Bye, Kacamata!

Saya udah mulai pakai kacamata sejak kelas 5 SD. Waktu itu pertama kali periksa, mata kiri saya udah -2 dan kanan -0,75. Belum termasuk silinder 0,5 di masing-masing mata. Parah ye.

Sejak saat itu saya nggak pernah lepas dari kacamata karena selama masa pertumbuhan, minus dan silinder mata saya pun terus bertumbuh. Hasil cek terakhir, mata kiri minus 6 hampir 7 dan kanan minus 4. Belum termasuk silinder 1-1,5 masing-masing mata.

Karena nggak pede pakai kacamata, sempet ada masanya saya pakai softlense setiap hari. Tapi lalu mata saya sering iritasi, bahkan sampai bengkak. Kira-kira tahun 2015 atau 2016, saya memutuskan pakai kacamata aja. Pakai softlense cuma kalau yoga atau kondangan, itu pun nggak selalu.

Dari jaman SMA atau kuliah dulu, sebenernya udah sering denger soal lasik. Tapi waktu itu saya takut karena ini kan urusannya sama mata. Saya takut ada efek jangka panjangnya, soalnya kan waktu itu lasik teknologi baru, jadi belum ada yang ngalamin efek jangka panjang. Udah mana yang ada malah cerita nakut-nakutin “katanya si anu abis lasik jadi begini loh” yang padahal itu semua cerita orang keempat dan kelima, nggak ada yang pernah kenal langsung orangnya.

Sekitar 2016 saya baru ngeh kalo salah satu temen saya ternyata udah lasik sejak 2010 lalu dan reviewnya sangat bagus. Terus ketemu temen kedua yang juga udah lasik dari bertahun-tahun lalu. Sampai akhirnya ada 4 orang di sekitar saya yang udah pernah lasik dalam jangka waktu lebih dari 5 tahun dan semuanya reviewnya bagus. Efek negatifnya ‘cuma’ ada yang minusnya masih nyisa sedikit dan ada yang matanya jadi berasa lebih kering (jadi harus sering-sering ditetes pelembap mata), tapi walau begitupun, yang bersangkutan tetap rekomen buat lasik.

Tahun 2016 akhir saya ngeliat ada promo lasik di KMN (Klinik Mata Nusantara). Udah tertarik banget deh saya. Udah baca-baca berbagai pengalaman orang di forum-forum. Tapi ada salah satu syaratnya nggak boleh hamil dan menyusui sedangkan saya masih menyusui. Tapi waktu itu saya udah ijin ke Mas Ben “Nanti abis nyapih, aku mau lasik ya”. Dan sejak itu ya saya lupakan dulu urusan Lasik karena saya baru bakalan nyapih Agustus 2018.

Entah dapet ilham dari mana, 2 minggu lalu saya kepikiraaaaan banget soal Lasik. Iseng-iseng buka website-nya KMN dan ternyata promo itu masih ada…. sampai 30 Juni 2018. Yah… promonya udah keburu kelar sebelum saya nyapih. Ya sudah deh, nggak jodohnya. Berharap aja nanti-nanti bakal segera ada promo lagi. Website KMN pun saya tutup.

Tapi kok masih kepikiran ya? Saya buka lagi website-nya dan baca-baca ulang syaratnya. Tidak sedang hamil dan menyusui, minimal sudah menstruasi 3 bulan berturut-turut. Loh… Jadi kalau masih menyusui tapi sudah menstruasi 3 kali berturut-turut, boleh?

Sore itu saya langsung telepon KMN buat konsultasi dan dia bilang boleh. Mendadak saya deg-deg-an. Masalahnya 3 minggu lagi kami bakal pergi travelling. Lebih baik lasik sebelum atau setelahnya ya? Tapi bayangan bisa travelling tanpa ribet sama kacamata dan softlense, sungguh menggugah hati saya *eaaaaa menggugah.

Setelah ‘konsultasi’ sama temen-temen yang udah pernah lasik, plus cari tahu kapan boleh terbang setelah lasik (ternyata boleh-boleh aja), saya pun gerak cepat buat daftar prosedur.

