Mendadak Yogya (Lagi) 2020

Mas Ben bukan tipe yang suka nyetir. Dari dulu saya ajak dia ke Semarang atau keliling Jawa naik mobil, ogah banget. Udah mau nyetir ke Bandung aja udah kebagusan. Tapi sejak ada tol Trans Jawa, dia penasaran pengen banget nyobain. Selain itu, Mas Ben ngidam banget pengen nyobain nginep di Plataran Borobudur.

Kami udah nge-plan dari tahun lalu. Maunya nggak pas musim liburan, biar nggak macet. Jadi kami udah memutuskan mau pergi pas liburan mid semester Raka (yaitu pada pertengahan bulan Maret) karena biasanya jadwal liburnya beda dengan sekolah-sekolah lain.

Eh ternyata di bulan Januari mulai muncul berita COVID-19. Nah loh… bingung deh. Kami memutuskan nggak booking hotel dulu sampai detik-detik terakhir buat liat situasi kondisi. Eh tanggal 2 Maret 2020, udah konfirmasi kasus COVID 19 pertama di Indonesia. Kami rencana pergi tanggal 12-15 Maret 2020. Maju mundur maju mundur…. galau…. akhirnya setelah melalui berbagai pertimbangan, H-2 booking hotel dan cus jalan.

Jujur aja ya… pada saat berangkat, saya tuh belum paham mengenai pentingnya social-distancing. Pikiran saya sempit banget waktu itu: Ya udah lah, kalo pun sampe kena ya udah kena. Abis gimana masa mau hidup dalam ketakutan.

Tapi dalam perjalanan, karena lagi liburan dan banyak waktu buat baca-baca, jadi belajar lebih banyak soal pandemi ini. Lalu juga di masa-masa itu mulai booming soal video Edward Suhadi yang flatten-the-curve, saya jadi berasa bersalah banget udah memutuskan pergi. Makanya kami agak enggan upload-upload foto karena malu udah jadi golongan ignorant. Hehe.

Walaupun begitu, kalo dipikir-pikir sekarang, dan melihat ke belakang, saya bersyukur juga kami maksa pergi karena kami tuh pergi 12-15 Maret 2020, sementara sekolah mulai ditutup dan belajar di rumah tanggal 16 Maret. Jadi bener-bener kami pergi pas sebelum mulai masa lock down/PSBB (walaupun sebenernya lock down resminya bukan di tanggal itu sih). Jadi semacam traveling terakhir sampai entah kapan.

Sekian prolog-nya, berikut ini catatan perjalanan kami.

Sebelum berangkat, kami sempet galau mau pakai car seat atau nggak. Idealnya mau jalan jauh gini justru pakai car seat dong ya. Tapi kami ada rasa ingin mereka ulang kenangan masa kecil kami yang sama-sama pernah jalan-jalan dengan mobil, di mana kursi belakang mobil dilipat lalu ditebar kasur. Udah kebayang betapa hepinya Raka dan Kirana kalo bisa kaya gini.

Keamanan vs kegembiraan.

Akhirnya kegembiraan menang. Haha. Car seat dicopotin, kasur ditebar. Hari itu kami berangkat jam 4 subuh. Dari malam, Raka udah excited bukan main melihat kami beres-beres mobil. Subuh-subuh dia bangun dengan gembira, masuk mobil, lalu gak lama sih tidur lagi. Hehe. Sementara Kirana cuma dibangunin untuk pipis, lalu diangkut ke mobil, dan tidur lagi.

Diangkut pas masih pada tidur

 

Giliran nyetir

 

Mesraaaaa

Perjalanan ke Yogyakarta bener-bener panjaaaang dan lamaaaa. Padahal lumayan lancar loh. Sebelum sampai Yogya, Mas Ben ngusulin mampir ke Museum Kereta Api Ambarawa.

