TK-nya dengan teman-teman yang sebagian besar ya dia-dia lagi.

Dan bener aja. Hari pertama berjalan smooth. Kalau pas TK kemarin masih manja harus saya gendong ke kamar mandi dan mandiin. Sekarang dia lebih mudah dibangunin, udah bersedia mandi sendiri, dan siap-siap semuanya sendiri. Bangganya saya.

Nggak percuma ditatar 1.5 bulan selama liburan.

Hari itu yang drama justru Kirana. Sejak coba seragam, Kirana tiap hari minta pakai seragam dan sekolah. Nah hari itu, ngeliat Kokonya pake seragam, Kirana nangis minta sekolah juga. Padahal hari pertama sekolah Kirana adalah hari Kamis

First Day of SK

Nah hari Selasa-nya adalah hari pertama kelas Sahabat Kristus di semester yang baru.

Buat Raka, hari ini ya nggak spesial-spesial amat karena sejak pertama masuk SK dia udah masuk di kelas yang sama, dengan guru-guru dan teman-teman yang sama. Malahan Raka excited banget karena udah lama libur. Dia langsung naik sendiri ke kelasnya, bilang ke saya “nggak usah anter, Raka naik sendiri”.

Nah buat Kirana, ini pertama kalinya ikut kelas SK tanpa ditemani orang tua (tahun kemarin udah ikut kelas tapi masih ditemani).

Waktu bilang mau SK, Kirana semangat aja, apalagi karena berangkat bareng Koko Raka. Mau masuk kelas, mulai ragu, narik-narik saya supaya ikut masuk. Akhirnya saya temenin main dulu sekitar 15 menit.

Setelah saya tinggal keluar kelas, langsuuung lah konser tangisan membahana. Dari luar, kedengeran banget suara Kirana paling kenceng. “MAMIIIII! MAMI MANAAAAAA?!!!!” haha ampun dah.

Tapi begitu mulai lagu dan nyanyi-nyanyi, Kirana kedengarannya langsung berhenti nangis (atau mungkin mengecil volumenya). Yang jelas, waktu saya jemput selesai kelas, Kirana keluar dengan langkah mantap, nggak nangis, dan raut muka yang bangga. Sampai malam, mood-nya bagus banget, keliatan sangat happy lebih daripada hari-hari biasa. Dan waktu ketemu papinya, dia langsung cerita: “Papi! Nana tadi SK sendiri loh. Nangis tapi abis itu berhenti!”

Menurut laporan gurunya, Kirana nangis tapi nggak nempel sama guru. Jadi tetap ikut kelas, duduk dengan tertib paling depan, dengar cerita, tapi sambil nangis kenceng-kenceng. Tapi begitu ditanya tentang ceritanya, dia bisa jawab. Haha… udah nangis kok malah duduk paling depan.

First Day of Playgroup

Tahun ini Kirana masuk playgroup. Kenapa kok nggak langsung TK aja seperti Raka dulu? Ada beberapa alasan. Pertama, karena saya merasa anak ini mandiri tapi terlalu nempel sama saya, jadi saya pengen kasih dia kesempatan buat berdiri sendiri. Kedua, karena saya ngeliat memang dia udah siap nih kayanya masuk ‘sekolah’. Ketiga, karena Raka dulu agak kesulitan ngejar pelajaran di TK (yes, TK nya Raka ini emang cukup berat secara akademis) saya mau mengantisipasi Kirana nggak ketinggalan.

Hari pertama sekolah Kirana adalah hari Kamis, 18 Juli 2019.

Kirana bangun tidur dengan semangat. Terlihat happy sekali pakai seragam dan dikuncirin rambutnya. Turun ke bawah, dia pilih kaos kaki dan sepatu lalu pakai sendiri, dan minta bawa tasnya sendiri masuk ke mobil. Sumringah banget pokoknya.

Sampai di sekolah, mau masuk kelas, dia mulai agak ragu. Saya bisik-bisik tanya miss-nya.

“Miss, saya bisa langsung tinggal?”
“Tergantung anaknya, Bu. Kalau anaknya belum siap, Ibu boleh masuk dulu”
“Kalau saya masuk dulu, nanti malah lebih susah ninggalinnya, Miss.”
“Oooh… OK kalo gitu, nggak apa-apa tinggal aja”

Ya udah jadi langsung saya tinggal. Pas saya tinggal Kirana nangis dan langsung digendong salah satu gurunya. Saya menjauh sebentar (takut dia ngeliat) tapi waktu balik lagi, Kirana udah nggak nangis dan lagi duduk main sendirian.

