2020 – Tahun Pengembangan Diri

2020 bener-bener ‘memaksa’ saya mengembangkan diri. Bukan hanya secara skill, tapi juga secara fisik. HAHAHA. Bukan hanya saya, tapi kami serumah mengembang semua bagaikan adonan roti kena ragi. ((sad))

Seperti hampir semua umat manusia di seluruh belahan dunia, tahun ini adalah tahun yang ‘spesial’ buat kita semua. Tapi buat saya pribadi, tetap banyak yang bisa saya kenang, syukuri, dan memaksa saya untuk mengembangkan diri.

Untuk tahun-tahun sebelumnya bisa dilihat di sini:
20122013201420172018, 2019 (2015 dan 2016 memang nggak nulis)

Januari

Highlight bulan Januari adalah retreat bareng Hura-Hura. Sangat bersyukur waktu itu kami bisa lengkap ikut semua di tengah jadwal masing-masing yang padat. Saya ingat, kami sempet ngobrolin soal COVID-19 yang udah mulai ada di Wuhan. Waktu itu kami membicarakan penyakit ini sebagai sesuatu yang jauuuuh. Sama sekali nggak nyangka efeknya akan panjang sekali seperti sekarang.

Lalu bersyukur masih bisa ngerasain CNY bareng keluarga besar, karena sepertinya tahun depan, belum bisa ya.

Bulan ini saya mengembangkan skill menulis, jadi model, sekaligus review product karena pertama kalinya dapet job posting berbayar.

Februari

Saya ingat, di bulan ini kami baru mulai kuatir soal COVID-19. Belum ada cofirmed-case di Indonesia, tapi dalam hati, secara logika, kami udah mikir harusnya udah ada, cuma mungkin belum terdeteksi aja, karena Indonesia kan luas dan warganya buanyak banget ya.

Kami mulai mengurangi banget jalan-jalan dan makan di luar.

Sekolah anak-anak mulai menerapkan kebijakan menghilangkan kontak fisik, termasuk waktu salam dengan guru. Sebagai gantinya, anak-anak cerita, mereka boleh pakai hand-sign namaste atau saranghae (heart-sign) sama gurunya.

Waktu Valentine’s Day, sepulang sekolah, saya ajak Kirana ke mall untuk makan siang bareng. Masih sempet main sebentar di Timezone, tapi hati saya lumayan dag-dig-dug, karena parno.

Bulan Februari 2019 ini, saya intens mennyelesaikan design buku emeritasi pendeta gereja saya. Udah dari tahun 2018 sebenernya, tapi intens-nya Januari-Februari 2019. Ini adalah hal baru buat saya karena design bukunya full ilustrasi. Melalui project ini, saya jadi mengembangkan skill ilustrasi saya, terutama skill menggambar di gadget.

Bulan ini juga awalnya saya kejeblos dalam dunia drama korea. Zaman dulu sih, saya nonton juga drama Taiwan, Jepang, Korea, tapi emang nggak pernah yang sampai nyariin. Kalo diputer di TV baru nonton. Nah kali ini, awalnya karena begitu banyak orang yang bahas CLOY, lama-lama saya penasaran. Ada di Netflix pula kan. Lalu, seperti bisa ditebak, dari satu drakor ke drakor lainnya, lalu keterusan deh sampai sekarang.

Jadi ini namanya apa ya.. mengembangkan preferensi hobi? hahaha.

Maret

Maret 2020 adalah bulan titik balik. Di awal Maret, case COVID-19 pertama terdeteksi di Indonesia, di Jakarta tepatnya. Tapi waktu itu masih agak woles ya, karena belum kebayang sebesar apa skalanya.

Raka masih sempat ikut field trip sekolah, tapi banyak ortu yang akhirnya nggak mengizinkan anaknya untuk pergi, sangat dimengerti.

Bulan ini ada libur mid-semester. Di hari terakhir sebelum libur, Raka playdate bareng temen-temennya tapi kami menghindari playground dan keramaian. Mall sudah terasa jauh lebih sepi dibanding biasanya.

Lalu, sejak jauh-jauh hari, kami sudah berencana mau road-trip ke Yogya pas libur mid-semester ini. Karena COVID-19, kami sempat ragu mau jadi berangkat atau nggak, tapi akhirnya jadi walaupun parno. Cerita selengkapnya bisa dibaca di sini.

