Reply 1988 VS Reply 2007

Sebelum pada bingung… emang ada film Reply 2007? Nggak ada kok… 2007 itu tahun saya jadian sama Mas Ben. Di tulisan ini saya mau banding-bandingin aja sama film Reply 1988 karena berasa relate banget. Haha.

Saya emang penonton drakor musiman. Terakhir nonton drakor itu Full House, lalu baru nonton lagi pas ada CLOY. Dari situ mulailah nonton yang lain sesuai rekomendasi Buibu Blogger, mulai dari Romantic Doctor, Hospital Playlist, Itaewon Class, sampai akhirnya Reply 1988.

Jujur aja saya nonton 1 episode lalu nggak lanjut lagi karena merasa tidak tertarik. Udah mana pemaennya dikit yang cakep-cakep, kurang suka sama setting jadulnya, udah gitu sebeeeel banget liat model rambut para ibu di situ. Tapi karena seri ini direkomen berkali-kali akhirnya saya maksa lanjutkan, jatuh cinta, lalu sampai sekarang susah move on dong. Haha.

SPOILER ALERT

Kali-kali ada yang belum nonton, mulai dari sini saya bakal bahas spoiler ya. Tapi IMHO sih walaupun udah tahu spoiler, seri ini tetap layak tonton karena scene-scene-nya heart-warming banget. Jadi nggak masalah walaupun tahu finale-nya.

Film ini ngena banget di saya karena berasa mirip sama beberapa tokoh.

Kim Sung Kyun & Ra Mi Ran

Di episode-episode awal, saya berasa mirip banget sama pasangan ini. Btw ini tuh ortunya Jung-Hwan ya… kali-kali aja ada yang nggak inget nama pemerannya selain tokoh-tokoh utama (ini juga baru tahu namanya setelah Googling. Haha).

Berasa mirip gara-gara Mas Ben mirip sama si Mr. Kim. Manis, baik, senyum mulu, dan… gaya becandanya… ya… gitu dah. Suka membuat orang mengernyitkan dahi. Trus kalo dia lagi nge-jokes, saya suka berekspresi datar macam Mi Ran. Sampai di bagian nyuruh-nyuruh olahraganya pun mirip. Tapi di balik sikap macam itu, mereka mesra dan peduli banget sama perasaan satu sama lain.

Duh beneran ini awal-awal liat mereka, saya ngakak mulu. Mas Ben juga pas saya kasih liat, berasa mirip. Ini kalo yang kenal kami di dunia nyata, pasti ngerti deh.

Sun Woo & Bo Ra

Lalu waktu cerita mulai bergeser ke pasangan ini, saya juga berasa relate lagi, tapi kali ini jadi inget jaman dulu pas PDKT sama Mas Ben.

Bo Ra itu luarnya galak tapi sebenernya perhatian dan penyayang juga. Pinter banget di sekolah tapi kurang pintar di kehidupan. Ditakuti orang-orang tapi sebenernya pengen seperti saudaranya yang disukai orang-orang. Susah mengekspresikan perasaannya, dan canggung sama papanya.

Itu semua mirip banget loh sama saya dulu.

Saya berasa banget banyak yang takut sama saya. Tapi laki-laki yang berhasil mepetin saya sampe jadi malah yang lebih muda. Ya maklum dia manis dan persistent banget kaya Sun Woo ((dilaran komplen, cinta memang buta))

Trus pas udah jadian, juga backstreet karena saya ga pengen heboh-heboh banyak yang tau. Mas Ben juga sempet dikira naksir doang tapi belum ditanggepin, padahal waktu itu kami udah pacaran. Waktu akhirnya pada tahu, banyak yang terkejut.

Lalu juga saya pernah minta putus, juga karena alasan studi. Lalu sama seperti Bo Ra, walaupun nggak sampe 6 tahun, saya juga yang minta balikan lagi. HAHAHA.

