F.R.I.E.N.D.S

Sekitar sebulan lalu, Gitta cerita kalo dia lagi nonton Friends, dan dia komentar: “Nonton Friends itu selalu menghibur ya!”

Gara-gara itu, saya jadi ikut-ikutan nonton Friends lagi, yang emang diputar ulang di Warner TV setiap hari.

Saya nggak inget kapan dan bagaimana pertama kali saya kenal Friends, secara serial ini udah diputer dari tahun 1994, di mana saya baru umur 7 tahun. Yang saya inget, waktu saya mulai suka serial ini, saya langsung nodong Koko saya yang emang koleksi VCD nya *iye VCD ye…belom ada DVD* dan marathon nonton semua season yang dia punya. Kalo diitung-itung, kayaknya waktu itu saya masih SMP.

Buat saya, serial ini luar biasa. Pertama kalinya saya amazed sama sebuah serial, karena penokohannya yang jelas. Setiap tokoh punya karakter yang spesifik, dan sepanjang 10 season, karakter mereka bener-bener konsisten. Saya, sebagai penonton, sampe berasa ‘kenal’ sama mereka, dan merasa mereka beneran riil. Maklum ya, waktu itu kan kami belum langganan TV kabel, saya gak akrab sama serial barat, dan biasanya cuma kepapar sama sinetron yang mana yang jahat bisa tau-tau jadi baik, yang baik bisa tau-tau amnesia, yang pinter bisa tau-tau jadi bego, dan seterusnya…

Belakangan, saya sadar, penokohan yang kuat memang jadi kelebihan serial-serial barat.

Secara nggak langsung, Friends juga berjasa dalam memantapkan bahasa Inggris saya. Saking sukanya sama serial ini, saya sampai begitu niatnya memaksakan telinga saya buat dengerin bahasa Inggris dan nonton tanpa teks (waktu itu udah punya TV kabel, dan Friends tayang di Star World tanpa teks). Sekalipun udah belajar bahasa Inggris dari kecil, saya lemah sama dalam ‘listening’. Setiap denger bahasa Inggris, saya harus menerjemahkan dulu di kepala saya, jadi seperti ada 2x proses untuk mengerti (kebayang gak?). Sampai suatu hari, saya tiba-tiba sadar saya nggak melakukan itu lagi. Saya denger dan langsung ngerti seperti lagi denger bahasa Indonesia aja. *hapus air mata bangga*

Di serial ini juga, saya pertama kalinya nangis waktu nonton adegan romantis. Dulu (sebelum merasakan sendiri rasanya jatuh cinta), saya nggak pernah nangis liat adegan romantis. Kalo adegan sedih, saya nangis juga sih walau jaraaaaaang banget. Tapi salah satu adegan romantis di Friends sukses bikin saya banjir. Adegan apakah itu???

Adegan Monica dan Chandler lamar-lamaran!!! Hahahahahaha.

Eniwei, kalo lagi suka sama sebuah film, serial, atau buku, saya suka membanding-bandingkan karakter tokohnya sama karakter saya dan mencari kemiripan-kemiripan. Dan di Friends, saya suka berasa agak mirip sama Monica. Awalnya karena simply saya bukan tipe cewe cantik macam Rachel, tapi juga nggak se-nyentrik Phoebe. Monica yang ambisius, perfeksionis, agak bossy, tapi nggak terlalu menonjol, dan bisa diandalkan terasa mirip sama saya waktu itu. Walaupun saya nggak gila kebersihan macam dia ya.  *in fact saya malah berantakan banget orangnya*.

Dan dibanding Ross dan Joey, saya paling tertarik sama Chandler. Joey udah jelas terlalu ekstrem ya. Bloon dan genitnya keterlaluan. Sementara Ross, terlalu aneh buat saya. Haha. Chandler yang konyol, nggak pernah serius, tapi sangat sweet, sensitif, dan bisa diandalkan, keliatan riil banget buat saya. Saya bahkan udah suka dua tokoh ini sebelum mereka berdua dipasangin. Makanya waktu mereka bener-bener dijadiin pasangan, mungkin saya jadi ikut excited, sampai kebawa-bawa perasaan pas adegan proposal.

Tahun 2004, Friends berakhir di season 10. Saya lumayan berasa kehilangan, dan berharap bakal nemuin serial pengganti yang saya suka. Lalu saya ketemu ‘How I Met Your Mother’. Suka juga sih serial itu, tapi tetap belum bisa ngalahin pesona Friends buat saya.

