Movie Review: Django Unchained

Karya Quentin Tarantino (selanjutnya saya singkat QT ya…rempong namanya) pertama yang saya nonton adalah Kill Bill, kalo gak salah yang volume 2. Itu juga karena saya kebetulan ngeliat pas lagi diputer di salah satu TV swasta.

Saya bukan penggemar film sadis dan berdarah-darah. Tapi somehow, Kill Bill terasa unik banget dan sukses menarik perhatian saya. Sekalipun sadis, darahnya semacam sengaja dibikin muncrat berlebihan supaya terlihat nggak riil. Dan saya suka banget detail dan efek yang bikin beberapa adegan jadi terlihat komikal.

Tapi waktu itu saya belum terlalu doyan nonton film. Jadi ya….cuma sampai di situ aja ketertarikan saya.

Tahun 2009, QT sukses bikin saya ngefans, waktu nonton Inglorious Basterds. Kali ini nontonnya di bioskop dengan full attention. Tadinya saya nggah ngeh ini film-nya QT. Saya tertarik karena tema film-nya nyinggung-nyinggung sejarah Nazi. Saya selalu tertarik sama film fiksi yang ngambil background peristiwa sejarah tertentu. Lagi-lagi, saya dibikin melongo sama gaya film-nya QT. Sekali lagi, saya sih tetep rada terganggu liat darah-darah ya…tapi secara keseluruhan film, QT ini gilak banget yak.

Pokoknya kalo nonton film karya dia, pasti langsung notice deh! Style-nya sangat ciri khas. Buat yang nggak ngerti karena belom pernah nonton, coba nonton deh film karya dia. Nggak usah banyak-banyak…2 film aja, pasti ngerti apa yang saya omongin. Hehe

Naaaaah begitu trailer Django muncul, dan begitu saya tau ini film-nya QT, saya langsung merayu-rayu segerombolan temen (yang tadinya mau nonton Rectoverso) buat nonton Django aja. Hwahaha. Padahal saya nggak tahu loh ini film nya tentang apa *untungnya nggak ada yang nanya juga*. Dan saya sukses dikomplen temen-temen cewe gara-gara menjebak mereka nonton pelem super sadis ini. Sadis? Iya banget!

Sinopsis

Django_Unchained_PosterJadi QT ingin mengangkat sejarah kelam Amerika tentang perbudakan. Menurutnya, orang Amrik sendiri malas ngungkit-ngungkit sejarah memalukan ini, sementara orang luar Amrik merasa nggak punya hak. Jadilah dia berinisiatif bikin ceritanya sendiri. Uniknya, tentang slavery-nya sendiri ‘cuma’ dijadiin background, sementara garis besar ceritanya adalah kisah klise tentang pangeran yang menyelamatkan sang putri. *tapi percayalah di tangan QT nggak ada yang klise hehe*.

Pelem dibuka dengan adegan 5-6 budak dirantai berbaris, jalan melalui daerah Amerika Selatan dengan setting ala-ala film cowboy (hutan, bebatuan, gurun, kaktus) dengan latar belakang musik norak yang sebenernya ganggu tapi entah kenapa cocok dan mulai berasa QT banget. Hwahahaha. Salah satu di antara budak itu adalah Django, budak perkebunan, yang ketauan menikah dengan budak rumahan, Broomhilda (Hildi) *nggak tau kenapa majikannya nggak seneng budak menikah*, lalu dihukum dan dijual terpisah.

Di tengah jalan, rombongan dicegat sama Dr. King Schultz, seorang ‘dokter gigi’ yang setelah jedar jedor sana-sini, lalu membawa Django pergi.

Ternyata Schultz aselinya adalah seorang bounty hunter (kerjaannya membunuh/menangkap para buronan buat ditukerin dengan uang reward), dan dia butuh Django untuk mengenali wajah target berikutnya.

Schultz menentang perbudakan, jadi sejak awal dia memperlakukan Django setara, dan sukses bikin orang-orang heboh karena baru pertama kali liat orang item naik kuda. *tepokjidat kasian banget*. Lalu, dalam perjalannya, ternyata Django berbakat, jago nembak, pinter, dan akhirnya dijadiin rekanan beneran.

Setelah uangnya cukup, Django mau nyari dan menebus istrinya, Hildi. Schultz bersedia membantu. Ketauanlah ternyata Hildi udah dibeli sama seorang pengusaha perkebunan nyentrik, Calvin Candie, yang hobi ‘olahraga’ Mandingo (adu budak buat berantem sampai mati). Yah intinya mereka harus menyelamatkan Hildi di sana dengan segala tipu muslihat yang dibutuhkan.

Endingnya, nonton sendiri ya🙂 Banyak twist-twist menarik kok.

Review dari Saya

Waktu Obama menang election buat periode yang pertama, saya inget, ngeliat liputan gimana black people di Amerika begitu antusiasnya. Sampai pada parade di jalan, ada yang nangis histeris pula. Waktu itu saya pikir ya emang orang Afro-Amerika kan umumnya ekspresif banget ya (kalo liat di film-film), dan kemenangan Obama kan berarti kemenangan golongan minoritas, jadi ya reaksi itu ‘wajar’.

Saya sampai sempet berandai-andai….gimana ya kalo nanti suatu saat pemilu presiden di Indonesia juga dimenangkan golongan minoritas. Ya katakanlah dari keturunan Tionghoa, atau dari agama Nasrani misalnya (atau sekaligus Tionghoa dan Nasrani *jeder*).

