Babymoon Day 3

Gara-gara postingan wedding anniversary, cerita babymoon-ketunda deh. Mohon dimaklumi ya. Mari kita lanjut, kakaaaa.

Kisah Babymoon sebelumnya bisa dibaca di sini dan di sini. Hari ketiga adalah hari sightseeing. Mumpung lagi suasana liburan, kita memutuskan bangun siang, skip breakfast, dan langsung having early lunch di China Town. Tujuan utama saya hari itu memang ke China Town dan Bugis. Walaupun nggak mood belanja, saya pengen liat-liat aja kayak gimana kedua daerah ini, secara keduanya daerah yang terkenal di SG tapi belom pernah kami datangi. Maklum seperti berkali-kali saya bilang, dulu-dulu kalo ke SG, kami banyakan stuck di Orchard.

1st Stop: Chinatown

Begitu keluar di MRT station China Town…Reaksi saya: “oooooh ternyata ini toh China Town”. Ternyata kami udah pernah ke sana karena Mami saya itu selalu pengen ke OG department store kalo pas ke Singapur. Tapi saya baru ngeh kalo OG Building itu adanya di daerah China Town *maap lemot*. Okesip.

Banyak jajanan-jajanan unik yang saya nggak tahu namanya di sini. Tapi kami memilih menu mainstream: chicken rice! Haha. ya abessss dari kemaren-kemaren belom ketemu chicken rice di SG…kan rasanya jadi belom afdol yak. Saya nggak ngerti apa yang beda, tapi menurut saya rasa chicken rice SG di hawker maupun di resto terkenal, selalu enak ya rasanya, dibanding di Jakarta. *chicken rice fan*. Ya kecuali Woon Tung Kee (katanya cabang Boon Tung Kee yang terkenal di SG sih) yang baru buka di Kelapa Gading dan uwenak banget itu ya.

Lalu kita muter-muter liat-liat jajanan…sampai ketemulah stall Lim Chee Guan di pojokan. Dari hari pertama, Mas Ben emang udah nyariin dendeng babi dan di depan hotel kita sebenernya ada Bee Cheng Hiang. TAPIII…. Saya bilang nanti cari Lim Chee Guan aja soalnya kan Bee Cheng udah sering dan sempet buka cabang juga di Kelapa Gading (lupa, sekarang masih ada gak ya?). Jadi pas gak sengaja ketemu, bahagialah hati Mas Ben. FYI, quantity paling kecil buat beli dendeng ini adalah 100 gram, yang mana itu gedenya sekitar 1,5 lembar dendeng yang ukuran gede. Lumanjeeen.

Abis itu, cuma kami cuma muter-muter toko-toko sebentar, Mas Ben liat-liat (dan bandingin) harga gadget, saya liat-liat sepatu, lalu beli susu kacang, dan kamipun memutuskan jalan ke next stop: Bugis.

2nd Stop: Bugis

Salah satu tujuan utama saya ke daerah Bugis adalah Bugis+, karena di sana ada Uniqlo. Sama kaya H&M, Uniqlo juga salah satu brand yang sering dijadiin referensi selama saya kerja, dan selama ini cuma bisa liat-liat di website-nya aja.

Eh eh…tapi sebelumnya…saya mau tanya deh. Setiap kali tanya sama orang-orang, di Bugis ada apa, deskripsinya selalu adalah….”Bugis itu mirip kayak Mangga Dua”. Tapi pas turun di station MRT Bugis, saya bingung yang mirip kayak Mangdu tuh yang mana sih? Bugis Junction-kah? *kayaknya bukan ya?* atau yang masuk ke gang gitu? Ya pada akhirnya…karena kita emang nggak niat belanja, kita nggak nyariin juga tempat yang mirip Mangdu itu. Tapi saya kan jadi masih penasaran.

Jadinya…kita langsung jalan ke arah Bugis+. Saya cuma sebentar banget di Uniqlo karena harganya lumayan juga ya… dan saya lagi nggak niat belanja baju, jadi kalo nggak reasonable banget harganya, males juga liat-liat. Tapi tokonya emang lumayan menarik secara guede dan warna-warni banget isinya.

