Thank You, Vendors!

Buat yang udah baca reportase Bendiwed* (1/2) dan Bendiwed* (2/ 2) di posting-posting sebelumnya….semua kelancaran, keseruan, dan kebahagiaan kami di hari ini tak lepas dari jasa dan perjuangan para vendor *tsah.

Ini entah kami yang mure, gak banyak mau, dan gak demen komplen, atau emang vendor pilihan kami bagus-bagus semua…. Yang jelas overall gak ada keluhan berarti. Karena itu kami mau berterimakasih kepada:

XP Wedding Organizer

Mereka ini yang temen-temen gereja kami yang emang udah beberapa tahun terakhir bergerak di bidang WO. Kami yakin pake mereka karena acara utamanya di gereja dan mereka pastinya udah kenal banget sama gereja kami. Soal harga, tentunya harga persahabatan tapi service-nya sangat profesional. Saya pribadi teramat puas.

Kami pakai jasa WO cuma untuk hari-H. Jadi untuk proses nyari vendor sih kami cari dan dealing sendiri. Dua bulan sebelum acara, kami meeting dengan WO dan ngasih daftar vendor yang udah kami pilih. Lalu mereka yang follow up sekaligus arrange technical meeting.

Saya merasa sangat terbantu. Semua perintilan yang belum beres, pas saya tanya ke mereka, taunya udah diberesin. Dan responnya selalu cepat. Kan sering tuh yah tiba-tiba di jam kantor keinget ini itu, langsung hubungin mereka, dan langsung dijawab dengan cepat tuh.

Sekitar 3 hari sebelum acara, saya udah oper printilan yang dibutuhkan di hari-H ke mereka. Jadi di hari-H, beneran santai deh, terima beres semuanya. Dan semua request-request kami terpenuhi sesuai dengan harapan. Well done, XP! Sekarang mungkin namanya belum tenar ya. Tapi dengan kinerja kayak gini, moga-moga bisnis kalian makin cemerlang!

YSD Photography

What can I say? Vendor ini mantap sekali. Banyak yang bilang foto prewed kami bagus-bagus dan gak pasaran style-nya. Same-day-edit video kami juga dipuja-puji. Kami milih YSD memang karena kami pengen pake vendor yang sama buat foto dan video (biar gak ribet), dan kualitas foto dan video YSD sama-sama bagus dan bisa nangkep moment. Soalnya vendor-vendor yang fotonya bagus sih banyak, tapi kebanyakan dari mereka kualitas videonya super standar.

Terus yang saya suka lagi dari YSD, mereka beneran bisa foto, bukan mengandalkan proses editting aja. Jadi file mentahnya (yang bisa diliat di kamera waktu baru difoto) aja juga udah OK. Saya kurang suka fotografer yang foto asal-asalan dengan pemikiran nanti baru diedit.

Lagipula…harganya lumayan bersahabat. *nyengir.

Recommended? Yes. Dan emang temen-temen saya yang lagi pada nge-plan sih udah banyak yang tanyain tentang YSD. *siap-siap minta komisi. Hehe

Celine Wedding Car

Seperti pernah diceritakan, saya hepi banget waktu bisa pesen wedding car online. Buat saya, segala sesuatu yang bisa diurus dari jauh dan nggak makan waktu tuh keren banget. Tapi….deg-deg-an juga jadinya karena merasa nggak punya pegangan (bukti bayar atau apa gitu).

Eh tapi… dua minggu sebelum hari-H, mereka kirim email berisi form yang harus kami isi. Seperti nama pengantin, alamat penjemputan, rute, dsb. Nah si penganten yang kelewat cuek ini, lupa isi dan kirim balik form nya. Jadi sekitar seminggu sebelum, mereka kirim lagi lewat SMS, yang mana langsung saya oper ke WO buat diurus *daripada lupa lagi.

Sehari sebelum hari-H, mereka mengirimkan nama dan nomor telepon driver serta nopol mobil pengantinnya. So…. buat para capeng, nggak perlu ragu loh buat order mobil pengantin secara online di Celine. Recommended deh service-nya. Gak pake repot, semua beres.

Dan driver kami, Pak Rokim, juga recommended. Waktu jadi bridesmaid nya Dea, saya sempet mengernyitkan dahi karena pas keluar dari Hotel Borobudur, sang driver nengok ke belakang, minta duit parkir. Nah itu penganten mana pada bawa duit, coba?! Untungnya bridesmaid siaga ini *ehem sempet nyelipin beberapa lembar uang ke clutch-nya. Dan gitu deh tiap ada bayar parkir, dia minta uang. Driver ini juga nggak tahu jalan. Padahal kan rute nya udah di confirm sebelumnya, emang dia nggak cari tahu dulu? Sampe saya dan penganten yang harus ngarahin.

