2019 – Tahun Quality Time

Selamat tahun baru 2020, kawan! Pagi-pagi, baru bangun, langsung dikagetkan dengan berita banjir di mana-mana. Cukup kaget karena semalam kami masih keluar komplek buat liat kembang api, eh pagi-pagi udah banjir lumayan tinggi. Tadinya mau ke gereja, batal deh, jadinya kita terkurung di rumah, nggak bisa ke mana-mana. Disyukuri aja, karena saya jadi punya waktu buat sedikit ngerekap 2019.

Untuk tahun-tahun sebelumnya bisa dilihat di sini:

2012,Β 2013,Β 2014,Β 2017, 2018 (2015 dan 2016 memang nggak nulis)

Setelah ngeliat lagi moment-moment di 2019, saya merasa banyak menyediakan waktu buat quality time dengan orang-orang terdekat dan saya sangaaaat bersyukur buat itu semua.

Januari

Diawali dengan dinner bareng Hura-Hura. Memang jadi acara annual kami buat makan atau staycation bareng di akhir atau awal tahun. Walaupun kami se-gereja, karena bidang pelayanan dan jadwalnya beda-beda, jarang-jarang bisa ngumpul full team, jadi senang sekali tiap bisa ketemu rame gini. Nggak sabar nunggu staycation 2020 kami minggu depan.

Tahun ini juga dimulai dengan ngedate sama Raka nonton Mary Poppins, yang bikin saya amazed kok ni anak ngerti isi film-nya walaupun banyak dialognya. Di awal tahun juga kami mulai mengenalkan board games ke Raka dan dia ketagihan sampai sekarang, minta-minta beli board games terus.

View this post on Instagram

Dua hari yg lalu Raka bilang mau nge-date sama saya nonton Mary Poppins. Pokoknya dari awal pergi sampe selesai mau berdua aja. Sepertinya dia berasa saya lebih perhatian sama Kirana. Sulit ya jadi ortu, padahal sy malah suka merasa bersalah sama Kirana karena merasa jauuuh lebih banyak waktu dan perhatian saya buat Raka. Tapi saya sgt bersyukur Raka kepikiran buat ngajak ngedate. Sejak kemarin saya udah nunjukkin kalo saya excited mau ngedate. Tadi malah saya bilangin harusnya dia bawain sy bunga. 😁 Saya juga dress up a little bit (biasa ke bioskop cuma shorts+tee). Pas adegan anak2 mengenang mamanya yg udah meninggal, saya liat dia ngusap2 mata. Saya tanya 'kamu nangis?' Dia bilang 'nggak… raka cuma pegang2 mata aja. Tadi ada air mata dikit'. OK hehe. Padahal tadinya saya nggak yakin dia ngerti karena scene-nya bener2 conversation nggak banyak visualnya. Duh laki2 kecilku yang sensitif, sy musti lebih banyak kasih quality time buat dia. 😘

A post shared by dina (@ceritabendi) on

View this post on Instagram

Waktu kecil, saya nggak terlalu tertarik sama console game. Saya lebih suka sama game non elektronik model board game, Uno stacko, uno card, monopoli, dan sejenisnya. Waktu kecil saya suka banget main board game labyrinth punya temen saya, dibeliin papanya di Jerman. Mami saya sempet nyariin ke toko2 buku impor tapi nggak ketemu. Pas SD setiap hari saya bawa uno card ke sekolah dan kami bisa main rame-rame lintas kelas dan lintas geng 😁 Saya juga seneng banget kalo pas ngumpul sama sepupu2 dan main monopoli walaupun seinget saya… waktu itu saya sebenernya nggak terlalu ngerti rules-nya. Haha. Karena kesukaan saya ini, saya mulai kenalin Raka ke game-game sederhana seperti ular tangga, domino, dan catur (kalo catur sih ga sederhana ya, dan saya ga bisa. Jadi urusan @bennrk) dan sepertinya Raka juga tertarik sama game-game ini. Pas tahun baru kemarin ada pameran game di Lotte shopping avenue. Saya nemu game No Apologies ini dengan harga 34.500 saja dan cocok buat usia 6 tahun ke atas. Raka masih 5 th tapi saya rasa bisalah diajarin. Iseng2 saya beliin… Dan tidak menyesal! Aturan game-nya cukup sederhana buat anak seumur Raka. Melalui game ini Raka jadi semangat belajar baca karena dia mau baca instruksi kartunya sendiri. Raka juga belajar berpikir strategis waktu mengambil keputusan, belajar gak jumawa kalau hampir menang karena kondisi bisa berbalik, belajar lapang dada dan tidak menyerah kalau harus langkah mundur karena mundur belum tentu berarti kalah, dan belajar sportif kalau kalah beneran. Dan terutama tentunya mengurangi screen time! Jadi ingin tambah koleksi. Ada rekomendasi game nggak? Buat Raka dan buat papa-mamanya?