Akhirnya tahukah saudara-saudara, kita ngapain? Kita nongkrong di Mc Donalds. Haha. *pentingbanget*. Tapi kita emang hobi kaya gini…duduk-duduk sambil ngemil-ngemil, sambil menikmati suasana dan ngeliat tingkah orang-orang lewat. *pantesan bulet* Hehe. Dan entah kenapa, suasana di Bugis kok menyenangkan ya. Daerahnya terasa rapih dan lumayan sepi. Dan di seberang kita ada Bugis Junction yang bagian depannya punya style bangunan western, bikin jadi lebih cantik.

Btw kegiatan duduk-duduk ini juga menyenangkan karena di Mc D sana masih ada apple pie. Dulu waktu kecil saya pecinta apple pie nya McD, entah kenapa produk ini dibunuh di McD Indonesia ya….

Bosen nongkrong di Mc D, kita masuk ke Capita Mall, muter-muter, liat-liat, lalu lanjut ke next stop: Marina Bay.

3rd Stop: Marina Bay

Ada 2 tujuan kita di sini: Garden By The Bay sama Marina Bay Sands tentunya. Dan kita memutuskan ke Garden by The Bay dulu. Saya penasaran pengen liat karena kalo liat foto-foto orang kok kayanya taman ini keren ya. Dan saya kan emang pecinta taman, jadi penasaran aja gitu.

Tapi…begitu keluar MRT station…pemandangan di depan saya dari jauh kok malah keliatan gersang ya? Dari kejauhan, keliatannya seperti taman bikinan yang tanaman-tanamannya belum bener-bener tumbuh dengan baik. Ditambah lagi, jarak dari exit MRT station ke taman ini lumayan jauh.  Saya jadi rada males. Mungkin…saya bakal lebih suka Botanical Garden yang lebih natural (tapi kemaren itu nggak keburu ke sana sih).

Lorong menuju exit Garden by The Bay. Itu di kiri-kanan banyak banget yang foto narsis di cermin *tepokjidat*

Lorong menuju exit Garden by The Bay. Itu di kiri-kanan banyak banget yang foto narsis di cermin *tepokjidat*

foto candid. Cuma mau nunjukkin jarak dari exit MRT (tempat saya berdiri) dengan Garden by The Bay ('menara-menara' di latar belakang)

foto candid. Cuma mau nunjukkin jarak dari exit MRT (tempat saya berdiri) dengan Garden by The Bay (‘menara-menara’ di latar belakang)

Btw… kemaren ini (setelah balik ke Jakarta), saya liat foto temen saya yang masuk ke dalam Garden By The Bay, ternyata bagus juga loh dalemnya. Ya tapi nggak nyesel-nyesel banget sih saya secara kemaren itu emang kaki udah rada gempor dan kegerahan. Hehe.

Akhirnya kita langsung masuk lagi dan jalan ke arah MBS. Dua tahunan lalu, pas mau nonton Lion King, kita udah sempet muter-muterin MBS. Tapi kalo udah sampe SG terus nggak menyusuri MBS kok rasanya gimanaaa gitu ya. Kita mikirnya sih mau liat-liat lagi, kan waktu itu cuma sebentar. Tapi ternyata emang MBS ya gitu-gitu aja isinya, toko-toko yang produknya gak kebeli haha. *tahudiri*

Lantai atas MBS Sebelum & setelah dihamili LOL. (kiri- May 2011)

Lantai atas MBS
Sebelum & setelah dihamili LOL. (kiri- May 2011)

Akhirnya kita stay lumayan lama sih di sana. Buat apa, sodara-sodara??? Buat memanfaatkan FREE WI-FI! Hwahahaha orang Indonesia banget sih kita… *tutup muka*. Ya emang kita sengaja nggak mau aktifin data service karena selain berasa sayang duitnya, berasa nggak pengen diganggu juga. Nah tapi dari kemaren-kemaren, selama di SG, kita belum ketemu free wi-fi. Jadinya pas di MBS, sekalian deh kita memanfaatkan waktu dan melakukan segala kebutuhan browsing dan komunikasi.

Lalu kita ke ruang terbuka di lantai paling atas mall (apa sih namanya? sky garden? ya apalah itu…pokoknya yang ada Helix Bridge nya). Foto-foto…duduk-duduk… Dan kita memutuskan buat lanjut ke next stop: Esplanade. Tapiiii lalu saya punya ide ‘cemerlang’, jadi ide inilah yang saya utarakan ke Mas Ben:

“Ben…kayanya Esplanade-nya nggak terlalu jauh deh, lewat Helix Bridge. Kita jalan aja yuuuk.”

