Penantian

Selama hidup, kita pasti ngalamin silih berganti fase-fase galau penantian. Hayooo bener, kan? Kalo saya, ini nih penantian-penantian yang pernah saya alamin (dan inget).

1. Penantian umur 17

Kenapa gak sabar banget umur 17? Soalnya… di umur 17, saya bakalan boleh bawa mobil sendiri, bakalan dapet ijin (dari Papi) homestay sendirian ke luar negeri, dan bakalan boleh PACARAN *caps lock*!

Ini sih penantian tanpa deg-deg-an soalnya udah tau kan pasti tuh umur bakalan dateng juga, dan tanggalnya pun udah pasti *kecuali Tuhan berkehendak lain* *ih syerem*.  Jadi ya perasaannya cuma sebatas nggak sabar dan excited aja.

Lalu begitu umurnya dateng, gimana? Ya saya hepi banget akhirnya bisa ke mana-mana sendiri tanpa tergantung orang lain (maklum ortu saya lumayan overprotektif, kurang ridho kalo anaknya naik kendaraan umum). Homestay juga kesampean tuh, akhirnya Papi saya nggak punya alesan lagi buat nunda-nunda janjinya sejak beberapa tahun sebelumnya.  Tahun itu saya dapet ijin homestay ke Sydney. And it was one of my best moment in life.

Dan soal ijin pacaran? Udah kok dapet surat ijin pacarannya dari ortu, tapi…. pacarnya yang nggak dapet. Ternyata saya nggak ‘selaku’ itu. LOL.

2. Penantian Pasangan Hidup

Nah ini mungkin penantian paling panjang selama hidup saya.

Saya mulai ngerasain ‘deket’ sama lawan jenis dan ngerasain ‘ditembak’ itu mulai kelas 3 SMP. Sejak itu sih ya ada aja pria-pria silih berganti yang deket *tsah*. Sebenernya sih waktu itu belum ada yang bikin saya sreg, jadi saya nggak masalah juga nggak boleh pacaran. Walau gitu juga tetep aja saya nunggu-nunggu banget dapet ijin pacaran. Haha dasar abege.

Tapi ya itu… ternyata mendapatkan pacar tidak semudah yang saya pikir. Kalo mau jadian main-main aja sambil menikmati perhatian melimpah ruah dari lawan jenis sih ya bisa-bisa aja. Tapi kan saya nggak mau gitu. Sejak kecil saya udah bertekad kalo pacaran ya berarti harus yang potensial jadi calon suami. Selain itu juga saya sangat konservatif. Nggak ada tuh di kamus saya buat ngejar duluan. Ya kasih-kasih signal positif sih boleh, tapi bukan nunjukkin duluan, sori dori dumori. Ney ney ney…

Thanks God sih saya emang dikasih hati sekeras batu. Saya susaaaaaaaah banget naksir sama lawan jenis. Udah dikejar-kejar jatuh bangun bertahun-tahun pun saya tetep susah luluh. Seumur idup kayanya cuma 3x saya naksir cowo. Yang pertama cinmon ala anak SD, yang kedua cuma naksir-naksir geje (yang kalo saya inget sekarang, bersyukur banget nggak lanjut), yang ketiga…ya Mas Ben. Hihiy.

Jadi kalo ditotal, penantian saya inilah yang paling panjang. Setelah 6 tahun (umur 14-20 th), dan 6 fase pria (yang deketin dan nembak), barulah saya ketemu dan jadi sama Mas Ben.

Dan kalo saya liat ke belakang, saya rasanya ‘bisa terima’ dan ngerti kenapa Tuhan baru kasih saya pasangan hidup di moment itu. Tapi galau nunggu jawaban Tuhan bertaun-taun tuh rasanya endeuuss banget ya boook. Uji kesabaran banget dah.

3. Penantian Papi Pulih

Tahun 2009, (alm) Papi saya kena stroke. Dan sejak itu hidup keluarga kami macam kapal terbalik kena badai. Papi saya jadi pribadi yang beda banget, entah karena penyakitnya mempengaruhi cara kerja otaknya, atau ‘simply’ karena dia stress dengan keadaan fisiknya yang berubah (kelumpuhan anggota tubuh bagian kiri).

