Netherland Trip 2018 – Prolog

November 2018 saya mendapat pengalaman travelling yang sangat berkesan. Saya dan Mami saya jalan-jalan ke Belanda. Hanya berdua. Tanpa suami dan anak.

“Cici kok mendadak ke Belanda?”
“Cici ke Belanda cuma berdua Mami Cici? Emang mau jalan-jalan aja?”
“Kok tumben anak-anak nggak ikut?”
“Anak-anak sama siapa? Benny bisa tuh ngurusin 2 anak?”

Demikianlah berbagai pertanyaan yang muncul waktu saya posting beberapa foto di Belanda.

Sebenernya trip kali ini udah direncanain jauh-jauh hari. Begini ceritanya.

Suatu malam di awal 2018, saya lagi ngobrol berdua Mas Ben sambil merencanakan Japan Trip yang bakal dilaksanakan di bulan April, lalu saya cerita

“Ben, tadi aku baru tanya-tanya mami temennya Raka. Dia udah 2x ke Jepang. Yang pertama pergi sekeluarga. Abis itu dia pergi sendiri. Aku tanya dong ngapain pergi sendiri. Dia bilang dia suka banget Jepang dan pengen balik lagi ke Jepang tapi kalo pergi ber-4 sama suami dan anak kan mahal. Aku tanya anak-anaknya sama siapa… dia bilang sama suaminya loh. Aku tuh dalam hati mikir kok bisa ya… dan suaminya kok mau ya…”

“Aku juga mau kok jagain anak-anak. Gih kamu sekali-sekali pergi travelling”

“Eh? Yang bener?” *shocked

Yah… begitulah awalnya. Walau awalnya ragu, saya jadi beneran mulai berandai-andai enaknya pergi ke mana.

Setelah mikir panjang, malah jadi kepikiran sekalian ajak mami saya ke Belanda.

Kenapa? Karena Mami saya nggak terlalu suka travelling, tapi ada 2 tujuan yang sepertinya menarik hatinya: Holyland dan Belanda. Holyland udah pergi tahun 2017 lalu. Kalo Belanda, udah beberapa kali kita becandaan selentingan soal ke Belanda tapi belum pernah diseriusin. Karena kalau pergi ke Eropa bareng suami, anak, dan Mami saya rasanya nggak ideal karena energi dan maunya pasti beda-beda.

Jadi, ini timing yang pas. Mumpung dikasih ijin sama suami, daripada ‘cuma’ nyenengin diri sendiri, kenapa nggak sekalian nyenengin ortu.

Sejak ide ini saya lontarkan, Mami saya terlihat supergalau antara pengen tapi nggak setuju saya pergi jalan-jalan nggak ajak anak.

Tapi akhirnya saya nekad beli 2 tiket pas GATF di bulan April tanpa bilang ke Mami saya. Saya pikir kalau pada akhirnya dia menolak ya sudahlah biarkan tiketnya hangus dan saya jalan solo. (Tapi sih saya pede aja kalo udah dibeliin mah pasti jadi).

Selama beberapa bulan persiapan, saya merasa banyak ujiannya.

Ujian pertama adalah Mami saya sendiri. Sejak beliau tahu saya udah beli tiket, kami jadi sering ribut-ribut kecil. Masalahnya Mami saya yang merasa bersalah membuat saya ninggalin kedua cucunya. Dia takut saya nekad cuma karena mau nyenengin dia. Sementara itu saya juga terlalu lelah untuk terus menerus meyakinkan bahwa keputusan ini udah dipikirkan masak-masak oleh saya dan Mas Ben.

Ujian kedua, tiba-tiba 2 mbak yang sudah saya percaya mendadak minta berhenti barengan dan mendadak. Salah satunya adalah mbak yang biasa nemenin Kirana. FYI Kirana ini agak sulit dekat dengan orang baru dan dia deket banget sama mbak ini (namanya Lina).

Ujian ketiga, H-10 tanggal keberangkatan, Raka masuk RS. Lalu merembet Kirana yang tadinya udah toilet-trained mendadak ngompol-ngompol lagi, diduga karena stress kokonya masuk RS. Oh well…

Tapi herannya paaas menjelang hari H semua masalah beres. Raka sembuh dengan cepat, mbak Lina memutuskan balik lagi, dan Kirana ceria kembali tanpa ngompol-ngompol. Pokoknya pas saya pergi, semuanya lagi dalam kondisi optimal sampai saya balik lagi (dan setelah saya balik, barulah kedua anak saya sakit. But that’s another story. LOL)

Thank God!

Yang paling keren adalah Mas Ben. Melalui semua “ujian” di atas, nggak sekalipun dia bikin saya galau. Tiap kali ada masalah saya jadi semakin nggak enak hati, tapi Mas Ben selalu bilang “tenang aja. Aku bisa (ditinggalin untuk urus anak-anak)”. Bahkan waktu urusan mbak belum jelas (kami sempet 2 minggu mbak-less), Mas Ben selalu meyakinkan saya: “nggak apa, tetep jadi pergi aja. Aku pasti bisa”.

Yah walaupun tentu saja saya tetep kepikiran…. tapi rasanya disayang banget gitu loh. Padahal dipikir-pikir Mas Ben kan di posisi nggak ada enak-enaknya. Ditinggal jalan-jalan, musti ngurus anak pula…. tapi dia woles aja dan sangat amat suportif.

And.. he did great!

Walaupun dibantu mbak, tapi kan Mas Ben tetap harus ngurus semua detail mulai dari antar jemput sekolah dan les, mengatur jadwal anak-anak, nemenin bikin PR, dan memastikan makanan mereka tersedia… sambil tetap harus ngantor juga setengah hari. Keren abis suami saya ini.

Hampir tiap hari emak main ke rumah, temenin anak-anak, bawain makanan

Thanks to technology

Sepulangnya saya dari Belanda, kedua anak saya dalam keadaan sehat, sekolah dan lesnya terurus, jadwal terpenuhi dengan baik.

Tapi… Mas Ben kurusan. Haha kasian. Dia bilang karena gak ada yang siapin makanan, sementara dia sibuk ngurus anak, dia suka lupa makan dan makan seadanya aja. Uwuwu.

Untung nggak masuk RS. Dulu jaman pacaran, saya tinggal jalan-jalan, dese langsung mendadak DB dan baru sembuh keluar RS begitu saya touch down Jakarta (lalu langsung ngapel ke rumah saya setelah check out dari rumah sakit LOL). Eaaaaa.

I lop yu pul, suami warbiasah.

Buat cerita jalan-jalannya, di post selanjutnya ya. Tenang… sudah nangkring di-draft tinggal tambahin foto, jadi harusnya nggak lama-lama.

3 thoughts on “Netherland Trip 2018 – Prolog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.