Jadi saya telepon CS itu hari Selasa sore. Malamnya transfer commitment fee (biar dapet harga promo), Rabu saya telepon buat perjanjian untuk pemeriksaan pra Lasik. Kamis pemeriksaan pra Lasik. Senin siang operasi Lasik. Senin sore…. I kissed my glasses good bye! Thank you for being so helpful this last-20-years!

Senin, 26 Maret 2018, tanggal bersejarah. Saya sangat amazed rasanya bisa melihat jelas dengan mata kepala sendiri. Maklum biasanya cuma bisa ngeliat bokeh-bokeh aja. HAHA

Waktu saya posting di IG, ada beberapa orang yang tanya-tanya dan nunggu ceritanya. Jadi coba saya ceritakan sedikit ya pengalaman dan review saya.

Pemeriksaan pra-Lasik?

Sebelum lasik, mata kita diperiksa dari segala aspek. Jujur saya nggak inget apa aja. Yang saya ingat ada cek tekanan bola mata, kadar air mata, tes minus dan silinder (dengan alat), tes baca (untuk cek ulang minus dan silindernya), dan tes ketebalan kornea.

Untuk bisa dilasik, salah satu syarat yang paling penting itu ketebalan kornea. Kalau terlalu tipis, nggak bisa dilasik. Ketebalan kornea ini menurut dokter sifatnya genetik, jadi ya nggak bisa diapa-apain. Kalo ternyata ketipisan dan nggak bisa dilasik, berarti Anda belum beruntung.

Makanya pas pemeriksaan ini saya deg-deg-an serasa ujian. Maklum udah terlalu excited kalo ternyata nggak bisa lasik kan rasanya ZONK.

Puji Tuhan ternyata kornea saya malah tebalnya di atas rata-rata. Masalahnya kadar air mata agak rendah. Nanti menurut dokter selama 1-3 bulan setelah lasik bakal terasa lebih kering, tapi setelah itu akan kembali normal.

Pemeriksaan ini bisa dilakukan di semua cabang KMN. Lamanya pemeriksaan sekitar 3-4 jam. Setelah pemeriksaan, langsung dilanjutkan konsultasi dengan dokter mata untuk memutuskan bisa lasik atau tidak, dan jadwalin tindakan.

Untuk yang biasa pakai softlense, wajib lepas softlense minimal 2 minggu sebelum pemeriksaan.

Rekomendasi dokter?

Saya ditangani oleh dr. Soeharnila. Saya pilih beliau karena direkomen teman saya yang udah lasik tahun 2010. Karena nggak punya referensi lain, saya ikutin aja dan nggak kecewa. Bu dokter ramah, informatif, dan energinya positif rasanya, bikin hepi. Hehe.

Gimana rasanya di-Lasik? Sakit nggak?

Operasi Lasik di KMN cuma bisa dilakukan di cabang Kebon Jeruk dan Lebak Bulus. Tentunya saya pilih Kebon Jeruk karena sedikit lebih dekat. Hari-H, setelah antar Raka sekolah, saya berangkat sendiri naik Blue Bird. Puji Tuhan lagi pas ada promo potongan 99ribu. Bener-bener mestakung rasanya. Bayangin kalo nggak ada promo, rate aslinya sekitar 150ribu sekali jalan. Sedangkan kalau naik taksi online sendirian jarak jauh, saya jujur aja parno.

Sampai di lokasi, ada 1 pemeriksaan lagi sebelum prosedur. Pemeriksaan ini alatnya cuma ada di KMN Kebon Jeruk dan Lebak Bulus. Kembali saya deg-deg-an takut nggak lulus ‘ujian’. Tapi ternyata lancar. Yeay! Setelah dinyatakan ‘lulus’, saya tinggal nunggu aja jadwal operasi. Waktu itu jadwal saya jam 2 siang.

Jam 1 siang udah digiring masuk kamar operasi. Lepas sandal, lapisin jubah operasi dan tutup kepala. Wih kirain operasi mata nggak gini-gini amat, ternyata sama aja, mirip prosedur operasi caesar.

Lalu saya digiring ke ruang tunggu operasi, duduk di lazy boy, ditetesin bius mata (yes obat biusnya dalam bentuk tetes, jadi nggak usah takut disuntik), lalu disuruh istirahat aja sambil nunggu dokter.

