Jalan-Jalan ke Teras Wangun

Di sebuah Sabtu pagi, saya dan Benny lagi duduk-duduk ngopi sambil ngurus bayar-bayaran bulan ini dan online groceries. Tiba-tiba Benny ngide spontan, “ke Sentul yuk!”

“Sekarang? Ya udah yuk!”

Tujuan yang dimaksud Benny adalah ke Teras Wangun. Minggu lalu dia udah sempet mention mau makan di sana, sekalian ajak anak-anak main ke sungai. Di masa pandemi gini, pilihan tujuan piknik cuma ke tempat yang outdoor dan sebisa mungkin sepi. Tapi baru sekedar wacana, belum di-plan mau pergi kapan. Memang yang dadakan malah biasanya jadi jalan ya.

Disclaimer dulu, saya nulis ini untung kenang-kenangan pribadi. Jangan lupa mau seketat apapun prokesnya, se-aman apapun lokasinya, outdoor sekalipun, yang namanya keluar rumah pasti berisiko. Jadi sama sekali nggak ada intensi untuk memberikan rasa aman yang palsu. Pandemi masih ada, konon malah lagi meningkat lagi di seluruh dunia. Jadi, hati-hati ya, kawan.

Jam 11 kami jalan. Macet karena beberapa kali ketemu mobil mogok dan kecelakaan. Jam 12.30 baru sampai di rest area Cibubur. Kami makan siang dulu di mobil.

Selesai makan, kami langsung menuju Teras Wangun. Jalanan menuju lokasi sempiiiit banget. Macam cuma dibuat untuk 1,5 mobil. Udah mana banyak banget mobil yang ke arah berlawanan. Untung skill nyetir Benny cukup mumpuni. Berkali-kali saya cuma merem aja walau sebenernya pengen menjerit ngilu. Mobil tuh mepeeeet banget rasanya.

Akhirnya sampai di Teras Wangun sekitar jam 2 siang. Kami makan es krim dulu untuk menghibur hati anak-anak yang udah ngomel karena lama banget di perjalanan. Setelah itu kami langsung jalan menuju sungai.

Jujur karena ini pertama kali ajak Raka dan Kirana ke tempat macam ini, saya rada dag dig dug… apakah anak-anak bakalan seneng atau malah ngomel harus jalan jauh ke sungai? Apakah mereka bakal excited main di sungai atau malah complain karena nggak mau kotor-kotoran?

Maklum ya…. soalnya saya lihat sehari-hari tuh mereka lumayan manja. Suka complain kalo kepanasan atau kotor, dan lumayan bawel kalo ketemu serangga. Sedangkan saya dan Benny tuh dari dulu kurang suka sama anak yang terlalu resik, jadi kami pengen banget mereka berani kotor main di alam.

Ternyata, sepanjang perjalanan, keduanya hepi banget. Mereka bilang seneng banget bisa jalan-jalan di hutan, excited ngeliat macem-macem serangga, ayam, dan kambing liar sepanjang jalan. Nggak nyangka, Kirana ngeliat laba-laba gede nggak jejeritan, malah diliatin terus sambil kesenengan.

Begitu sampai di sungai, dua-duanya juga langsung semangat mau turun. Well, Raka sih yang nggak sabar. Kirana kelihatan penasaran tapi takut, dan menolak masuk ke air.

Karena Benny bawa tas isi penuh kamera dan nggak ada tempat taruh barang yang aman, saya terpaksa jadi penjaga tas. Raka sih langsung nyemplung aja ke air tanpa ragu. Sampai harus kami panggil-panggil karena ngeri ngeliat badannya yang kecil kebawa arus. Sementara Kirana, diangkut paksa, dicelupin ke air.

Setelah beberapa menit, Kirana tetap menolak, maunya naik ke atas, ya sudah akhirnya dia nunggu aja duduk di batu. Yang penting udah mau coba dulu.