A post shared by dina (@ceritabendi) on

Februari

13 Februari kami merayakan Valentine’s Day (kalau mau tahu kenapa kami merayakan di 13 dan bukan 14 Februari bisa baca di sini), daaaan Mas ben kasih saya bunga. Gile ini spesial banget loh, selama 5 tahun pacaran + 7 tahun pernikahan, baru ketiga kalinya ini dia kasih bunga.

Besoknya, 14 Februari, the real valentine’s day, saya nge-date sama Raka, sementara Mas Ben ngedate sama Kirana. Kita semua beneran dress-up kaya mau ngedate beneran. Senang deh, walaupun sebenernya saya nggak inget hari itu ngapain aja. Haha.

Lalu mulai saat-saat ini, Mas Ben mulai kembali ke hobi fotografi. Jadinya postingan IG saya mulai dipenuhi foto-foto cakep. Senangnya.

 

Maret

Dari Januari sampai Maret, hidup saya nikmat banget karena kedua mbak lama saya balik (yang satu udah lama banget dari Raka bayi, yang satu lagi udah 1 th an kerja, sempet berhenti trus balik lagi). Jadi saya bisa gaspol terima orderan. Eh di bulan Maret, datanglah drama rumahtangga, mereka berdua berantem dan yang satu akhirnya berhenti. Sejak saat itu saya terpaksa memutuskan membatasi banget terima orderan kaos dan design, ga kepegang soalnya.

Di bulan ini, pas libur mid-term, Oma tiba-tiba impusif ngajak ke Singapur. Jadilah kami sempet liburan singkat ke Singapur.

Di akhir bulan, Raka pertama kalinya ikut lomba renang kaki gaya bebas dengan board. Nggak tanggung-tanggung, lomba pertamanya di Station Aquatic Senayan yang menurut saya sangat intimidating karena besar dan dalam. Nggak disangka-sangka, hari itu dia dapet peringkat lima. Sooo proud.

Sesuai permintaan Raka yang pengen ke Museum Wayang, bulan itu kami jalan-jalan di Kota Tua dan re-create foto tahun 2007 di masa-masa awal saya pacaran sama Mas Ben.

Di bulan ini juga pertama kalinya Kirana bisa berenang walaupun belum bisa ambil napas. Tapi keren banget buat saya, mengingat umurnya belum genap 3 tahun.

 

April

Bulan ini saya mulai rutin yoga lagi 3x seminggu di Yoga Garage.

Lalu, karena April adalah bulan ulangtahun saya dan wedding anniversary kami, seperti biasa kami merayakan dengan staycation. Saya udah booking Padma Bandung dari jauh-jauh hari supaya dapet rate bagus. Selama 3 hari 2 malam kita bener-bener refreshing, leha-leha di hotel, makananpun Gojek aja. Padma Bandung tak pernah mengecewakan dan selalu ngangenin.

Mei

Banyak hal-hal baru di bulan ini

Kirana pertama kalinya coba ikut latihan bareng komunitas Pushbike Jakarta. Kirana suka banget main sepeda tapi nggak mau gabung sama temen-temennya.

Saya dan Raka pertama kalinya coba wall climbing di Bremgra BSD dan kami suka banget! Tapi sampe sekarang belum sempetin untuk nyoba lagi.

Saya pertama kalinya bisa nahan headstand (nggak langsung gubrak maksudnya).

Juni

Bulan ini, saya melaksanakan salah satu resolusi saya yaitu membuat lubang biopori. Sejak itu, sebagian besar sampah organik kami masuk ke lubang biopori.

Di akhir bulan, kami ke Taman Safari lalu nginep di Pesona Alam. Hotelnya sangat berkesan dan saya sangat suka hutan pinusnya. Tapiiii selama nginep di sana saya kena diare parah. Sungguh sangat tak terlupakan.