Museum Kereta Api Ambarawa

Kami sampai di Ambarawa setelah menyetir 5 jam dari Jakarta. Ini sudah termasuk berhenti dan makan sebentar di rest area. Sampai di Museum Ambarawa, walaupun gerah banget, anak-anak lumayan hepi karena objek yang dilihat (kereta-kereta tua) menarik. Hari itu lumayan ramai karena ada rombongan anak sekolah. Mengenai museum-nya sendiri, walaupun objeknya menarik, pengemasannya kurang ya menurut saya. Kurang banyak penjelasan-penjelasan, flow-nya juga nggak dibuat jelas. tapi  mengingat harga tiketnya yang juga murah, ya apa boleh buat.

Pose dulu

Harusnya ada kereta wisata, tapi hari pas kita datang, tidak beroperasi

 

Exterior gerbong yang dijadikan perpustakaan

Bagian dalam gerbong perpustakaan, bukunya sedikiiiit. Tapi lumayan di dalam ada AC nya, jadi bisa ngadem sejenak.

 

Ada playground mini

 

Sebelum pulang, jajan dulu

Kopi Klotok Kaliurang

Dari sana, kami ke tujuannya berikutnya: Kopi Klotok Kaliurang buat makan siang. Perjalanan dari Ambarawa ke Kaliurang menghabiskan waktu 2 jam. Sayangnya, menjelang kami sampai di Kopi Klotok, hujan turun deras. Saya sempet tawarin Mas Ben buat cari tempat makan lain di sekitar situ (karena Kopi Klotok kan semi outdoor dan kami tiba sekitar jam 1, masih jam makan siang, jadi ramaaai banget) tapi Mas Ben bilang nggak apa kita cobain aja.

Di sini, kami nekad-nekad bodoh karena kurang survey. Sampai di dalam, bingung karena antrinya panjang. Jadi model beli makanannya tuh pilih lauk dulu, bayar, baru duduk (tapi kami bayar belakangan, kayanya boleh juga). Kami tuh celingak celinguk, bingung, sambil bawa 2 anak bocah yang kelaparan, di tengah keramaian, sambil mikir ga mau deket-deket orang karena takut virus.

Saya sempet bisik-bisik ke mas Ben: “ini kita nyari tempat duduk dulu atau gimana? Kalo duduk dulu, nanti diomelin orang nggak?”
“Udahlah antri dulu aja” gitu kata Mas Ben, pede.

Ya udah kita langsung antri, pilih lauk, lalu setelah masing-masing pegang piring yang penuh banget (karena 2 piring ini buat makan berempat kan), kami bingung, mau duduk di mana, karena penuh banget. Udah gitu sebenernya tuh area outdoor bisa buat duduk, tapi karena hujan deras, ya mepet semua di dalam.

Akhirnya nemu kursi panjang kosong yang kecil, nyempil, tanpa meja. Anak-anak kami suruh duduk situ, sementara kami berdua makan sambil berdiri sekaligus nyuapin. Ya ampun rempong banget. Untungnya nggak lama, ada pasangan yang kasian, lalu share mejanya dengan kami yang bloon ini. Makasih ya, mas, mbak….

Jadi setelah baca-baca blog orang, harusnya emang bagi dua tim, yang satu cari tempat duduk dulu, kawan….

Btw makanan di sini makanan rumahan banget sebenernya: berbagai jenis lodeh, berbagai menu telur/ayam/tahu/tempe, dan tentunya sambal. Semuanya rasanya enak (atau mungkin karena kami lapar?). Suasanya kalau nggak hujan (dan nggak kuatir virus) juga pasti enak banget. O iya jangan lupa pesan pisang goreng. Kalau kopinya sendiri sih menurut saya biasa aja… kopi tubruk gitu.

Mau balik lagi nggak? Mau loh kayanya. Tapi harusnya pagi-pagi sebelum jam makan siang deh.

