A Hard Lesson

Kamis pagi kemarin, saya janjian dengan beberapa ortu temen sekelas Raka buat nonton bareng Frozen 2 di hari Jumat malam (esok harinya). Sebenernya Raka nggak tertarik nonton Frozen. Saya yang kepingin. Tapi karena temen-temen Raka ada yang mau nonton bareng, saya yakin Raka pasti seneng bisa nobar temen-temennya. Jadilah saya nekad beli tiket.

Pulang sekolah hari itu, Raka kelihatan kurang bersemangat. Mungkin lelah karena ini lagi minggu-minggu test semester 1. Buat menyemangati, saya kasih tahu kabar gembira itu, “Eh, ayo semangat, Ka! Besok udah hari Jumat. Besok malem kita nonton Frozen sama Feli, Aurel, Jason.”

Wah Raka langsung berbinar-binar. Seharian itu sampai malam, beberapa kali dia ngungkit-ngungkit dengan semangat bahwa besok mau nonton bareng temen-temennya.

Sebelum tidur, tiba-tiba Benny baru inget, “Loh kita besok mau nonton Frozen ya? Nggak jadi ikut makan-makan dong?”

JENG JENG

Jadi, minggu lalu, kami dapet undangan makan-makan keluarga besar karena ada tantenya Benny lagi dateng dari Amerika. Kami udah RSVP akan datang berempat. Tapi lalu pas mau beli tiket ini kami sama-sama lupa. FYI, pas beli tiket saya udah cek jadwal sama Benny. Beneran bisa sama-sama lupa.

Solusi spontan pertama Benny, “apa aku aja yang pergi makan-makan? Kamu tetep nonton sama anak-anak?”

Dan saya rasanya langsung ingin setuju. Karena kalo ikuti hati mah saya pengennya pergi nonton. Soalnya saya pengen banget Raka punya kesempatan playdate bareng temen-temen sekelasnya, tapi udah beberapa kali diniatin belum terlaksana.

Tapi hati ini rasanya kok kurang damai sejahtera.

Pertama, karena saya tahu sebenernya dalam hati, Benny maunya kami semua tetap pergi ke acara keluarganya. Cuma dia juga ingin menyenangkan anak dan istrinya.

Kedua, karena saya ingin menunjukkan ke Raka tentang pentingnya menepati janji. Bagaimanapun kami kan udah janji untuk ikut acara keluarga duluan.

Ketiga, bahwa kadang hal-hal tak terduga bisa terjadi dan mengubah rencana awal kita. Kadang kita harus belajar menerima hal yang tidak sesuai keinginan kita, dan berusaha menikmati apa yang kita punya.

Otak saya mikir gitu, tapi hati saya meronta-ronta dan mencari-cari pembenaran. “Duh, nggak apa-apa deh…. keluarga pasti mengerti. Nggak apa-apalah yang penting Benny datang. Nggak ada kita juga acaranya baik-baik aja. Lain kali juga bisa ketemu sama tantenya Benny.” Begitulah kira-kira. Maklum saya udah bisa membayangkan sakitnya hati Raka kalau saya bilang batal nobar. Anak saya ini social butterfly sekali soalnya.

Berkali-kali saya minta pembenaran pendapat Benny. Benny bilang, ya udah lihat sikon aja. Kalau anaknya tidak bisa terima, nggak apa-apa Benny aja yang ikut acara keluarga. Tapi menurut saya, ya tinggal gimana kita ortunya. Kalau mau ‘paksa’ anaknya menerima ya pada akhirnya dia mau tak mau akan menerima. Toh nggak mungkin Raka pergi sendiri buat nonton bioskop. Lalu akhirnya palu diketok. Kami putuskan harus tetap menepati janji.

Dan seperti sudah diduga, waktu saya sampaikan ke Raka bahwa besok kita nggak jadi nonton bareng teman-temannya, langsung banjir air mata. Nangisnya nangis sedih bukan marah. Lama banget, lebih dari setengah jam, sampai akhirnya ketiduran.

Call me lebay, tapi hati saya berasa ikutan perih. Huhu.

Sepanjang dia nangis sambil terus-terusan mempertanyakan “Why? Why?”, saya terus jelaskan, berusaha dengan suara tanpa emosi. Tidak marah tapi juga tidak terlalu membujuk. Duh susah banget ini buat saya, di saat hati saya juga nggak enak karena merasa bersalah.

Oh iya dan tak lupa saya minta maaf. Lalu saya kasih solusi: besok kita nonton show yang jam 4 sore, lalu bisa ketemuan sebentar sama temen-temen Raka sebelum show mereka mulai (mereka nonton yang jam 7 malam). Tapi pada saat itu, Raka nggak mau terima solusi itu. Dia tetep ngotot maunya nonton bareng temen-temennya.

Malam itu saya nggak tenang, membayangkan apakah besok Raka sudah move on?

Ternyata di hari Jumat, mood Raka udah lumayan. Dia masih mempertanyakan, kenapa kok harus batal, tapi terlihat sudah tidak emosi dan lebih bisa menerima.

Sore itu, kami nonton bertiga aja sama Kirana. Selesai film, Raka langsung semangat banget mau ketemu temen-temennya. Kami kasih waktu buat main setengah jam, lalu kami jalan ke acara keluarga. Raka sangat kooperatif walaupun harus jalan duluan.

Lega dan bangga rasanya. Kami merasa dapat pelajaran berharga. Semoga Raka juga.

Semoga nanti jadi gentleman yang tahu pentingnya menepati janji dan berani minta maaf kalau berbuat salah