Tentu aja sang bodyguard ibu-ibu hamil nggak langsung setuju. Dia takut saya kecapean, takut saya kenapa-kenapa. Tapi berhasil saya bujuk rayu. Saya bilang kalo saya bakal ngomong kok kalo capek. Asal jalannya sambil diselingi duduk dan istirahat, saya nggak bakal kenapa-kenapa. Akhirnya Mas Ben setuju deh. *yeay*.

Sky Garden MBS - sibuk cari signal

Ruang terbuka di lantai atas MBS (yang ada Helix Bridge) – sibuk cari signal. Pemandangannya bagus yak.

4th Stop: Stadion apa namanya nggak tahu

Ternyata Helix Bridge emang nggak sepenjang yang saya bayangkan. Nggak terlalu capek deh jalannya, tahu-tahu udah sampe di ujung. Mungkin karena pemandangannya bagus juga ya, jadi nggak berasa capek.

Ujung Helix Bridge (bagian yang nyambung sama MBS)

Ujung Helix Bridge (bagian yang nyambung sama MBS)

Ujung lain Helix Bridge

Ujung lain Helix Bridge (seberang MBS)

Pemandangan dari seberang MBS

Pemandangan dari seberang MBS

Di ujung jembatan, kami udah dinanti sama Uncle tukang es potong *ya kaleee uncle nya lagi nungguin kita gitu*. Kali ini, ketemunya yang pakai ice cream merk Magnolia (setau saya, zaman duluuuu semuanya merk Magnolia, tapi sekarang yang di Orchard udah merk Waltz semua). Tentunya kita harus beli lagi dong ya. FYI, es potong yang Magnolia ini harganya sedikit lebih mahal: $1.20.

Kami berdua ternyata lebih suka es potong-nya Waltz. Selera sih ya… pasti beda-beda.

Jalan gak jauh dari situ, ada stadion kecil di tepi sungai (eh ini sungai apa laut ya? Nggak yakin. Kayanya sih sungai ya). Pas-pas-an lagi ada acara. Kalo saya nggak salah inget sih, ada hubungannya dengan ‘youth olympic’. Yang lucu, waktu kita lewat itu lagi ada charity games buat public umum. Dengan nyumbang jumlah tertentu, mereka boleh ikutan main games.

Games nya…nendang bola dari platform di pinggir sungai (anggep aja sungai ya) supaya masuk ke kotak-kotak yang udah ditaro di sungai. Karena lumayan menarik, hari masih sore, dan cuaca lagi agak adem, kita stay lumayan lama di sini buat nonton.

atas- mereka harus nendang dari platform yang di kanan ke kotak-kotak merah di kiri. Bawah - ada kakek-kakek yang ikutan loh!

ATAS- mereka harus nendang dari platform yang di kanan ke kotak-kotak merah di kiri.
BAWAH – ada kakek-kakek yang ikutan loh!

To be honest, saya tadinya mikir ini Singaporean kok kaya nggak ada yang jago ya nendang bolanya. Perasaan saya, anak-anak kampung di Jakarta bakalan lebih jago deh nendang bola gitu. Abisnya….kita nontonin segitu lamanya, nggak ada satupun bola yang masuk. Not even close! Hehe. Yang ada malah aneh-aneh macam sepatu nya ikut kelempar ke sungai. Hwahaha….

Tapi menurut Mas Ben…kemungkinan karena itu bolanya pake bola plastik. Mungkin Singaporean biasanya kalo main bola ya pakai bola sepak beneran. Tau-tau disuruh nendang bola plastik ya keder lah. Yah mungkin ada benernya.

Bosen di sini, kita lanjut ke tujuan sebenarnya: Esplanade!

5th Stop: Esplanade Mall

Tahun 2007 waktu ke SG bareng keluarga, kami berdua pertama kalinya menginjakkan kaki di Esplanade *sungguh norak*. Dan karena hari itu jadwal padat tapi saya ngotot pengen liat Esplanade dari deket, kita ke sana pagi-pagi, yang manaaaaa tentu aja nggak ada yang buka *ya menurut loooo*.