Pulang dari Yogya, dimulailah SFH (school from home). Yang tadinya cuma 2 minggu, tapi lalu dilanjut terus sampai sekarang. Mulai bulan ini, saya mengembangkan skill ngajar saya. Saya belajar mengenali lebih dalam cara belajar anak-anak saya, supaya bisa ngajarin sesuai kebutuhan mereka dengan minim stress, baik untuk anaknya maupun untuk mamaknya. haha

April

Wah ini bulan yang lumayan produktif buat saya. Maklum ya, masih awal-awal lock down, jadi masih semangat. SFH juga belum terlalu rapih jadwalnya, Benny pun sempat WFH lumayan lama, jadi kami merasa punya banyak waktu luang.

Bulan ini, selain sekolah, kami juga mulai KTB lewat zoom. Anak-anak juga SK lewat zoom. Kami belajar menikmati persekutusan virtual.

Saya juga mengembangkan skill di dapur. Sering bebikinan mulai dari shouffle pancake, pisang goreng madu, pie susu, gyeran bbang, salmon mentai, tamago boro, hot cross buns, dan entah apa lagi.

Yang paling berguna sampai sekarang adalah nambah skill baru: cukur rambut Benny dan Raka. Duh tahu gitu dari dulu aja ya, lumayan ngirit.

Lalu saya juga iseng-iseng belajar main sepatu roda (lagi – dulu pas kecil sih jago ya haha) dan belajar headstand. Saya udah bisa headstand tanpa bertumpu ke tembok lagi.

Bulan ini, ulang tahun saya, sekaligus wedding anniversary kami. Walau di rumah saja, saya merasa ultah/anniversary tahun ini sangat berkesan karena terasa banget banyak yang melimpahi saya dengan kasih sayang.

Nah pas wedding anniversary ini kami iseng-iseng foto pakai baju pengantin lagi seperti 2 tahun lalu. Bedanya, kali ini baju pengantin saya udah nggak bisa dikancing bagian atasnya. HAHAHA. Sebuah bukti nyata diri saya BERKEMBANG, literally. HAHA.

Mei

Bulan ini, Kirana yang mengembangkan skill nyanyinya.

Tepat sebelum lock down, Ben dan Kirana ikut paduan suara anak di gereja. Baru juga sekali ikut latihan, lalu lock down, nggak bisa ikut lagi. Tapi walau baru sekali, entah kenapa lagu Doa Bapa Kami nyantol banget di kepala mereka. Akhirnya mereka berdua diminta duet virtual untuk diputar di kebaktian online Paskah.

Bulan ini saya juga masih rajin mengembangkan skill di dapur. Pertama kali mencoba bikin pizza dan bolu kukus

Juni

Bulan ini, saya mengembangkan skill membuat pinata cake buat bridal shower Aike. Setelah tahun lalu bikin pinata cake asal jadi buat ultah Raka, tahun ini lebih niat bikinnya buat bridal shower Aike. Dibantu Vira, hasilnya cukup memuaskan buat kami.

Juli

Bulan ini, Matthew dan Aike menikah. Karena PSBB, kami Hura-Hura nggak bisa hadir. Akhirnya kami mengembangkan skill nyanyi dan ngedit video kami, buat bikin virtual choir buat mereka di pemberkatan.

Bulan ini, Kirana nambah skill baru: main sepeda roda dua! Tepat sebulan sebelum ultah ke-4. Jadi boleh dong ya ngaku-ngaku bisa main sepeda roda dua di usia 3 tahun? hahaha curang, ya.

Agustus

Agustus adalah bulan ultahnya anak-anak. Bulan ini saya mengembangkan skill bikin pinata cake lagi dan merangkai balon buat dekorasi.

September

Bulan ini cukup melelahkan buat saya. Karena si mbak pulang kampung karena ibunya sakit. Lalu setelah dia balik, saya karantina dan swab-PCR dulu. Hasil swab pertamanya sempat inkonklusif, jadi swab kedua, setelah negatif, baru saya izinkan kerja lagi. Total saya nggak punya mbak hampir 1 bulan.

Jadi bulan ini saya mengembangkan diri dalam hal ngurus rumah, nyapu, pel, cuci baju, setrika, daaaan lain sebagainya. Oh ya dan karena hal ini, anak-anak saya juga mengembangkan diri, jadi lebih mandiri beres-beres rumah dan cuci piring sendiri.

Di tengah kesibukan itu, saya juga sempat mengembangkan diri dalam skill bahasa Mandarin dengan belajar melalui apps Duolingo.