Nah Pak Rokim ini beda. Selain cepet tanggap juga ramah sekali. Waktu menuju gereja, saya mengeluh kepanasan ke Benny. Dia denger dan langsung ngarahin AC ke saya sambil tanya mau digedein gak anginnya. Terus begitu kita masuk mobil pengantin abis dari gereja, dia langsung kasih kita selamat. Dan pas keluar gereja, dia yang tanya: “Satpam-nya dikasih lima ribu cukup gak?” abis itu dia langsung kasih uang tanpa minta kita. Dan dia sama sekali nggak tanya-tanya harus ke mana abis ini. Kayaknya tuh rute udah dipelajari dengan baik. Nah…servis kayak gini bikin kita jadi rela banget kan ya kasih tip yang lumayan.

Well done, Pak Rokim!

Gester Bridal

Ini salah satu vendor favorit saya. Karena kebaya saya dibikin di bridal yang nun jauh di sana, saya ogah ambil paket sekalian sama make up. Bisa-bisa harus nyampe jam 3 pagi di sana. Jadi saya harus nyari vendor make up lagi. Saya tetep mau nyari bridal (bukan make up artist) karena takut harganya gila-gilaan. Syaratnya cuma satu: bridalnya harus yang di Gading biar deket.

Kandidat saya waktu itu cuma dua. Gester dan sebuah bridal terkenal di gading berinisial C. Sebenernya lebih ngincer si ‘C’ ini, tapi waktu saya telepon tanya harga, respon staff di seberang sana kurang bersahabat. Seolah dia malas menanggapin saya yang cuma butuh make up (nggak nyewa gown-nya). Dan dia buka harga mahal sekali. Eh ini mungkin oknum sih. Temen saya pake bridal ini dan baik-baik aja kok.

Lalu gantilah saya telepon Gester. Sreg sama bridal ini karena pernah liat hasil make up Dea dan teman saya di situ, dan saya suka. Langsung hubungannya sama Ci Maria yang mana ramaaaaaah dan baiiiik sekali. Harganya pun jauh lebih bersahabat dan tanpa tarik urat dia langsung nawarin bonus ini itu, termasuk minjemin veil yang cantik sekali. Yaudah, malas survei ke mana-mana lagi, deal di sini deh.

Sejak test make up buat pre-wedding photoshoot, udah puas banget sama hasil make-up-nya. Make up artist saya Ci Maria, dan hair stylist-nya Mbak Endang. Dua-duanya recommended. Kerjanya cepet banget. Lalu seminggu sebelum hari-H, kami baru sadar ternyata kami gak keburu balik ke Gading untuk retouch, jadi kami minta mereka ke venue aja. Tadinya nggak disanggupi karena ada pengantin lain yang retouch di sana. Eh tapi entah gimana mereka ngaturnya, akhirnya bisa tuh, dan semuanya tepat waktu. Nggak nanggung-nanggung, the whole team berangkat buat retouch di venue. Walaupun memang nambah biaya, sebanding sama service nya deh.

Mama, Mami, cici-cici, dan keponakan-keponakan saya juga didandanin di sini. Harga sangat bersahabat, dan hasilnya jadi pada cantik-cantik banget. Mereka semua jadi kecantol deh, maunya ke situ lagi kalo perlu di dandanin.

Oh ya, Gester ini juga ada salonnya (jadi nggak nangangin penganten aja) dan seminggu sebelum hari-H, saya ke Gester untuk konsultasi style rambut. Eh… Mbak Endang suggest saya untuk coloring rambut. Termakan bujuk rayu sekaligus diikuti niat bikin surprise buat Mas Ben (yang dari dulu pengen rambut saya diwarna), saya pun warnain rambut dua hari sebelum hari-H (bukan keputusan bagus karena saya jadi kuatir mulu warnanya luntur ke baju pengantin yang putih itu).

Daaaaan, sampai sekarang, banyak banget yang tanya merk dan kode warna rambutnya apa karena menurut mereka bagus. Banyak banget pula yang bilang saya tambah cantik dan manglingin abis merid. Dih wong abis merid jadi upik abu, kalo ada yang beda ya pasti gara-gara rambut deh. Hihi.