Di depan Esplande, di tepi sungai, ada panggung pertunjukan. Suka deh sama konsepnya

Di depan Esplande, di tepi sungai, ada panggung pertunjukan. Suka deh sama konsepnya

Jadi kali ini, tujuannya tentu saja mengeksplorasi Esplanade Mall dengan lebih seksama. Tapi di balik itu, tujuan utamanya sebenernya adalah nyariin Max Brenner! Haha. *tetep aja ujungnya makan mulu*

Tahun lalu waktu ke Melbourne, kami begitu beruntung karena bisa merasakan nikmatnya waffle dengan chocolate sauce-nya Max Brenner yang heavenly *sungguh lebay*. Dan pas saya cerita di blog, beberapa temen blogger yang tinggal di SG kasih info kalo Max B juga ada di Singapur, salah satunya di Esplanade Mall. Tentu saja kami langsung ngidam dan masukkin tempat ini dalam itinerary dong ya.

Sampai di Esplanade Mall, kami nggak langsung ke Max B karena masih kenyang sama es potong *siapa suruh rakus*. Jadi kami keliling-keliling sambil ngeliat toko-toko lucu di sana. Mall ini nggak besar, kecil banget malah…tapi toko-tokonya unik-unik menurut saya. Mungkin karena emang ini jadi tempat nongkrong seniman ya?

Tempat sampah lucu di Esplanade

Tempat sampah lucu di Esplanade

Ceritanya lagi liat jadwal show

Ceritanya lagi liat jadwal show

Nggak sengaja, di salah satu bagian Esplanade, kita ngeliat lagi ada yang pelukis yang perform. Aneh ya pelukis perform? Hehe iya dia ngelukis di atas panggung gitu sambil ditontonin orang-orang. Pelukisnya cewe dan keliatan masih muda. Kami sih jujur aja nggak ngerti lukisan, tapi demen juga nontonin cara dia ngelukis, jadi kita stay lumayan lama di sana, sampe lukisannya selesai. Saya sebenernya masih pengen lanjut ngeliat accoustic band yang katanya bakal tampil setelah itu, tapi karena keliatannya bakal ngaret dan udah lumayan sore, kita langsung ke Max B deh.

Pelukis yang lagi performance

Pelukis yang lagi performance

Di Max B… kami sempet shock karena harga menu-menunya yang RUAR BIASA. Kami pesen waffle (tentunya) dan suckao (yang pas di Melbourne sempet di rekomen Hendra tapi nggak kita pesen). Waffle nya sekitar $20-an dan suckao nya $7-an. Hwaaaaa. Giling. Tapi karena udah ngidam dan di Jakarta nggak ada, yaudah deh ya.

Yang pertama dateng adalah suckao nya. Bentuknya? Sebuah ‘tungku’ kecil seperti alat bakar aromatherapy, secangkir kecil susu, dan sepiring kecil chocolate chip. Lengkap dengan sebuah sendok dari besi.

OK…kami….bingung.

Gimana cara minumnya, kakaaaaa?

Suckao - dan ekspresi ketawa bingung saya

Suckao – dan ekspresi ketawa bingung saya

Logikanya…pasti chocolate chip dan susunya dicampur di atas ‘tungku’ itu kan? Tapi kalo udah dicampur…kan itu tungkunya panas dan jadi satu dengan bagian bawah yang ada apinya…trus gimana minumnya? Disendokkin? *sungguh norak*

Akhirnya dengan memutuskan urat malu, kami pun bertanya pada sang waitress. Ya daripada sesat di jalan.

Ternyata eh ternyata…gagang sendoknya berfungsi sebagai sedotan (jadi gagangnya itu bolong, dan kami nggak nyadar). Fuuh….OK deh ini namanya minum hot chocolate with style!

Rasanya? Enak… tapi honestly nggak bikin saya pengen lagi. Boleh juga sih dicoba, karena unik kan.

Lalu datang waffle nya. Baru liat tampangnya, kami udah rada kecewa sekaligus curiga. Tapi masih berusaha postive thinking dan nyoba, lalu….kecewa beneran *sigh*. Rasanya nggak ada istimewanya sama sekali. Saya sampe mikir, apa waktu itu berasa enak banget karena suasana hati lagi extra hepi gara-gara baru kewong ya? Tapi tapi..rasanya nggak deh. Saya sampe bandingin sama foto waffle yang di Melbourne. Dari tampangnya aja udah beda loh.

