15 Hal Tentang Saya

*halah macam saya orang penting aja*

Ini perwujudan mandat dari Mira.

Judulnya saya ganti boleh kan ya? Ceritanya biar anti-mainstream *tsah gaya*. Btw serius loh mikir mau nulis 15 hal tentang saya kok rasanya sulit ya. Sampe mikir lama seharian dulu.

  1. Kurang suka nama ‘Dina’ (karena merasa pasaran dan karena nasib tokoh Dina di Alkitab – Silahkan googling). Tapi suka banget nama ‘Isyana’ karena saya selalu suka nama-nama berbau Sanskrit. Nama Isyana diberikan oleh Mami saya, terinspirasi dari nama anggota DPR termuda yang kebetulan dilantik nggak lama sebelum saya lahir. Mungkin dalam hati, Mami pengen saya terjun ke politik? haha.
  2. Saya kuat bergadang bahkan tanpa tidur sama sekali kalau ada hal yang memang penting dan harus diselesaikan. Pernah saya ngantor, lalu lanjut kerja di rumah sampai jam 5 pagi, tidur 1 jam, lalu ngantor lagi. TAPI… kalau lagi nggak ada kerjaan, tidur seharian pun saya sanggup. Saya sangat cinta tidur, dan bisa tidur di manapun dalam kondisi apapun.
  3. Saya suka naik kendaraan umum, tapi kurang direstui oleh ortu saya. Jaman kerja dulu, sekalipun ‘disediakan’ mobil oleh ortu, saya menikmati naik mikrolet, Trans Jakarta, atau Metro Mini setiap hari. Saya suka duduk dan memperhatikan berbagai macam tingkah penumpang lain.
  4. Dan saya suka banget naik pesawat terbang! Nggak penting tujuannya ke mana, pokoknya saya selalu suka naik pesawat terbang. Untuk yang satu ini, saya juga nggak tahu apa alasannya, pokoknya suka aja.
  5. Saya nggak suka banget menyuapi maupun disuapi. Makanya kegiatan parenting yang paling saya benci itu nyuapin. Nggak sabaran rasanya. Dulu di masa Raka GTM, yaudah kalau nggak mau ya uwis, nggak bakalan tuh saya sabar-sabar nyuapin. Untung masa itu sudah lewat. Sebaliknya, saya juga nggak suka banget disuapin. Mau lagi sakit kek, bedrest abis operasi kek, selama tangan ini masih bisa gerak, no-no-no suap-suapin saya. Bahkan dalam konteks mau romantis-romantisan (yang ini sering dilakukan Mas Ben sampai sekarang), saya pengen ngomel rasanya. Udah deh, kasih aja sini garpu atau sendoknya, nanti saya suap sendiri. Haha.
  6. Sulit hidup tanpa kopi. Rasanya otak ini belum di-starter kalau belum kena kopi. Dan bukan hanya kafeinnya aja yang saya butuh, tapi saya juga suka rasanya, aromanya, semuanya! Mulai dari kopi lucu-lucuan macam Frappucino sampai kopi hitam tanpa gula, saya suka. Bisa sih saya nggak minum kopi tapi hidup ini rasanya hampa *lebay. Kopi favorit saya adalah kopi bikinan Mas Ben *eciyeeee
  7. Saya suka alkohol. Saya nggak terlalu paham soal jenis-jenis minuman beralkohol, tapi saya suka rasanya. Mulai dari wine sampai whiskey. Apalagi kalau kue, coklat, atau es krim beralkohol. Yummy!
  8. Saya belum ketemu makanan yang TIDAK saya suka. Buat saya semua makanan itu antara biasa aja atau enak. Tapi kalau ditanya makanan favorit, saya juga nggak tahu. Karena nggak pernah ada makanan yang bikin saya ngidam sampai gimana banget.
  9. Saya dari dulu suka tattoo. Dan pengen punya tattoo (permanen). Apalagi sekarang trend kan tuh tattoo yang manis-kecil-imut-artsy model line-art gitu. Satu-satunya hal yang mencegah saya untuk bikin tattoo sampai sekarang adalah karena saya takut jadi batu sandungan. Jadi ya udah lah, lupakan. Kalau ga tatoan juga nggak kenapa-kenapa kok, dibanding harus mempertanggungjawabkan keputusan ga penting saya itu sama Tuhan nanti.
