Toilet Training Raka

Intro

Raka lulus toilet training kira-kira usia 26 atau 27 bulan (lupa tepatnya). Iye udah ampir lewat setahun postingan ini ngejogrok di draft. Udah rada males sih nulisnya, tapi saya rasa mungkin berguna buat pengingat diri sendiri kalo nanti udah waktunya toilet training si Dede.

FYI, Raka sejak newborn selalu full pospak atau clodi. Raka nggak pernah pakai popok kain tradisional, gak pernah saya training dalam bentuk apapun sebelumnya. Saya bahkan nggak tahu frekuensi pipis dia sebenernya kaya gimana karena saya ganti pospaknya ya sesuai jadwal aja atau kalau keliatan udah penuh. Jadi saya bener-bener mulai dari nol.

FYI lagi, toilet training adalah salah satu momok terbesar saya sebagai ortu. Baru ngebayangin messy-nya aja macam udah males duluan. Maka dari itu, saya udah riset-riset tuh usia ideal buat toilet training yang ternyata 18-36 month. Wah aman deh… saya ambil tengah-tengahnya aja: 2 tahun.

Dan inilah prosesnya…

Usaha #1: Dimulai dengan Buku

Saya udah siapin buku tentang toilet training sejak Raka umur 1 tahun-an. Walau toilet trainingnya sendiri belum dimulai, tapi saya udah mulai bacain buku ini ke Raka. Saya bilangnya “Nih… kalo Raka udah gede, kalo pipis atau pup musti di WC kaya koko ini.” Dan karena bukunya bisa bunyi, tentu saja si Raka tertarik.

Nah jelang toilet training, saya tingkatkan frekuensi bacain buku ini, kali ini agak diubah sedikit jadi… “Sekarang kan Raka udah gede… harus belajar pipis dan pup di toilet kaya koko ini ya.” lalu sambil menjelaskan tahapan-tahapannya.

Kebetulan di awal buku ini, adegannya adalah si anak laki-laki malu karena kalo pakai pampers bau dan nggak nyaman. Nah ini juga lumayan membantu, Raka ngomong sendiri “pake pampers bau, Mami”.

Pas (akhirnya) Raka dengan sukarela mau pipis dan pup di toilet pun, dia suka ngomong sendiri “Raka pipis kaya Koko (yang di buku)”

Berguna banget deh nih buku buat saya. Sedikit pesan sponsor, bukunya bisa dibeli di IG @bendikids ya. Hehehe

SND-TOI-NW-BOY_FC_L

Usaha #2: Ajak Raka milih toilet seat sendiri

Permasalahannya, sebelum officially mulai toilet training, saya sempet beberapa kali nyoba dudukin Raka di kloset kalo udah mau BAB, dan… dia ngamuk dong. Pokoknya dia nggak mau duduk di kloset.

Jadi sepertinya berkat buku di atas, Raka udah tertarik dengan ide pup dan pipis duduk di kloset. Tapi begitu dia ngerasain duduk di klosetnya, entah kenapa dia panik.

Jadilah misi pertama saya adalah bikin dia bersedia duduk di kloset. Kita sebenernya udah punya toddler toilet seat, lungsuran dari keponakan saya. Tapi ya itu, Raka nya ngamuk tiap kali kita berusaha dudukin dia di sana. Entah karena toilet seat itu modelnya yang plastik tanpa foam/bantalan jadi keras, atau emang simply dia ga mau aja.

Jadi saya ajak ke sebuah baby shop dan suruh dia pilih toilet seat sendiri. Sebelum dan selama milih, saya ulang-ulang kasih tahu kalo toilet seat ini buat anak gede kaya Raka. Raka pilih sendiri, nanti Raka pakai ya tiap kali pipis sama pup. Dan tentu saja… dia pilih yang gambar Spiderman (karena nggak ada pilihan Ironman tentunya haha).

Saya suruh dia bayar sendiri, dan bawa sendiri tuh belanjaannya sampe ke rumah. Dan dia membawanya dengan bangga.

Lumayan sukses, besoknya ketika beneran mulai toilet training, Raka bersedia duduk di kloset dengan sukarela, malah cenderung excited. Hore!!!

Usaha #3: Tatur

Pernah baca, salah satu cara toilet training express adalah dengan membiarkan si anak ga pake apa-apa sama sekali selama 3 hari. Karena saya maonya praktis jadi saya coba aja, tapi cuma dari bangun tidur sampe siang, karena siangnya Raka ada jadwal baby gym. Pas baby gym saya nggak berani lepas pospak. Jadi dari bangun pagi sampai siang setengah telenji, dari siang sampe malem pospak-an lagi deh.

Nah sepanjang hari saya sering banget nawarin pipis dan bawa Raka ke kamar mandi buat pipis. Awalnya 1 jam sekali, hasilnya dia ga pipis. 2 jam sekali, juga ga pipis. Ternyata Raka baru pipis sekitar 4 jam sekali. Tapi ya di proses ini banyak seru-serunya…

Keluar masuk kamar mandi tanpa hasil? Check!

Bilangnya mau pipis tapi pipisnya pas udah keluar kamar mandi? Check!

