Imperfect Me

Kemarin, pas lagi cari-cari film buat menemani treadmill, ehhh ada film Imperfect. Hepi banget karena dulu di bioskop sempet mau nonton tapi nggak jadi.

Sebenernya waktu masih tayang di bioskop, saya denger review-nya macem-macem. Ada yang bilang bagus banget, tapi ada banyak yang nggak suka juga. Tapi saya tetep pengen nonton karena merasa temanya mungkin relate sama kehidupan saya.

Imperfect: Karier, Cinta & Timbangan - Wikipedia bahasa Indonesia ...

Dan bener aja… lumayan banyak hal yang membuat saya bisa relate sama perasaannya Rara (karakter film Imperfect).

Maklum ya… kayanya saya udah insecure sama bentuk badan sejak dari lahir deh. Wow lebay. Ya OK pasti tidak dari lahir, tapi sejak kecil banget.

Jadi… waktu saya lahir, semua anggota keluarga inti saya overweight bahkan mungkin obese kayanya. Karena beda usia 12 tahun dengan cici saya… waktu saya balita, dia udah remaja, dan waktu itu lagi  masanya diet. Jadi dari kecil banget, saya udah semacam terpapar dengan permasalahan diet dan segala usaha untuk jadi kurus.

Saya sendiri, dari lahir potongan badannya udah gede. Kalo menurut teori, tipe badan saya endomorph gitu lah. Dan saya inget banget loh bahkan dari TK, saya udah concern sama berat badan saya sendiri. Saya inget waktu TK kan suka ada penimbangan berat badan di kelas tuh ya. Abis nimbang dibacain kan angkanya oleh gurunya. Saya inget saya malu karena berat badan saya lebih tinggi daripada rata-rata kebanyakan temen saya. Bahkan saya masih inget angkanya: 23 kg.

Dari lahir udah tebel, dengan wajah maskulin. Haha

Jadi sepanjang hidup saya, saya selalu merasa gemuk dan harus ngurusin badan. Dari kecil saya udah punya kesadaran buat jaga makan. Saya juga merasa harus olahraga biar nggak gemuk. Saya inget jalan di treadmill sambil baca buku IPA buat ulangan besoknya, waktu itu kelas 5 SD.

Saya juga ngalamin tuh… mau didandanin di salon buat kondangan, orang salonnya muji-muji cici saya setinggi langit (waktu itu dia udah berhasil nurunin berat badan), bilang dia kaya bintang film Hongkong sementara saya di-ignore aja. Ya untungnya ga pernah sampe terang-terangan menghina kaya tante-tante temen-temen mamanya Rara sih.

Saya juga ngalamin pas SMA, sepertinya lagi semacam pelajaran character building, murid-murid ditugaskan buat menyebutkan kelebihan teman di sebelahnya. Waktu giliran temen sebelah saya menyebutkan kelebihan saya, dia bilang “Dina kelebihannya…. kelebihan berat badan, Pak!”

Lalu seisi kelas (tentunya) tertawa. Saya? Ya musti ikut nyengir kan ya. Kalo saya marah… nanti dibilang baper, ya gak? Yah begitulah, seolah saya tak punya kelebihan apa-apa sampai yang bisa disebutkan cuma kelebihan berat badan.

Ini rada ironis loh… mengingat sebenernya seumur hidup, saya nggak pernah obese banget. Ya nggak sampe pernah kurus, tapi juga nggak gemuk-gemuk amat. Gini-gini aja badan saya dari dulu.

Untungnya, walaupun up and down, secara garis besar saya merasa cukup pede sama penampilan saya. Insecure ada, tapi rasanya nggak sampai menghalangi rasa syukur. Rasa-rasanya ini andil besar dari keluarga inti saya, terutama Mami saya. Berkat beliau, waktu kecil nggak pernah sekalipun saya merasa nggak cantik. 

Nah kembali ke film Imperfect, menurut saya banyak ‘kesalahan’ yang dilakukan oleh karakter-karakter di sekitar Rara yang pada akhirnya bikin dia terjebak masalah.

SPOILER ALERT

.

.

.

.

.

.

.

Kesalahan Tante-Tante teman Mama Rara

Mereka ini karakter paling najong menurut saya. Mamanya Rara nggak pengen cari temen lain, apa? Teman macam apa mengomentari anak teman kaya gitu? Mau sedekat apapun hubungan kita dengan teman, mari kita belajar jaga mulut. Emang kalo mereka jadi insecure seumur idup, mau tanggung jawab?

Kesalahan Mama Rara

Ya ini udah jelas lah ya… fokus banget ke penampilan… , nggak menghargai prestasinya Rara. Menurut saya sih nggak salah banget ya dia concern sama makanannya Rara, tapi ya harusnya dengan motivasi kesehatan bukan takut gemuk ajaaa.