  10. Sangat impulsif soal model potongan rambut. Nggak pernah tuh ada ceritanya saya ‘sayang’ sama rambut. Prinsip saya mah nanti rambut bakal tumbuh lagi, nggak usah disayang-sayang. Dan hampir tiap kali saya bilang “pengen panjangin rambut ah”, nggak lama kemudian, saya malah potong rambut sependek-pendeknya. Kalo kalian kerajinan buka-buka FB saya, bisa liat tuh berbagai model rambut saya yang berganti-ganti dari masa-ke masa. Dari yang pendek banget ala Victoria Beckham sampai yang panjang banget sepinggang. Dari yang pantes sama muka sampai yang malu-maluin, semua ada. Haha.
  11. Kecerdasan spasial saya SUPER JELEK dan saya sangat ceroboh. Makanya walaupun jago matematika, saya selalu nyerah sama geometri, apalagi kalo udah bangun ruang. Karena itu juga saya sering banget ‘kecelakaan’. Kaki atau tangan saya sering banget terantuk berbagai benda. Jadi saya ini walaupun udah ngeliat ada meja di depan, tapi otak saya semacam nggak bisa mengira-ngira sejauh mana tuh meja dan akhirnya ditubruk pula.
  12. Masih nyambung sama nomor 11, saya juga bodoh sekali soal olahraga. Apalagi yang model kasti, tenis, bulutangkis, voli, karena ya itu tadi, saya semacam nggak bisa paham di mana harus mukul bolanya. Udah gitu, saya nggak bisa loh mengontrol kekuatan tangan saya. Nggak paham juga kenapa. Kalau dibilang lemah, nggak juga kok, kalau angkat beban saya termasuk kuat juga. Tapi kalau mengayunkan tangan kayak nggak dapet momentumnya. Main dart aja saya nggak bisa loh. Berkali-kali nyoba, nggak ada satupun yang berhasil nancep di papan. Makanya olahraga yang saya suka itu model-model lari, renang, atau yoga karena nggak perlu skill-skill di atas. Hehe.
  13. Walau sudah lewat 1,5 tahun, saya belum bisa ‘move on’ dari Euro Trip. Buat saya, Euro Trip itu berkesan dan life-changing banget. Buat orang lain travelling ke Eropa mungkin biasa aja ya, tapi kalo buat saya ini semacam lifelong-dream yang akhirnya terwujud. Dari kecil saya suka ngayal pengen ke Eropa tapi nggak pernah mikir buat mewujudkannya, rasanya terlalu jauh di angan-angan. Pas mulai kerja dan punya gaji, saya (dan Mas Ben) mulai nabung, tapi tetep kayak semacam skeptis kalau akan terwujud. Jadi ketika akhirnya bener-bener menginjakkan kaki di Eropa tuh rasanya bener-bener mimpi jadi nyata. Apalagi kita nekad banget ke sana backpackeran, bawa bocah pula. Kalo dipikir-pikir gila banget tapi berasa empowered banget. Setelah Euro Trip itu, rasanya jadi lebih optimis buat memimpikan hal-hal yang lain.
  14. Masih soal mimpi, saya ini orangnya penuh perencanaan dan banyak rencana saya yang diberkati Tuhan dalam arti kesampean. Pengen merid di usia 25 tahun, tepat di hari ulangtahun, kesampean. Pengen bisa kerja di rumah sambil ngurus anak, kesampean. Pengen punya 2 anak, laki-laki dan perempuan, dengan jarak 3-4 tahun, kesampean. Pengen ke Eropa sama suami, kesampean. Ada satu mimpi saya yang belum kesampean: pindah ke luar negeri. Tapi ini hanya sekedar mimpi tanpa ada usahanya, dan makin ke sini kok rasanya berat ya? Hehe.
  15. Saya dulu les piano. Lumayan lama dari SD sampai SMA, sampai guru saya sempet nawarin saya jadi asisten dia ngajar murid-murid yang anak kecil dan baru mulai (tapi saya tolak karena kesibukan). Tapi… saya cuma bisa main dengan plek-plekan baca not. Saya nggak bisa main piano untuk ngiringin orang nyanyi, nggak paham banget gimana caranya. Jujur, saya sadar kalo sebenernya nggak bakat. Tapi saya yakin, ketidakbakatan orang bisa dikalahkan dengan ketekunan, dan sampai sekarang, masih punya tekad buat belajar sampai setidaknya bisa lah ngiringin lagu-lagu sederhana.

