E-Mail Delapan Tahun Lalu

Sekitar bulan lalu, Benny tiba-tiba WA saya, “masih inget nggak e-mail ini?” lalu dia kirimin saya tulisan panjang banget. Wow, saya bacanya tersipu-sipu malu. Sejujurnya saya udah lupa sama sekali sama e-mail tersebut.

Jadi sebulan sebelum kelahiran Raka, ternyata saya pernah tiba-tiba kirim e-mail ke Benny, buat menuliskan hal-hal yang saya suka dari dia dan sebaliknya. Jujur saya lupa sama sekali kenapa saya kirim e-email itu. Blog yang jadi inspirasinya (blog Mike-Lia) juga udah nggak ada. Kemungkinan, waktu itu, saya lagi worry tentang dinamika kehidupan pernikahan kami setelah punya anak nanti, apakah masi bisa sehangat waktu berdua saja.

Waktu itu saya nulis 12 point tentang hal-hal yang saya suka dari Benny.

Yang membuat saya sangat terharu dan bersyukur banget sama Tuhan, saat ini, delapan tahun kemudian, dengan kondisi udah ada dua anak, semua hal yang saya suka dari dia, masih dilakukannya, malah meningkat kuantitas dan kualitasnya. Bahkan sambil nulis ini pun, I can still feel butterfly in my stomach. Uhuy.

Dia masih suka ketawa, jokes-nya makin receh dan absurd, masih suka sharing berapi-api karena baru terinpirasi kotbah atau ayat Alkitab, masih suka ngomongin hobi dia yang macem-macem dan luxury items yang dia impikan, masih passionate kalau belajar hal yang baru, beneran suka cerita dan mendongeng ke anak-anak, makin sering masak, tetap rajin laporan walau nggak pernah saya minta, tetap ngegombal dan mendadak peluk-peluk walau di depan anak-anak.

((dan masih nggak masukkin baju kotor ke keranjang cucian)) *eh hahaha.

Jujur saya merasa anugerah Tuhan luar biasa buat pernikahan kami. Amazed banget deh rasanya.

Dan dengan kehadiran anak-anak, semua ungkapan kasih Benny terasa semakin spesial, karena saya yakin pelajaran pertama anak-anak tentang cinta adalah dengan melihat kedua orangtuanya.

Berikut ini saya copas isi e-mail saya dengan beberapa sensor di sana-sini. Saya tulis di sini untuk kenang-kenangan pribadi, jadi mau dibaca boleh, mau skip juga nggak apa-apa. Ati-ati geli bacanya. Haha.

Delapan tahun kemudian

Sat, Jul 20, 2013 at 10:22 PM

Hai, Suami…

Jadi beberapa hari yang lalu, aku lagi baca posting di blog orang. Link nya bisa diliat di sini: http://mikeloveslia.blogspot.com/2013/07/be-woman-of-his-dream.html

Aku jadi pengen nulis surat ini.

Sebentar lagi kan Raka lahir. Nanti pasti perhatian kita kebagi, nggak cuma ke pasangan aja, tapi juga ke anak. Malah banyak banget kan pasangan yang akhirnya lupa kenapa mereka cinta sama pasangannya dan hidupnya didedikasikan cuma buat anak. Papi Mami ku (terutama Mami sih) juga kaya gitu. Makanya mereka baru ‘pacaran’ lagi pas anak-anaknya udah gede dan mandiri.

Nah…aku nggak mau kaya gitu. Nanti kalo Raka (dan adiknya Raka) udah lahir, aku nggak mau cuma jadi ibu yang baik buat mereka. Aku juga tetep mau jadi istri yang baik buat kamu, yang tetep memberikan yang terbaik buat kamu, yang tetep give extra effort untuk menyenangkan kamu dan melakukan hal-hal yang kamu suka.