Julia Sposa

Ini vendor yang dari awal udah saya puji-puji. Jadi mau ngomong apa lagi ya? Untuk bikin customized wedding gown, saya rekomen tempat ini. Harganya nggak bisa dibilang murah, tapi lebih murah dibanding beberapa bridal lain (yang kira-kira selevel) yang pernah saya tanya. Waktu ketemu Ci Julia, saya sempet underestimate dia bisa bikin kebaya (karena dia bermata sipit sekali dan berkulit kuning sekali *hihi dan nggak banyak cici-cici Tionghoa yang suka kebaya, apalagi bisa bikin). Eh ternyata dia langsung bisa ngenalin style-style kebaya yang saya tunjukin.

Namanya custom, deg-degan juga nunggu hasilnya, takut nggak sesuai ekspektasi. Lalu pas ngeliat hasilnya… emang bener nggak sesuai ekspektasi. Ternyata jauuuuuh lebih bagus daripada ekspektasi saya. Di kepala saya, kebayanya jauh lebih sederhana, tapi dia bilang pas dia bikin berasa kurang, jadi dia tambahin ini itu supaya lebih bagus.

Waktu fitting, dia emang ngomel-ngomel bercanda gitu, merasa kasih saya harga yang terlalu murah, tapi toh dia nggak mengkompromikan idealisme sama harga yang udah disepakati. Singkat cerita, saya puas sekali. Selesai tepat waktu jadi nggak bikin deg-deg-an, badan saya jadi keliatan lebih langsing, dan banyak banget yang muji-muji kebaya ini.

Negatifnya cuma jauh dari Gading aja. Haha. Tapi recommended, booo.

Phang Sanny

Saya jarang baca majalah wedding (mahal soalnya). Tapi sempet punya 2 majalah wedding dari publisher yang berbeda. Sebagai wanita, tentu antenanya langsung naik ya pas liat foto-foto wedding gown yang cakep-cakep itu.

Karena suka banget sama kebaya dan dari awal udah memutuskan pake kebaya, saya cuma cuci mata aja liat-liat wedding gowns di majalah. Dan jujur aja, saya ngerasa modelnya kok mirip-mirip semua ya, jarang yang istimewa. Tapi ada beberapa wedding gown yang begitu nyantol di hati dan bikin saya pengen caritahu dari bridal mana. Dan beberapa wedding gown yang saya taksir itu, ternyata semuanya dari Phang Sanny (padahal saya ngeliat beberapa model yang beda di section yang beda loh).

Dari situ, saya jadi ngefans sama hasil karyanya. Bahkan kalo lagi numpang baca majalah wedding di salon atau bridal, saya bisa langsung nebak yang mana gown rancangan Phang Sanny. Dan saya selalu suka hasil karyanya. Rasanya tuh Dina banget. *tsah.

Lalu tibalah hari dimana Mami dengan liciknya berhasil membujuk rayu saya supaya pakai 2 gown di wedding day (dia udah bujuk saya dari awal persiapan, tapi saya selalu nolak). Pilihan pertama tentu Phang Sanny dong ya. Tapi waktu saya telepon untuk cek range harganya, saya langsung pengen mundur teratur.

Tapi sang sponsor utama (baca: Mami) merasa harga tersebut masih OK, lalu menyeret saya ke Phang Sanny. Wedding gown mereka dipajang di lantai dua, tapi waktu naik tangga, mata saya (dan Mami) yang jelalatan ini berhasil men-scan sebuah gown yang digantung di ruang jahit di lantai satu. Kita langsung minta coba gown itu dan dibolehin. Ternyata itu gown yang lagi disiapin buat fashion show di Bali minggu depannya.

Saya coba, pas banget dan langsung jatuh cinta (intermezzo: ini udah di-alter buat dipake model fashion show loh dan ternyata pas banget di badan saya. Badan saya badan model, cuma kurang tinggi 20 cm aja kalo kata Mas Ben. *tetep aja judulnya buntek *gaplok). Tapi begitu tanya harga, saya langsung minta nyoba gown-gown lain yang lebih ekonomis (murah maksudnya).

Lalu dicobalah beberapa gown lain, tapi selalu gak sreg karena hati uda nyantol sama gown pertama tadi. Tapi karena harganya yang ajubile, saya ngajak Mami nyoba ke bridal lain.

Jadi akhirnya sampailah saya (dan Mami) di Gester, mencoba beberapa gown. Gown mereka bagus-bagus. Banyak yang saya suka, tapi nggak sesuai dengan konsep kami yang cuma family dinner. Gown di Gester rata-rata ballgown yang mewah-mewah, yang cocoknya buat di ballroom.

