Review Stroller Cocolatte Pockit

Waktu saya posting soal Euro Trip, kayanya ada beberapa orang yang nungguin review stroller ini. Selain itu banyak juga yang tanya langsung ke saya. Karena itulah posting ini dibuat. Semoga membantu ya.

Sedikit latar belakang… Raka dari bayi udah dibiasakan duduk di stroller Aprica Karoon-nya. Tapi sejak lancar jalan, dia mulai nolak duduk di stroller. Dari yang nolak-nolak kecil, sampai yang bener-bener berontak dan teriak-teriak. Sampai pada akhirnya, kita pun ga pernah bawa stroller lagi kalau pergi-pergi. Raka selalu jalan sendiri digandeng, dan kalo mulai cape atau lari-larian, ya terpaksa digendong.

Maka dari itu, waktu planning Euro Trip juga kita dari awal sepakat untuk ga bawa stroller. Karena kita udah baca betapa Eropa itu nggak ramah stroller, banyak tangganya. Udah gitu mikir nanti Raka ngelawan ga mau duduk di stroller pula. Jadi pemikiran kita, daripada nanti jadi harus nenteng bawaan + anak + stroller, mendingan sekalian ga usah bawa stroller.

Tapi H-2 saya galau. Hari itu saya memutuskan mau bawa stroller. Dan untungnya saya kepikiran buat testing dulu si Raka duduk di stroller nya lagi setelah sekian lama. Daaaaaaan…. udah ga muat aja ternyata! Jadi tuh Raka udah ga bisa duduk nyender, tangan dan bahunya kepepet sama padding kiri kanan stroller. Saya heran padahal secara fisik, Raka nggak termasuk gemuk loh, kok bisa nggak muat ya, sedangkan saya liat Abby-nya Leony masih pake stroller yang sama sampai sekarang.

Entahlah, yang jelas Rakanya langsung protes begitu dia coba nyender dan kejepit.

Saya pun langsung inget Cocolatte Pockit. Kebetulan beberapa bulan sebelumnya temen saya pernah kasih tahu soal stroller ini. Saya cari-cari rental tapi semuanya not available.

Mulai kepikiran buat beli, tapi ya waktu itu berasa sayang aja beli stroller lagi, kan Raka udah gede, pasti jarang pake. Udah mana kita baru keluar dana banyak buat persiapan Euro Trip ini kan. Eh pas denger cerita saya, bersyukur si Oma mau jadi sponsor… *jadi enak* *eh*

Cek-cek harga ke beberapa website, saya tambah bingung karena harganya sangat variatif dan tipenya macem-macem tanpa ada kejelasan, bedanya antara satu sama lain itu apa. *jeleknya cocolatte nih*.

Tapi dari hasil riset saya *tsah*, disimpulkan ada 2 tipe. Tipe lama itu senderannya lebih pendek. Tipe baru senderan lebih tinggi sampai nyambung ke bagian kanopi. Selebihnya, mirip-mirip lah paling beda pilihan warna aja. Oh ya… dan range harganya mulai dari 1,3 juta (ITC Cempaka Mas) hingga 2,3 juta (toko bayi burung dan lebah). Gila ya jauh amat range nya untuk barang yang sama.

Jadilah saya meluncur ke toko bayi burung dan lebah buat liat barang real-nya. Kekuatiran saya adalah, barangnya ringkih dan buka tutupnya susah, nggak segampang di iklannya. Ternyata, untuk ukuran stroller light-weight, ngga terlalu keliatan ringkih. Dan buka tutupnya pun gampang banget. Lalu langsung beli? ya nggak dong. Lebih mahal 1 juta gituh… Memang sih yang di sini kayanya model terbaru karena ada tas ransel buat bawa pockit-nya. Tapi ranselnya nggak bagus-bagus amat pula, ga butuh lah. Hari itu sopirnya si Oma yang jalan ke ITC Cempaka Mas buat beli Cocolatte Pockit warna merah.

