Les Miserables – Inspiring!

Saya masih mau lanjut ngomongin solusi banjir *tsah kayak pakar ajeeeee* hihi. Tapi maaf ya harus dipotong cerita lain, karena saya baru aja nonton pelem yang teramat sangat mempesona dan membekas di hati. Saya nggak pengen lupa sama sensasinya, makanya saya harus nulis cepet-cepet. Hihi segitunya.

IYEEE saya se-terpesona itu sama Les Miserables.

images

Dan pelem ini berhasil bikin saya mewek tersedu-sedu.

Sedikit latar belakang, saya ini seorang manusia yang ‘sok’ tertarik sama sastra klasik. Hihi. Saya cuma tau sedikiiiit banget cerita-cerita novel klasik, tapi saya tiap tau satu judul baru, saya selalu pengen tau ceritanya apa, soalnya novel-novel klasik itu biasanya sarat latar sejarah, konfliknya kompleks, tapi biasanya sangat menyentuh dan bermakna.

Tapi satu masalahnya: Saya males baca fiksi. Hwahahaha *apa-apaan*

Mentok-mentok saya palingan cuma baca plot ceritanya di Wikipedia. Cemen yaaaa *ditimpuk sendal*. Makanya kalo ada film yang diangkat dari novel klasik, saya napsu banget. Termasuk si Les Miserables ini, saya udah nunggu dari 1-2 tahun lalu. Apalagi pas tau bentuknya bakal musikal, dan yang maen si abang ganteng Hugh Jackman *sumprit ni orang bikin ngefans banget* plus aktris favorit saya, Anne Hathaway. Hwah makin napsu.

Karena itulah, sebenernya waktu akhirnya beneran mau nonton, saya sempet takut ekspektasi saya ketinggian, terus akhirnya kecewa sama filmnya *suka gitu kan ya kalo terlalu napsu*. Eh tapi tapi….enggak loooh. Aku suka suka suka!!!!

Btw SPOILER ALERT ya….

……………….

Les Miserables bener-bener mengemas 95% dialognya dalam nyanyian. Yang mana buat sebagian orang bakalan super ngebosenin (bahkan temen saya ada yang bilang pusing dengerin orang nyanyi kaya gitu 2,5 jam). Tapi kalo buat saya, gile saya mah amazed banget. Gak kebayang gimana rumitnya proses produksi film model gini.

Buat suaranya? Walau Adam Lambert komplen soal suara para pemainnya, di kuping saya mah semuanya suaranya mantep banget. Bagus, dan emosinya keliatan. Ya tapi saya sih kuping orang awam ya. Nggak tahu deh kalo yang ngerti musik.

Buat ceritanya? Ya ampun ya ampun…..Ceritanya bener-bener ‘dalem’ banget dan inspiring. Saya jadi pengen baca bukunya, pengen menikmati dengan lebih detail lagi. Ini kejadian langka loh buat saya. haha.

Dan saat ini, saya bakal share beberapa hal yang saya ‘dapet’ dari film ini, dan sekaligus yang bikin saya mewek berkali-kali.

1. Do they see Jesus in us?

Ini adegan pertama yang bikin saya berkaca-kaca. Waktu Jean Valjean ketangkep gara-gara mencuri perlengkapan perak di rumah orang yang udah kasih tumpangan dan makan ke dia, saya emang udah rada nebak reaksi si pemilik rumah. Iya, si pemilik rumah malah bilang ke petugas bahwa dia emang memberikan perlengkapan perak itu ke Valjean sebagai hadiah. Bahkan ada yang ketinggalan, tempat lilin yang paling berharga malah ‘lupa dibawa’.

Terang aja Jean Valjean terbengong-bengong. Tapi si bapak malah bilang, yang penting benda-benda perak itu menjadi awal untuk kehidupan Valjean, kehidupan yang jujur.

Setelah itu, Valjean nangis-nangis di depan salib. Salah satu kalimatnya kira-kira begini intinya: “Bagaimana mungkin aku yang udah begitu hina, malah disentuh dengan pengampunan dan kasih-Mu melalui orang ini…..aku menyerahkan hidupku kepada-Mu”.