Akhirnya Mami maksa balik ke Phang Sanny, dan saya masih datang 2x lagi kalo ga salah, buat nyoba gown-gown lain yang sedikit lebih murah, tapi selalu kembali ke gown pertama tadi. Emang bener ya kata orang, milih wedding gown itu emang soal chemistry.

Akhirnya jadilah saya pilih gown itu, bisa dipakai buat photoshoot dan hari-H. Dan kalo udah di-DP, gown itu konon langsung diumpetin jadi gak bakal dicoba orang lain sampai selesai hari-H. Saya juga dapet pinjeman hairclip, bando, dan veil yang matching dengan gown nya.

Jadi… buat para capeng yang nyari wedding gown eksklusif yang modelnya nggak pasaran, Phang Sanny recommended banget. Service nya juga sangat OK. Tapi soal harga, perlu budget yang lebih besar tentunya.

Donamici

Buat yang nggak tahu, Donamici ini tempat bikin sepatu custom, khususnya wedding shoes. Saya suka banget pelayanan Donamici. Walaupun hampir selalu rame, pelayanannya tetep bikin nyaman, barangnya diantar pula. Sekitar 3 minggu sebelum hari-H, Mami akhirnya putus asa buat hunting sandal pesta di mall dan mau pesen custom aja. Kami sempet direkomen untuk pesan di tempat berinisial J (di Mangdu juga) yang biasanya dijual di mall dengan merek berinisial P. Tapi pelayanan di sana bener-bener bikin malas, harganya mahal, dan jutek aja gitu waktu nggak menyanggupi untuk ngelarin dalam waktu 2 minggu *mbak nya gak sante.

Jadi saya ajak Mami ke Donamici. Service jauh lebih OK, harga jauh lebih murah dengan pilihan model yang lebih banyak, dan nyaman banget dipakenya.

Untuk sepatu saya sendiri, ternyata Donamici bener-bener nyaman. Yah walaupun lama-lama pegel juga, tapi untuk sebuah sepatu dengan tinggi hak 10 cm, saya cukup lama bertahan dengan nyaman di dalamanya.

Recommended? Yes!

Grisvian Hewis

Mmm… sebenernya kita nggak survei ke tempat lain, jadi nggak punya bandingan. Kita pilih vendor ini juga karena Utin-Dea pake vendor ini, dan saya yakin mereka udah banding-bandingin ke sana ke mari buat nyari yang paling OK tapi tetep ekonomis. Jadi saya percaya aja deh.

Dan nggak ada masalah dengan vendor ini. Waktu ke sana, pas-pasan lagi open house jadi kita dapat paket seperti di pameran wedding tanpa harus nawar-nawar. Semuanya selesai tepat waktu, potongannya bagus, dan mereka bisa pake bahan batik yang kita bawa sendiri dengan hasil yang bagus. Terasa rugi sih sebenernya kalo bawa bahan sendiri karena sebenernya kan udah paket. Tapi ya demi matching sama kebaya saya.

Wedding suit mereka modelnya knock-down, jadi ada bagian yang bisa dilepas. Kalo diperhatiin, jas Mas Ben waktu pagi dan malam terlihat beda, itu sebenernya jas yang sama, cuma dilepas bagian kerahnya aja. Untuk malam, kita beli kemeja putih lagi (merek Choya) dan dasi hitam (lupa mereknya).

Recommended? Yes, tapi nggak tahu ini yang terbaik atau nggak.

Hush Puppies

Nah ini merek wedding shoes-nya Benny. Ini emang salah satu merk sepatu favorit dia. Tadinya sempet hunting merek-merek yang lebih fancy, tapi suatu hari kita menemukan sepatu ini lagi diskon lumayan gede, dan Mas Ben langsung sreg. Ya udah deh dibeli.

Mas Ben punya flat feet yang bikin dia cepet cape kalo berdiri atau jalan lama. Tapi sepanjang hari itu, nggak denger dia bawel karena pegel tuh. Entah karena sepatunya emang nyaman atau karena dia terlalu excited jadi gak dirasain.

Cecile Florist

Ini florist yang baru mau dilahirkan salah satu sahabat saya. Dia yang siapin hand bouquet dan corsage (pagi dan malam), bunga untuk hiasan rambut saya (pagi), keranjang dan rose petals flower girls (pagi), pomander flower girls (malam).

Dia juga mendekor kamar saya semasa single dan kamar pengantin dengan standing flower dan rangkaian bunga.

Favorit saya adalah kedua hand bouquet saya dan pomander flower girls. Sesuai request: ukurannya nggak jumbo dan bentuknya nggak kaku. Love it!