Oktober

Bulan Oktober. saya mengembangkan diri dengan dengan cara ikut #30dayswritingchallenge. Saya nulis setiap hari di IG story. Lumayan buat membiasakan diri menulis lagi.

Lalu saya mengembangkan skill potong rambut saya. Bukan sekedar cukur rambut pria-pria saya, tapi juga potong rambut Kirana, ngebob, pake poni pula.

Bareng Hura-Hura, bulan ini juga kami mengembangkan kehidupan spiritual kami dengan cara memulai bible study.

Lalu bulan ini, Raka mengembangkan skill nyanyinya, sementara saya nambah skill ngedit video sederhana, buat lomba nyanyi di sekolah. Tidak sia-sia, Raka dapet fifth place. Lumayaaan.

November

Bulan ini saya berusaha mengembangkan diri dengan cara…. les Mandarin. Merasa Duolingo saja tidak cukup, saya dan Dea akhirnya ikut les Mandarin online. Motivasinya simple aja sebenernya: biar bisa ngajarin anak.

Bulan ini kami beli Game of Life, yang sampai sekarang jadi board game favorit anak-anak.

Bulan ini juga akhirnya kami bisa berenang lagi, setelah terakhir berenang bulan Maret di Yogya, akhirnya bulan ini kolam renang komplek dibuka kembali. Saking lamanya, Kirana jadi takut berenang di kolam dalam. Mari kita install lagi skill renangnya pelan-pelan ya, nak.

Desember

Desember cukup menyenangkan buat kami.

Di awal bulan, Benny ultah, saya pertama kalinya bikin tiramisu

Lalu Chloe ultah, jadi saya bikin pinata cake lagi, kali ini Peppa Pig

Bulan ini kami bersyukur sempat ikut SK Celebration di Cibinong (dilakukan dengan protokol kesehatan ketat) dan staycation di Pullman Vimala Ciawi. Kami sebenernya udah book Pullman Ciawi sejak tahun lalu, pas lagi Accor Big Sale. Tadinya mau dipake buat merayakan wedding anniversary. Tapi karena waktu itu awal-awal PSBB, kami mundurin ke Desember (waktu itu masih polos, mikirnya Desember pandemi udah mereda). Pas bulan Desember ini, setelah menimbang-nimbang, akhirnya kami jadi berangkat, walaupun bener-bener di hotel aja dan menghindari keramaian banget.

Lalu pengembangan diri saya bulan ini adalah belajar ngedit video untuk virtual choir. FYI skill ngedit video saya nyaris nol sebenernya. Jadi ini sambil ngerjain sambil lihat tutorial. Editannya sebenernya sederhana banget, wong saya nggak paham gimana cara kasih efek-efek. Tapi ya saya cukup bangga-lah.

Lalu di akhir bulan ini, akhirnya Benny berhasil me-reinstall skill renang Kirana. Hehe. Dia udah berani renang di kolam dalam lagi. Yeay!

Selain semua hal-hal di atas, tahun ini juga saya cukup hepi karena tetap bisa rajin olahraga. Tahun ini saya suka mulai ikutin olahraga dari Youtube, saya jadi tahu Chloe Ting, Emi Wong, dan Heather Robertson (yang terakhir ini favorit saya sampai sekarang). Yes berat badan saya naik banyak, saya akui karena memang makannya kurang dijaga. Tapi selain nambah lemak, saya juga nambah otot.

Nah mengenai hal ini, saya merasa tahun ini body image saya membaik, lebih netral lah. Bisa bahas kaya gini aja udah lumayan loh buat saya, karena sebelumnya saya tuh insecure banget sama ukuran badan saya. Tetap sih, tahun depan pengen turunin sedikit kadar lemak, tapi ukuran badan tidak lagi mudah mempengeruhi mood saya. Jadi, saya rasa ini juga bagian dari pengembangan diri.

Untuk 2021, saya punya beberapa resolusi, tapi nggak usah di-share di sini ya. Malu akutu. Haha

Selamat tahun baru 2021!

3 thoughts on “2020 – Tahun Pengembangan Diri

  1. wow bagus juga ya nulis ginian Januari sampai Desember buat evaluasi. Tapi gw uda ga inget gw ngapain aja wkwkwkwk… harus tengok2 ig kali ya biar inget ada apa aja 😀
    Wah langsung kepengen cari board game nya juga, uda bosen maen chess n kartu doank ama anak2 wkwkwk
    Resolusinya ditulis aja din, klo ditulis disini jadi ada beban mental untuk diwujudkan. Karena audience nya banyak hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.