Babymoon Day 4

Cerita babymoon sebelumnya bisa dibaca di sini, sini, dan sini

Hari ini hari terakhir di Singapura. Sebenernya kami sengaja milih jadwal flight yang agak sore (jam 5-an) supaya pagi sampai siang masih punya waktu buat jalan-jalan.

Tapi realisasinya…lupakan niat ‘mulia’ itu karena kami ternyata malas. Haha. Ternyata Singapura itu emang kecil dan tempat-tempat yang pengen kami datangi udah bener-bener kelar dalam 3 hari. Yaudah, hari itu kami memutuskan menghabiskan hari dengan jalan-jalan di sekitar Changi dan di Changi-nya aja.

Kami memulai hari dengan bangun siang. Lalu turun dari kamar, beli makanan di food stall di samping hotel. Seperti udah saya ceritakan, di samping hotel ada banyak foodstall dan ada food court juga. Salah satu food stall di sana jualan nasi kotak yang modelnya kayak warteg (bisa milih-milih mau lauk apa), dan setiap pagi yang beli selalu ngantri walaupun mereka nggak menyediakan tempat duduk.

Tentu aja dua tukang makan ini penasaran dan memutuskan kami harus nyoba di hari terakhir! Jadi pagi itu, kami beli makanan, lalu balik lagi ke hotel dan makan di kamar…dilanjutkan dengan beres-beres koper.

Tentang Penitipan Koper di Changi Airport

Hampir jam 11 siang, kita check out lalu langsung menuju Changi buat nitip koper sesuai sarannya May. Di Changi Airport, ada beberapa tempat penitipan koper, jelasnya bisa diliat di sini. Tapi kalo tujuan nitip kopernya karena mau keluar lagi dari Changi buat jalan-jalan ke Expo, saya saranin nitipnya di Terminal 2 Public Area. Sebenernya ini daerah arrival, jadi nanti pas mau depart kita nggak bakal ke terminal 2. Tapi…terminal 2 lokasinya paling deket dari MRT station. Tinggal naik 1 eskalator, belok kiri, ketemu deh tuh.

 

Lingkaran merah - Left Baggage - tempat penitipan koper. Sebelah kiri ada tulisan 'Train To City' tuh MRT station.  Deket kan?

Lingkaran merah – Left Baggage – tempat penitipan koper.
Sebelah kiri ada tulisan ‘Train To City’ tuh MRT station.
Deket kan?

Note… salah satu staff di sana adalah seorang bapak-bapak tua Singaporean yang jago ngomong bahasa Indonesia dengan sedikit logat Jawa. Haha.

Abis nitip koper, langsung balik lagi ke MRT station dan turun di station Expo.

 

Tentang Singapore Expo

Keluar dari stop Expo, di sebelah kiri ada Singapore Expo, di kanan ada Changi Point. Menurut May, Singapore Expo yang merupakan convention center mirip JCC ini, selalu mengadakan acara diskon macam-macam brand.

Kita rencananya muter-muter di Expo dulu, abis itu baru pindah ke Changi Point. Masalahnya, pas kita masuk ke Expo, kok ya sepi buanget. Bener-bener sepi tanpa ada tanda-tanda kehadiran pengunjung. Mau tanya-tanya ke informasi, information desk nya tutup. Bingung kan.

Sebenernya, May udah ngasih link buat ngecek jadwal event di Expo (bisa dilihat di sini). Tapi karena seperti saya bilang, sebelum berangkat, saya itu sibuuuuk banget dan selama di sana kita nggak aktifin data service….kami nggak sempet nge-cek. Pikiran saya waktu itu sih, ya udah liat-liat aja, jodoh-jodohan ketemunya brand apa yang lagi promo.

Sampe sekarang saya nggak ngerti apakah hari itu emang pas lagi nggak ada pameran satupun? Kalo di jadwalnya sih ada, tapi waktu itu kita bener-bener nggak nemu sih. Mungkin karena kita kurang menjelajah dan event nya ada di bagian gedung yang lain kali ya. Jadi buat yang pengen ke Expo, mendingan cek dulu event di link nya itu deh.

 

Tentang Changi Point

Karena nggak nemu apa-apa itu, kami pun langsung ganti haluan ke Changi Point.

Changi Point bentuknya seperti mall kecil pada umumnya. Tapi hampir semua tenant di sini adalah outlet-outlet dari brand-brand besar yang berarti hampir semuanya DISKON! Tujuan saya hari itu cuma cari tas diskonan. Udah masuk ke berbagai toko…akhirnya saya menemukan tas jodoh saya di Esprit dengan discount 40%. Lumayan banget.