Recommended? Iya dong, temen saya gitu… Dia juga bikin rangkaian bunga hias (artificial) yang cakep-cakep. Salah satunya udah nangkring di rumah saya.

Inge Florist

Ini adalah vendor yang dekor gereja untuk pemberkatan. Mami dan tante saya udah jadi langganan Inge Florist sejak lama. Bunganya impor, segar, dan rangkaiannya bagus. Saya pakai mereka untuk dekor di gereja juga karena request dari Mami. Waktu Papi saya meninggal, kami pesan dekor rumah duka dan bunga peti dari Inge Florist dan hasilnya luar biasa bagus. Jadi yaudah saya mantap deh pake mereka untuk dekor gereja.

Dan seperti biasa, bunganya memang bagus-bagus dan awet. Tante Inge juga kooperatif, menginjinkan saya minjem vas-vas nya, supaya bunganya bisa dipajang di venue family dinner (soalnya kan sayang fresh flower cakep-cakep ini cuma dipajang sekali). Dekornya pun unik, pake vas-vas kaca yang diisi air berwarna.

Soal harga, emang gak murah, tapi sebanding sama kualitasnya.

Negatifnya cuma satu. Waktu discuss, saya udah sempet bilang gak suka bunga warna biru (tapi emang lisan aja). Saya request dominan putih dengan aksen pink dan ungu. Eh tau-tau…. malah banyak birunya dan menurut saya kombinasi warnanya terlalu pale. Tetep bagus sih, tapi jadi nggak sesuai ekspektasi. Dan jumlah bunganya nggak seheboh bayangan saya.

Jadi recommend gak ya? Untuk mesen rangkaian bunga sih recommended. Tapi untuk dekor? Not really.

Evlin Decor

Saya berhubungannya sama Ci Ida (adiknya Ci Evlin). Evlin Decor yang mendekor Batavia Marina dan hasilnya nggak sesuai ekspektasi. Ternyata lebih bagus daripada bayangan saya. Haha.

Kami udah milih venue yang interior dan eksteriornya bagus banget, jadi nggak siapin budget banyak buat dekor. Jadilah itu bener-bener saya tawar sampe dapet harga se-ekonomis mungkin dengan bunga artifisial. Beberapa jam sebelum acara, saya ngeliat mereka mendekor dan agak mengernyitkan dahi. Keliatannya kok norak-norak gini ya. Tapi ya udah lah, mau diapain lagi juga kan. Tapi saya sempet notice ada item-item yang sebenernya nggak ada di quotation tapi dipajang di situ. Bonus kali ya?

Ehtapi…. begitu saya masuk ruangan lagi pas acara mulai… Oh my! Jadi bagus dekornya! Yang tadinya saya liat norak kok ternyata nggak norak ya, malah bagus setelah semuanya dikombinasi. Udah gitu bagian outdoornya cakep banget. Lampu-lampunya ditaruh di tempat yang pas dan jumlahnya cukup. Kristal-kristal di gazebo juga bikin jadi cantik.

Mungkin gini ya vendor yang jam terbangnya tinggi. Di mata orang awam mungkin standar atau malah norak, tapi begitu jadi semuanya, cakep euy. Apalagi pas diliat di foto, dekor mereka tuh fotogenik deh. Hihi.

Seperti yang pernah saya posting, service mereka pun memuaskan, dengan harga yang bersahabat dan bisa dinego. Kantornya dekat pula (sama rumah saya).

Nice service, good taste, value for money. Recommended? Yup yup yup.

Bali Indah

Kami pakai katering Bali Indah untuk resepsi di gereja. Proses dealing dan pemilihan menu semuanya diurus mertua, jadi saya nggak tahu sama sekali. Saya cuma tahu harga per pax nya, kita ambil yang standar-standar aja sepertinya. Tau-tau ada bonus stall kambing guling dan es doger. Nggak ngerti deh gimana itu kesepakatan si Mama sama mereka. *dikedipin kali ya? Hehe

Saya sebenernya underestimate karena pas test food kok rasanya standar banget, cenderung nggak sreg. Sampe kita test food untuk yang kedua kalinya di wedding expo, tetep aja nggak memuaskan. Apalagi sempet denger bisik-bisik kalo makanan Bali Indah belakangan udah kurang enak. Tapi waktu itu udah bayar juga, jadi ya udah lah.