Karena masih agak kuatir (dan penasaran), hari itu saya memutuskan tinggal di sekolah sampai jam pulang. Di tengah-tengah kelas, ada ortu yang tadinya nemenin di dalem, baru aja keluar kelas.

“Anaknya namanya siapa?”
“Kirana”
“Oooh Kirana mah aman. Anteng kok dia. Disuruh maju, mau maju. Ditanya, mau jawab”

TUH KAN! Duh Kirana itu kalo ada saya, ditanya sama orang asing nggak bakalan mau jawab. Memang macam anak burung ni anak, harus agak dijorokkin.

Begitu jam pulang, kalo anak lain langsung lari-lari nyamperin maminya…. Kirana keluar jalan pelan-pelan, sok cool, semacam…. ngeliat saya sebenernya seneng, tapi nggak mau keliatan pengen banget ketemu Mami. LOL. Tahu gak itu persis siapa? Tentu saja persis saya pas kecil. Waktu kecil saya sampe dipanggil Putri Solo sama Mami saya gara-gara kalo baris selalu paling belakang, keluar kelas paling lelet. Hahaha.

Jadi inget, mami saya cerita, waktu saya mau masuk TK kan di-observasi dulu, semacam interview sama kepala sekolahnya… Mami saya tuh kuatir karena saya nggak pernah mau ngomong sama orang asing. Jadi Mami saya udah kasih tahu dulu ke gurunya “Bu, ini anaknya nggak pernah mau ngomong loh. Gimana nanti interview-nya?”. Kepseknya bilang tenang aja, lalu setelah interview, si kepsek keluar sambil bilang “Mau ngomong kok, bu, anaknya!”

Haha… gimana tuh ya… kok bisa persis amat.

Update Hari Ini

Saya notice selama Primary, Raka setiap pulang sekolah jauh lebih happy daripada waktu masih Kinder. Memang sih ini belum ada ulangan dan PR, tapi waktu Kinder juga nggak ada ulangan dan PR. Dulu kalau ditanya ngapain aja di sekolah, dia jawabnya males-malesan, selalu bilang “nggak tahu” dan agak ngomel kalau dikorek lebih jauh. Sekarang di Primary, nggak ditanya pun udah cerita ngapain aja di sekolah. Entah karena gurunya, teman-temannya, atau mungkin pelajarannya yang lebih menarik buat dia, yang jelas saya happy banget ngeliat ekspresinya tiap pulang sekolah.

Kirana di hari kedua (tadi pagi), durasi nangisnya udah jauh lebih pendek, dan sepulang sekolah saya lihat dia udah bisa main dan berinteraksi sama temen sekelasnya.

….

Selamat memasuki dunia yang baru, anak-anakku. Semoga sekolah mengajarkan kalian buat menikmati proses belajar dan semoga kalian mendapat bonus bukan sekadar teman, tapi juga sahabat.

16 thoughts on “First Days

  1. Din, gw malah blom bikin postingan first day of school tahun lalu 🀣🀣🀣 tar gw rapel aja deh sekalian sama first day of school tahun ini…hiks…makin nggak sempet aja posting…

    Selamat sekolah buat Raka dan Kirana, Raka pake kurikulum baru nggak?

    Btw gw ada email invite elu yah…

  2. Waahh senengnya baca perkembangan Raka πŸ˜€ Semoga akan terus enjoy dan sumringah seperti itu ya koko R πŸ˜€
    Nanaaaa hahaha emesh bayanginnya pas nyariin mami. Semoga enjoy sekolah dan sesumringah koko juga yaaaaa

  3. Gue baru ngeh ngga pernah bener2 bikin postingan yang diniatin buat tiap first daynya si Abby. Sekarang udah telat hahaha. Cuma ada fotonya aja tiap tahun. Seneng ya, Din keliatan kalau anak dua2nya semangat buat sekolah. Kalau dari awal udah begini, sebagai ortu bawaannya jadi tenang hati. Sukses buat Raka dan Kirana.

  4. Gua cuma mau bilang raka kok tambah ganteng bangetttt. hahaha *salah fokus kalo liat foto raka” dan Nana, mini elo banget yaaa. hahaha.

    Semangatt yaa buat raka dan nana! makin pinterrr yaa. πŸ™‚

  5. Pingback: Tentang Kirana – Tiga Tahun | Cerita Bendi

  6. Pingback: 2019 – Tahun Quality Time | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.