Ngopi dari piring (iya anak2 saya suka kopi hitam)

 

Masakan rumahan, tempat tidak nyaman, tapi nikmat

 

Duduk sempit-sempitan seadanya

Es Cream Rujak Pak Nardi

Waktu ke Yogya tahun 2018 lalu, saya udah pengen nyobain es cream rujak ini. Tapi waktu itu nggak sempat karena itinerary-nya padat. Nah kali ini, walaupun anak-anak kami udah ngoceh mau ke hotel, haruuuus disempetin.

Saya memilih warung es cream rujak di jalan Harjowinatan, Pakualaman  karena di sini bentuknya semacam kios kecil dengan tempat duduk yang proper. Di sekitar situ banyak tukang rujak es cream yang cuma gerobak doang. Repot nanti makannya, kan kami bawa anak.

Lokasinya ada di gang kecil. Kiosnya mini banget, dan bener-bener cuma jualan rujak es cream aja. Walaupun nggak padat, tapi pengunjungnya ada terus, ganti-gantian. Rasanya gimana? Ih beneran enak, euy! Saya nulis ini sambil ngiler lagi ngebayanginnya. Bisa bikin KW nya sih kayanya: rujak serut dikasih toping es puter.

Nggak ada yang mau endorse eye cream? ((nangis))

Yats Colony

Ke Yogya ini tujuan utamanya memang mau ngerasain road trip via tol Trans Jawa dan nginep semalam di Plataran Borobudur. Selain itu, kami udah niatnya mau santai-santai di hotel aja. Jadi mau cari hotel yang cakep tapi murah (soalnya rate Plataran udah mahal banget ya ampuuun).

Sebenernya dari awal naksir Yats Colony karena pernah liat Ringgo-Sabai nginep sana dan cakep banget. Tapi rate-nya termasuk mahal dibanding hotel-hotel di kelasnya, sementara di Yogya sebenernya kan banyak hotel-hotel lucu murah meriah. Tapi emang dasar jodoh, pas saya mau booking, pas ada promo di Agoda, cus lah langsung booking.

Sampai di hotel, sejujurnya agak di bawah ekspektasi saya. Design hotelnya memang kelihatan bagus, tapi seperti sudah mulai kusam dimakan waktu, terutama di interior kamar. Udah gitu nggak ada lift ya, memang cuma 2 lantai sih. Barang kami juga dianterin sampe atas. Kasian security (sekaligus bell-boy)-nya. Hehe.

Yang saya suka, hotel ini kelihatan menjunjung value minim sampah. Di kamar disediakan air minum dalam botol kaca, bisa diisi ulang di dispenser di depan kamar. Kopi dan teh juga disediakan di common space di depan kamar, di dalam toples. Jadi benar-benar minim kemasan sekali pakai.

Selain itu, saya juga suka suasana hotelnya. Kolam renangnya kecil (kalo liat di IG orang-orang, kelihatan gede) tapi cakep, serasa di Bali. Dan untungnya pas kami nginep, kolam renang selalu sepi, jadi walau kecil tapi puas renang di sini.

Kami sampai di hotel sekitar jam 3 sore. Mas ben tentunya teler berat karena dia nyetir hampir seluruh perjalanan. Jadi sore itu saya dan anak-anak leha-leha aja di kamar, nonton TV, main board game, baca buku, sementara Mas Ben tidur.

Pukis Koh Ayung

Malamnya, kami order Go Food. Order nasi goreng babat, ga tau nama tempatnya karena kita order aja yang buka dan deket. Lalu kami juga order Pukis Koh Ayung. O iya, jadi ke Yogya kali ini, kami mengikuti rekomendasi kuliner dari akun @depepedia. Yang mau ke Yogya coba cek deh, informatif banget.

Pukisnya enaaaak. Beda deh sama pukis biasa karena ini ukurannya gedeee banget dan toppingnya melimpah ruah. Kalo pukis biasa kan coklatnya kaya tompel gitu ya ((halah tompel)). Kalo ini tuh topping coklatnya kaya topping donat. Nempel banyak, tebel gitu. Kuenya pun enak. Recommended deh. Koh Ayung ini selain juga pukis juga jual kue bandung (martabak terang bulan) tapi karena Depedia rekomen pukisnya, kami coba pukisnya aja.