Langsung deh netes-netes nih air mata.

Men…. sebagai orang Kristen, berkali-kali kita diingetin buat jadi saksi Kristus, jadi kitab terbuka, tapi berapa kali sih tindakan kita bisa bikin orang ngeliat Yesus dalam hidup kita? *jleb jleb jleb* banget. Kalo saya di posisi si bapak itu, apa mungkin saya bertindak kaya gitu? Belum tentu saya berani ngajak dia masuk rumah buat nginep. Nah ini udah berbuat kebaikan, malah dicuri pula. Tapi satu tindakan pengampunan si Bapak, bikin hidup Jean Valjean berubah selamanya.

Apalagi belakangan juga ada adegan waktu Valjean ketahuan buronan sama Javert, lagi kalut, dan dia ‘ngomong’ ke Tuhan: “Kalau jiwaku, aku tahu kalau sudah diselamatkan olehMu. Aku sudah menyerahkan hidupku sejak dulu”.

Hati saya makin ‘nyess’ deh. Perbuatan si Bapak udah jadi alat buat ngubah kehidupan Valjean di dunia, dan juga….kehidupan kekalnya.

2. Betapa bersyukurnya lahir jadi wanita di jaman sekarang

Fantine baru nyanyiin kalimat pertama dari lagu “I Dreamed A Dream” , dan air mata saya langsung netes. Gila ya…susah banget hidup jadi wanita di jaman itu. Jadi rakyat jelata, buat dapet kerja jadi buruh aja udah beruntung banget. Eh ternyata punya wajah cantik malah jadi ‘kutukan’ karena jadi sasaran napsu laki-laki, sekaligus sasaran kecemburuan para wanita.

Udah jadi korban laki-laki gak bertanggung jawab, harus ngurus seorang anak sendiri, malah dipersulit, dengan mudahnya dipecat karena fitnah, dan bener-bener terpaksa jual diri karena nggak ada jalan lain. Kok rasanya susaaaah banget hidupnya, padahal dia cuma pengen anaknya hidup layak.

Lagunya langsung ‘berbicara’….

Bikin saya bersyukur banget nggak harus hidup di jaman itu.

3. Sebuah perjuangan yang sungguh-sungguh akan memberi dampak

Saya emang langsung ikut ‘bergetar’ tiap kali ada adegan para pemuda lagi ngumpul-ngumpul merencanakan pemberontakan di film ini. Kebayang, betapa gerahnya mereka dengan penderitaan rakyat, tapi nggak banyak yang berani berjuang. Mereka anak-anak muda, kaya miskin, berjuang bersatu untuk membuat perubahan.

Gile keren banget ya booo.

Lalu, hati saya nyess banget pas mereka mutusin untuk terus berjuang, padahal ternyata rakyat lain ternyata batal mendukung perjuangan mereka karena takut. Dan siapa yang bikin mereka mantap berjuang? Si anak kecil *lupa namanya*. Dengan kepolosan dan keberaniannya, membakar lagi semangat ‘kakak-kakak’nya, lalu maju pertama-tama, dan jadi korba tewas pertama.

Di sini saya berkaca-kaca lagi. Terharu. Hebat banget.

Secara jumlah, mereka pasti tahu kalau nggak akan menang. Tapi mereka memang berniat membuat dampak, dan membakar api perjuangan setelah mereka gugur dalam pertempuran.

Dan ini terjadi. The next day, perjuangan dan pengorbanan anak-anak muda ini jadi pembicaraan. Dan di akhir film, digambaran blokade yang superbesar dengan massa yang teramat banyak berjuang bersama. Saya nggak yakin maksud sang filmmaker, apakah ini ceritanya ‘cuma’ bayangan, atau memang diceritakan kemudian terjadi revolusi dalam skala besar. Entah yang mana yang bener *ada yang mau koreksi?*

Tapi yang jelas, maknanya kena banget. Para pemuda pejuang mungkin tewas, tapi gugurnya mereka, menyulut perjuangan yang lebih besar lagi.