Kan anak seharusnya mendekatkan hubungan kita dan bukannya malah menjauhkan. Aku nggak mau kaya ortu2 jaman dulu. Aku mau tetep ada waktu-waktu kita bisa spend time berduaan. Ya mungkin gak sering-sering dan lama-lama kayak sekarang. Mungkin cuma seminggu sekali, 1-2 jam aja, cuma dinner atau nonton bareng misalnya, si Raka kita titipin Mami. Pokoknya quality time berdua.

Tapi prakteknya nanti pasti susah kan. Di tengah kesibukan-kesibukan ngurus anak, aku takut lupa gimana harus memperlakukan kamu.

Karena itu, aku mau minta tolong kamu. Tolong tulisin hal-hal yang kamu suka dari aku. Baik hal-hal besar maupun hal-hal remeh. Coba inget-inget lagi apa yang dulu bikin kamu naksir sama aku, dan hepi pacaran sama aku. Nanti tulisan kamu itu bakal aku save entah di mana, di note kali ya biar bisa aku inget-inget dan kalo nanti sikapku berubah, aku bisa inget lagi dan ngelakuin hal-hal yang kamu suka.

Mungkin banget loh selama ini aku gak sadar apa aja yang kamu suka. Makanya tolong sempetin diri nulis dan bales e-mail ini ya.

Buat mengawali, aku nulis dulu ya apa yang aku suka dari kamu. Ini sih bukannya aku mau nuntut loh ya…tapi supaya kamu dapet contoh aja dulu kaya gimana yang aku maksud. Hwahahahaha padahal terselubung emang maksudnya pengen diginiin terus evil grin.

Silahkeun disimak

1. Aku suka tawa kamu. Aku suka banget ngeliat kamu kalo ketawa. Keliatan lepas, silly, dan menular rasanya. Aku kurang suka kalo liat kamu sering diem-diem dengan muka banyak pikiran. Apalagi kalo aku tau kamu lagi mikirin yang sebenernya ga penting2 amat. hihi.

2. Aku suka waktu kamu sharing Firman Tuhan. Yang aku maksud, kamu beberapa kali out of the blue suka cerita apa yang kamu dapet dari sate, atau apa yang kamu dapet dari kotbah tertentu. Kamu ceritain bagian yang kamu suka, dan pemikiran yang muncul waktu kamu denger/baca itu. Aku sukaaaa. Karena menurut ku kamu tuh seringkali bisa ngeliat dari angle yang berbeda. Dan itu seringkali menginspirasi aku. Makanya rajin-rajin sate lagi ya 🙂

3. Aku seneng banget waktu ngeliat kamu excited sama satu hal. Contoh waktu kamu seneng fotografi dan bikin club foto. Atau waktu ngurus tim media ini. Atau waktu kamu jadi AE ***. Atau waktu kamu kemana-mana ngeliat kayu dan ngebahas finishing nya. Atau waktu kamu mendadak berenti buat foto LCD. Dan yang pasti waktu kamu ngurus tim media. Hehe.

4. Aku seneng waktu kamu mengoreksi kebodohanku dengan cara yang lucu. Hwahaha aku aneh ya, suka ‘dihina2’ kamu. Tapi cara kamu ngeledek aku emang lucu banget.

5. Aku suka celetukan2 gombal kamu. Apalagi yang kamu keluarin di depan umum. Hahahaha dasar wanita. Eh ini tau kan yang aku maksud celetukan2 gombal apa? Iya contohnya yang simple2: “kamu cantik”, atau “Dina ga boleh gula lagi udah manis”, atau berkali-kali kamu bilang “Kamu hamil tetep cantik” padahal aku sih ngerasanya jelek bener ya. Udah dekil, gede, acak-acakan. Ya walaupun aku suka bilang ‘gombal’ dan kamu sebel banget kalo aku bilang ‘gombal’….aku ga ada maksud negatif loh. Waktu aku bilang ‘gombal’ bukan berarti aku gak percaya sama omongan kamu. Aku cuma bingung aja mao bereaksi apa lagi. Hahahaha.