Makan rebutan tambah nikmat

 

Tuh di kotak ada pukis coklat. Keliatan kan toppingnya melimpah?

 

Pukis keju segede giniii

 

Pada manis amat sih

Mediterranea Restaurant by Kamil

Besok paginya, kami sarapan di hotel. Menu dan rasanya standar aja, tapi untuk Kirana dikasih compliment pancake yang spesial dibuatin di dapur dan dihias-hias. Setelah breakfast, kami menunaikan janji boleh berenang ke anak-anak. Selesai berenang dan mandi, kami pergi makan siang ke Mediterranea Restaurant.

Waktu ke Yogya tahun 2018 lalu, kami sempet diajak ketemuan sama sodara yang lagi di sana juga, di resto ini. Tapi karena kami baru selesai makan, di Mediterranea cuma icip-icip aja. Belakangan baru tahu resto ini terkenal enak, porsinya besar, dan terjangkau. Jadi kali ini, kami sempetin mampir lagi.

Restonya cakep dan pengunjungnya banyak warga asing. Kami pesen pasta, steak, duck confit, dan… apa ya satu lagi, lupa. Begini deh kalo kelamaan nulisnya. Dan memang harganya jauh lebih terjangkau daripada resto western di Jakarta, porsinya juga ga main-main. Proses masaknya agak lama, tapi dimaafkan karena ada catur yang boleh dimainain dan buku-buku yang boleh dibaca.

O iya, mereka ada bakery-nya dan soft cookies-nya enaaaak banget. Kita beli sebungkus karena udah kelaperan nunggu makanan. Pas pulang, mau beli lagi, udah abis. Kayanya stock-nya memang gak banyak. Jadi kalau emang niat mau beli, jangan tanggung-tanggung yaa.

Porsi makanannya gede-gedeeee

 

Dimodalin notebook dan alat tulis, anteng deh.

Sandboarding

Selesai makan siang, pas banget anak-anak tidur di mobil, karena rencana perjalanan kami agak jauh ke arah pantai Prangtritis.

Sejujurnya saya nggak ngerti yang saya pergi ini pantai Prangtritis atau Parangkusumo ya. Pokoknya kita ketik sandboarding di Gmaps lalu ikutin peta aja. Tahu-tahu sampe deh di tempat parkir mobil yang depannya ada penyewaan board.

Kita sempet tidur siang sebentar di mobil. Setelah anak-anak bangun, baru kita sewa board. Kalo ga salah Rp 100.000 boleh sepuasnya. Waktu itu sepiii banget, cuma kita yang main. tapi tengah-tengah kita main, ada 1 couple yang main juga. Belakangan baru tahu ternyata tempat yang rame sandboarding bukan di situ. Yah… sudahlah sudah terlanjur.

Ternyata bagian bawahnya harus dipakein wax tiap mau meluncur, supaya licin. Makin banyak wax ya makin kenceng. Seru juga sih main ini. Dan ternyata tidak sekotor yang saya bayangkan. Saya pikir bakalan musti bilas-bilas. Ternyata karena pasirnya kering, ya jadi nggak terlalu nempel.

Setelah capek main, Raka minta naik jeep. Jadi kita naik jeep menyusuri pantai. Sempet berhenti sebentar buat minum kelapa, sementara Raka naik kuda, dan Kirana naik bendi berdua saya. Setelah itu lanjut naik jeep lagi sampai ke air terjun kecil, foto-foto, lalu muter balik ke parkiran mobil.

Terharu saya… pertama kalinya loh K mau menginjakkan kaki di pasir.

 

K enjoy banget di pasir, saking alus pasirnya

 

Sebelum meluncur, board-nya di-wax dulu biar licin.