KIRI - Max B Esplanade KANAN - Max B Melbourne Perhatiin deh warna & kekentalan chocolate sauce nya... Beda kaaan?

KIRI – Max B Esplanade – chocolate sauce nya biasa aja kayak waffle-waffle di Jakarta
KANAN – Max B Melbourne – chocolate sauce nya keliatan super kental dan milky menggairahkan *tsah*
Beda kaaan?

Chocolate sauce waktu di Max B Melbourne tuh…baru diliat aja udah menggugah selera. Kental banget…tekstur dan warnanya bener-bener kayak milk chocolate dilelehin. Dan waktu dimakan, rasanya melting di mulut, mirip sama rasa coklat merk Ritz atau Guylian *tau kan?*. Lah yang di SG ini…tampangnya aja mirip sama chocolate sauce di resto-resto pancake di Jakarta. Rasanya juga gitu aja, nggak beda sama waffle-waffle di Jakarta. Masih enakan Pancious malah menurut saya.

Dengan harga yang extra mahal untuk ukuran makanan di SG, sama sekali nggak worth. Pantesan Max B di SG nggak se-populer di Melbourne ya. Quality nya juga beda sih…

6th Stop: Boat Quay & Clarke Quay

Puas muter-muter Esplanade, kita mau lanjut ke Clarke Q nih… Hampir setiap ke SG, saya selalu niat pengen liat daerah ini tapi selalu nggak kesampean, entah karena capek, nggak keburu, atau temen seperjalanan nggak berminat ke sana.

Nah, seinget saya, cicinya temen saya pernah ngajak jalan kaki dari Esplanade sampe Clarke Q (tapi kita waktu itu nggak jadi ke sana). Jadi asumsi saya, jaraknya pasti deket dong ya? Buat memastikan, kami tanya sama seorang uncle penjual snack dan dia bilang: “jalan aja ikutin jalan ini (sambil nunjuk ke satu arah). Kira-kira 15 menit nyampe!”

Ya udah kita pun jalan dengan semangat, sambil sesekali nyocokin sama peta kota yang kita ambil di Changi waktu baru sampe SG.

Kami seneng banget jalan kaki di SG, karena jalannya bersih, rapih, nggak ramai kendaraan, dan banyak taman dan bangunan cakep di kiri-kanan.

Tapi…. ini udah 15 menit kok belum ada tanda-tanda mau nyampe ya?

Pemandangan di jalan - ngelewatin Merlion yang asli

Pemandangan di jalan – ngelewatin Merlion yang asli

Yang gaya bangunannya beda sendiri, agak-agak vintage itu Fullerton Hotel, konon hotel termahal di Singapur

Yang persis di tepi sungai dengan gaya bangunan yang beda sendiri, agak-agak vintage itu Fullerton Hotel, konon hotel termahal di Singapur

MICA (Ministry of Information, Communications and the Arts)Building. Hari udah gelap, dan kami belum juga nyampe

MICA (Ministry of Information, Communications and the Arts)Building. Hari udah gelap, dan kami belum juga nyampe

Akhirnya kami tiba di tepi sungai dengan resto seafood berjejer-jejer di tepinya. Apakah ini Clarke Q? Ternyata bukan. Ini kami baru sampe Boat Q. Bagus juga sih pemandangannya, tapi kita kan tujuannya mau liat Clarke Q *kita kan fokus anaknya*, jadi sekalipun kaki udah mulai gempor…hajar terus!!

Dan tahukah Anda….berapa lama akhirnya kita jalan dari Esplanade sampai ke Clarke Q?

SATU JAM SAJAAAAAAAA *nyanyi*

Lima belas menit dari mane, uncle?!!!! *huhu* *ditimpuk sama uncle*. Emang kemampuan jalan Singaporean sama Indonesian emang beda jauuuuh sekali ya. Ya gimana mao dibandingin, wong paling jauh kami jalan paling di parkiran…atau sepanjang jembatan halte busway. Hwahahahahaha. Apalagi bawa-bawa ibu hamil giniii *pembelaan diri*.