Terus walaupun nama keluarga kami nggak sama persis seperti Sun Woo dan Bo Ra, tapi mirip banget: Kesworo dan Koeswojo.

Saya ngakak gede banget pas liat adegan ini. Haha

Jung Hwan & Deok Sun

Di sekitar episode 6-9, sebenernya udah ketahuan kan tuh, Deok Sun jadinya merid sama siapa. Nah, pas udah ketahuan ini, saya sempet pengen nggak lanjutin nonton, karena udah jatuh hati sama Jung Hwan yang diem-diem manis.

Tapi setelah lanjut sampe akhir, saya akhirnya paham kenapa Deok Sun jadinya sama Taek. Menurut saya penulisan naskahnya cakep banget deh. Favorit saya banget tuh pas “adegan lampu merah”. Tahu dong ya kalean semua?

Pas Jung Hwan kena lampu merah dan telat ketemuin Deok Sun kan dia marah-marah nyalahin si lampu merah ya. Dia bilang emang cinta perlu timing dan timing gue ga pas, nggak mendukung perjalanan cinta pertama gue.

Tapi setelah dia sampe rumah terus denger kalo si Taek walk out pertandingan demi nemuin si Deok Sun, sikap hatinya si Jung Hwan berubah: Oh iya, sebenernya bukan salah timing, tapi memang di balik itu ada usaha dan keputusan-keputusan yang dibuat. Gue kalah karena terlalu banyak keragu-raguan.

Cakep banget deh adegan dan monolog di bagian ini, sampe saya nonton ulang. Haha.

Soalnya jadi inget… sebelum Mas Ben, ada 1 laki-laki yang saya tahu suka sama saya. Tapi ngejarnya nggak jelas gitu, nunjukkin perasaannya juga ‘diem-diem’ macam si Jung Hwan. Walaupun udah saya ‘pancing’ kaya si Deok Sun ‘mancing’ Jung Hwan, dengan berbagai alasan, dia nya tetap nggak ada sikap jelas. Jadinya ya nggak jadi.

Pada akhirnya, setelah saya jadian sama Mas Ben, saya sempet ngomong sama laki-laki ini: “ya udah, memang lo tuh sebenernya nggak suka-suka amat sama gue, makanya lo nggak memperjuangkan gue. Someday lo akan ketemu wanita yang bikin lo mau memperjuangkan dia.” Dan bener tuh pada akhirnya ada kok wanita yang bisa membuat dia memperjuangkan cintanya. Eaaaaa.

Ya gitu deh, sama kan kaya Jung Hwan… rasanya cinta, tapi bromance-nya lebih berharga buat dia. Secara kesempatan kan dia lebih banyak daripada Taek, wong rumahnya aja ada di bangunan yang sama. Tapi ya deep down sepertinya Deok Sun nggak segitu berharganya buat dia untuk diperjuangkan.

Coba kalo kalian jadi Deok Sun, udah kasih si Jung Hwan banyak kesempatan, gayung gak disambut, ya mending pilih yang jelas-jelas memperjuangkan dong ya?

Jadi buat tim Jung Hwan, moga-moga nanti spin-off, di mana si abang dikasih kesempatan bertemu dengan wanita yang cukup berharga buat dia perjuangkan.

Cengir-cengir kesenengan tapi sikap tak jelas.

….

Jadi, abis ini, enaknya nonton apa ya? Rekomen dong. Jangan World of The Married ya. Ogah.

10 thoughts on “Reply 1988 VS Reply 2007

  1. Gw sesungguhnya msh bertanya2 kenapa gw jd #teamtaek padahal secara karakter lebih menarik junghwan hahahaha. Biasanya ga suka cowo manis2 gitu tapi kok disini… mmm..

  2. Aku barusan mantengin drakor “Fight for My Way” Menariiik sih, buatku.

    Kalo yg ongoing, yg recommended: “It’s Okay to not be Okay”. Sama “Dinner mate” juga lumayan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.