Ceritanya bisa

 

Sepersekian detik sebelum nyusruk

 

Naik jeep lagi. faborit Raka

 

jajan kelapa muda

 

Di sini banyak kuda dan bendi. Langsung dipalak anak-anak deh.

 

Raka minta naik kuda.

 

Kirana naik bendi.

Roti Bakar Premium

Malamnya, kita Go Food mie godog (lagi-lagi, ga tau nama tenant-nya karena cari yang deket aja) dan  Roti Bakar Premium. Sekali lagi, ini juga rekomendasi @depepedia. Duh enak banget ni roti bakar.

Roti bakarnya tuh diisi pastry (yes double carbo at its best!) dan topping sesuai pilihan (kami beli yang coklat). Duh enaaak banget. Trus pas lagi makan, kita lihat dus-nya, lah ternyata ada cabang di Jakarta, nggak jauh-jauh pula. Tapi selama di Jakarta berlum pernah pesen lagi sih karena takut gendut, jadi nggak tahu ya sama enaknya apa nggak.

Dinner mie godog

 

Dessert roti bakar Premium

Wajik Week

Besok paginya, kami breakfast di hotel. Dilanjutkan sesi renang Mas Ben dan anak-anak sementara saya packing. Siang itu kami mau check out dari Yats Colony dan pindah ke Plataran Borobudur.

Jarak dari Yats Colony ke Plataran Borobudur sekitar 1,5 jam. Karena besok setelah check out dari Plataran, kami mau langsung ke Jakarta, hari ini kami mampir dulu ke tempat oleh-oleh, beli Wajik Week dan Getuk Triwarna. Getuk Triwarna ini favorit saya pas kecil. Kalo Wajik Week saya baru pertama kali nyoba, sekali lagi karena rekomendasi Depepedia.

Beda sama wajik lain yang biasanya dijual dalam bentuk udah potongan kecil dan dikemas untuk sekali makan, Wajik Week bentuknya sebalok gede. Tapi bener loh menurut saya Wajik Week jauh lebih enak daripada wajik biasanya. Rasanya lebih legit, teksturnya kenyal banget, dan manisnya nggak bikin ngilu. Udah gitu kemasannya rapet dan rapih juga, jadi lebih tahan lama, cocok buat oleh-oleh.

Sempet jajan mie. modelnya mirip mie kangkung

Belinya di sini. Enak!

Setelah beli oleh-oleh, kami sempat mampir sebuah hotel/cafe yang direkomendasi sebuah website travel karena menghadap pemandangan sawah yang cantik. Tapi totally not recomended. Tempatnya nggak banget, makanannya nggak banget, minumannya nggak banget. Karena itu nggak usah disebutin ya namanya.

Di foto sih terlihat bagus ya. Tapiii totally not recommended

Plataran Borobudur

Mas Ben pertama kali tahu Plataran Borobudur pas liat foto-fotonya Ringgo Agus. Sejak itu dia kepincut banget. Dari mulai bilang mau nginep tapi saya anggep becanda (karena nggak biasanya dia request nginep di hotel mewah), sampe saya menyadari ternyata dia serius banget. Secara suami saya jarang request, sekalinya request sama dengan titah. Baiklah, siap laksanakan!

Sekilas info….Plataran Borobudur itu ada dua: Plataran Borobudur Resort & Spa dan Plataran Heritage.

Plataran Borobudur Resort bentuknya villa. Jadi satu bangunan khusus untuk Anda, dan tipe yang paling standard pun dilengkapi dengan plunge pool (kolam rendeman semacam jacuzzi), outdoor bath tub. Dari restonya, kelihatan Candi Borobudur di kejauhan. Plataran Borobudur Heritage bentuknya hotel (satu gedung besar dengan banyak kamar). Lokasinya nempel sama komplek Plataran Borobudur Resort (ada jalan tembusnya).