Pengantarnya panjang ya… terus review nya mana???? *maapkan emak-emak bawel ini*

Review-nya… SAYA SUKA SEKALI!!! Dan berkat stroller ini, kita pun bisa ajak Raka jalan-jalan ke mall pake stroller lagi *tanpa dia komplen*

(+)

  • Sepertinya nyaman banget, karena Raka dari yang tadinya udah ogah banget duduk di stroller, sampai sukarela duduk di sini, bahkan berkali-kali ketiduran (padahal tadinya Raka jaraaang banget ketiduran di stroller).
  • Enteng banget. Bikin saya nggak males bawa ke mana-mana
  • Dalam keadaan terlipat kecil banget, bisa ditenteng dan masuk ke cabin pesawat tanpa harus dititipin ke flight attendant.
  • Kanopinya lumayan berguna kalau gerimis atau panas terik.
  • Cukup durable menurut saya. Secara waktu di Europe, ni stroller di abuse habis-habisan…  Melalui jalan berbatu, bukit, dan lembah… *lebay*, jatuh berkali-kali karena kecerobohan kita.  Yang paling parah, diseret naik turun tangga tanpa dilipet *karena udah kecapean*. Dan sampai sekarang si Pockit masih sehat sentosa, masih sering dipake jalan-jalan ke mall.
  • Buka stroller ini dari keadaan terlipat, sangat mudah.

(-)

  • Pockit yang saya coba di toko burung dan lebah, sangat gampang baik buka maupun tutupnya. Tapi yang saya punya, bukanya gampang, tapi tutupnya sedikit lebih susah. Tombol buat nutupnya yang sebelah kiri agak susah dipencet. Jadi note aja, lebih baik dicoba dulu sebelum membeli.
  • Nggak bisa recline. Tapi toh hampir semua stroller buat toddler ga bisa recline. Dan sepertinya ini nggak mengurangi kenyamanan Raka, seperti saya bilang, dia sering banget ketiduran di situ.
  • Mm apalagi ya? Nggak ada kayanya. Puas banget sih

Ada pertanyaan lebih lanjut?

Note: Nggak pakai foto ya. Kalau yang mau liat wujud stroller-nya, bisa cek posting-posting dengan category EuroTrip 2015. Stroller Pockit Raka mejeng hampir di semua foto, dengan berbagai angle. Hehe

 

18 thoughts on “Review Stroller Cocolatte Pockit

  1. Tadinya kalo Madeline nggak muat di Karoon-nya gue mau nyewa si pockit ini lho sama lo hehehe… Tapi ternyata masih muat. Keren banget ya bisa dilipet sekecil itu.

  2. Kalo di Swedia, stroller lipet2 yang paling ngehitz tuh si Babyzen Yoyo Din. Pas pertama kali liat di toko bayi, berasa liat pertunjukan sulap.. huahaha. Kalo yang Pockit sayangnya ga bisa recline yaa. Si Jo kalo udah teler di stroller tidurnya lama bener. Jadi suka kesian kalo model Pockit gitu.

    • Iyaaa gw juga liat tuh youtube yang Babyzen Yoyo dan gw melongo. LOL. Tapi di sin kayanya masih jarang. Baru belakangan ini aja nih gw liat mulai ada OL shop yang jual. Dan harganya beda jauh sih sama Pockit hahaha. Kalo soal tidur iya sih kadang kasian,paling gw ganjel jaket deh kepalanya.

  3. Din, chancenya Raka ga betah di Karoon karena dia udah lama gak pake makanya jadi ga betah. Si Abby jg udah pas2an banget tp krn sering dipake strollernya, dia gak mind dan sering ketiduran hehe. Kl size, misalnya car seat, Abby ud kaga muat di Coccoro makanya gue ganti Buon Junior, while Raka msh pake Coccoro. Jadi kayaknya lbh ke soal kebiasaan.

    Pockit gue sempet tertarik beli. Tp pas tau itu Cocolatte jd ragu especially krn aslinya merek GB. Cuma banyak jg kok yg cocok n blg oke.

    • Ngga Le, ini beneran ga muat. Kan gw ngeliat sendiri, jadi pas dia nyender, bahunya kiri kanan sampe harus naik gitu, kebayang ga? Setelah gw pikir sih, kayanya punya Abby tuh Karoon, punya Raka Karoon Plus, katanya Karoon plus paddingnya lebih tebel, mungkin karena itu juga, jeleknya jadi lebih sempit

  4. kalo jayden…ga usah sejak bisa jalan… sejak bisa ngesot, dia uda ogah duduk di stroller tapi gua paksain hahahaha… sekarang kalo ke mall stroller tetep gua bawa, ya kalo anaknya ga mau minimal bisa buat naro barang hahahaha…

  5. Ke mall skrg banyak bgt gw liat ini stroler.. Terus jadi mupeng juga.. Ahh tpi nanti aja lah yak, ga bisa dipakai dari NB kan :p *itung2 sambil ngumpul duitnya* hihi,, Makasih reviewnya ya mama Raka😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s