Lah lucunya pas hari-H kok makanannya jadi enak ya? Mami saya yang sempet ikut test food juga heran kok makanannya jadi jauh lebih enak daripada pas test food. Service nya pun memuaskan. Sang captain sangat ramah, senyam senyum terus, dan sempet nyamperin kasih selamat dan nyapa kami. Piring sempat habis, sang captain (lupa namanya siapa) langsung sigap nyuci 70 piring supaya bisa dipake lagi (makanannya masih banyak).

Dekor dan bunga dari mereka di meja-meja prasmanan juga cantik dan cukup heboh. Pas ngeliat fotonya, itu ruangan sampe macam pake vendor dekor padahal nggak. Kami dapet ice carving juga, tapi saya malah nggak sempet lihat, jadi nggak tau gimana kabarnya itu ice carving.

Good food, nice service, beautiful decoration with value for money. Recommended? Definitely.

Batavia Marina

Beberapa tamu bertanya-tanya: “Kok bisa sih nemu tempat ini?”

Yang lain komentar: “Bagus tempatnya. Keren. Keren”

Bahkan ada yang foto-foto (dia ini kayanya lagi nge-plan married deh, mungkin ngincer tempat ini juga).

Mengenai tempatnya udah dibahas di posting dulu-dulu ya kayanya. Singkatnya ada indoor dan outdoor dengan eksterior dan interior superbagus gaya-gaya kolonial. Outdoornya langsung nyambung ke laut dengan boat-boat pribadi super keren yang tertambat disitu. Yah itung-itung dekorasi tambahan, berasa orang kaya raya punya kapal gitu deh.

Soal makanan, sungguh menurut saya super enak. Walaupun ini restoran, menu kalau ada wedding, beda dengan menu kalau kita makan biasa di sana. Menu restonya termasuk standar aja, gak terlalu istimewa, tapi menu buat weddingnya uwenak tenaaaaan.

Andalannya memang di western food, jadi beef wellington, beer can chicken, dan cordon bleu nya enyak enyak. Tapi chinese food nya juga gak kalah. Sapi lada hitam dan cakwe udang mayonaise nya enak. Pokoknya semua enak-enak deh! Kalo gak percaya juga, tanya tamu-tamu kami. Hihi.

Kalo diliat sekilas, sepertinya ngadain wedding di sini keliatan mahal. Tapi kalo diitung-itung, nggak juga loh. Soalnya kita cuma bayar makanan aja, nggak bayar sewa tempat lagi. Dan biaya yang kita keluarkan buat makanan kan tergantung pilihan kita. Ci Yulee, sang marketing yang suka galau, helpful banget buat ngatur menu dan jumlahnya supaya tetep ekonomis tapi cukup buat semua tamu. Saya suka deh, dia nggak terkesan bikin kita keluar uang banyak. Malah kita tadinya mau nambah ini itu dia yang ngelarang dia bilang udah kebanyakan.

Udah gitu, kami dipinjemin perangkat teh pai lengkap dengan teh pai-nya. Ada staff pula yang bantu serve teh dan nyuci cangkirnya. Ini sih keeanakan WO-nya ya. Hihi.

O iya, dapet bonus ijin foto prewed di situ pula. Aslinya, ijin foto di Batavia Marina tuh muahaaaal.

Jadi, recommended? Kalo buat yang pengen suasana wedding yang santai dan bisa mingle all the time, sangat sangat sangat recommended!!!

Harum Sari

Seperti pernah saya posting di sini, Harum Sari udah jadi langganan sejak cici saya merid 12 tahun lalu. Lagipula reputasinya bagus, makanya saya pilih vendor ini. Kami pesan full cake 3 tingkat. Ko Chandra, ownernya yang langsung ngelayanin kami, sangat kooperatif, ramah, dan helpful. Saya cuma request by BBM aja dia langsung inget. Saya sempet ganti pilihan warna taplak, dan saya juga minta tolong mereka potong kecil-kecil sebagian supaya bisa dibagiin ke tamu-tamu yang dateng.

Cuma, waktu hari-H, saya ngeliat kuenya dari deket, jujur aja rada kecewa. Saya milih model yang ada motif garis-garis di krim-nya, dan menurut saya pengerjaannya sedikit kurang rapi. Trus warna bunga dan pitanya gak sesuai ekspektasi. Tapi di sini ada salah saya juga sih, saya cuma bilang merah, tanpa mendeskripsikan merah seperti apa. Di kepala saya merah darah, yang agak gonjreng. Eh yang datang merah marun. Haha. Tapi sebenernya, kalo diliat di foto sih tuh kue cakep-cakep aja.