Nah kami nginep di Plataran Borobudur Resorst. Begitu mobil kami sampai di gerbang paling depan, security yang bukain gerbang langsung menyapa “Miss Dina ya? Silahkan masuk” . Wow luar biasa. Kami langsung bertanya-tanya, lalu berandai-andai, jangan-jangan kami satu-satunya tamu di situ. Secara bukan musim liburan dan lagi pandemi.

Begitu sampai di lobby, seorang receptionist langsung mengantar kami ke lounge, sementara Mas Ben parkir mobil. Lounge-nya mewah dan kami disajikan berbagai snack, sorbet, jamu, refreshment drink, semuanya free flow. Proses check in juga dilakukan di lounge.

Ini lounge-nya

Setelah itu kami diantar ke lantai atas lobby, foto dengan baju tradisional berlatar belakang Candi Borobudur di kejauhan. Hasil fotonya nanti diserahkan waktu kami check out dan sudah diberi frame.

Can you spot Borobudur?

Setelah itu baru kami diantar ke villanya dengan mobil golf.

Dari pintu gerbang villa, ada tangga turun sejauh kira-kira 2-3meter dengan pohon-pohonan di kiri kanan. Baru kami sampai di bangunan villa. Di depan villa ada plunge pool. Interior kamarnya ala-ala Jawa tradisional, dominan kayu, lengkap dengan ranjang berkelambu. Kamar mandinya segede kamar tidur kami di rumah kayanya. Haha. Dan ada outdoor bath tub.

Anak-anak langsung minta nyemplung ke plunge pool. Kami ijinkan sebentar saja, karena sorenya kami mau tea time di restoran.

Tumben banget si Kirana langsung akrab, main gandeng-gandeng aja mas-nya

Di restoran, disediakan sebuah teleskop ke arah Candi Borobudur, lumayan jelas kelihatan orang-orang yang lagi naik turun tangga candi. Sistem tea time-nya bukan buffet. Kami duduk aja di salah satu meja, lalu disajikan berbagai snack di meja. Kalau mau tambah, tinggal bilang. Minum juga tinggal pesan.

Lalu kami ditawarkan welcome massage. Seharusnya ini dilakukan di lounge pas check in. Tapi karena anak-anak udah nggak sabar mau ke villa, kami tunda. Akhirnya kami massage di outdoor dengan pemandangan Candi Borobudur.

Kami satu-satunya tamu saat itu. Padahal di sana ada pemusik gamelan dan mbok jamu. Jadi awkward rasanya karena semuanya jadi fokus melayani kami. Setelah tanya-tanya, ternyata hari itu cuma terisi 3 villa, yang dua orang asing dan nggak ikut tea time di resto. Pantesan aja.

Kami balik ke villa setelah matahari terbenam dan hari mulai gelap. Sampai di kamar, kelambu sudah dibuka dan ranjang sudah disetting untuk kami tidur. Kami pesan room service untuk makan malam. Nggak ada pilihan lain, nggak mungkin Gofood karena posisi resort-nya aja jauuuh dari keramaian.

Besok paginya, saya pengen ikut kelas yoga, tapi sejujurnya paling males ikut kelas kalo kelasnya private dan karena cuma 3 villa yang terisi, kemungkinan besar saya akan yoga private kan? huhu. Pagi-pagi saya ngintip dulu dari jauh area yoganya. Instrukturnya lagi duduk aja nunggu peserta. Saya tadinya mau batalin aja, tapi dipikir-pikir… sayang ya. Ini kan fasilitas gratis ((ga mau rugi)) akhirnya saya pun yoga sendirian. Dan nggak nyesel karena seger rasanya yoga di tengah pemandangan cakep pagi-pagi.

Selesai yoga, kami ke resto untuk breakfast. Begitu duduk, langsung disajikan berbagai jenis roti, buah, dan juice. Ini belum main menu ya karena main menunya made by order. Karena kami udah kenyang roti dan anak-anak udah nggak sabar ngajak jalan-jalan dan cari mini zoo, main menunya kami minta kirim ke kamar supaya bisa dimakan nanti as a brunch.