Capek muter-muter, kita pun ke Mc D (lagi) buat menuntaskan ngidam-nya Mas Ben. Jadi hari sebelumnya, waktu kita lagi nongkrong di Mc D Bugis, Mas Ben tergoda sama harum french fries dari meja sebelah. Tapi waktu itu kita nggak mesen karena masih kenyang. Ternyata…harum sang kentang masih menghantuinya sampe dia pun membujuk rayu saya buat ke Mc D lagi *daripada anak kita ileran* haha.

Btw… perasaan saya french fries-nya Mc D Singapur kok kayak beraroma garlic ya? Gak yakin sih itu aroma garlic berasal dari french fries atau chilli sauce nya? Tolong May, Dian, Lia, atau Gill…silahkan dikonfirmasi?

 

Tentang Bagasi Overweight

Jadi…mengenai prahara bagasi ini adalah sepenuhnya kesalahan saya. Hwahahaha.

Saya dan Mas Ben itu terkenal sebagai light traveller di antara kedua keluarga besar kami. Waktu kami ikut tour bareng keluarga besar Benny ke Hongkong, tour guide nya sampe bingung karena kami cuma bawa 1 koper ukuran sedang agak besar buat berdua, enteng pula. Soalnya yang lain ya umumnya bawa koper sedang atau koper gede buat sendiri.

Karena itu, waktu beli tiket Air Asia, saya pede cuma beli 1 pak bagasi 15 kg atas nama saya buat flight pergi maupun pulang. Sedangkan Mas Ben nggak saya beliin bagasi, karena pikiran saya mah kita pasti bawa 1 koper doang. Saya kan nggak boleh angkat koper beraaaaat *alibi*.

Waktu itu Mas Ben udah bilang, perginya beli yang 15 kg, pulangnya beli yang 20 kg aja. Tapi seperti biasa, saya bandel dan ngeyel sambil bilang: “yaaaah paling belanja apa sih di Singapur…. Kan baju-baju doang paling, enteng laaaah”

Begitu check in buat flight Jakarta-Singapur, tentu koper kita ditimbang dulu dong ya. Dan mata saya terbelalak ketika melihat angka 12,5 kg di layar. Hwaaaaa ternyata sedikit-dikitnya bawaan kami, ternyata berat juga ya. Saya nggak memperhitungkan bobot koper yang emang lumayan. Waduh berarti cuma ada spare 2,5 kg lagi buat pulang. Dan saya pun harus pasrah menerima tatapan tajam Mas Ben.

*padahal kalo dipikir lagi…itu beda harga bagasi 15 kg sama 20 kg cuma dikiiit banget. Hehe* *akibat mempertahankan ego sebagai light-traveller*

Jadilah pas mau flight pulang dari Singapur ke Jakarta, kami udah yakin kalo bagasi kami bakalan overweight. Sepanjang pagi sampai siang itu, kami diskusi mau gimana. Solusinya antara mindahin sebagian barang ke handcarry, atau yaudah bayar aja extra charge nya. Sebagai pria pada umumnya yang maunya praktis, Mas Ben milih bayar extra charge aja….asalkan nggak mahal-mahal banget.

Begitu masuk ke area check in, saya langsung nyari counter informasi dan tanya extra charge buat excess baggage Air Asia. Daaaaan jeng jeng jeng….

Ternyata muahal sodarah-sodarah. Saya lupa tepatnya, antara $23-26 per kg.

(pelajaran nih… mendingan dari awal beli bagasi yang gedean)

Jadilah kita langsung melipir ke timbangan koper di pojokan (yang sepertinya sengaja di setting ada di dekat counter informasi Air Asia :p). Kami timbang koper kami dan beratnya udah naik aja jadi 17,5 kg. Dan segeralah Mas Ben bekerja dengan giat memindahkan beberapa barang dari koper ke handcarry. Saya udah takut diomelin tuh, tapi ekspresi dia malah girang ga jelas gitu. Haha.

Entah kenapa mukanya malah girang

Entah kenapa muka Mas Ben malah girang

Dan siapakah yang berdosa bikin bagasi kami Overweight? Tentu saja kotak-kota Kassett dari Ikea punya saya!!! Untung mood Mas Ben lagi baik, cuma senyam senyum sambil melontarkan tatapan mata: “Apa aku bilang?!” Haha ampuun, Mas!

.

.

.