Ya udah…setelah perjuangan panjang dengan kaki dan pinggang encok, akhirnya sampe Clarke Q deh kita!! Horeeee!!! *lempar confetti*. Kita telusuri sepanjang jalan dan kedua sisi tepi sungai, sambil liat-liat suasana, cari-cari tempat makan, dan foto-foto…. Lalu Clarke Q pun DIRESMIKAN sebagai lokasi favorit Mas Ben di Singapura!! *penting banget*

Horeee akhirnya mejeng di Clarke Q

Horeee akhirnya mejeng di Clarke Q

Cakep ya pemandangannya!

Cakep ya pemandangannya!

Karena nggak terlalu lapar *kebanyakan ngemil* kami memutuskan masuk ke salah satu resto Italia yang harga makanannya lumayan bersahabat (lupa nama restonya), lalu cuma pesan 1 main course. Iya, beneran cuma 1 main course dan buat minumnya, kita minta tap water. Haha. Ya abesssss harga makanan sih bersahabat…tapi harga minumnya sama kayak harga makanan, kan jadi kurang rela *kekep dompet*.

Makanannya enak (pasta apa gitu…lupa, nggak difoto pula). Sayangnya, karena kita milih duduk di tempat outdoor-nya dengan maksud nyari pemandangan, akhirnya malah nggak betah karena dihiasi asap rokok. Nggak lama-lama deh di sana, kita pun mencari…. 7-11! haha.

Ya buat apa lagi kalo bukan buat cari minuman (beralkohol) dengan harga murah? Jadi serasa kembali ke suasana honeyweek tahun lalu. Bedanya, kalo dulu tiap masuk mini market, kita bisa beli botol rada gede buat di share berdua, kali ini Mas Ben harus nyari kemasan botol kecil buat sendiri, sementara saya harus puas dengan sebotol juice. Haha.

Kami minum-minum sambil ngedeprok di pinggir sungai. Banyak kok yang juga duduk-duduk di sana seperti kami. Dan suasananya emang menyenangkan. Romantis!!

Dan dengan acara duduk-duduk tersebut, berakhirlah babymoon hari ketiga. Lanjut ke posting berikutnya.

29 thoughts on “Babymoon Day 3

  1. iya garden by the bay itu keliatannya bagus banget. sayang banget gak sekalian masuk di…

    seinget gua esplanade ke Clarke quay emang jauh dah. hahaha.

  2. wahhh bumil keren sekaliii jalan dari MBS sampe clarke quay.. gw ga hamil jg cape jalanin rute itu dulu.. dan dari esplanade lo ikutin taman & singapore river aja kan? tp si uncle emang rada optimis blg 15 menit… hahahaa… btw din yg kaya mangdu di bugis itu yg bugis village… pasar di sebrang bugis junction itu.

    • Iyaaa ikutin singapore river aja. Huhu berarti emang salah si uncle yang terlalu optimis ya. Hwahhahaha.
      Bugis Village yang kaya gang gitu? Bener gak?

      • hmmm iya dr dpn nya sih kaya gang aja gitu.. yg ada stall bee cheng hiang di dpn… pas masuk ke dalem nya sih kaya pasar aja dgn kios2 baju, suvenir, jam tangan, aksesoris, dsb… ada 2 lantai tempat nya… hehe..

  3. garden by the bay bagus loh, walo gw lumayan gempor jalannya T_T.. tapi buat lo yg sanggup jalan sejem dr MBS sampe clarkeQ pasti gak ada apa2nya deh *itu baby gak berat apa yah?*

    Waahh Max B ada di sgp tohhh.. tau gitu gw pengen kesanaa.. kangen bok. Tapi denger coklatnya gak seenak di melb keciwa juga yah, mana mahal pula.

    Eh masih ada lanjutan ceritanya nih? 4days ya?

    • Iya pas liat foto temen gw, baru ngeh kalo itu garden bagus dalemnya. Yaaa gapapa lah, kapan-kapan balik lagi ke sana *optimis dong*.
      Aaaaah gak usah ke MaxB singapur, nggak OK, beda sama Melb.
      Iya 4 hari. Hari ke-4 sih pendek ceritanya, tapi tetep ada cerita dong. :p