Appetizer-nya aja seginiiii. Ini baru buahnya, belum rotinya.

Main menu-nya

Setelah tanya arah, kami pun pede aja jalan ke arah mini zoo. Di tengah jalan bingung karena petunjuknya kurang jelas dan sepiii, nggak ketemu staff buat ditanya. Udah mana panas juga, anak-anak mulai bawel, untuk nggak ada yan minta gendong. Haha.

Ternyata mini zoo adanya di komplek Borobudur Heritage (hotel). Duh untung aja loh kita nggak pake nyasar-nyasar, karena tanpa nyasar aja udah jauh jalannya. Dan mini zoo-nya cukup memuaskan, sehingga panas dan lelah tadi rasanya terbayarkan.

Kami lama nontonin kandang merak. Isinya ada sepasang jantan dan betina. Duh gemes loh liat mereka, yang jantan caper banget pamer-pamerin buntut kipasnya sementara yang betina jual mahal.

Lalu kami ke kandang rusa. Kadangnya cukup luas, tapi kita nggak bisa masuk. Cuma bisa kasih makan dari jendela kandangnya. Raka seneng banget di sini, nggak mau pulang.

Nggak berapa lama, lewat shuttle car yang lagi keliling. Wah puji Tuhan, langsung kami panggil deh. Kalo nggak mah gempor juga loh jalan balik ke villa.

Sisa hari kami habiskan dengan berenang (lagi). Kali ini anak-anak minta berenang di kolam renang besar yang ada di dekat resto. Kami berenang lama banget sampe puas, lalu pindah ke plunge pool villa diselingi makan, lalu mandi, bobo-bobo siang sebentar, lalu siap-siap check out.

Pengalaman menginap di Plataran Borobudur cuma seiprit… sebentar banget tapi berkesan banget. Serasa jadi raja ratu sehari. Pas mau check out, Kirana sampe nangis sesenggukan karena nggak mau pulang.

Setelah check out, kami langsung nyetir balik ke Jakarta. Perjalanan pulang nggak selancar perginya. Kami sempet ngalamin hujan lebat dan macet. Sempet mampir buat buat makan malam. Total perjalanan pulang sekitar 10 jam.

Asik banget road trip gini. Cape tapi berkesan. Saya sih pengen lagi, nggak tahu ya, Mas Ben. Haha.

Moga-moga abis ini road trip nya di NZ ((ngayal mah bebas yaaa))

14 thoughts on “Mendadak Yogya (Lagi) 2020

  1. waaah seruuuu!!!! aku juga suka road trip an sama keluarga dr kecil. berhubung kita tinggalnya di semarang jadi biasanya keliling jawa tengah ngunjungin candi2 sama pantai2 gitu hahaha. plataran masih di bucket list banget sih, ada yoga pagi nya juga pula, seruuuu

      • Hehehe jaman dulu tapi jalannya belum sebagus sekarang jadi kemana2 lama 😂 tp iyaa makanannya macem2 dan murah2, kalo sempet ke magelang lagi disitu ada sup empal uwenak dan murah cii

      • aku dulu pernah roadtrip jawa juga pas kecil. Tap karena masih kecil, ga terlalu inget sih detailnya, cuma inget makanannya enak2 dan seneng banget ke sana. haha

  2. kok aku cuman pernah ke Mediterrania ama Plataran resto ya, yg lainnya belom wkwkwk. aku juga sukaaa banget Jogja, ga bosen2 walo udah sering kesana 😀

    • Iyaaa ini aja gw berpikir kayanya kalo udah bisa travelling lagi, gw ke Yogya lagi deh. Kalo yang harus naik pesawat kayanya tunda kalo udah bener-bener kelaaaaar banget pandeminya

  3. Pingback: 2020 – Tahun Pengembangan Diri | Cerita Bendi

  4. Pingback: Lockdown Rambling | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.