Model rambut terekstrem-paling pendek plus asimetris

 

Oh iya, harus tag berapa orang sih? Saya tag Dea, Aina, TephAngel, dan Epi ya. Sukurin, saya kasih pe-er. Harap dikerjakan.

Advertisements

36 thoughts on “15 Hal Tentang Saya

  1. pasti les piano nya yamaha ya? hahaha.
    kayaknya emang metode ngajar piano di yamaha itu gitu… muridnya jadi cuma bisa main kalo baca. 😀
    it was my problem too. akhirnya maksain buat ngiringin diri sendiri nyanyi2 bebas dulu di rumah baru akhirnya trus bisa ngiringin orang lain. hehehe.

    • Gw sempet di yamaha sebentar lalu les private. Tapi ya tetep gitu. Diajarin ngiringin dikit2 tapi gw kaya ga bisa2. Sejujurnya emang gw merasa kurang bakat, dan kurang tekun juga haha.

  2. Asikkk udh di buat hahhaha
    Eeh iya din gw jg ndk suka di suapin rasanya kenikmatan dlm makan bisa hancur berantakan klo di suapin apalg ritme yg nyuapin ndk sama ma ritme yg kita mao aaah entah ke lamaan di suapin or kecepetan di suapin jd bikin mood amblas hahahha

  3. Aku jg suka nama Isyana. Kekkeuh klo punya anak perempuan mo dikasi nama Isyana tp manalah boleh sama suami, hahaha. Jadi next time klo anak perempuan, kasih nama aISYAh NAbila aja. Panggilane ISYANA, hahaha

  4. eh ternyata cocok loh ci rambut pendek gituuu…cantikkk jadi segerr banget keliatannya…^^

    semoga mimpinya yang belum terwujud bisa tercapai ya ci…Amin 🙂

  5. Kecerdasan spasial gue juga jeleekkk hahaha (dan gue baru tau itu bahasa bagusnya kecerdasan spasial, selama ini cm blg ke orang kalo gue suka nubruk hahaha)

    • Gw tau karena inget banget pas psikotes SMA, nilai kecerdasan spasial ini yg gw paling jelek. Gatau sih bener ada hubg nya apa nggak sama suka nubruk. Tapi gw bener2 kesulitan ngukur2 jarak dan inget2 jalan.

  6. ….. *tiba2 lupa mau tulis apa haha. Gw baru tau lo ga suka disuapin. Benny suka rese donk sok2 mau nyuapin? Haha. Gw jg suka naik pesawat, soalnya berasa mau liburan LOL *maklum ga pernah bistrip. Oya si eurotrip se empowering itu ya? Gw jd tmbh semangat mau ke jepang. Walo deg2an tp rasa2nya begitu lewat bakal jd milestone dgn bawa axel ksana hehe.

  7. lohaaa Din 🙂

    keceee itu potongan rambutnya, me likey!!

    gue sampe skearang juga ga gitu demen sama nama dewi nii, pasaran banget soalnya, huhuhuhu, lebih suka pake nama chinese :p

    poin mimpi, ikut seneng deh bacanya en semoga mimpi tinggal di LN bisa kesampean ya Din 😉

  8. Kita kebalik ya, gua tkt bener naik pesawat. Liat pesawat aja males wkwkwkkw…
    Tapi kalo soal rambut kita samaan! Gua jg ga peduli mo rambut panjang ato pendek. Ga sayang juga motong rambut karena yes ntar juga panjang lagi. Dan gua jg pernah punya rambut kek lu gitu, Naaa.. hahahaha *toss*

  9. Gue dulu suka naik pesawat terbang. Makin berumur makin cemen, turbulence dikit langsung komat-kamit Bapa Kami & Salam Maria. Dan makin ke sini juga makin banyak turbulence, belom lagi kalo ngeliat flight radar itu banyak banget pesawat seliweran setiap menitnya. Jadi parno lah!

  10. Kayaknya emang anak jurusan DKV seperti ditakdirkan untuk kuat bergadang ya. Kalo denger cerita temen anak DKV rata-rata begitu, hahaha. Eh, ci Diana anak DKV kan ya? *CMIIW*

    Soal main piano, kok sama yah. Aku juga les piano private belasan tahun, sampe sekarang kalo disuruh main lagu klasik, nggak ada yang aku hapal di luar kepala kecuali buka bukunya. Rasanya nyesel banget les piano selama itu tapi kok berasa cupu .__.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s