  4. Gw baca postingan lo ini sampe netes-netes ni iler gw, pengen bgt ke Singapore (bentar, ambil tissue buat ngelap dulu).
    Gw tau sih, ga ada gunanya juga gw kasih tau sekarang. Tapi gw gemes aja pengen sotoy… hahaha…
    1. Yang mirip mangdu itu namanya bugis street Din, kaya yang Lia bilang itu. Tapi yang mirip mangdu itu maksudnya harga barang-barangnya. Kalo bentuk bangunan segala mah jauh bener dah.
    2. Stadion yg lo gak tau namanya itu bukan stadion. Itu floating platform buat kalo National Day Parade tiap bulan Agustus. Nah, kalo dipake apa gak buat Youth Olympic sih saya tak tahu yah…
    3. Max B mah emang wafflenya over rated bukan?? Tapi bolu coklat yang ada coklat lelehnya di dalem itu uwenaaakkk loh. Namanya apa ya? Saya lupa juga.. Googling aja gih din, hahahaha^^

    Sekian kesotoyan saya. Terima kasih.

    • Haha berguna kok komen lo, kan laen kali gw jadi gak terlalu norak
      1. Bugis Street yang bentuknya kaya masuk ke gang gitu bukan sih? Gw sempet ke sana tapi cuma sebentar sih.
      2. Oh itu cuma floating platform aja? Soalnya bentuk kursi penontonnya mirip stadion kecil sih. Kalo ada performance di situ kayanya bagus ya background-nya
      3. Kalo yang di Melb sih menurut gw gak over rated. Emang enyak banget chocolate sauce nya. Kalo lo bandingin foto gw di atas, keliatan deh bedanya. Even bentuk waffle nya pun beda. Di sydney ada gak? Cobain gih.

      • Marilah kita pertahankan kolom komen yang berstruktur sekali ini.

        1. Gak bener-bener gang banget juga sih. Kalo lantai satu sih menurut gw emang yaaa…. kurang mengagumkan sih. Lantai dua lebih bagus. But again, gw ga pernah bener-bener nemu baju bagus sih disana.
        2. Saya sih ga pernah menang bisa nonton live. Tapi kalo liat di tivi sih emang bagus sih. Mereka juga mainin background pake laser-laser gitu…
        3. Ada Din… Dan gw udah mayan sering makan karena biasa tamu-tamu mintanya dibawa kesana. Kayanya ya, yang beda sama Singapore punya tu emang coklatnya sih. Karena coklat disini (konon) emang lebih enak. Kalo gw sih emang ga doyan coklat, jadi menurut gw sama aja semua rasanya.

    • Eh tapi terakhir ke sono, Woon Tung Kee baru buka jam 5 sore loh. Jadi make sure aja lo ke sana buat dinner ya, bukan lunch. walau gue gatau sih sekarang udah buka pagi blom, tapi lo kan ntar udah jauh-jauh batal makan, kasiaaan.

  5. Diiii!!! Ditipu lo sama si uncle yang diujung helix bridge! Gue paling sebel sama dia krn dia jual $1.20
    Yang lain cuma $1 meskipun juga merk magnolia kok beneran dehhh. Hahaha
    Yawdalah ya anggep sedekah haha
    Eh foto2 lo bagus2 yaz🙂
    Gue belum pernah ke garden by the bay hahahaha

    • Masa sih? Soalnya… hari itu sepanjang perjalanan dari Esplanade sampe Clarke Q (yang SATU JAM itu *masih di caps lock) gw ketemu beberapa uncle es potong Magnolia dan harganya semua $1.20, jadi gw pikir kalo yang Magnolia emang lebih mahal. Yaudin lah ya… namanya juga turis, eke mah pasrah aja.
      Foto-fotonya bagus? Makasih…Itu MasBen semua yang foto, gw sih udah gak mood pegang kamera kalo lagi jalan-jalan. Haha.
      Gih ke Garden by The Bay, abis itu reportase dong di blog.

  6. Perempuan yg lagi hamil emang aura nya beda yahh..😀 Lu terlihat lebih cantik dan seger saat hamil lho Di..😀 foto2nya bagus dehh.. jadi mupeng dehh ihh..hahaha :p

  7. Pingback: Babymoon Day 4 | Cerita Bendi

  8. waaa din.. satu kata buat lo!! macho banget!! (eh 2 kata ya jadinya haha).. dgn perut besar gitu masih kuat keliling gitu.. hebat bener dah.. gw dl pas hamil beneran ga kuat jalan.. jalan bntr udah super cape, pala gw geliyengan gt rasanya..

  9. Pingback: Week 20-26 | Cerita Bendi

  10. Pingback: 3rd Trimester-Highlights | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s