Udah gitu ya… si Rara ini sebenernya masalahnya bukan cuma gemuk aja tapi ‘dekil’ gitu kan ya. Dekil maksud saya bukan kulitnya gelap, tapi kaya kurang merawat diri gitu loh. Ini digambarkan dari kecil udah kaya gitu. Si Lulu kinclong bening terawat, si Rara rambutnya ikal panjang agak berantakan. Padahal penampilan anak waktu kecil kan ada di tangan ortu ya? Kenapa kok mamanya nggak perhatiin masalah ini?

Sampe gede juga pilihan baju-bajunya kurang OK. Padahal rambut ikal dan badan gemuk bukan halangan buat tampil cantik. Terbukti di scene-scene terakhir kan Rara-nya gemuk lagi tapi cantik mempesona toh? Kenapa kok mamanya cuma concern sama ukuran badannya aja, padahal jelas-jelas Rara emang dari lahir potongan badannya gede. Harusnya concern-lah sama cara Rara membawa diri biar lebih pede.

Tapi menurut saya sih yang paling fatal adalah ketika dia nggak belain anaknya pas temen-temennya menghina. Pas bahas karirnya Rara juga dia malah merendahkan “Masih staff, belum jadi manager”. Anaknya udah ga pede sama penampilan, bukannya dipuji di bidang lain, malah dikecilkan terus. *pukpuk Rara.

Tapi… walaupun saya di sini jelek-jelekin mama Rara, deep down saya agak takut jadi seperti dia.

Jadi tuh saya ada sedikit ketakutan anak saya punya body image jelek gara-gara kebawa saya. Saya dari sekarang memang udah sering menekankan ke mereka buat jaga badan, jangan sampe gemuk, gemuk itu nggak sehat. Saya membatasi asupan manis-manis. Saya kasih tahu bahwa porsi makan harus seimbang, nggak baik kebanyakan karbohidrat. Tapi selama ini saya selalu menekankan bahwa alasannya kesehatan. Moga-moga mereka nangkepnya bener ya.

Sampai saat ini sih, anak-anak saya masih girang kalo nimbang dan berat badan mereka naik. Semoga ini pertanda baik. Hehe.

Kesalahan Papa Rara (inspired by Elvira)

Part ini ditambahkan setelah Vira komen, bahwa papanya juga salah. Iya nih kemaren pas nonton udah kepikiran tapi tadi pas nulis lupa.

Papanya nih secara implisit bikin anaknya ga taat sama mamanya. Di balik semua perbuatan si Mama yang salah kan sebenernya maksudnya baik walau caranya salah. Papa sebagai partner parenting mama harusnya justru jadi jembatan biar anak bisa melihat maksud baik mamanya.

Ini malah ajak makan es krim ngumpet-ngumpet, ini kan sebenernya memperkeruh suasana. Akibat jangka panjangnya, Rara jadi selalu menaruh pikiran negatif sama mamanya, selalu merasa ga disayang mamanya.

Kesalahan Dika

Wow apakah Dika, sang pacar yang sempurna ini ada salahnya? Ada banget! Waktu Rara bertekad mau mengubah penampilan dan mengatur porsi makannya, si Dika ini sabotase terus, ngeledekin terus “beneran mau diet gitu? nggak usah laaah….” gitu intinya.

Trus ada adegan mama Rara ingetin buat pake sunblock dan si Dika ini ketawa ngeledek. Padahal pake sunblock di negara tropis ini harusnya wajar lah ya. Bukan soal masalah penampilan takut hitam aja, tapi kesehatan juga.

Menurut saya ini nggak bener juga lah. Orang terdekatmu lagi mau mengubah hidup jadi lebih baik, ya mbok didukung jangan malah disabotase. Padahal si Rara ini mau memperbaiki penampilan kan juga buat mencapai mimpi dia.

Toh awal-awalnya itu si Rara dietnya masih wajar loh: ngurangin porsi, ngurangin nasi. Kenapa kok malah diledekin? Apa bedanya sama pacarmu mau belajar buat ujian trus kamu bilang: “Udahlah nggak usah belajar, aku suka kok kamu apa adanya, nggak lulus ujian juga aku cinta” D’oh!

Ini sekalian saya curcol, saya juga suka sebel kalo udah bilang diet, nolak makan sesuatu (atau cuma makan sedikit aja), lalu diledek, digoda-goda, dibilang nggak usah diet. Kalo cuma sekedar becanda sebentar sih nggak apa-apa ya, tapi ada loh yang niat banget sampe maksa. Padahal buat saya (yang emang suka makan), untuk menolak godaan, dan mengontrol porsi dan pilihan makanan itu udah perjuangan banget.