Di masa-masa itu, Papi saya jadi pribadi yang ‘sulit’ banget. Dia yang tadinya sangat-sangat bersemangat, nggak bisa diam, sangat suka kerja, suka bercanda, tegas, bawel dan ramah… berubah jadi mudah sekali ngamuk, nggak bersemangat ngapa-ngapain, mudah cemburu, dan nggak bisa lepas dari Mami saya.

Seluruh keluarga bingung harus ngapain supaya dia pulih. Segala macam cara rasanya udah dilakukan. Semua stress, termasuk saya. Ini adalah masa-masa penantian paling galau dalam hidup saya. Mungkin cuma di masa ini saya kepikiran pengen ngilang dari dunia atau kabur dari rumah, walau saya tahu itu terlalu egois. Saya banyak cari info dari orang-orang yang pernah ngalamin, dan kebanyakan bilang keadaan baru akan mulai ‘normal’ setelah satu tahun.

Nunggu satu tahun itu rasanya lamaaaaa banget. Itu pun dengan harap-harap cemas karena nggak bener-bener yakin apa keadaan akan membaik setelah 1 tahun.

Tapi dijalani bersama Tuhan, nggak terasa, akhirnya bener setelah kira-kira setahun, keadaan membaik, bahkan sangat baik. Entah gimana, semua orang yang kenal menyaksikan, Papi jadi pribadi yang super-super ceria, ramah, dan menyenangkan. Bahkan Mami saya mengakui di masa-masa ini, dia rasanya seperti balik ke masa pacaran. How amazing was that?!

Pada akhirnya, Tuhan memanggil Papi di Februari 2012 sih… jadi nggak lama juga kami menikmati Papi ‘versi baru’ ini. Tapi rasanya Tuhan bener-bener baik, mengijinkan kami menyusun kenangan yang sangat indah dulu sebelum Papi mengakhiri perjalanannya i di dunia.

4. Penantian Dapat Kerjaan

Saya lulus kuliah akhir Juni 2009. Selama sebulan saya ‘nganggur’ dan nggak berusaha cari kerja karena waktu itu bersamaan dengan Papi kena stroke dan saya mau bantu Mami ngerawat Papi. Setelah lewat sebulan, saya langsung aktif kirim-kirim lamaran ke sana sini. Waktu itu, dengan IPK yang lumayan membanggakan, dan pengalaman cari kerja magang yang sangat mulus, saya mengawalinya dengan pede.

Tapi ketika mendapat penolakan satu demi satu, saya mulai down. Sementara itu, saya ngeliat temen-temen seangkatan udah pada dapet kerjaan di tempat-tempat bergengsi, dan saya mulai meragukan kemampuan saya sambil nyari-nyari apa yang salah. Di masa-masa ini, Mami saya bilang muka saya suntuk banget tiap hari. Haha.

Setelah galau dua bulan, saya akhirnya diterima di sebuah perusahaan yang sama sekali jauh dari impian saya. Awalnya saya lumayan kecewa dan percaya atau nggak, saya memutuskan mau resign di hari pertama masuk kerja! LOL. Tapi walaupun gitu, Tuhan punya rencana indah loh tentang hal ini, yang saya rasakan sekarang. Akhirnya saya resign setelah 5 bulan kerja di sana. Tapi setelah resign, sang boss minta saya jadi designer freelance yang mana masih saya lakukan sampai sekarang, dan memberikan pemasukan tambahan yang lumayan banget buat saya sekarang.

5. Penantian Mas Ben Dapat Kerjaan

Karena angkatan Mas Ben setahun lebih muda daripada saya, ada satu masa di mana saya udah kerja dan dia baru lulus. Waktu itu, kami udah lumayan lama pacaran, Papi saya udah bawel ‘mengintimidasi’ Mas Ben buat cepetan merid. Papanya Mas Ben juga udah sering nyinggung-nyinggung buat cepet kasih cucu…. tapi ya cenchu kitanya belum mau kalo belum bisa biayai hidup sendiri dong ya. Ya manalah bisa juga biayai hidup berdua dari gaji saya doang yang ‘cuma’ graphic designer fresh grad.

Begitu Mas Ben lulus, dia langsung heboh cari kerja ke sana ke mari. Secara tersirat, dia ‘menjanjikan’ bakal ngelamar saya begitu dapet gaji pertama. HIhiy… Ya tentu aja ini bikin saya galau gak sabar nunggu dia dapet kerja.