Keren men…. jadi gimana? Sebagai ‘rakyat jelata’, kapan kita mau sama-sama berjuang dan memberi dampak dalam mengatasi banjir? *eh balik lagi ke banjir*

4. Kasih orangtua yang ‘menyediakan’

Saya sebenernya tersenyum simpul waktu Valjean terima surat cinta dari Marius buat Cosette. Reaksinya adalah: “Hari yang kutakutkan telah datang” —> maksudnya hari di mana anaknya menemukan pria yang dicintainya. Hihi. So sweet aja, dan saya emang pernah denger beberapa kisah nyata temen-temen sendiri, di mana sang Papa emang rada jealous (atau protektif) sama pacar anak perempuannya.

Tapi eh tapi….waktu Valjean memutuskan buat memastikan Marius nggak gugur dalam pemberontakan, demi Cosette. Wow. Wow banget. *speechless*. Lalu waktu adegan Marius dan Cosette ‘bercengkerama’, saling menyatakan cinta, di balik pintu Valjean menyanyikan (intinya) cinta hanya untuk mereka yang muda (dan dia bukan bagian darinya), saya mulai nggak tahan. Kali ini nggak berkaca-kaca doang, saya mulai sesenggukan.

Saya jadi inget ortu saya, khususnya Papi saya. Emang ya sebagai anak, dari kecil saya diurus sama mereka. Waktu saya ketemu dan kenalan sama calon pasangan hidup, mereka jadi supporter saya. Tapi lalu, ketika kita begitu bahagianya memasuki pernikahan, tiba-tiba seolah mereka jadi figuran dalam hidup saya. Ya setidaknya saya sendiri yang ngerasa gitu, padahal sekalipun nggak pernah loh ortu saya komplen soal ini. Malah Mami saya selalu jadi orang pertama yang negur kalo menurut dia saya kurang ‘baik’ sebagai istri untuk Mas Ben.

Jadi berasa Papi Mami saya super keren.

Terakhir, waktu adegan Valjean ‘menyerahkan’ Cosette ke Marius, menceritakan masa lalunya. Yang dia pikirkan cuma Cosette. Bagaimana dia bisa ninggalin Cosette dengan aman di tangan Marius, tanpa harus merasa malu karena ayahnya burnoan. Yang dia pikir cuma menyediakan yang terbaik buat anaknya.

Booo….itu Papi saya banget. Langsung deh mewek sesenggukan nggak kira-kira sampe akhir film. Hwahahahahaha.

Dari dulu, sejak mulai ada pria-pria yang deketin saya, Papi selalu jadi bodyguard garis depan, tanpa bikin saya berasa terkungkung. In fact, walaupun nggak akrab sama Papi, pendapat (dan restu) dia tentang calon pasangan, selalu jadi kunci buat saya mau lanjut atau nggak.

Dan buat saya, sekalipun sering over protective, dalam hal milih pasangan, dia malah teramat membebaskan walau tetep jagain.

Saya pernah diajak (tepatnya setengah dipaksa) pergi sama seorang pria *yang sebenernya saya nggak suka*, malam tahun baru, dan dia baru nganter saya pulang jam 2 pagi. Saya masih SMA waktu itu. Sampe rumah, Papi saya udah duduk di teras depan *yang pasti dinyamukin*. Efektif bikin si pria ketakutan dan minta-minta maaf, padahal Papi saya nggak ngomong apa-apa. Saya sendiri sebenernya takut dimarahin, tapi begitu masuk rumah, Papi saya nggak ngomong apa-apa tuh. Biasa aja. Tapi didiemin, malah saya tambah respect.

Kejadian ini membekas di kepala dan hati saya.

Dan waktu saya akhirnya dilamar Mas Ben, Papi saya hepi luar biasa. Walau nggak banyak ngomong , dia keliatan banget super-excited nungguin wedding day saya. Dia menyediakan banyak hal, mental dan material. Saya mewek karena inget dia, yang udah mempersiapkan begitu banyak hal untuk kebahagiaan saya, tapi akhirnya dia nggak ngeliat juga.