Terus, waktu nyoba rasa kuenya… eh uwenak! Bener deh saya suka banget rasa kuenya! Udah gitu karena kue kami full 3 tingkat, bisa pilih rasa yang beda di tiap tingkat. Kami pilih black forest, mocca, dan lapis surabaya biasa. Saya cuma kebagian ngicip yang black forest dan mocca. Enak!!! *duh ngomongin ini, jadi pengen makan kuenya lagi*

Jadi, walaupun sedikit kecewa… tetep recommended kok. Tapi mungkin lebih baik milih model dari katalog mereka aja, biar hasilnya lebih maksimal (waktu itu saya bawa gambar sendiri, kecil pula file size-nya. Hehe). Harganya juga sangat reasonable.

Rentalholic

Karena nggak dapat fasilitas screen dan projector dari Batavia Marina, kami harus sewa sendiri. Tahu Rentalholic dari Dian. Dan seperti pengalaman Dian, berurusan sama mereka gak pake repot. Saya cuma tek-tok-an sama Eric dari Rentalholic by email. Lalu pas technical meeting baru deh teleponan. Terus saya nggak tahu apa-apa deh, pokoknya tuh perlengkapan udah nongol aja di ruangan dan memutar semuanya (slide, SDE video, video surprise dari KTB Cantik) dengan aman, tentram, dan damai.

Payung Raya

Ini adalah toko payung milik Ko Keng-Keng, koko ipar Mas Ben. Souvenir payung di pemberkatan dan resepsi gereja kami, di suplai oleh Payung Raya. Thank you, koko dan cici! Design dan warna payungnya cantik-cantik, plus disablon graphic dengan inisial nama kami, lalu dibungkus dalam lacey bag. Pretty. Tapi saya nggak kebagian dong payungnya. Ludes des. *huks.

Rumah Teduh

Pertama kali tahu ada wedding yang kasih souvenir tanaman adalah waktu baca artikel di majalah Femina. Waktu itu saya bahkan belum punya pacar (kayaknya) tapi udah bertekad kalo merid nanti, souvenirnya harus tanaman. Sedapat mungkin, saya emang ingin ambil bagian buat menjaga lingkungan. Dan dibanding kasih souvenir aneh-aneh yang gak kepake nantinya, mendingan kasih tanaman kan.

Nah, waktu akhirnya beneran mau merid, saya mulai hunting souvenir tanaman, tapi kebanyakan vendor yang ada, cuma menyediakan kaktus dan saya gak mau kaktus. Simply karena saya kurang suka aja sih dan pengen sesuatu yang keliatan bertumbuh, menyimbolkan pertumbuhan hubungan kami *tsah. Kaktus bertumbuh sih, tapi yang bogel-bogel gitu kan tumbuhnya dikit doang, bogel-bogel gitu, gak bagus pula kalo udah tumbuh.

Akhirnya ketemu 2 vendor yang menyediakan souvenir tanaman, tapi Rumah Teduh ini terlihat lebih meyakinkan walaupun harganya sedikit lebih mahal. Saya suka karena selain kemasan standar, mereka juga memberi hang tag berisi nama tanaman, nama latin, dan cara merawatnya. Saya suka sesuatu yang edukatif.

Maka pergilah saya dan Mas Ben ke markasnya Rumah Teduh, yang mana ternyata rumah tinggal Bu Astuti yang selama ini cuma ngobrol lewat telepon dan e-mail. Dan Ibu yang super ramah ini terlihat sangat passionate pada tanaman dan misinya untuk menghijaukan lingkungan. Dia cerita dengan semangat dan gak berenti-berenti tentang karakteristik dan manfaat masing-masing tanaman. Saya seneng banget ketemu orang yang passionate seperti ini.

Proses selanjutnya nggak ngerepotin. Kami tinggal milih jenis tanaman yang kami mau (boleh campur), lalu pembayarannya ditransfer. Karena saya mau pasang label sendiri, sebulan sebelumnya, saya kirim label nya pakai kurir (lokasi mereka jauh di Serpong), dan di hari-H, tau-tau udah nyampe aja tuh dengan tepat waktu.

Rekomen banget deh… Harganya juga variatif kok, jadi bisa disesuaikan dengan budget. Kualitas tanamannya juga bagus. Saya kebagian 2 tanaman dan udah pada numbuh subur hanya dalam beberapa hari.

Andre Trianto’s Entertainment

Kami gak punya request aneh-aneh buat entertainment. Cuma nyari yang genrenya lebih ke blues/jazz biar kayak di kafe-kafe. Tadinya saya naksir sebuah vendor entertainment yang lagi ngetrend waktu itu, berinisial KD *langsung ketahuan ya?. Liat-liat demonya di website, walau gak impressive, dan di kuping saya kayak ada beberapa bagian yang sedikit fals (tapi gak yakin juga sih sama kuping saya), tapi masih OK lah. Sayangnya waktu tanya harga, ternyata jauuuuh di atas budget kami. Coret deh.