Sejak pacaran, kami berdua punya plan lucu-lucuan buat merid di 28 April 2012, yang mana itu hari ultah saya ke 25 sekaligus anniversary pacaran kami yang ke-5. Tapi terus terang aja, waktu Mas Ben belum juga dapet kerjaan, saya udah sangat rela kalau rencana itu nggak kesampean. Saya rajin menghibur diri bahwa tanggalnya nggak penting lah, yang penting saya merid sama Mas Ben pada akhirnya.

Eh tapi mimpi lucu-lucuan itu ternyata didenger sama Tuhan dan dikabulin tuh. Semua timing bagaikan diatur sedemikian rupa, sampai akhirnya kita bener-bener bisa merid di tanggal itu. So sweet banget ya, Tuhan itu.

6. Penantian Anak

Kalo ini mah saya udah pernah ceritain di sini. Walaupun sebenernya kami baru ‘baby-program’ mulai bulan Agustus 2012 dan ketahuan hamil di Desember 2012 yang mana berarti penantiannya cuma 4 bulan… Tapi galaunya lumayan loh.

Secara di bulan Juli saya sempet mikir proteksi kami ‘gagal’ karena saya salah itung kalender, lalu ternyata saya rada kecewa pas si tamu bulanan dateng. Heran ya dasar manusia…wong lagi mencegah kehamilan kok tetep aja galau pas negatif. Ck ck ck…

Nah sejak itu, walau masih tetep dalam pencegahan kehamilan, deeper inside, ada harapan kecil kalo KB nya gagal dan tahu-tahu saya hamil. LOL, mau nyabot diri sendiri ceritanya. Waktu itu mikirnya, kayanya bakal excited aja kalo ternyata dikasih suprise gift dari Tuhan gitu.  Dan waktu itu, saya masih lumayan yakin kalo bakal cepet hamil begitu nggak KB, soalnya sejarah keluarga kami berdua lumayan tokcer sih.

Makanya waktu sebulan…dua bulan… tiga bulan…tespek masih aja satu garis, saya mulai deg-degan sambil wondering, apakah kami perlu treatment khusus? Pikiran super negatif macam ‘jangan-jangan kami nggak bisa punya anak’ pun sempet nongol. Apalagi waktu tante saya yang dokter mulai tanyain dan suruh kami periksa. Saya langsung parno, lah tante saya aja udah suruh periksa, berarti udah cukup lama dong ya kami nunggunya?

Yang paling konyol, karena lagi berusaha hamil, saya nggak berani terlalu jaga makan seperti biasanya. Alhasil, bodi saya yang emang cepet berkembang ini, langsung menggemuk. Saya pun berasa galau dan ‘rugi’ karena saya udah mulai gak pede sama bodi saya, sementara itu hamil juga belum. Saya sebel rasanya pengen cepet-cepet hamil biar ada alasan buat montok. LOL konyol banget kalo diinget-inget.

Yah tapi seperti biasa, Tuhan selalu kasih tepat pada waktu-Nya. Tepat waktu kami berencana periksa kalau bulan itu belum hamil, saya pun hamil dan kami pun nggak sampai melalui berbagai pemeriksaan yang mungkin bakal bikin lebih deg-deg-an.

7. Penantian Launching Baby-R

Yup…setelah peristiwa kontraksi Kamis lalu, udah lewat lebih dari seminggu… udah 38 minggu & 5 hari…dan saya masih tetep hamil *sigh*.

Waktu dokter bilang kalo si baby udah mulai masuk panggul tapi belum engage, Mas Ben bilang ke saya:

“Oh mungkin Baby-R deadliners juga nih kayak Mamanya. Ntar menjelang deadline, baru deh ‘blup’ dia masuk ke panggul.”

LOL. Karena itu, kita kasih dia deadline tanggal 12 Agustus. Eh 12 Agustus tuh udah besok ya? Belum ada tanda-tanda nih. Oh mungkin Baby-R bilang: “yah kan 12 Agustus masih sampe jam 12 malem besok, Ma” *toyor*

Memang sih belum overdue dan katanya anak pertama kan emang suka lama ya lahirnya. Cuma kan saya nggak sabar ya mao liat mukanya kayak gimana. Walaupun di dalam hati juga deg-deg-an sih mikir hidup saya akan berubah selamanya.

