Netherland Trip 2018 – Valkenburg Christmas Town

Tentang Netherland Trip 2018 sebelumnya bisa dibaca di:

Netherland Trip 2018 – Prolog
Netherland Trip 2018 – Strolling Amsterdam
Netherland Trip 2018 – Giethoorn, Zaanse Schans, Volendam
Netherland Trip 2018 – Food and Canal Tour
Netherland Trip 2018 – Rotterdam dan Den Haag

Waktu pertama kali saya cerita ke Ik Hiang kalo saya mau ke Valkenburg, dia tampak bingung. Mau ngapain ke Valkenburg?

Saya selalu pengen pergi ke Christmas Market di Eropa. Kalo ngeliat foto-foto orang kok kayanya magical banget suasananya. Tapi karena kami pergi di bulan November, ternyata belum banyak Christmas Market yang udah buka. Setelah browsing, salah satu yang buka early dan jaraknya nggak terlalu jauh dari Amsterdam adalah di Valkenburg. Review-nya campur-campur ada yang bilang bagus ada yang bilang biasa aja. Tapi katanya unik karena diadakan di dalam gua. Saya sebenernya maunya Christmas Market yang di outdoor macam di film-film. Tapi ya apa boleh buat, karena penasaran, saya tetap masukkin kota ini dalam itinerary.

Karena hanya menginap semalam, salah satu koper kami titipkan di locker Hotel Ibis Central. Jadi kami bawa 1 koper medium saja. FYI, titip koper di locker gini bayar lagi ya pakai credit card di mesinnya langsung. Cuma memang beruntungnya, lockernya ada di dalam hotel, jadi nggak repot.

Perjalanan dari Amsterdam ke Valkenburg cuma sekitar 1 jam. Dari Amsterdam Central, naik kereta ke Leiden Central selama sekitar 40 menit. Sisanya dari Leiden Central naik bus ke Valkenburg. Yang lucu, begitu bus-nya dateng, kami kaget karena bentuknya kecil seperti angkot di sini. Tapi bagian dalamnya tetap duduk hadap depan semua. Sayang saya cari-cari fotonya kok ga ketemu.

Salah satu jajanan favorit di Belanda: Hotdog Hema. Murmer, kenyang, dan walaupun keliatan polosan gini, enak loh. Soalnya sosisnya sendiri udah enak.

Pemandangan depan stasiun/terminal aja cakep

Nunggu bus di Leiden Central

Sampai di Valkenburg sedang turun hujan, jadi kami harus jalan ke hotel sambil payungan. Tapi kalau hujan, udara malah gak terlalu dingin loh. Pas hujannya berhenti itu malah dingin.

Valkenburg ini kota kecil. Penginapannya kebanyakan model BnB milik pribadi. Kami menginap di Hotel Janssen. Saya pilih hotel ini karena lokasinya dekat dengan lokasi Christmas Market dan deket halte bus.

Bentuknya seperti BnB yang suka ada di Christmas movies nya Netflix. Lantai dasar berupa ruang tamu dan ruang makan. Ada kids corner kecil yang sekaligus jadi tempat main anak pemilik hotel. Area ini udah didekor suasana Natal.

Saya request kamar di lantai 1 biar Mami nggak usah naik jauh-jauh. Itupun sedikit challenging karena tangganya sempit. Terutama pas naik bawa koper. Tapi rata-rata penginapan di sini ya begini modelnya. Jadi yah dinikmati aja.

Kamarnya simple tapi cantik. Setelah istirahat sebentar, sorenya kami ke Christmas Market. Waktu itu hari udah menjelang gelap.

Lobby hotel

Di depan hotel, mini banget hotelnya

Satu kota kecil ini penuuuuh dengan dekorasi Natal. Bener-bener kaya di film-film. Menyenangkan banget jalan di jalan-jalan kecilnya dalam suasana seperti itu.

Lalu sampailah kami di Christmas Market. Setelah beli tiket lalu masuk, kesan pertama mengecewakan. Jujur aja suasananya rasanya “nggak dapet”. Jauh lebih cantik suasana kotanya. Tapi karena udah masuk, saya pun masih optimis. Siapa tahu makin ke dalam makin OK.

Ternyata… tetep B aja. Dekorasi dan suasananya yah begitulah.