6. Aku suka sentuhan2 kamu di saat-saat tak terduga. Misalnya waktu lagi nonton TV lalu kamu ngelus-ngelus rambutku atau tiduran di pangkuanku. Atau waktu lagi ngantri bioskop lalu tiba-tiba kamu cium puncak kepalaku. Atau pagi-pagi menjelang bangun tiba-tiba kamu peluk aku dari belakang. Kecil, remeh, sebentar, tapi selalu bikin aku deg-deg serr. hahahaha.

7. Aku suka waktu kamu mendongeng. Inget kisah kelinci cari rumah? hihi. Kamu terlihat kebapakan sekali. Nanti sering-sering ya…spend father-son time with Raka…. Dongeng buat dia…Terus kalo nanti dia udah gedean, lari-larian bareng, ajarin bulutangkis, ajarin renang, ajaring tenis tapi jangan galak-galak

8. Aku sukaaaaaa banget waktu kamu ngajak aku doain orang lain. Yang aku inget ada 2x. Pertama tiba-tiba kamu ngajak doain ***. Yang kedua kamu ngajak doain ***. Yang kedua emang ada kepentingan kita sih di dalamnya, tapi tetep aja. Aku suka hatimu yang lembut, yang perhatian sama orang lain. Bahkan se kesel2nya kamu sama ***, kamu masih mikirin nasib keluarganya.

9. Aku suka waktu kamu masak buat aku. Gak usah sering-sering…tapi sekalinya kamu melakukan itu, you make me feel really special!

10. Aku suka kamu ‘laporan’ tiap hari sama aku. Baik lewat telepon mendadak, e-mail, WA. Walaupun tanggepanku suka mengecewakan ya… Kadang ga dibales, kadang pendek-pendek, kadang malah nyautnya kaya bete. Emang kadang aku ngerasa kamu kok rempong amat. Tapi semakin dihayati, aku ngerasa banget perhatian kamu di sini tanpa syarat. Sekalipun balesan ku kaya gitu, kamu gak pernah bosen loh ‘laporan’. dan aku sebenernya seneng banget kamu mau nyempetin ngelakuin itu tiap-tiap hari.

11. Aku seneng banget ngeliat kamu memimpin sesuatu, atau mempresentasikan sesuatu yang kamu suka ke orang lain. Cuma nontoninnnya aja aku udah seneng. Kamu itu orang yang sangat passionate dan dedicated. Sekalinya udah nyemplung ke sesuatu, kamu all out sekali dan aku suka. Tetep kaya gini ya. Cuma kurangnya…kamu harus lebih meningkatkan kapasitas diri kamu juga di bidang-bidang itu biar makin kredibel. Tapi makin ke sini, aku liat usaha kamu makin mantap!

12. Aku seneng liat kamu being responsible dalam hal-hal kecil. Misalkan waktu tiap malem kamu yang berinisiatif ngunci pintu-pintu. Makanya tolong ditingkatkan jadi masukin baju kotor ke keranjang. Hihi

Banyak banget lah yang aku suka dari kamu. Tapi yang terpikir sekarang baru ini. Nanti kalo keinget lagi, mungkin aku tambahin.

Kalo boleh jujur, emang sebenernya yang butuh catatan ini ya aku, bukan kamu. Buatku, kamu itu udah yang paling the best deh dalam menyatakan cinta. Selama 6 tahun ini rasanya hampir ga pernah aku ngerasa perhatian kamu berkurang. Emang aneh banget, di saat cowo-cowo lain perhatiannya menurun seiring waktu, aku selalu merasa kamu malah meningkat. You’re the best deh bikin aku senantiasa merasa special.

Sebaliknya, aku sendiri sih ngerasa aku berpotensi menurun nih. Makanya, tolong dikerjakan ya pe er nya.

Terima kasih, Papa Raka 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.