Bahwa sesungguhnya…

… saya nggak akan bisa mencapai ‘mimpi’ saya: memiliki penghasilan dengan bekerja dari rumah dengan waktu yang fleksibel, jika nggak ada yang namanya INTERNET.

*hasil perenungan sesaat setelah selesai mengirim file ke client dan membayangkan gimana proses ini bisa terjadi kalo nggak ada internet? Apakah saya harus anterin file dalam CD – atau disket – ke rumah client malam-malam begini?*

………………..

… main Candy Crush seringkali mirip dengan menghadapi pergumulan hidup. Ada kalanya levelnya terasa begitu sulit, keadaan terasa begitu nggak mendukung, dan setelah mencoba berkali-kali kok gagal terus. Saat itu, rasanya saya nggak bisa kelarin deh level itu. Tapi tepat saat saya mulai berpikir buat menyerah aja dan berhenti main, ‘pertolongan’ seolah-olah datang tanpa diduga. Tiba-tiba muncul combo-combo yang tidak disengaja, dan level itu akhirnya lewat begitu saja!

*hasil perenungan dari kisah nyata hidup saya belakangan. Beneran Tuhan sempat menguatkan dan mengingatkan saya untuk beriman melalui Candy Crush. Konyol memang. Tapi benar. Waktu saya akhirnya berserah sepenuhnya, Tuhan datang dan menolong begitu saja tanpa diduga*

………………..

… kehamilan adalah sebuah perjalanan iman.

*hasil perenungan ketika di trimester pertama, saya ‘diberitahu’ oleh sebuah benda mungil bernama test pack bahwa ada makhluk hidup yang sedang bertumbuh di dalam rahim saya, tapi nggak bisa saya rasakan. Saya ‘diyakinkan’ bahwa dia ada, tapi saya nggak bisa merasakan detak jantungnya, gerakannya, keberadaannya. Di saat itu pula saya belajar untuk beriman, bahwa dia baik-baik saja.*

………………..

… kami belajar menjadi orangtua bukanlah ketika anak kami lahir, tapi ketika tahu kami (saya) sedang mengandung.

*hasil perenungan ketika tahu hamil dan saya menyadari ada sebuah sensasi rasa yang baru: rasa kuatir. Kuatir bagaimana pertumbuhannya, kuatir apakah dia sehat-sehat saja, kuatir apakah dia berkembang dengan sempurna, kuatir apakah yang saya makan baik buat dia. Dan ketika itu pula, saya seolah langsung mengerti, kenapa orangtua saya begitu overprotektif*

………………..

… manusia bisa jatuh cinta pada sosok yang belum pernah dilihatnya.

*hasil perenungan ketika saya lagi heran sendiri pada perasaan dan sensasi hepi luar biasa waktu ngerasain setiap gerakan di dalam sana. Mood yang lagi kelabu bisa jadi cerah seketika*

………………..

… doa bukanlah sebuah ajang meminta pada Tuhan, bukan pula usaha supaya Dia mengabulkan keinginan kita. *Ya…karena Dia bukan jin yang keluar dari lampu Aladin* Doa adalah sebuah proses komunikasi untuk membuka hati bagi rencana-Nya, belajar mengerti kehendak-Nya, dan pada akhirnya menyelaraskan segala keinginan kita dengan kerinduan hati-Nya.

*hasil perenungan suatu malam, ketika saya tergoda untuk meminta dan memaksa, tapi diingatkan untuk bersukacita dan bersabar dengan rencana-Nya*

Dina, *overwhelmed-by-God’s-grace-mode*

32 thoughts on “Bahwa sesungguhnya…

  1. Wow,
    Skrg gue yg overwhelmed by you.🙂
    Kdg disaat manusia stuck sama hidupnya, cuma bisa merasa hangat dan ‘ditemani’ faith nya apapun itu.
    And… You’re gonna be a great mom, Din, I just know it.🙂

  2. jadi itu yg nama nya overprotektiv ya… *manggut2*
    dan gue uda officially menyerah main candy crush di level 208 muhahahahaha, main hayday ga din? :D:D *malah nanya game*

    • Level 208? gw masih di level dua digit sih. Hwahahahahaha. Wong aslinya gak demen main game.