Dekorasi natal yang dijual juga banyak yg kualitasnya nggak OK. Mirip-mirip dekorasi natal yang dijual di Mangdu lah. Ada sih yang cantik dan unik, model-model karya pengrajin, tapi sedikit. Selama di sana saya cuma beli sebuah table runner.

Di depan Christmas Market, ada pohon natal dari lampu-lampu.

Jalan masuk ke Christmas Market. Beneran di dalam gua gini.

Dalemnya ya begini aja. Nggak terlalu berkesan sih buat saya.

Karena nggak tahu apa yang mau dibeli dan lapar juga, kami keluar dan cari makan. Di dalam gua ada sih restonya tapi rame banget dan lelet service-nya, jadi kami pikir mending cari makan di luar, sekalian ngetap tempat buat nonton Christmas Market. Beruntung, kami dapat tempat duduk di salah satu resto yang dekat dengan jalur Christmas Parade. Makannya apa? Erwtensoep lagi. Haha.

Keliatannya cuma semangkuk kecil sup ya. Tapi ini kental dan ngenyangin banget. Lebih mirip bubur daripada sup

Sebenernya, selain Christmas Market, di Valkenburg ada bermacam-macam ‘atraksi’ bertema Natal. Tapi karena kami cuma semalam dan nggak mau jalan jauh-jauh, saya pilih cuma ke Christmas Market lalu lihat parade. Jadwal Christmas parade hanya 2 kali seminggu. Jadi kalau mau ke sini, cari tahu dulu jadwal parade-nya ya.

Menjelang parade dimulai, Mami memutuskan mau duduk aja di resto, udah pegel soalnya. Jadi saya jalan sendiri menuju ke pinggiran jalur parade.

Paradenya menurut saya biasa aja sebenernya. Nggak terlalu spektakular. Tapiiii karena background-nya adalah Valkenburg yang cantik dan “natal” banget, jadinya tetep seneng liatnya. Udah gitu peserta parade-nya sepertinya bener-bener penduduk lokal, termasuk anak-anak. Jadi seneng aja liatnya. Bener-bener mengingatkan saya sama film-film-nya Netflix. Langsung agak mellow inget anak-anak saya di rumah. Mereka pasti seneng liat parade ini.

Ini ada videonya buat yang penasaran. Ala kadarnya sih tapi cukup merekam suasana saat itu. Ngeliatnya lagi aja saya jadi seneng.

Selesai parade, kamipun jalan balik ke hotel. Sampai di lobby hotel, tak lupa bikin hot chocolate dulu. Di Hotel Janssen disediakan free mini bar. Bebas bikin chocolate, kopi, atau teh sendiri.

Jadi kesimpulannya, apakah Valkenburg ‘layak’ dikunjungi? Buat saya yang belum pernah ngerasain hype Natal di Eropa sih, layak. Soalnya jujur aja, di kota Amsterdam pas kami pergi, belum terasa suasana atau dekorasi Natalnya. Padahal itu udah akhir November ya. Di Jakarta yang malah lebih heboh loh.

Selain suasana Natalnya, yang lebih berkesan justru mencicipi sedikit suasana kota kecil di Eropa dan nginep di BnB. Pengalaman ini rasanya unik dan bikin saya nggak nyesel udah menyempatkan diri ke Valkenburg. Tapi buat yang udah pernah, Valkenburg mungkin kurang daya tarik. Kotanya kecil dan kayanya isinya turis semua Sepertinya yang mereka ‘jual’ ya ‘cuma’ suasana Natal. Saya rasa kalau nggak jelang Natal, kotanya yang biasa aja.

Foto-foto berikut adalah foto-foto random di jalanan. Suasana kota ini jauuuh lebih cantik daripada di dalam Christmas Marketnya sendiri. Waktu itu saya langsung ngebayangin jalan-jalan berdua Mas Ben tanpa tujuan di sini. Haha.

Btw ngeliat foto-foto di posting ini cukup menyedihkan deh. Soalnya ke Belanda ini saya nggak bawa kamera yang proper. Cuma modal kamera HP. Nggak ada fotografer pribadi Benny pula. Susah ya foto-foto lampu di malam hari. Jadi ya begitulah.

Lanjut postingan berikutnya ya.

One thought on “Netherland Trip 2018 – Valkenburg Christmas Town

  1. Pingback: Netherland Trip 2018 – Morning in Valkenburg, Evening at Red Light District | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.