Tapi tapi tapi…waktu nonton Django, saya baru ngeh saya salah besar kalo ngebandingin black people di Amrik sama orang Tionghoa atau Nasrani di Indonesia. Golongan minoritas di Indonesia, meskipun sering mendapatkan perlakuan yang diskriminatif, tapi nggak pernah secara terang-terangan ‘dijajah’ oleh orang Indonesia pribumi asli. Jadi ya…mereka (atau harus saya katakan ‘kita)  ‘hanya’ sekedar golongan minoritas yang sering di-bully. Udah itu aja.

Sedangkan black people di Amrik sono….pernah mengalami masa-masa kegelapan yang gelapnya bener-bener gelap. Sampe kemaren abis nonton Django, saya sama Vira (temen saya) ngomong “Duh…kok kayanya mendingan mati aja ya”.

Iyalah…

Mereka itu bener-bener diperjual-belikan dan diperlakukan macam hewan ternak aja oleh white people. Dicambuk, dicap pake besi panas, dikurung di dalem peti di tengah ladang yang panas, digantung terbalik, disuruh berantem sampe mati, dijadiin budak seks, bahkan sampai (yang paling dahsyat ditunjukkin di Django) diumpanin ke anjing. *masih stress ngebayanginnya*. Dan katanya teknik-teknik penyiksaan ini lumayan akurat sesuai sejarah loh. Beneran dipraktekkin dulu. Gila ya, kok manusia gitu amat.

Intinya, mereka itu sempet jadi bangsa budak, yang diperlakukan setara sama hewan. Dan sekarang salah satu dari mereka, terpilih jadi presiden, yang berarti dipilih juga oleh (sebagian) warga kulit putih, dan yang berarti juga dapat kewenangan untuk memimpin rakyat kulit hitam, dan juga kulit putih.

Saya sekarang lebih ngerti, betapa kerennya makna kemenangan Obama, nggak buat black people aja, tapi juga buat seluruh rakyat Amerika, bahwa mereka udah bener-bener get over ‘it’, udah menjunjung kesetaraan, bahkan sampai kursi kepresidenan.

Oiya di sini juga bisa liat black people yang resek setengah mati. Ngeselin deh, malah berpihak sama tuannya yang white. Gemes rasanya…padahal keberadaan Django nggak merugikan mereka kok, tapi kayanya nggak demen aja liat ada black people yang bisa maju. Ya gitu deh, namanya juga manusia kan ya?

……………………………….

Lalu secara film… sebelum film mulai, kita di-info kalo filmnya bakal lama: 3 jam. Kita sempet ketar-ketir karena takut bosen. Eh tapi beneran nggak berasa loh. Bahkan saya masih berasa lebih lama nonton Les Miserables (padahal saya suka banget tuh film) yang ‘cuma’ 2.5 jam.Emang pinter banget script nya, nggak sempet bikin kita bosen ato ngantuk. Tepat di saat-saat mulai terasa ‘turun’, langsung dikejutkan lagi sama adegan-adegan yang bikin seger lagi.

Akting para pemainnya OK banget. Bisa simpati banget sama Django, ngefans berat sama Schultz, dan bergidik merinding ngeliat psycho-nya Candie. Hiiiy. Btw DiCaprio keren banget maen jadi tokoh antagonis. To be honest, sejak pertama kali liat mukanya, saya udah heran kenapa dia gak pernah kebagian peran antagonis ya, mukanya cocok kok. Eh malah jadi prince charming mulu. Hwahaha.

Jadi kesimpulannya, buat yang gak suka darah, boleh lah tetep nyoba nonton, bagus soalnya. Pas bagian darah muncrat, silahkan tutup mata.

Dan oh ya…Quentin Tarantino juga ikutan main loh jadi cameo di adegan-adegan hampir akhir. Adegannya cukup panjang, ada dialog, dan nggak cuma numpang lewat aja. Moga-moga sadar ya… Hehe

Sampai jumpa di review film berikutnya. *lagi puas-puasin nonton mumpung masih bisa* hwahahahaha.

14 thoughts on “Movie Review: Django Unchained

  1. minggu depan mau nonton ah…

    kalo di bioskop, gua lebih suka nonton film yang jedar jeder dan penuh darah dimana2 dibanding film komedia romantis atau drama romantis hahahaha… *menjawab pertanyaan lu waktu itu*

    • Loh kalo Kill Bill nggak kasian soalnya yang dibunuh2in emang orang jahat ya? Hahahaha.
      Gile gue pikir lo faminin, super girly gitu, Vin…ternyata doyannya yang garis keras juga. Wkwkwkwkwwkw

  2. Emg kenapa din kudu puas2in nonton selagi bisa? :)) ini film gue liat poster nya uda ga tertarik, eh pas baca review lu ternyata cerita nya berbau2 cowboy2 gitu ya… makin ga demen lagi huahahaha

  3. Hahaha… Puas2in nonton bareng Mas Ben juga, gue udah lama bener gak nonton berduaan sama Diaz. Yang ada juga sekarang gue nontonnya siang-siang, soalnya kalo malem harus nidurin Madeline dan shift malem.

  4. Pingback: Movie Review: Zero Dark Thirty | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s