      Itu yang namanya overprotektif? Eh gatau juga, tapi minimal gw jadi ngerti kenapa dulu bokap gw rese banget gak bolehin gw ini itu. Haha

  3. yupppp.. setuju banget ma postingan mu kali ini din😀 finally gue juga sadar bahwa cinta sebelom pandangan pertama pun ternyata beneran ada.. dan lagu “i knew i love u before i met u”-nya si savage garden itu beneran real.. ketika gue hamil dulu hihihi.. rasanya emang luar biasa ^^ dan sejak melahirkan gue juga makin sadar bahwa jadi ortu itu ga gampang.. krn itu sebisa mungkin gue ga ngelawan ortu gue lagi #takut kualat wkwkkwkkk

    • Iya…jangankan setelah melahirkan, gw baru hamilnya aja plus baca-baca pengalaman orang melahirkan, jadi tambah pengen ngejaga perasaan nyokap kalo dia lagi overprotektif. Yeah, sampe sekarang pun dia bawel bener suruh ini itu dan gak boleh ini itu, tapi ya itu karena dia terlalu sayang sama gw lah ya…

  4. Yang terakhir itu ngena banget Din. Apalagi sekarang gue lagi stress + worried demamnya Madeline naik turun nggak jelas, udah dibawa ke dokter, cek darah, kasih obat, sekarang cuma bisa berserah dan berdoa aja semoga demamnya turun once for all.

    • Aduh, masih sakit ya si Princess?😦
      Emang paling bingung ya liat anak umur segitu sakit. Kasian, plus dia belum bisa komunikasiin rasanya apa. Kuatir banget pasti. Semoga Madeline cepet sembuh

  5. Iya, Tuhan memang bisa ngomong ke kita lewat berbagai cara. Kalo buat gw seringnya malah waktu lagi menduduki benteng musuh alias setoran pagi,,hahaa..

    Seru yah Din hamil itu :’) Jadi pen ngerasain juga.. nanti..

    • Hahahaha…. setoran pagi juga kadang dapet inspirasi sih :p
      Dulu gw ga pernah menyangka hamil itu kaya gini, yaaaaa nanti dirimu juga ada gilirannya pasti😀

  6. Bener banget Din, gw jg ngerasain soal khawatir pas hamil, amat jatuh cinta pada yg belum kita lihat dan ngerti bgt perasaan ortu yg sangat protektif ke kita.
    Lah kita aja pas hamil uda lebih sibuk dr mereka dulu mungkin dalam hal nyediain segala sesuatu buat si baby🙂 Dan pas lahir hmmmmm..Let see lu nanti deh hehe..
    Mengutip dr twitter “When you are a mom, you never really alone in your thoughts. Mom always has to think twice, once for herself and once for her child. Sophia L”

  7. gw pikir loe lagi baca teks proklamasi Din hahaha
    bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu adalah hak segala bangsa *komen gak nyambung*

    nanti kalau Russel atau Rachelle *ehh* udah lahir elo bakalan lebih amazed deh hehehe

  8. Ahh so sweet… Keselek juga sih pas baca yang terakhir. Aku seriiiiiing kelepasan berdoa tapi maksa😥 jangan sampe kayak gitu lagi deh *jitak kepala sendiri*

  9. Hai Din. Sori nih baru mampir balik🙂

    Iya bener banget, karena Dia tahu apa yang kita inginkan, tapi Dia memberikan apa yang kita butuhkan ya, amiiin.

    Semoga kehamilannya sehat-sehat aja Din, jangan banyak parno dan takut yah, semoga semuanya dilancarkan sampai delivery 🙂

  10. Aku nahan nangis baca postingannya. Malu kalo nangis sesenggukan di kantor. hiks. Bersyukur bgt ya Tuhan selalu mengingatkan kita cara untuk selalu bersyukur bahkan melalui hal-hal kecil sekalipun :’)
    Btw, smg bayinya sehat selalu yaahh🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s