Saya kayak gak bisa bosen nonton Friends. Sekalipun udah berkali-kali, saya nggak keberatan ngulang episode-episode yang sama, dan tetap terhibur nontonnya. Dan belakangan ini, kalo saya lagi nonton Friends, berasa dapet kesan yang beda. Mungkin karena dulu, waktu nonton mereka, saya masih SMP-SMA. Sekarang, saya ada di usia yang sama sama tokoh-tokohnya (25-30-an tahun), dengan cara komunikasi, obrolan, permasalahan, dan pergumulan yang serupa. Saya jadi makin amazed sama serial ini. Walaupun zamannya beda (bayangin ye…di salah satu episode nya ada yang nunjukkin betapa noraknya mereka waktu Chandler punya laptop yang tebelnya kayak kamus. Hahaha), saya tetap berasa bisa relate sama cerita dan tokoh-tokohnya.

Di salah satu adegan yang saya nonton beberapa minggu lalu, saya ikutan sedih, sekaligus terkagum-kagum. Ini adalah adegan berantemnya Ross dan Rachel. Menurut saya, ini adegan putus dalam film yang paling keren. Adegannya lumayan panjang (lebih dari 10 menit) tapi buat saya sangat natural. Keren banget scrip-writer-nya. Roller coaster emosi mereka tuh kayak beneran, nggak dibuat-buat. Mulai dari saling berargumen teriak-teriakan, sindir-sindiran, terus diam-diaman, terus yang satu begging sementara yang satu ngotot, sampe dua-duanya jadi sedih. Simple, tapi keren menurut saya. Gesture-nya pun dapet banget. Seperti saya pernah mention, saya pernah hampir putus sama Mas Ben, dan roller coaster emosinya memang mirip kayak gitu.

 

Belakangan, Mas Ben jadi ikutan suka sama Friends. Dan kemarin ini dia ngakak guling-guling waktu adegan Chandler yang nggak bisa jaga rahasia. Dan kita berdua tahu kenapa dia sampe ngakak berkepanjangan. Karena Mas Ben juga nggak bisa jaga rahasia!!!! hahahahahahaha. Bukan berarti Mas Ben ember sih ya karena dia sebenernya nggak bawel. Tapi….dia itu dikorek dikit biasanya langsung buyar semuanya, plus rada susah boong. Ya itu dia alhasil dia paling stress kalo harus bikin surprise karena ketahuan mulu.

 

Dan saya jadi mikir… waktu saya suka Chandler dulu itu, saya belom ketemu Mas Ben loh. Tapi diliat-liat kok mereka mirip ya? Mungkin sebenernya tipe cowo saya memang kayak gitu.

Kalo kamu, serial apa yang kamu suka? Boleh di-share? Siapa tahu saya terpengaruh buat suka juga😀

 

34 thoughts on “F.R.I.E.N.D.S

  1. serial yg gw suka? gossip girl (dulu), jane by design, glee, desperate housewives, trus skarang lagi suka nontonin friends with benefit, pokoknya yg macam2 drama kehidupan gitu deh hahahaha. oh trus skrg jd lmyn suka how i met your mother, karena lebih sering nonton jadi lebih kenal karakternya hehe.

  2. FRIENDS serial favorite gue banget! Bener deh walo ditonton kapan aja FRIENDS itu tetep ok. Pas FRIENDS udahan, gue sampe bela-belain beli bukunya lho, biar ada memorabilia hehe…

    Sekarang yang masih awet ditonton itu Grey’s Anatomy. Paling manjur kalo sakit nonton Grey’s, langsung sakitnya mendingan hehe…

  3. Dulu jaman2 kuliah jomblo sepanjang taon gw demen banget sama Sex and The City.. kadang problemnya bisa mirip2 dan banyak info yang dapet dr pelem itu hehehehe

  4. Nonton Joey, gak bok? Tapi sayang cuma 2 season, entah kenapa ga dilanjut lagi. T_T
    Sekarang g lagi menyantap Desperate Housewife, How I met Your Mother (mirip ama friends, ya? settingnya kalo ga di apartment ya di kafe tempat mereka biasa ngumpul) . Kalo itu udah habis, List selanjutnya Grey’s anathomy, deh. Hihihihihi

    • Joey katanya gak laku. Dulu kayanya gue pernah nonton 1 atau 2 episode tapi kurang tertarik. Mungkin karena Joey bukan karakter favorit gue juga ya. Iya How I Met Your Mother mirip banget sih konsep nya sama Friends, makanya ex fans nya Friends banyak yang suka series ini.
      Grey’s Anatomy juga dulu gue suka, tapi makin ke belakang mulai ribet kayak sinetron. Apalagi Lexie nya udah tiwas, sebal.