Ngakunya nggak mau pipis, tapi tahu-tahu pas lagi keasikan main, dia pipis? Check!

Pup di kasur? Check

Pup di ruang tamu? Check

Pokoknya pinggang sampe pegel bolak-balik jongkok pakein dan bukain celananya. (waktu itu Raka belum bisa pakai dan buka celana sendiri).

Ya… gitu deh… Tapi ternyata tahap ini nggak berlangsung lama. Sekitar seminggu, Raka mulai bisa bilang kalo mau pipis.

Usaha #4: Sogokan

Ya tapi…. walaupun udah mulai bisa bilang, bukan berarti dia konsisten. Kecelakaan masih terlalu sering terjadi. Kalo udah keasikan main, boro-boro deh dia inget kasih tau kalau mau pipis atau pup.

Lalu suatu malam, nggak sengaja Raka liat barang dagangan temen saya di FB, berupa Hot Wheels model Ironman lagi naik motor. Pas ngeliat ini, si Raka langsung bilang “Raka mau ini”

Spontan aja (sebelumnya saya belum pernah pakai sistem reward gini), saya bilang ke Raka, “kalau seminggu ini Raka pinter pup dan pipis di WC, mami beliin motor Ironman.”

Jujur saya melakukannya tanpa pikir panjang dan tanpa ekspektasi apa-apa. Saya nggak yakin Raka ngerti, dan saya yakin Raka nggak ngerti seminggu itu berapa lama. Hehe. Tapi karena udah terlanjur ‘kecebur’ sekalian aja konsisten dicoba, siapa tau berbuah. Jadilah, saya sering ingetin “ayo kalo mau pipis atau pup bilang ya, kalau seminggu ini pinter pup dan pipis di WC, Mami beliin motor Ironman”

Dan…ternyata berhasil! Tahu-tahu aja nggak ada lagi ‘kecelakaan’ dan akhir minggu itu saya kasih dia si motor Ironman dan si Raka pamer-pamerin ke mana-mana dengan bangga.

Hanya dalam 1 minggu sejak iming-iming sogokan motor Ironman, Raka udah lulus lepas pospak sepanjang hari dari bangun tidur hingga tidur malam.

Tapi… kalau pergi ke luar atau tidur malam hari, saya masih tetep pakein pospak, belum Pede ceritanya.

Usaha #5: Lepas Pospak Total!

Nah yang tahap ini sebenernya saya nggak melakukan usaha apa-apa, tahu-tahu anaknya bisa sendiri.

Beberapa kali kita pergi ke luar, sekalipun Raka masih pakai pospak, dia selalu bilang ke saya kalau mau pipis atau pup. Pernah sih saya males dan suruh dia pipis di pospak aja, tapi anaknya ogah. Lalu setiap kali saya ganti pospaknya setelah bepergian, pospaknya masih bersih. Kesimpulannya, Raka udah risih sendiri pup dan pipis di pospak.

Jadi setelah saya cukup yakin, kita mulai beranikan diri keluar tanpa pospak. Dengan catatan, sebelum pergi, saya biasakan dia harus pipis dulu. Untung aja karena anaknya emang demen jalan, dia rela melakukan apa aja asal diajak pergi. Hehe. Dan tentu saja, saya jadi harus sedikit repot bawa cadangan baju dan celana ekstra kalau-kalu terjadi kecelakaan di luar sana.

Nah yang jadi pe-er adalah tidur malam. Saya no idea gimana caranya lepasin Raka dari pospak malamnya. Bangunin tengah malam buat pipis? duh males banget ya, yang ada ntar anaknya jadi cranky, pipis ga mau, balik tidurpun sulit. Jadi, saya go with the flow aja tanpa ekspektasi apa-apa. Yang penting, tepat sebelum bedtime, Raka saya suruh pipis dulu.

Lama-lama… saya notice kok pagi-pagi pospaknya kering. Setelah seminggu, tiap hari berturut-turut pospaknya kering, saya akhirnya beranikan diri lepas pospak di malam hari, sambil berkali-kali wanti-wanti Raka: “kalau mau pipis, bangunin Mami ya”.

Dan ternyata… Raka udah bisa!!!

Bukan berarti mulus terus sih. Kecelakaan tentu aja tetap ada.

Pernah dia masuk kamar saya tengah malam sambil nangis “Raka mau pipis… celana Raka basah…”

Atau dia kepulesan tidur, bangun agak siang, lalu ngompol deh.

Tapi setelah beberapa waktu… frekuensinya semakin lama semakin berkurang lalu hilang sama sekali, dan bisa dikatakan Raka sudah hampir 1 tahun lulus toilet training dengan sukses *tebar confetti*

Asal jangan nanti pas dedenya lahir, dia kumat lagi ya (konon kata para tetua, ini seringkali terjadi) *ketok meja*

 

 

Kunci Sukses Toilet Training

Halah… macam pakar.

Kunci suksesnya? Kenali anak sendiri dan coba segala cara, lalu sesuaikan. Haha.