Demikianlah, kita akhirnya berhasil check in tanpa harus bayar extra charge, lalu muter-muter di Changi, dan…. pulang deh!!!

Soo inilah akhir kisah perjalanan babymoon kami. Simple, santai, sangat menyenangkan, dan memorable. Next trip kayanya bakalan udah bawa stroller nih :p.

17 thoughts on “Babymoon Day 4

    • Belinya sekitar Februari-Maret gitu kok.
      Seinget gw, waktu ke Bali emang harus beli bagasi, tapi pas beli tiket SG ini, ga harus beli bagasi kok. Mungkin yang domestik doang yang harus beli bagasi?

  1. Mengenai rasa french fries di Mcd, emang disana katanya kentangnya disemprot pake extrak bawang putih, sehingga menghasilkan aroma bawang putih yang alami di kentangnya.

    Eeeeeerrr…… HUAHUAHUAHUAHAUHUA^^ Gak deh, gw ga tau!! Lo kirimin gw tiket syd-sg deh, ntar gw cobain & konfirmasi, hihihi^^

  2. Gila si dian sotoy abisss!!! Mau dong gue neng kalo ada semprotan kayak gitu hahaha. (gue suka garlic)
    McD sini kan emang sambelnya itu dinamakan Garlic Chilli Sauce, makanya saos nya emang wangi garlic, bukan fries nya kok Din. Jadi tebakan anda benar diantara 3 pilihan itu, SAOSNYA! Ding ding ding!

    Soal Expo yang sepi… lo kesana jam brp bo? Kalo weekdays emang bukanya afternoon doang. hehehe. Maaf ya gue nggak mention, abis lupa. Gue pribadi cuma pernah kesana pas weekends.
    Kmrn ini temen gue kesana sendirian krn hasutan gue. Trus dia ngomel2 sama gue (guenya lagi kerja) disono tutup kaga ada apa2. Hahaha baru deh gue tau. =P

    • May, lo kok tau hal-hal ‘aneh’ kayak gini sih? Dian aja gak tau noh. Haha. Aneh juga ya garlic chilli sauce, selera Asia bener.
      Gw ke sananya sekitar jam 11.30 atau 12 kali ya. Oooh kalo weekdays bukanya siang? Ya uda lah ya, ga jodoh berarti. Lah gw nya juga bukannya cari info yang bener. haha

  3. Gue akhirnya malah mbaca dari awal loh soal postingan baby-moon. V hotel itu memang hotel kegemaran orang Indonesia tuh sekarang. Cuma agak kudu hati-hati dikit ya, soalnya kemarin temen gue lensa kameranya nan mahal ada yang hilang.

    Paling enak kalo lagi hamil jalan-jalan adalah, makan terus rus rus rus, serasa gak kenyang2 hihihihi. Gue pas ke Bali itu edan makannya. Tapi pas ke Singapore buat check up, udah gak terlalu, karena udah 31 weeks juga, jadi jalan kemana2 udah rada berat, walaupun tetep jalan jauh-jauh, karena gue mikir akan memperlancar nanti pas lahiran (which is true hihi).

    • Oh emang lagi populer ya V hotel itu? Tapi selama di sana gw malah gak ketemu orang Indonesia sama sekali loh.

      Lensa kameranya ilang dari kamar gitu? Gile parah bener. Dia ada safety box sih, jadi kalo pun gw ninggalin barang berharga selalu taro di safety box.

      Haha gw selama hamil napsu makan gak sebesar itu loh. Malah nggak bisa makan banyak karena rasanya begah bener.

      Oooh jadi nanti kalo uda hamil tua, gw boleh ya request jalan-jalan lagi ke suami dengan alasan biar lahiran gampang. hahahaha

  4. Belilah Aprica Karoon! Highly recommended untuk dibawa traveling. Ringan tapi surprisingly tahan banting hahaha… Punya Madeline udah di-abuse, udah beset-beset sana-sini. Pas gue ke SG kemarin sangat membantu sekali, dia bisa bobok di Karoon-nya, gue gak gempor gendongan dia sana sini.

    • Iya tuh gw juga naksir. Secara udah ada sponsor yang bilang mau beliin stroller, gw jadi udah survey-survey review orang-orang. Tapi gw sekarang naksir Cocolatte New Life juga. Konon feature2 nya mirip banget sama Aprica Karoon *dengan harga yang setengahnya tentunya*

  5. Pingback: Baby’s Shopping: Stroller | Cerita Bendi

  6. Pingback: Baby Name Quiz – Giveaway Perdana | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s