Jadi kalo ada temanmu yang lagi diet, selama atur makannya masih wajar-wajar aja, mohon didukung ya. Kalo nggak bisa dukung, ya setidaknya nggak usah goda-godain lah. Ngurusin berat badan itu susaaaah.

Semangat45 | “Imperfect”, Sebuah Refleksi untuk Bersyukur Dan ...
Dika, pacar yang hampir sempurna

Kesalahan Rara

Yah… kesalahan Rara sih sebenernya mungkin nggak bisa dibilang sepenuhnya kesalahan dia. Sepertinya dia korban didikan dan keadaan yang salah.

Seperti tadi saya komentari mamanya Rara yang nggak concern sama penampilan Rara pas kecil… pas udah gede, penampilan menjadi tanggung jawab sendiri kan?

Rara, yang sudah dewasa, sebenarnya sudah harus bisa berkomitmen melakukan hal-hal yang baik bagi hidupnya. Tapi kalo diliat nih si Rara makin dilarang makin menjadi. Seperti waktu dia ditegur makan coklat, malah semacam sengaja. Dan waktu diingetin buat pake sunblock, malah ketawain dengan nada meledek.

Lalu ya penampilan dia pas kerja ya emang nggak banget sih. Apalagi kerja di perusahaan kosmetik ya. Bukan berarti harus langsing, modis, pake high-heels, tapi setidaknya rapi dan representatif lah. Lah ini dia mah kostum kerjanya kaya … ya begitulah. Jadi masalahnya bukan (hanya) pada ukuran badan tapi cara dia membawa diri.

Kalo kesalahan-kesalahan Rara yang jadi super-nyebelin pas udah jadi langsing itu, nggak usah dibahas lagi lah ya. Nyebelin banget sampe saya merasa penulisan naskahnya terlalu ekstrem deh. Masa Rara yang di awal baik banget gitu, berubah jadi rese (suruh-suruh Fey ganti penampilan, milih naik taksi daripada motoran sama Dika) cuma gara-gara udah jadi cantik dan langsing?

Kesalahan Fey

Nggak ada! Fey adalah teman yang sempurna, yang layak dipertahankan. Yang nggak marah walau Rara sengaja taro kacang di buburnya (padahal dia nggak suka kacang), yang mendukung waktu Rara mau mengubah penampilan, yang mau-mau aja ngikut waktu Rara pengen bergaul sama geng cewe cantik (walaupun setelah itu dikecewakan), dan yang mudah memaafkan walau Rara pernah nyebelin.

Saya suka jokes nya Fey yang lucu tapi pedes dan satir: “Kalu mau keliatan berwibawa tuh bukan pake lipstik, tapi pake kumis”

Wow pedas!

Radio Warna FM Padang on Twitter: "Temen itu memang selalu ada di ...
Fey, karakter favorit saya. Teman panutan

Kesalahan Lulu

Nggak ada juga! Dia adalah adik sempurna yang harus disayang-sayang. Udah cantik, pinter, baik hati pula. Tadinya saya pikir, kesalahan dia adalah bodoh karena mau aja pacaran sama George, tapi cara dia mutusin… PINTAR! haha.

Kesalahan Film Imperfect

Buat saya, overall film hampir nggak ada salahnya. Eaaa.

Saya suka akting dan dialog pemeran-pemerannya, terasa natural banget. Jokes-nya juga sehari-hari banget, nggak norak deh. Saya cuma kurang sreg sama endingnya yang buat saya terasa terlalu ‘grand’ dan sempurna, jadi seperti nggak nyambung dengan cerita bagian awal ke tengah yang terasa natural.

Tapi tetep aja menurut saya film ini recommended dan manis. Pesannya pun banyak yang bagus…

Bahwa ortumu mungkin kejam untuk kebaikanmu, tapi dunia lebih kejam.

Bahwa sebagai seorang wanita, banyak yang dituntut dari kita.

Bahwa otak itu penting, tapi penampilan juga penting.

Bahwa kalau kamu tidak hati-hati mengejar mimpi, bisa kehilangan apa yang kamu punya dalam prosesnya.

Bahwa lebih baik bersyukur daripada isekyur (insecure).

4 thoughts on “Imperfect Me

  1. Gw jg abis nonton ini semalem. Walo sebenernya ga relate tapi tetep merasa film ini bagus dan banyak yg bs diambil. Trus jd menambah semangat buat makan cemilan *LAH hahaha

  2. gw juga sukaaa! ada quotesnya Fey yang ngena bgt buat gw, tepatnya lupa tapi kira-kira “jangan sampe krn pingin dapat apa yang selama ini kita pingin, kita kehilangan semua yang kita sudah punya” EAAAAA AKU KETAMPAR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.