  5. MODERN FAMILYYYYYYY!!!!!!!!!!! u should watch it din, dari season 1 nya😀
    Denger-denger friends mau di bawa ke layar lebar, beberapa minggu lalu gw baca di majalah gossip sini mereka adain reunion gitu… mudah2an cepet yaaaaa, gw juga cinta sama friends.

    • Waduh-waduh…jadi pengen nonton juga. gak ditayangin di cable TV sini tapi yah. Eh gue pernah baca tuh gosip yang Friends mau dibawa ke layar lebar, tapi kata para pemainnya cuma hoax *kuciwa*

  6. samaaa gue jg demen nonton friends, abis cerita nya kocak banget. kl sekarang sih demen how i met your mother😀 nonton bisa ngakak2 sendiri. beruntung skrg uda banyak cable tv dimana2, ga kebayang kl mesti nonton sinetron yg cerita nya bukan menghibur tapi bikin emosi jiwa hahahaha

  7. Haks friends? udah ga ngerti deh nonton berapa kali tuh.. Dulu di tv kabel ditayangin dari season 1 sampe kelar, trus ulang lagi dari awal sampe kelar lagi.. tapi masih aja ditonton terus. hahaha.. yang hebat, udah berkali2 nonton, masih tetep lucu banget ya.. sembah suhu deh sama para pembuat+aktor2nya..

  8. Pingback: 2012: Roller Coaster Year « Cerita Bendi

  9. Pingback: Banjir, Kawan! « Cerita Bendi

  10. Pingback: Scandal | Cerita Bendi

  11. Pingback: Liebster Award | Cerita Bendi

  12. FRIENDS. Serial TV terbaik yang pernah saya tonton. The Walking Dead bagus juga sih tapi tetep NGGAK SEKEREN FRIENDS.

    Rachel, yang dari cewek manja sampai jadi wanita karir sukses di bidang yang dia suka (impian saya banget).. Monica, organized dan kompetitif (jujur saya agak mirip sama dia) tapi penyatu seluruh anggota grup. Phoebe, nyentrik menjurus weird tapi lovable dengan keunikan dan imajinasinya. Ross, sweet dan caring tapi kadang social awkward-nya bikin ngakak (flirting ngomongin gas? APA). Joey, lugu dan badutnya di grup, walau semakin ke season terakhir dia jadi terkesan makin bodoh dan saya menyayangkan itu. Chandler, YA TUHAN KARAKTER TERFAVORIT SAYA INI, sarkastiknyaaaa saya jatuh cinta dengan sarkastiknyaaaa!! Susah dideskripsiin, dia punya aura dan karisma yang ‘uuh’.

    Benar kata Anda, karakter mereka kuat banget, sehingga saya juga ngerasa kalau kenal mereka luar-dalam. Mereka kayak temen saya sendiri. Haha. Nggak pernah bisa bosen juga nonton ini serial, nggak tau kenapa. Nggak ada yang bikin bosen!

  13. FRIENDS. Serial TV terbaik yang pernah saya tonton. The Walking Dead bagus juga sih tapi tetep NGGAK SEKEREN FRIENDS.

    Rachel, yang dari cewek manja sampai jadi wanita karir sukses di bidang yang dia suka (impian saya banget).. Monica, organized dan kompetitif (jujur saya agak mirip sama dia) tapi penyatu seluruh anggota grup. Phoebe, nyentrik menjurus weird tapi lovable dengan keunikan dan imajinasinya. Ross, sweet dan caring tapi kadang social awkward-nya bikin ngakak (flirting ngomongin gas? APA). Joey, lugu dan badutnya di grup, walau semakin ke season terakhir dia jadi terkesan makin bodoh dan saya menyayangkan itu. Chandler, YA TUHAN KARAKTER TERFAVORIT SAYA INI, sarkastiknyaaaa saya jatuh cinta dengan sarkastiknyaaaa!! Susah dideskripsiin, dia punya aura dan karisma yang ‘uuh’.

    Benar kata Anda, karakter mereka kuat banget, sehingga saya juga ngerasa kalau kenal mereka luar-dalam. Mereka kayak temen saya sendiri. Haha. Nggak pernah bisa bosen juga nonton ini serial, nggak tau kenapa. Nggak ada yang bikin bosen!😀

  14. Friends emng serial paling top, ngakak kocak bgt! kalau saya favnya Chander sama phoebe dia2nya kalau ngelawak ngena bgt=))) padahal skrg umur saya 17taun tapi suka bgt sama serial jadul ini he3, sedih pas season 10 ternyata beres walaupun semuanya happy endinglah ya..
    kalau sekarang belum ada serial yg ngalahin friends menurut saya he2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s