Thanks God lagi sih… due nya Baby-R bener-bener setelah libur lebaran ya… sebuah masa liburan di mana kami berdua bener-bener ‘dipaksa’ libur karena semua supplier saya kan juga libur, jadi mau nggak mau ya saya nggak kerja. Jadi…selama liburan ini, kami bener-bener menghabiskan banyak quality time berdua. Bangun siang, goler-goleran sambil ngobrol seharian, share tugas rumahtangga. Menyenangkan sekali deh pokoknya.

Bentar lagi kan susah ya kalo mau kayak gini. Apa itu bangun siang? Apa itu tidur nyenyak semalaman? LOL

Dibanding masa-masa penantian yang saya sebut di atas, penantian launching Baby-R mungkin yang paling menyenangkan dan exciting. Antara nggak sabar pengen ketemu sang buah hati, sekaligus ingin menikmati banget tiap moment-moment berdua suami selagi masih bisa leluasa.

Dan berdasarkan pengalaman yang sudah-sudah, saya sih percaya banget, Tuhan udah siapin waktu yang paling OK punya, entah kapan. Yang jelas, saya sih nyiapin diri aja *sambil jongkok bangun biar ‘cepet turun’*.

……………………..

Terakhir…pesan sponsor.

Kalau yang masih minat mau nebak nama Baby-R, masih bisa loh sampai 13 Agustus. Dua hari lagi! Yuk cepet ikutan🙂

 

 

20 thoughts on “Penantian

  1. Surprise suka dukanya komplit ya Di…
    Mudah2an lancar lairannya, e btw ini ngeblognya pake meringis2 karena kontraksi gak yah? Semoga baby R gak bikin sakit mamanya deh. Tetap semangat ya🙂

  2. sama! penantian Madeline lahir itu bikin gelisah dan galau, pengen cepet-cepet lahir karena udah nggak sabar dan most importantly karena udah begah banget.

    Btw… Madeline diprediksi lahir tanggal 10, dia lahir tanggal 11 malem. Jadi kalo HPL lo tgl 13, ya hopefuly on the 14th the latest baby R is here already. God speed Di! the end is almost here.

    • Sebenernya sih due nya tanggal 20. Hwahaha emang ini gw nya aja yang rada ga sabaran. Pengennya lahir pas masih libur lebaran supaya jalanan masih sepi & bapake masih libur haha.

  3. Baby R buruan dong nongol… tante mu yang super duper cantik luar dalem ga pake boong ini pengen menang give away nya nih… hahahhhaa… *ditimpuk ari2 sama si Baby R*

    Tau gitu mah maren papi mami Baby R mending ikut CMM deh.. :p

  4. Sama Di, gw malah lebih sih. Si Ai itu dapet kerja setelah gw 3 tahun kerja :p Jadi emang lama penantiannya buat bisa makan2 enak bareng disini. Sblumnya LDR jd pengen melampiaskan gitu deh.. *curhat*..

    Wahh.. iya hari ini 12 agustus yah.. Semiga semua lancar yah ga ada kendala apa2 pas lahiran.. Aminnn.. Gak sabar juga pen liat baby R😀

  5. Iiih suka deh, tema nya kreatif. Feels like I’m getting to know you much more just by reading this. Waiting indeed is a bittersweet moment. Tapi kalo kata lagu dashboard, Yang namanya tailor-made itu ada sense in waiting nya. =)
    Good luck with the Baby R launching yah Din! So happy for you!

  6. kirain bakal baca baby R uda nongol din😀 *ga sabaran* tp setelah gue baca post lo yg ini terus inget2 kok perasaan gue datar banget ya ga perna menanti apa2 hahahaha macem ga perna dikasi deadline aja gitu. tp kali ini baru berasa penantian nunggu 9 bulan sih :))

  7. waiting is suck *i think* but what we get after that is worth it😀
    hwehehehehe
    can’t wait for baby-R cece!!!!!❤

  8. Hi…salam kenal yah…
    Emang lagi nungguin lahiran rasanya lama banget…anak gw dua2nya overdue, lahir 41 weeks. Yang gede udah induksi, yang kecil sehari sebelum induksi. Tiap kali ketemu orang ditanya, belon lahir juga? haisshh…pengennya sih cepet kuar apa daya baby2 pada betah di dalem😀
    Anyway…semoga lancar2 semua ya lahirannya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s