Setelah dokter datang, saya diajak ke sebuah ruangan, mata saya ditandai dokter dengan semacam spidol. FYI ini nggak sakit sama sekali. Mungkin sedikit kaget aja.

Setelah itu masuklah saya ke kamar operasi. Tiduran di ranjang operasi, menuju alat pertama. Kalau nggak salah ini disebutnya alat vacuum. Waktu prosedur dengan alat ini, rasanya nggak sakit tapi nggak nyaman, sensasinya seperti mata kita ditekan dengan telapak tangan. Biasa aja sih, tapi yang susah selama prosedur ini kita harus berusaha tetap buka mata dan memandang lurus ke depan. Sedangkan saya itu reflek matanya sensitif banget, jadi ngedip-ngedip terus dan diomelin dokter. Haha. Ya maap.

Saya sampai takut prosedurnya gagal.

Lalu geser ke alat kedua, kalo nggak salah ini alat lasernya. Nah kalo yang ini sih nggak ada rasanya, cuma seperti disinar-sinar aja. Sekali lagi yang susah cuma karena kita harus fokus terus ke satu titik selama prosedur. Yah balik lagi deh saya diomel-omelin dokter gara-gara mata saya jelalatan.

Udah gitu aja prosedurnya. Rasanya nggak sampai 30 menit udah selesai. Saya digiring kembali ke lazy boy di luar, dikasih roti dan teh. Kalau udah berasa enakkan, boleh keluar. Ambil perlengkapan di luar kamar operasi (dikasih kacamata hitam dan pelindung mata buat tidur), ambil resep, lalu pulang deh.

Gimana setelah di-Lasik? Langsung bisa ngeliat jelas nggak?

Pas setelah prosedur, mata rasanya seperti ketutup selaput tipis dan silau banget kalau kena cahaya. Jadi saya lumayan kesulitan waktu mau pesan taksi via apps (untungnya masih bisa walau harus memicingkan mata).

Di dalam taksi, saya coba baca reklame di jalan dan langsung bisa loh walaupun belum jelas.

Perbandingannya gini. Mata lama saya kalau ngeliat reklame itu yang keliatan cuma blur-blur. Seperti hasil foto yang backgroundnya blur? ya seperti itu pandangan mata asli saya.

Mata saya tepat setelah lasik saat itu, seperti ngeliat jelas tapi ditutupin plastik butek. Coba taro kantong plastik kiloan di depan mata. Yang di baliknya keliatan tapi seperti ketutupan selaput. Ya seperti itu deh kira-kira penglihatan saya tepat setelah lasik.

Saya selesai Lasik jam 2.30, sampai rumah jam 3.15 masih baik-baik aja. Sekitar jam 4 sore tiba-tiba saya ngerasa mata saya perih dan sakit banget. Apalagi kalo kena cahaya ampun deh nggak nyamannya sampai kepala saya sakiiiit. Dokter udah bilang kalau nggak nyaman meremin aja dan bawa tidur. Jadi saya merem dan berusaha tidur. Tapi sakit ini cuma berlangsung kira-kira sampai jam 6 sore lalu berangsur-angsur hilang sama sekali.

Dokter sebenernya bilang kalau sakit minum Ponstan aja. Tapi maklum saya songong, soalnya caesar aja saya nggak berasa sakit gimana-gimana, masa operasi mata gini ‘doang’ pake Ponstan? Jadi saya nggak sedia tuh obat. Pas kesakitan baru telepon apotek minta dianterin Ponstan. Eh pas obatnya dateng, sakitnya udah ilang. HAHAHA.

Setelah sore yang pedih itu, saya langsung bisa ngeliat jelas tanpa kacamata! HORE!

Treatment pasca-Lasik?