Emosionil deh. Maklum ye, pas-pas-an timingnya pas mau Papi saya setahunan. Hehe

Yah selain itu, dari perjuangan Jean Valjean dan Fantine, saya jadi belajar juga betapa ‘beratnya’ peran dan perjuangan sebagai orangtua.

Pokoknya nih film keren abis dah. Yuk cari novelnya.

……………………………………….

Akhir kata, pesan saya buat yang mau nonton:

  1. Jangan baca tulisan ini, soalnya spoiler berat, nanti gak seru *telat ya tapi ngomongnya*
  2. Sediakan tissue bagi anda yang cengeng, sensitif, PMS, khususnya wanita
  3. Pipis sebelum film dimulai. Panjang booo filmnya. Plus kalo kelewatan satu bagian karena pipis di tengah film kayaknya sayang deh.

OKEH demikian postingan superbawel ini. Semoga berkenan.

Next…mau cerita Bali Trip dulu apa banjir lagi ya? :p

21 thoughts on “Les Miserables – Inspiring!

  1. waktu fantine nyanyi gua ga ampe nangis sih, cuma merinding doang… pas kelar nonton, cewe di sebelah gua uda nangis kejer2 gitu hahahahaha… gua malah nangis waktu nonton endingnya toy story 3 hahahaha…

  2. Tosss dooongg!!! Gw huga termasuk yang suka banget sama Les Mis ini!!! Terutama adegan fantine nyanyi I dreamed a Dream. Omg, bulu roma berdiriiiiii…….

    • Iye eke sempet baca sinopsis novelnya. Di sinopsis aja Fantine nya lebih ngenes, apalagi di novelnya bener. Yah tapi namanya juga 5 buku dijadiin 2,5 jam. Rempong ya kalo ceritain semuanya

  3. Gue akhirnya udah nonton, hasil download-an, yak maklum emak2, susah cari waktu buat ninggalin anak ke bioskop. Kok gue nggak nangis ya? Padahal kan gue cengeng.

    Bagus sih filmnya, dan gue kebayang betapa ribetnya tuh proses pembuatannya, secara musikal dari awal ampe akhir, cuma nggak ampe menyentuh gue banget. Entah kenapa.

  4. hai din…kunjungan balik nih🙂
    kalau gitu gw harus sedia tissue dong secara gw cengeng, sensitif, primitif, selotif abis…baca komik aja nangis, baca novel nangis…apalagi nonton korea :~(
    masalahnya kapan sempetnya nonton tinggalin 2 org anak, gak ada yg bs di titipin n gak punya baby sitter juga *nangis bombay* paling2 nunggu dvd aja deh keluar..
    kl film musik2 gw suka sama the sound of music sama mamma mia

    • Iya gue juga suka banget Sound of Music!!! Kalo Mamma Mia sih lucu-lucuan aja….Pierce Brosnan nya bikin ngedrop sih haha.
      Yah Mami-Mami nanti nonton DVD nya aja yah. Walau sensasinya pasti beda sih, tapi ceritanya tetep bagus kok.

  5. Samaaa! Suka juga sama film nya yang menurut gue sangat oke kemasannya. Makanya sebel gue sama orang2 yang kritik melulu bawaannya, namanya jg film yah nggak bisa panjang2 yah, gak? Yang penting inti ceritanya kena dan scene nya cantik2 yaaaaa =)

    • Iyeeee…trus kemaren itu di depan gue ada yang komplen mulu *dan kedengeran ke gue*. Pas adegan Eponine mao mati, dia komplen, kenapa harus nyanyi-nyanyi segala orang udah mao mati. IH….neeeek namanya juga musikal *timpuk sendal*

  6. Dua orang yang suka saya jadikan referensi nonton setahunan ini adalah Ira dan buat ke hubby review Arman sebagai cowok yang sering saya kasih. Dulu hubby suka denger review salah satu temennya, tapi setelah si temen ketahuan suka Breaking Dawn series dia sudah nggak percaya lagi (dan toh akhirnya pindah jadi ya beneran no referensi dari dia hihihi).

  7. Pingback: Movie Review: Django Unchained « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s