Belakangan gantian, saya yang temenin Raka main air. Benny temenin Kirana nunggu di pinggiran sambil jaga barang. Wow saya amazed loh ngeliat Raka lincah banget loncat sana loncat sini di sungai. Kalau nggak saya cegah, kayanya dia bakal terus aja jalan nyusurin sungai. Jujur nggak nyangka dan bangga banget liatnya. Nggak malu-maluin lah nanti kalo udah waktunya dia ikut retreat atau outbound. Haha.

Main berduaan Raka di sungai gini, jadi inget zaman baru pacaran dulu, river trekking bareng Benny pas acara gereja. Bisa-bisanya kami berdua jalannya sekloter padahal beda kelompok dan orang-orang belum tahu kami pacaran…. sehingga terjadi tindakan heroik yang jadi kenangan manis. Bisa dibaca di sini.

Sekitar jam 3.30, saya ajak Raka naik ke atas karena last order di restonya jam 4.30.

Raka seneeeeng banget main di sungai. Dia berkali-kali bilang “This is the best day ever”. Pokoknya hepi maksimal deh, udah lama nggak lihat dia sehepi itu. Ikut senang rasanya, apalagi mengingat pas baru nyampe, dia keliatan kecewa karena dari depan nggak tempatnya kelihatan “nggak ada apa-apa”.

Di bagian atas dekat restaurant, ada playground. Anak-anak main sebentar dan kami foto-foto di sana. Lalu kami bilas dan ganti baju. FYI kamar mandi di sini cukup bersih, ya standar kamar mandi umum di perkemahan gitu lah. Setelah semua beres, kami naik ke area cafe.

Area makan di Teras Wangun ada dua: cafe di bagian atas dan restaurant di bagian agak bawah. Kami pilih di cafe karena lokasinya bener-bener full outdoor dan nggak ada orang lain, jadi anak-anak lebih bebas mau main ke sana ke mari tanpa masker. Pesan makannya tetap di area restaurant, nanti diantar ke atas.

Tiket masuk kami Rp 50.000/orang, sudah termasuk voucher makan Rp 25.000/tiket. Harga makanannya sekitar Rp 60.000 untuk menu seperti nasi timbel atau nasi goreng. Kami pesan nasi goreng dan mie goreng, rasanya cukup enak. Jujur harga makanannya cukup mahal kalau dibanding fasilitas, rasa, dan suasana yang nggak wah-wah amat. Tapi… menurut saya kalau niat main di sungai dengan kondisi lebih sepi, worth it lah rasanya.

Jadi di daerah Sentul kan memang banyak curug ya, dan bisa main dengan biaya yang pasti lebih murah. Tapi menurut saya tempat macam Teras Wangun ini seperti beach club kalau di Bali. Kalau kita main di pantai Bali, bisa ke pantai umum aja, free access kan. Tapi kalau ke beach club, bisa duduk dengan nyaman, ada kamar mandi dan tempat bilas yang lebih proper, dan area pantainya juga biasanya lebih sepi. Yaaa jadi kalau bawa anak-anak sih, saya merasa cukup nyaman pergi ke tempat kaya gini.

Yang jelas, belum pulang pun, Raka udah ngomong nanti kapan-kapan mau ke sana lagi.

Selesai makan, kami jalan pulang. Nggak lama mobil jalan, anak-anak ketiduran. Mumpung mereka tidur, kami mampir ke Aeon, beli sushi, lalu makan sushi di mobil di parkiran. Maklum ya tadi di Teras Wangun kami cuma pesan 2 porsi yang mostly dimakan anak-anak. Perut kenyang, hati senang, kamipun pulang.

Hari itu tuh rasanya hepi dan seger banget. Semoga pandemi cepat berlalu, sehingga kita semua bisa jalan-jalan tanpa rasa kuatir dan bebas masker.

Btw, ada tujuan wisata alam yang sepi lagi, nggak? Boleh dong share, kasih ide, buat nanti-nanti kalau udah suntuk lagi.

One thought on “Jalan-Jalan ke Teras Wangun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.