Iseng-iseng tanya Ci Felis (cici pembimbing KTB yang juga harpist pas pemberkatan saya), ternyata temennya ada yang vendor entertainment. Karena Ci Felis ini guru musik, saya yakin banget kalo rekomendasi dia kualitasnya pasti terjamin. Kami toh gak berharap vendor yang wah-wah banget.

Langsung saya hubungi Ko Andre, tanya harga…. ternyata harganya malah di bawah budget kami! Ada saksofonnya pula (Mas Ben pengen banget ada saksofonnya). Karena nggak punya website, dia nawarin kirim CD demonya. Dan… ternyata (menurut saya) performanya malah lebih bagus daripada vendor yang saya taksir pertama. Genre mereka beneran easy jazz, dan suara penyanyi-penyanyinya aduhai deh. Hihiy!

Ngurusin vendor ini gak pake repot deh. Ko Andre-nya asik, gampang dihubungi dan helpful banget. Menjelang pilih lagu, kami kebingungan karena Mas Ben dan saya sebenernya bukan penikmat musik, jadi gak pernah tahu nama penyanyi atau judul lagu. Tapi kami juga males kalo lagunya Top 40 yang pasaran semua. *banyak maunya. Jadilah saya google, dan akhirnya milih banyak judul lagu jazz yang gak umum.

Di hari-H, seperti hampir semua penganten-penganten lain, kami hampir nggak notice gimana performa entertainment. Tapi saya sempet sih denger beberapa lagu, dan ada salah satu lagu ‘gak umum’ yang saya pilih, saya denger dinyanyiin dengan ciamik *bahasa apa ini.

I am a satisfied client! Rekomen banget. Menurut saya kualitasnya di atas harganya. Sayangnya, saya nggak pakai MC dari mereka, jadi gak tau performa MC-nya.

Mereka belum punya website atau blog. Jadi saya diminta share e-mail nya aja.

Andre Trianto

andre.trianto@yahoo.com

Sugie Yanto

Lah kok nama orang? Hehe, ini nama MC kami. Dari duluuuu, kami emang udah pengen mengkaryakan salah seorang temen buat jadi MC wedding, instead of ambil jasa MC dari entertainment. Kenapa? Pertama karena temen-temen kami banyak yang banci tampil dan udah sering ngemsi di berbagai acara. Kedua, karena kami pengen acara yang lebih personal.

Jadi terpilihlah Akang Sugie ini. Dia ini pembimbing kelompok kecil Mas Ben di masa lalu. Dan dia passionate banget kalo ngemsi. Pokoknya dia kandidat pertama kami deh. Dengan melalui bujuk rayu (karena dia lagi sibuk karena mau merid juga di awal Juni), akhirnya luluh juga. Dan kami puas. Semuanya berjalan sesuai ekspektasi. Boleh nih si abang ini melebarkan sayap ke dunia MC perweddingan.

Recommended gak ya? Rekomen sih, tapi nggak tahu ya dia mau ditanggap apa gak? *macam acara saweran.

Bendi Art

Namanya familiar ya? Ada Bendinya…. Ya eyalah… ini nama yang kami gunakan waktu terima job foto dan graphic design. Dan sekarang kami melebarkan sayap ke dunia wedding card.

OK, jadi untuk yang ini, saya bakal bikin posting sendiri sekalian sama foto-foto undangan saya nanti ya….

Recommended? Iya lah!!! Saya turun tangan bikin design sendiri loh. Jadi gak ada tuh yang namanya pake template. Ayo capeng-capeng, buat yang minat, bisa hubungi saya di

bendiart@gmail.com

Karena masih baby banget nih…harganya tentu bersahabat dong ya… Itung-itung sogokan supaya direkomen ke capeng lain. Hihi.

————————————————————————————-
Mm…ada vendor yang masih ketinggalan gak, ya? Ayo-ayo ingetin saya, kalo masih ada yang kurang, nanti saya tambahin deh ya. Udah gak sabar pengen ganti topik ke cerita honeyweek kami. Hihi.

3 thoughts on “Thank You, Vendors!

  1. Yang photoboot waktu family dinner? itu paketan dari YSD juga pa gmn?? Atau beda? Kalo beda nama vendornya apa?

  2. Pingback: Tentang Evlin Decoration | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s