Juli

Sebelum masuk sekolah, kami sempat ke Magic 3D Eye Museum dan muter-muter Kota Tua.

Di Bulan ini, Raka masuk SD dan Kirana masuk playgroup. Dan saya ikut belajar… oh ternyata kalo anak udah SD tuh kita ortunya harus ngecekin buku catatannya ya, kali aja ada yang ketinggalan nulisnya. Haha.

Di akhir bulan, Raka ikut lomba renang lagi, kali ini di GOR Soemantri. Raka ambil 2 nomor: kaki gaya bebas dengan board 25 meter dan gaya bebas 25 meter. Pertama kalinya renang tanpa pelampung, 25 meter, lomba, dan anaknya sebenernya belum bisa-bisa amat. Hasilnya tentu aja nggak bagus. Tapi saya bangga luar biasa karena Raka sangat berani dan pantang menyerah. Walaupun gayanya masih berantakan yang penting bisa finish dengan bangga.

View this post on Instagram

New chapter. Belum masuk skul kok. Lagi bikin pasfoto aja

A post shared by dina (@ceritabendi) on

Agustus

Agustus adalah bulannya ultah anak-anak. Ultah Kirana dirayakan di sekolah, lalu kita ngumpul-ngumpul aja di rumah. Saya nggak bikin kue, tapi bikin topper mermaid sendiri.

Ultah Raka, saya bikin chocolate smash cake Ironman. Ada drama di balik kue ini tapi berakhir bahagia.

Kelanjutan dari diare parah bulan lalu, bulan ini saya akhirnya operasi hemmorhoid. Kalo sempet mungkin kapan-kapan saya sharing ceritanya. Pengalaman yang tidak menyenangkan tapi diperlukan.

Lalu kami ikut acara nginep keluarga besar Mas Ben di Jambuluwuk Puncak. Sehari sebelumnya, Mas Ben impulsif ngajak berangkat sehari sebelumnya dan nginep di JSI Resort. Lumayan seru sih nih, anak-anak jadi ngerasain glamping.

September

Bulan ini istimewa karena kami bisa ikut Marriage Enrichment. Nggak nyangka Mami saya bersedia dititipin anak-anak. Bersyukur banget dengan quality time dan bisa saya habiskan bersama mas Ben.

Lalu sebagai kompensasi buat anak-anak, dan karena masih punya jatah nginep gratisan-nya Accorplus, kami ajak anak-anak nginep di Novotel Tangerang City. Hotelnya recommended loh. Kalo udah masuk tuh nggak berasa lagi di Tangerang. Tapiiiii sekitaran situnya, lumayan bikin males ya. Jauh… macet… haha.

Oktober

Raka konser piano perdana dan dia main dengan baik sekali (menurut saya) haha.

View this post on Instagram

Raka's first recital God bless you, boy!

A post shared by dina (@ceritabendi) on

November

Pertama kalinya saya bisa hold handstand di dalam kolam renang walaupun cuma sekian detik. Looks easy tapi susah loh buat saya, makanya bangga.

Kirana milih pake kostum tentara waktu perayaaan hari pahlawan.

Raka ikut lomba robotic tapi nggak menang. Kami cuma pengen memperkaya pengalaman dia aja sih memang.

Lalu bulan ini diakhiri dengan Raka ikut ujian taekwondo buat naik ke belt kuning (dulu udah belt kuning, tapi karena pindahΒ  klub dan standard di klub ini lebih tinggi, kami memutuskan dia balik ke belt putih dulu aja).

View this post on Instagram

Kirain gampang

A post shared by dina (@ceritabendi) on

 

Desember

Di awal bulan, Raka ujian piano.

Lalu Mas Ben ultah, dan saya sukses bikin surprise party. Sungguh ku bangga. Haha.

Dan highlight tahun ini tentunyaaaaa trip ke Korea bareng Yohan-Vira. Sooooo memorable. Nantikan ceritanya di blog ya (kalau sudah sempat).

 

……………….

 

Demikianlah 2019. Tahun yang menyenangkan. Saya merasa lebih banyak berkat daripada dramanya. Untuk 2020, saya sudah punya beberapa resolusi tapi saya putuskan tidak ditulis di blog. Saya tulis di HP saya aja, biar bisa diingat terus.

Welcome 2020, semoga banjir ini cepat berlalu.

 

 

2 thoughts on “2019 – Tahun Quality Time

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.