Iya, nggak ada lah kunci sukses yang pakem berlaku buat semua anak dalam dunia parenting kan. Tiap anak beda-beda. Tapi kalo kita kenal karakter anak kita, biasanya lebih gampang buat memutuskan gimana strategi yang efektif.

Kalo Raka, karakternya semakin terlihat. Dia ini persis saya waktu kecil. Sensitif, jadi nggak perlu dimarahin kenceng-kenceng, cukup dibilangin dengan nada suara biasa tapi tegas, dengan argumen yang berlandaskan logika. Jadi jangan pernah suruh dia harus begini atau begitu tanpa ada dasar pemikirannya…. nggak bakal digubris!

Lalu, Raka ini sangat suka dipuji. Jadi, setiap kali dia pup dan pipis di toilet, saya selalu heboh muji-muji dia. Simple aja kadang cuma dengan teriak ‘Yeay!” sambil angkat tangan dengan semangat. Dan ingat, muka harus keliatan tulus dan sungguh-sungguh. HA HA.

Gara-gara hal ini, saya inget ada masanya, tiap kali Raka nongkrong dan pupnya keluar, setelah bunyi ‘plung’ dia akan teriak “Yeay!’ walaupun sambil mukanya masih merah dan keringetan, karena masih ngeden untuk ‘ronde’ berikutnya. LOL.

Raka juga nggak mau keliatan ‘salah’, dia anaknya suka dianggap dewasa dan ingin selalu berbuat yang benar. Makanya saya berusaha banget untuk nggak ‘ngecil-ngecilin’ Raka. Jadi kalo terjadi kecelakaan, saya berusaha nggak ngomel heboh atau yang bikin dia berasa salah banget, macam: “kamu gimana sih! Kan udah dibilangin!’

Saya berusaha banget negur tapi sambil ngertiin perasaan dia, macam… “Raka kan udah gede, kalo anak gede pup sama pipis di toilet ya. Udah kebelet ya? Makanya lain kali langsung ngomong jangan tahan-tahan ya. Kan ke toilet sebentara aja, abis itu bisa main/nonton TV lagi”.

Ya… nggak boong sih pernah juga saya meledak ngomel, tapi….diminimalisir lah ya, karena saya tahu, kalo saya di posisi dia juga maunya nggak diomelin, soalnya Raka udah berusaha tapi gagal, sedih kan kalo diomel-omelin membabi buta lagi.

Sekian perjalanan toilet training Raka yang menurut saya sendiri sangat mudah, mulus, dengan durasi yang cukup singkat. Moga-moga si Dede nanti juga kayak gini ya….. *elus-elus perut

 

 

13 thoughts on “Toilet Training Raka

  1. wah lumayan nih tips2nya. klo james sebenernya juga uda lama kemana2 tanpa pampers, tapi klo tidur malem gw nya masih ga pede masi gw pakein pampers. kan tidur seranjang ma gw ya, gw ngeri klo tengah malem mesti ganti2 seprei sambil ngantuk berat hehehe.
    Biasanya sekitar jam 1-2 pagi ato jam 6 pagi dia akan nangis2 ga jelas yang gw artikan sebagai ‘waktunya tatur’. jadi dalam semalam itu ada 1x gw bawa dia pipis di wc. Nahh kalo gw pas bablass ga denger rengekannya, ato dianya super ngantuk berat sampe ga ngrengek nangis… ya pampersnya keisi deh hehehe..

    • Emang si James ngerengek2 doang kaga ngomong? Si Raka mah ngerengek2 malem2 bisa 1-2x, tapi kalau mau pipis sih dia bilang mau pipis. Dan itu jarang terjadi sih, biasanya udah pagi baru deh dia buka celana sendiri lalu ke WC (akhir2 ini mulai bisa buka celana tapi belum bisa pakenya lagi hahahahaha)

      • hahaha sama james juga buka clana pipis sendiri tp gabisa makenya lagi (make sendiri tapi kacow pantat masi nongol separo lol). Dia ga ngomong, lha ngrengeknya tuh di ranjang sambil merem sambil nendang2, ngantuk tp ada yg bikin ga nyaman.. gw bawa aja ke wc, pipisin (doi pipis sambil merem nyandar ke gw), trs taro dia di ranjang lagi, n pules lagi – jadi gw asumsikan dia kebelet tp males bangun hehehe

  2. Din, gw juga lg mo nyoba toilet training ethan. Postingan lu ini ngebantu kita banget yang ga tau ” where to start ” gitu..🙂

    Thanks for this!!!!

  3. Abby tuh malem biasa udah ga pake popok… Untilll….. The starting point of winter tanggal 1 Juni kmrn, suhu 5 degree in the morning… Basah dah ranjang huksss.. So during winter ini, khusus malem gue pakein lagi demi kesejahteraan bersama. And so far, malah kosong melulu. Hahahaha.

  4. jayden juga uda mulai gua training nih… dan sama… bermula dari buku yang gua beli itu hahahaha… bener2 membantu banget loh, apalagi di buku itu ada guguknya hahahaha… jadi kalo keliatan uda mau ngeden, langsung buru2 gua dudukin di toilet sambil bawa buku biru itu hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s