Postcard dari Ostrali

Pagi ini, buka Feedly, lalu muncullah postingan terbaru Dian yang ini.

Mendadak dalam hati langsung “OOPS!!!” *pake caps lock*

Dian…!! Aku sudah menerima postcard-mu looooh! *cup cup* *kecup damai*

……………….

Jadi ceritanya… udah sebulanan ini mood saya bagai roller coaster, dipenuhi kegalauan yang datang silih berganti karena permasalahan yang nggak bisa saya ceritakan di sini *tsah*. Nah hari Minggu, 28 April 2013 lalu, tepat di hari ulangtahun saya ke-26 dan wedding anniversary kami yang pertama, saya juga bangun tidur dengan mood yang agak berantakan.

Pagi itu, pas turun dari kamar dan siap-siap berangkat ke gereja, mata saya nggak sengaja menangkap suatu objek asing di meja ruang TV. Mmmm apa itu….

postcard

Ternyata ada postcard dari OSTRALI!!!!

Postcard ini sakses nge-boost mood saya hari itu. Ya abessss dari sekian banyak hari, dia datang di pagi hari ulangtahun saya, kan saya jadi berasa dapat hadiah ya.

Tapi karena waktu itu harus buru-buru mau berangkat, saya nggak sempet fotto-foto. Tadinya mau mention Dian di FB, tapi takut dikira hoax kalo nggak ada fotonya. Lalu… dari penundaan demi penundaan itu, akhirnya saya pun lupa beneran…sampe hari ini…pas saya baca postingan Dian… *dan langsung merasa bersalah*. Hihi.

Seperti klaim sang pengirim di postingnya, saya yakin kalo postcard ini nggak sembarangan dipilih. Wong bentuknya aja udah unik, panjang gitu. Saya juga demen liatin prangko nya, simply karena udah lama banget sih nggak liat prangko. Haha. Terus saya jadi ngeliatin juga harga prangko nya deh, sambil bertanya-tanya kalo nanti saya mao ngebales postcard Dian ke Sydney sono, butuh berapa prangko ya? Nggak ngerti nih urusan ginian, udah lupa.

Btw, tulisannya Dian emang bagus bener ye. Designer kok tulisannya bagus sih? Haram itu hukumnya! Hahahahahahahaha.

……………….

Menjawab pertanyaan Dian di postcard (kebaca nggak tuh di atas tulisan dia?), saya sebenernya udah pernah ke Sydney beberapa kali. Waktu kecil kalo nggak salah 2x (nggak terlalu inget), dan sekali lagi pas saya SMA waktu ikut program homestay-nya EF. Tapi karena trip yang sebelum-sebelumnya masih terlalu kecil, kenangan saya tentang Sydney cuma yang past terakhir pergi sama EF itu.

Waktu honeyweek juga sebenernya pengen ke Sydney, tapi apa daya jatah cuti nggak cukup. Yaaa bisa sih dicukup-cukupin kalo mau, tapi kita berdua bukan tipe traveller yang demen ke banyak tempat tapi cuma bisa menikmati sebentar. Jadi dengan berbagai pertimbangan, kita pilih Melbourne dan Goldcoast (yang sebenernya saya agak nyesel. Mendingan ke Melbourne sama Sydney deh kayanya. Kita berdua ternyata nggak terlalu demen Goldcoast).

Fireworks di Sydney juga saya udah pernah liat, tapi itu pas trip yang pertama, yang mana saya masih kecil banget. Alhasil, nggak terlalu banyak kesan tentang fireworks-nya. Yang saya inget malah waktu itu ruameeeee buanget, banyak banget orang yang sambil bawa minuman (beralkohol ya tentunya, masa Aqua?!), dan setelah fireworks nya kelar, mereka langsung pada ‘liar’ cipok-cipokan dan sebagian udah dalam keadaan mabok, bikin saya yang waktu itu baru pertama kali liat kondisi kaya gitu, ketakutan. Hwahahahaha.

Ya gitu deh… Tapi Mas Ben dan saya masih ada cita-cita suatu saat balik lagi travelling ke Ostrali, maunya ke Sydney dan Melbourne, may be with our kids ya.

Buat Dian, makasih loh postcard nya! Tunggu balasan dari saya!!

16 thoughts on “Postcard dari Ostrali

    • Justruuuu kebanyakan gambar, sketch, dan nge-design…jadi jarang nulis yang panjang-panjang macam surat dan catatan gitu. Jadi kalo pengamatan gue sih, rata-rata designer malah nulisnya jelek karena jarang ‘latian’

  1. Aaaawwww… Kamu juga ngefans sama tulisankuuwww…. *bagi-bagi tanda tangan*.
    Tuh kan bener, itulah yang gw takutkan!! Lo udah pernah kan… Eh, lo dulu homestay EF? Di Campbelltown ya sekolahnya?? Atau yang di Wynyard??

    • Iye gue ngefans, apalagi kaligrafi najong lo itu! Jiwa lo kayanya emang lebih ke grafis ya?

      Iya homestay bareng EF. Tapi lupa di mana nya. Tapi…. 2 nama tempat yang lo sebutkan itu nggak familiar sih. Ntar gue liat dulu catetan jaman dulu gue. haha

  2. hahaha din lo ga salah? tulisan designer mah harusnya bagus kali, nyeni harusnya. tulisan lo (dan gw) aja yang ga kaya desainer, ga bagus hahahaha..

    btw gw nyesel ga ikutan minta dikirimin postcard sm dian gara2 gw ga bisa buka blog nya dia dari kantor huhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhu.dian aku mau donk dikiriminnnnnnnnnnnnnn

    • Kaga ah De!!! sepengamatan gue…designer itu umumnya BISA nulis bagus *dibagus2in maksudnya*. Tapiiii kalo nulis model surat/catetan yang panjang-panjang gitu, biasanya tulisannya jelek karena jarang nulis kan. Selama kuliah aja kan jarang bener tuh ada catetan. Haha.

      IH kamu terlambat… makanya smartphone nya dipake dong buat eksis komen2. haha

  3. Kan..Kann.. Emang bagus tulisan tangan Dian *minderlagi* hahaha.. :p

    Iyah yah, kalo kirim ke luar butuh berapa perangko yah??

  4. Hahahahaha.. alhamdulillah ada yang bilang designer tulisannya malah acak2an.. jadi seperti ada pembenaran tulisan gw acak adut juga.. muhahahaha.. :))

  5. Itu tulisannya dian digarisin ya, kok bisa rapi gak miring2?1?! Tulisan gue udah mana makin jelek kalo gak ada garisnya pasti langsung naik naik ke puncak gunung turun ke lembah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s