Nggak boleh cuci muka siram air langsung selama 2 minggu (tapi saya bandel, setelah 1 minggu saya cuci muka tapi buru-buru handukan supaya nggak ada sama sekali air yang masuk mata)

Nggak boleh make up mata selama 2 minggu (tapi saya bandel, setelah 3 hari mulai pake alis, 1 minggu mulai pake eyeliner. Maap nggak pede *nggak perlu ditiru)

Tidur ditutup pelindung mata selama 1 minggu (tapi saya bandel, 3 hari aja, abis itu nggak pake lagi)

Pakai obat-obatan sesuai petunjuk dokter (yang ini saya taat kok, nggak bandel)

Kontrol dokter H+1, H+7, H+30 (ini juga saya nurut)

Review KMN?

No complain at all. Service jempolan.

Nyesel nggak Lasik?

Nyesel! Nyesel kenapa nggak dari dulu!

Tahu gitu saya udah Lasik dari 10 tahun lalu. Kalo sekarang kan saya ngalamin mata jernih paling cuma 10 tahun lagi nih. Umur 40 udah mata plus biasanya. Saya sampai bertekad dalam hati, kalau nanti R dan K matanya minus, pas mereka umur 18 dan kami ada dananya, mau saya suruh lasik aja langsung.

 

Udah gitu aja pengalaman Lasik saya. Ada yang mau ditanya lagi nggak? monggo di kolom komen, saya usahain jawab.

27 thoughts on “Bye, Kacamata!

  1. Ciciii..makasih udh review tentang lasik mata ho..ho..ho..
    Ci mau tanya selama proses lasik itu mata kita boleh kedip2? Coz kl buka mata terus selama 2 menit lebih lama2 suka ga tahan pengen kedip kan 😅
    Rata2 temennya yg lasik di klinik ini kah?

    • Diganjel pake alat gitu kok matanya. Jadi pasti kebuka sih. Cuma kalo yg sebelah ngedip posisi matanya pasti gerak2 makanya diusahakn jangan ngedip. Tapi aku juga ngedip2 terus. Ga ada 1 mnt jg ngedip kayanya. Haha
      3 dr 4 temen yg lasik smuanya di KMN

  2. DIn kaca mata hitemnya di posting dong.. kepo deh… ternyata lasik ga se horor gw kira ya.. gw pikir macam operasi katarak gtu.. yang dilukai retina matanya trus dikasih cairan pembersih..gitu2 deh..eh jd pasca ops mata lo ga diperban2 gtu ya?cuma pake kacamata item aja?#awam banget yah gw…haha.. nice info din..tq for sharing ya….

  3. Waahhh, ini membantu sekali. Aku juga udah pakai kacamata dari kelas 5 SD *toss dan udah sering mempertimbangkan lasik tapi sama kayak Ci Dina kalau urusan daerah mata rasanya galau maju mundur hehehe. Ada info kah Ci Dina kalau lasik itu ada kemungkinan minus kita kembali lagi atau ngga ?

    • Harusnya sih ngga krn syarat lasik salah satunya minusnya uda ga nambah dlm 6 bln. Yg mungkin itu nyisa (ga ilang total). Tp ya kalopun nyisa biasanya dikit lah

  4. Iya ini ngebantu bgt postingannya, mata gue kiri kanan min 5. Kalau gak pake kaca mata semua blurrrr. Tapi salut loh, operasinya ga ditemenin siapa2. Pulang pun sndiri gak ad yg anter, kalau gue itu udh ketar ketir dijalan. Tengkyu ci Din postingannya

  5. Selamatttttttt mom din atas hidup barunya tanpa kacamata! yeay!!! gw koq ya pengen ya ga pake kacamata juga atau softlens tapi aku geng minus sedikit cuma 1.75 sajaaaa … jadi ya udah lah yaaa terima aja hohoho 🙂

  6. Congratulations untuk penglihatan jernihnya! Ternyata operasinya gak pake disayat ya, gue pikir dulu pake acara dibelek lapisan korneanya. Mata gue sebenernya minus dan silinder sih. Tapi cuma 0,5-0,75 terus males pake kacamata, softlense apalagi 😆

  7. Wowwww. Mantep din, selamat untuk penglihatan yg lebih baikk. gw jg takut dulu ngebayangin lasik. Tapi skrg masih nyaman pake softlens. Jadi ya udah gak kepikiran buat lasik. Wkwkwkw.

  8. Pingback: 2018 – Tahun Penuh Syukur | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.